Sambel Tomat Buat Cocolan Ikan Goreng

Berapa kali….ku harus mengganti template #nyanyikan dengan nada lagu bertahan satu ci i i i i in ta…bertahan satu ce i en te a. Zzzzz…#mohon maaf lagi rada gini —> 324r75557765411. Soalnya sekali lagi wp ini bikin aku frustasi ya. Iya frustasi gimana ngutak-atik dari segi settingannya, hahhaha. Entah kenapa tiap kali ngebuka pake tab, okelah kanan-kiri keliatan imbang. Tapi, begitu dibuka pake laptop, tampilannya jadi doyong ke kiri semua, sedangkan background itemnya jadi kosong-melompong ga bisa buat naroh widget eeeeerrrrrww #anaknya emang teknis banget aku.

Cuaca akhir-akhir ini juga sering menye-menye ga jelas dengan intensitas hujan yang lumayan tanggung. Deres enggak, gerimis juga enggak.Yah Januari punya style lah ya, dengan parodinya yang mengaitkannya dengan istilah ‘hujan sehari-hari’. Bikin males gerak. Terus bawaannya pengen tidur. Pocecip ama bantal, guling dan kawan-kawannya dengan posisi mlungker kayak ular kadut hibernasi sampe ganti kulit, wkwkwk.  Nah, kalau lagi dalam keadaan gini, biasanya ujung-ujungnya pasti nyambung ke perut ni. Tjieeeeehh….uda jelas lah ya arah-arahnya mau kemana? Yup, mau posting makanan lagi. Ga pada bocaand kan ya kalo aku posting makanan ? Enggak lah yaaa…enggak dong ? #uda iyain aja biar cepet.

Jadi pada suatu masa *duile..berasa sebelum masehi banget*, maksudnya suatu hari, aku dan si ayang mbeb…hoek..Pak Suami maksudnya, pergi belanja ke Superindo yang baru buka di salah satu mall yang ada di deket rumah. Memang sih, mallnya itu uda sepiiii banget, karena ada pergantian supermarket dari yang tadinya Giant jadi Superindo di lantai bawahnya. Jadi ya selain si Superindonya ini, tenant-tenant lain masih pada belom buka selain yang ada di depannya pas (kayak tenant baju, underwear, kerudung, mainan anak, persewaan mobil-mobilan, sepatu, dvd, sampai cappuchino cincau). Nah, pada tanggal-tanggal tua itu sebenarnya kami ada rencana ngirit ni dengan cara mengerem-ngerem dulu keinginan kami buat jajan di warung makan. Cuma kok ya ndilalahnya pas ngeliat stand ikan segar, ada yang tergoda sama ikan mas gemuk-gemuk dengan telor yang ada di bagian perut. Siapa lagi kalo bukan Paksu. Beliau berkata pada mas-mas penjaga stand ikan tersebut supaya digorengkan 3 ekor. “Mas, tolong pilihin 3 ekor ikan masnya yang ndut-ndut kayak istriku ini ya.” Eeeeeh….bukan gitu. Maksudnya, “Mas tolong gorengin 3 ekor ya, yang gede-gede, yang ada telornya ya, “request beliau. HOIIII…semena-mena amat menentukan lauk makan malam ini tanpa persetujuanku terlebih dahulu hahaha…ya tapi susah juga sih kalo mau dicegah. Soalnya kalo udah punya karep, Paksu ini orangnya pantang menyerah. Bakal dikejer sampe langit ke-7, kayak cerita-cerita sebelomnya pas pengen makan sate batibul atau makan apa gitu….hahhaa #kebiasaan -___-”

1484123281645 Continue reading Sambel Tomat Buat Cocolan Ikan Goreng

Advertisements

Bakmi Kangen Pak Edy, Kutoarjo

Malam-malam begini enaknya jadi kompor biar pada melipir ke kede bakmi fufufu #otak_jahat.

Tapi beneran deh kali ini aku mau cerita tentang tempat makan di kampung halaman yang lumayan legendaris yakni “Bakmi Kangen Pak Edy” yang berada di Kutoarjo (lokasinya berada di deket pasar). Sebenernya aku pernah ngulas di blogku yang gembulnita, cuma di sana kok ya aku campur-campur ama review lain, jadi kesannya moler-moler ehehehe. Makanya aku mau tulis ulang dengan fokus utama di bakminya.

1483359746386

Continue reading Bakmi Kangen Pak Edy, Kutoarjo

Ibu

Ibu aku orangnya cukup sibuk. Sejak kecil aku selalu dititipin sama tetangga yang rumahnya ada di samping rumah. Bukan karena nggak sayang. Beliau memang sudah diangkat menjadi PNS sejak aku masih dalam kandungan, sehingga mau tidak mau harus mengabdi pada negara, sementara aku yang masih TK harus berada dalam pengawasan tetangga pada siang harinya. Kebetulan tempat tinggalku dulu masih berada di sebuah desa kecil, Provinsi Jawa Tengah. Namun demikian cakupan dinas ibu bisa menjangkau lebih dari itu. Bahkan sampai ke luar desa, kabupaten, maupun kota karena beliau pegang area lapang dengan subspesialis peternakan. Jadi sehari-hari ya beliau mainannya sama ternak, baik itu sapi, kambing, ayam, dll. Aku dulu sempet bete sih mengingat lebih banyak waktu dihabiskan sama tetangga, dan itu membuat aku lumayan jadi anak penakut sampai dengan saat ini. Tapi yah, mau gimana lagi, kehidupan memang keras, Bung. Anak kecil tahu apa waktu itu hehehe…

img-20161204-wa0003
Ibuku….

Continue reading Ibu