Ibu

Ibu aku orangnya cukup sibuk. Sejak kecil aku selalu dititipin sama tetangga yang rumahnya ada di samping rumah. Bukan karena nggak sayang. Beliau memang sudah diangkat menjadi PNS sejak aku masih dalam kandungan, sehingga mau tidak mau harus mengabdi pada negara, sementara aku yang masih TK harus berada dalam pengawasan tetangga pada siang harinya. Kebetulan tempat tinggalku dulu masih berada di sebuah desa kecil, Provinsi Jawa Tengah. Namun demikian cakupan dinas ibu bisa menjangkau lebih dari itu. Bahkan sampai ke luar desa, kabupaten, maupun kota karena beliau pegang area lapang dengan subspesialis peternakan. Jadi sehari-hari ya beliau mainannya sama ternak, baik itu sapi, kambing, ayam, dll. Aku dulu sempet bete sih mengingat lebih banyak waktu dihabiskan sama tetangga, dan itu membuat aku lumayan jadi anak penakut sampai dengan saat ini. Tapi yah, mau gimana lagi, kehidupan memang keras, Bung. Anak kecil tahu apa waktu itu hehehe…

img-20161204-wa0003
Ibuku….

Lebih tepatnya dititipin yaitu pas masuk bangku TK. Dulu ga pake PAUD-PAUD-an segala sih, tapi aku ngulang TK 2 kali. Pertama cuma karena ikut-ikutan kakak yang hanya terpaut satu tahun dariku (jadi tampilan kami kurang lebih miriplah, kayak anak kembar dengan potongan rambut helm dan poni di atas alis wkwkwk. Kedua ya emang waktu itu udah waktunya buat sekolah.

Pagi-pagi ibu udah setor aku ke tempat Mbak Nur (nama tetangga kami) untuk diboncengkan dengan sepeda dengan bagian kaki diikat pake selendang (supaya kakiku tidak masuk jeruji). Ibu sudah membawakan bekal sih ke dalam kotak makanan dan tempat minum yang lebih mirip termos, lalu tempat makan tersebut diselempangkan menyerupai tas. Biasanya isinya roti tawar dioles margarin terus atasnya ditaburin gula pasir (sungguh jaman itu memang keadaan masih krismon), jadi ya dibekelin kayak gitu aja rasanya uda seneng. E tapi ga juga sih, soalnya kadang aku iri juga liat teman yang dibawain duit terus bisa jajan pisang goreng sama permen karet yosan yang bulet warna-warni hahaha. Pulangnya, sekitar jam 10 pagi aku dijemput Mbak Nur kembali untuk menemani beliau yang ikut menjahit di tempat tetangga yang lain lagi. Jadi aku dibawa gitu sembari kalo siang disuruh nemenin nonton telenovela, wirosableng, vampir china, sinetron drama misteri kayak beranak dalam kubur, atau film drama Thailand jadul macam Kembang Kehidupan #silakan tanya judul-judul sinetron apa aja waktu itu pasti aku hapal hahaha.

SD juga masih sama sih. Dititipin di tempat Mbak Nur, cuma kalo ada temen ngajakin main ya aku pulang ke rumah. Karena kan biasanya tempat janjiannya di rumahku. Main barbie, mbolang ke sawah sambil nyolong buah jambu atau pepaya, kalau ga kemah-kemahan di belakang rumah. Pernah suatu kali aku ngerasa daya tahan tubuhku tuh lemah banget. Jadi waktu SD, aku suka sakit perut bagian kanan. Kalau udah kumat, pasti bawaannya aku minta dipulangkan aja walau pelajaran belum usai. Nah, suatu ketika perut aku mendadak menunjukkan gejala menyebalkan itu. Jadi seorang teman mengantarkanku sampai rumah, padahal hari masih pagi betul. Ibu yang udah siap-siap mau ke kantor, mendadak jadi ga tega waktu aku mengaduh kesakitan kek diremes-remes bagian perut sebelah kanan tadi. Jadi, akhirnya beliau ijin dan memilih menemaniku seharian sambil mengguling-gulingkan botol kaca berisi air panas di atas perutku supaya tidak sakit lagi. Eh bener, mujarobah. Sampai sekarang pun kalo perut lagi kumat, aku masih menerapkan cara yang sama kayak yang diajarin ibu ini.

