Ayam Judes vs Bebek Banyumas

Para pecinta bebek mana suaranya????

Hore makin rajin juga ya ngisi wordpressnya aku, karena jujur… ngebagi-bagi postingan di beberapa blog sempet membuatku keder juga. Tapi baiklah, dengan niat ingsun yang tulus #ciyeee gitu, kali ini aku tidak akan menelantarkan wordpressku lagi.

Nah, balik lagi ke bahasan bebek. Tadi ada pertanyaan kan mengenai siapa di sini yang suka ama olahan bebek? *Ngacung*. Laaahh ditanya sendiri kemudian dijawab sendiri. Ya, maklumin aja lah ya, wp aku kan emang masih sepi pembaca, krik krik krik….laen sama blogku yang sebelah alias gembulnita….bawaannya rameee terus, meski ga jarang banyak yang musti kujemput duluan sih biar sudi mampir #namapun bukan blogger feimes lah ya, jadi masih musti ngejemput bola gitu biar tulisannya ada yang baca haha. Tu kan jadi cerita kemana-mana. Suka kebiasaan deh ihh.

1482138738697

Jadi kali ini aku mau memberitahukan pada khalayak ramai bahwa ada 1 warung tenda ngeheitz besutan wong Mbanyumas (sengaja ya booook, ngucapinnya pake awalan ‘m’, biar sah gitu medoknya) yang fokeuus pada olahan bebek-bebekan dan juga ayam-ayaman (tapi akhiran an pada 2 kata ini bukan bermakna tiruan ya–maksudnya bukan menyerupai ayam atau bebek).

Ehm…tersebutlah satu lokasi yang cukup strategis karena berada di deket jalan Moh. Toha, Tangerang. Kalo mau ancer-ancer lebih jelasnya adalah setelah stasiun Tangerang lalu luruuuus terus nyampe pasar baru dan pabrik sepatu Panarub. Nah abis dari Panarub luruuus lagi nyampe kios buah-buahan yang berderet-deret, maju…sampe deh di Mitra 10 yang di depannya pas berdiri warung tenda dengan tagline Ayam Judes dan Bebek Banyumas. Tendanya gampang diinget kok, warnanya ijo gonjreng, terus kebelah sama halte bus yang ada di tengah-tengahnya.

1482138705704

1482138765182

Lalu tadi bawa-bawa kata ‘judes’, emang ayamnya lagi sensi kayak wanita yang sedang kena syndrom PMS apa? Bukaaaan. Jawabannya adalah, karena model bumbunya emang judes banget. Maksudnya full of biji cabai gitu. Istilahnya cabenya banjir bandang dan membuat siapa saja yang menyantapnya bakal intens dalam hal mengkerat-kerotkan bibir #afgan banget ya bahasanya…sadis.

Sebenarnya mah yang dimodel sambel gitu bisa dua-duanya. Baik ayam maupun bebek. Cuma yang ketulis judes cuma ayamnya, haahhaha apa dehh…suka-suka yang kasih nama kali Mbul hahahhaha. Nah, si ayam sama bebek yang bertabur dengan biji cabai ini paling asoy dibikinnya adalah dengan cara dibakar. Kalo digoreng sih uda menstrim ye kan? Jadi suer deh, aku bilang enakan yang dibakar. Kerasa lebih juicy kalo kata pakar icip-icip perdaging-dagingan. Sebenernya mau pesen yang plis-lu-jangan-semprot-pake-cabe-dunk-bang, itu juga ada. Cuma ya namanya yang spesialnya itu, ya pesti yang direkomendasikan versi itu #halaah. Pernah sih dulu eike request dibakarnya dengan cara yang dioles pake madu aja, jangan diblend dengan cabenya, e la kok rasanya enak juga hahahaha. Jadi seraahhh kamu-kamu aja deh, mau dijudesin pake cabe boleee, mau dimanisin pake olesan madu juga hayuuk. Yang jelas model porsi piringnya itu bakal dilengkapin dengan aneka lalap dan juga sambel yang pedesnya juga cetar membahana.

1482138572709

photogrid_1482138993465

Nah, kalo diversusin sendiri, enakan mana Mbul antara ayam atau bebeknya? Kalo aku sih lebih suka bebeknya yah. Dagingnya lebih padet, udah gitu lemaknya juga lebih tebel #eh…yang jelas rasanya lebih hauceee gitu lah kalo aku bilang…hehehe. Apalagi kalo abis kepedesan gitu minumnya pake es jeruk manis, kalo ga es teh manis huidiiihh…Dunia ini berasa uda damaaaaiii sekali ya qaqaanyaah #tulung dicatet.

Lalu bagaimana pula soal harganya? Kalo ga salah sih standar warung-warung tenda gitulah. Ini kalo ga salah inget loh ya, paketannya sekitar Rp 23 ribuan gitu, silakan aja disamain ama foto bannernya di bawah… nah aku kebetulan baru inget yang harga paketannya doang. Nanti deh kalo pas mampir lagi aku cek dulu harganya huahaaa..

1482139056324

Sekian dulu ya postingan icip-icip kali ini. Sampai ketemu lagi di kesempatan mendatang (ditulis oleh Gustyanita Pratiwi).

Advertisements

30 thoughts on “Ayam Judes vs Bebek Banyumas”

  1. Buatku mah kalo pedes udh pasti enak hahahah :p. Ihh kita sama nit, paling suka ayam ato bebek yg lemaknya banyak.. Walopun tau ga sehat yaa.. Apalagi bebek. Tp gimana… :D. Kolest makin naik aja nih -_-

    Like

  2. Kirain judes itu penjual ayamnya, ternyata cuma olahan cabenya saja. Kalau aku sudah nyerah, perut atau lambungku tidak kuat.
    Wah migrasi ke worpress ya ? memang diakui WP lebih ok.

    Like

  3. Dosa apa saya liat ayam sama bebek yang menggiurkan di jam nanggung kayak gini.. huhuhu.. btw ini nama kulinernya ‘ayam judes’ kok lucu banget ya.. jangan-jangan ada menu namanya ‘lele baper’.. hahaha..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s