Potret Pasar Kutoarjo dan Penganan Khas

Dear Desember sudah hampir berlalu ya…Sudah nyampe tengah-tengah, dan ga kerasa bentar lagi terdengar bunyi terompet tahun baru. Sudah pulang kampung belum? Sudah ngiter-ngiter tempat asyik di kampung yang sebenernya kalo dijembrengin di blog bakal jaring views yang lumayan banyak karena masih sedikit yang nulis, hehehe…

Okay, pada kesempatan kali ini aku mau nulis tentang pengalamanku berwisata pasar di kampung halaman Pak Suami, Kutoarjo. Ng..,ya sebenernya bukan kampung aslinya pas sih, melainkan satu kabupatennya saja. Tapi kalo diamat-amatin ya memang deket sih dengan kediaman beliau–tinggal nge-colt (semacam angkutan umum di desa) selang 15 menit kemudian udah nyampe di lokasi.

1482123822652

1482123758113

Terakhir ke sini memang sudah agak lama ya. Pas lebaran tahun lalu dan niatnya sih buat nyari oleh-oleh buat dibawa balik ke Tangerang. Kenapanya aku milih berburu oleh-oleh di sini karena pilihannya banyak. Udah gitu ya sambil nyegerin mata karena yang dijual di sini murah-murah banget, terutama untuk cemilan kiloan yang dijual dalam bentuk bal-balan.

Pada waktu itu aku memang sedang mencari sesuatu yang kayaknya ga ada di Tangerang deh (soalnya udah muter-muter kayak gasingan ga nemu-nemu juga). Jadi pas nyemlong ke Pak Suami tentang benda apa yang dimaksud, beliau langsung ngledek, bahwa di Pasar Kutoarjo juga banyak. Utamanya di los kembang-kembangan. Yha…jadi aku itu ceritanya lagi nyari enjet atau kalau dibahasaIndonesiakan menjadi kapur sirih. Owalah pantes, nyari di pasar biasa nda ketemu. La wong adanya di stand bunga tabur hahhaha….Sebenarnya kapur sirihnya ini pengen aku masukin sebagai salah satu list dari bahan baku manisan pepaya mengkel yang belum sempat aku eksekusi. Tapi malah terkendala oleh benda kecil satu ini yang di kota susah banget nyarinya. Jadi ya ngepas banget, pas pulkam langsung  hunting di Pasar Kutoarjo.

Adapun los bunga tabur yang dimaksud terletak di area center lantai 2 yang berdekatan dengan los gerabah, sayuran dan juga buah. Waktu nyampe ke sini aku langsung ngerasa exited dan spontan ngeluarin kamera pocket. Jepretin kembang-kembang tabur berikut perintilannya serasa kek peliput nat geo people di channel tv kabel gitu, hihi…jadi tuh aku emang anaknya demen motret sesuatu yang bertema budaya, adat istiadat, sama geografik suatu wilayah kayak gini ini.

1482123935542

1482123898983

Setelah mendapatkan apa yang dicari, rupanya mataku masih tergoda akan pemandangan mbok-mbok penjual jenangan, gembus dan juga clorot (penganan khas Purworejo yang dililit-lilit janur kelapa lalu didang dengan gula merah dengan tekstur rasa yang kenyel-kenyel). Nah dari situ akhirnya aku beli beberapa biji untuk dibawa pulang ke Tangerang dan dibagi-bagi ke temen-temen kantor suami. Kalo ga salah, aku pilihnya jenang krasikan satu, jenang biasa 1, dan gembus 2. Untuk clorot aku motret doang sih, soalnya nda begitu suka clorot hihi.

Setelah menghabiskan sebagian isi dompet dengan penganan yang manis-manis, sebenarnya aku masih pengen beli yang lain lagi sih, yakni yang gurih-gurih #toyor. Jadi begitu nyampe di pintu turunan yang deket dengan tangga, kebetulan aku dihadang oleh deretan makanan kiloan yang menggoda iman. Ada lanthing, keripik tempe, aneka jenang, intip, slondok, dll. Makanya akhirnya aku terpaksa beli juga, lawong kepengen hehehe…

Advertisements

27 thoughts on “Potret Pasar Kutoarjo dan Penganan Khas”

  1. Aku seneng banget wisata ke pasar! hahaha entah kenapa membawa memori jaman dulu pulang kampung ke Ciamis suka diajak ke pasar sama nenek… Plus banyak yg bisa dibeli & harganya murah2.. hepi lah pokoknya

    Like

  2. Tiap daerah selalu punya makanan khas ya, Nit. Kalau kita pergi ke suatu tempat wajib hukumnya harus beli makanan khasnya juga ya.

    Saya suka krasikan, seperti jenang tapi kasar kayak ada butiran pasirnya itu kan Nit? Tapi udah lama nggak makan karena nggak nemu 🙂

    Like

  3. waaaahhhh ada clorot di sanaa!
    Favoritkuuuu tuh, soalnya kenyal kenyal empuk!!! kamu malah ga doyan ya nit??

    itu yang putih putih kayak kerupuk apa nit? mirip makanan di kampungku soalnya

    Like

    1. Iya han ahahhaha, aku paling cuma doyan segigit doang, soalnya rasanya manis banget hihihi
      Itu gembus han, jadi bahannya dari pati kanji atau singkong. Biasanya kalo di purworejo disebute geblek atau bandos, kalo di kebumen dan daerah yang ke timur disebute gembus

      Like

  4. Aku sukaaa foto pertama yang namanya clorot itu, di bandung apayaaa namanya aku lupa hahaha. Terus suka lanting jugaaa, mama suka beli di supermarket hihihi enaaaq~

    Like

      1. kayaknya jajanan abang2 suka semua deh, haha cilok cireng burger ala2 dan seterusnya 😀

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s