Yang paling aku sedih adalah saat ibu dines ke luar kota. Namapun dulu masih kecil, belom tau apa-apa, jadi kalo ibu udah menunjukkan tanda-tanda mau ke luar kota, beliau suka kasih iming-iming dulu biar aku nggak nangis. Dulu itu sempet sih aku diajakin nonton pertunjukan lumba-lumba abis itu tau-tau dibawa ke tempat simbah. Aku yang emang nggak terlalu dekat dengan simbah jadi takut ya. Hahaha…jadi waktu itu udah malem bener, dan aku abis ditinggal di kamar simbah, e ibu nggak balik-baik lagi. Rupanya udah pergi ke Malang buat penataran. Karena saking takutnya pisah ama ibu, akhirnya aku yang nangis kejer gitu. Mingseg-mingseg mau nyusul ibu. Ketambahan simbah juga kocak aja, uda dini hari pukul 00.00 yang disetel filmnya Suzana hahahaha, yaudahlahya, tambah trauma aku. Tapi keesokan harinya ibu pulang sih dengan membawa sogokan sekarung apel. Jadi aku udah nggak nangis lagi.

Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway tema ibu di blog akbaryoga(dot)com

Advertisements

18 thoughts on “Ibu”

  1. Oke, pertama – tama biarkan saya hening dulu.. Serius dulu kehidupanku sama seperti ka Tiwy, entah itu dititpkan, ditinggal, semua sama.. Saya baca postingan di atas sama seperti membaca kisah kecil saya dulu.. Tapi, ya anak kecil tau apa sih dulu ? Saya masih 4 tahun..

    Tapi, saya coba ingat yang dulu itu, entah kenapa saya jadi ketawa sendiri, dan ngomong “Dik, lo kecil udah strong banget, hanjir” Hahaha.. 😀
    Selalu ada pelangi kok. :))

    Like

  2. Tante Mbul masih mending lhoo… aku dulu makan roti dan minum susu itu cuma 3x dalam setahun. tebak coba, kapan waktunya?

    sini deh aku kasih tau. aku minum susu indomilk coklat kental manis, sama makan roti tawar yg dioles blue band sm ditaburi gula pasir itu kalo pas UUC. Dulu kan jamannya masih caturwulan gitu ya? alasannya biar dengan makanan yang “dianggap” bergizi itu, aku sm kakak-kakakku bisa mikir kalo pas tes. hahaha..

    luar biasa ya ibu-ibu kita. 🙂

    Like

    1. Huum caturwulanan mb rin hihihi
      Dulu aku kalo bawa bekel roti tawar kek gini suka diguyu gerombolan anak cowok badung yang ada di sekolahku mb ahahhaa, katanya kasian makannya dibawain dari rumah ga bisa jajan di warung sekolah hoho

      Bener ibu ibu kita luar biasa emang ^_^

      Like

  3. Dari kecil udah dititipin sama tetangga. Kok sedih, yak. :’)

    Lah, saya baru tau itu botol isi aer anget bisa obat buat pas sakit perut sebelah kanan.

    Oiya, makasih udah ikut ngeramein GA saya, Mbak! 😀

    Like

  4. Ibu saya nggak kerja Nit, tapi dulu waktu saya SD ibu sering bantu-bantu bapak membeli air menggunakan ‘jun’ seperti gentong terus digendong dipinggul pakai selendang, kemudian airnya dijual ke tetangga-tetangga 🙂

    Like

  5. Wah kalau bahasa jawanya itu berarti di “slimurno”, di “tilapno”
    Hahahhaa..
    Eh kak nita bisa bahasa jawa kan yah?

    Aku juga dulu begitu.
    Orang tua ku mungkin bukan PNS. Tapi aku ditingga kerja kalau ibu ngajar di TK . Lalu aku di titipin sama tetangga.

    Jadi inget, pas tetanggaku ini lagi masak aku selalu nangis minta di anter ke sekolah ibu karena mau ikut ngajar. Hahha
    Nanti kalo pulang ke rumah, kayaknya aku harus minta maaf sama tetanggaku yang ini deh.

    Eh tapi untung dia gak pernah nyetel film suzanna pas aku dirumahnya. Wkwk

    Like

    1. Wah aku malah ga tau arti siilurmo li #merasa gagal
      Hahaha iya pengennya deket2 terus tapi kitanya rewel ya, iya tuh pengalaman rada traumatis, waktu balita uda dikenalin ama suzana ahahah

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s