Sambel Tomat Buat Cocolan Ikan Goreng

Standard

Berapa kali….ku harus mengganti template #nyanyikan dengan nada lagu bertahan satu ci i i i i in ta…bertahan satu ce i en te a. Zzzzz…#mohon maaf lagi rada gini —> 324r75557765411. Soalnya sekali lagi wp ini bikin aku frustasi ya. Iya frustasi gimana ngutak-atik dari segi settingannya, hahhaha. Entah kenapa tiap kali ngebuka pake tab, okelah kanan-kiri keliatan imbang. Tapi, begitu dibuka pake laptop, tampilannya jadi doyong ke kiri semua, sedangkan background itemnya jadi kosong-melompong ga bisa buat naroh widget eeeeerrrrrww #anaknya emang teknis banget aku.

Cuaca akhir-akhir ini juga sering menye-menye ga jelas dengan intensitas hujan yang lumayan tanggung. Deres enggak, gerimis juga enggak.Yah Januari punya style lah ya, dengan parodinya yang mengaitkannya dengan istilah ‘hujan sehari-hari’. Bikin males gerak. Terus bawaannya pengen tidur. Pocecip ama bantal, guling dan kawan-kawannya dengan posisi mlungker kayak ular kadut hibernasi sampe ganti kulit, wkwkwk.  Nah, kalau lagi dalam keadaan gini, biasanya ujung-ujungnya pasti nyambung ke perut ni. Tjieeeeehh….uda jelas lah ya arah-arahnya mau kemana? Yup, mau posting makanan lagi. Ga pada bocaand kan ya kalo aku posting makanan ? Enggak lah yaaa…enggak dong ? #uda iyain aja biar cepet.

Jadi pada suatu masa *duile..berasa sebelum masehi banget*, maksudnya suatu hari, aku dan si ayang mbeb…hoek..Pak Suami maksudnya, pergi belanja ke Superindo yang baru buka di salah satu mall yang ada di deket rumah. Memang sih, mallnya itu uda sepiiii banget, karena ada pergantian supermarket dari yang tadinya Giant jadi Superindo di lantai bawahnya. Jadi ya selain si Superindonya ini, tenant-tenant lain masih pada belom buka selain yang ada di depannya pas (kayak tenant baju, underwear, kerudung, mainan anak, persewaan mobil-mobilan, sepatu, dvd, sampai cappuchino cincau). Nah, pada tanggal-tanggal tua itu sebenarnya kami ada rencana ngirit ni dengan cara mengerem-ngerem dulu keinginan kami buat jajan di warung makan. Cuma kok ya ndilalahnya pas ngeliat stand ikan segar, ada yang tergoda sama ikan mas gemuk-gemuk dengan telor yang ada di bagian perut. Siapa lagi kalo bukan Paksu. Beliau berkata pada mas-mas penjaga stand ikan tersebut supaya digorengkan 3 ekor. “Mas, tolong pilihin 3 ekor ikan masnya yang ndut-ndut kayak istriku ini ya.” Eeeeeh….bukan gitu. Maksudnya, “Mas tolong gorengin 3 ekor ya, yang gede-gede, yang ada telornya ya, “request beliau. HOIIII…semena-mena amat menentukan lauk makan malam ini tanpa persetujuanku terlebih dahulu hahaha…ya tapi susah juga sih kalo mau dicegah. Soalnya kalo udah punya karep, Paksu ini orangnya pantang menyerah. Bakal dikejer sampe langit ke-7, kayak cerita-cerita sebelomnya pas pengen makan sate batibul atau makan apa gitu….hahhaa #kebiasaan -___-”

1484123281645Ada kejadian lucu waktu belanja ikan-ikan geblek ini sebenarnya *halah*. Jadi aku sempet manyun lantaran pas kelar bayar belanjaan, aku pikir Paksu masuk mall lagi karena mau ngambil ikannya bentaran doang, sementara aku disuruh nunggu jagain troli. Eaalaah pas ditunggu 1 menit, 2 menit, 3 menit, sampe 1,5 jam kemudian barulah aku curiga, bahwa ikannya belom diapa-apain sampai si Tamas nyamper tadi. Helaaaw, aku uda jamuran nungguin dan di situ ga ada bangku. Walhasil taksusul aja ke dalam. E bener dong Mak, ikannya baru digoreng. Hohoho… pingin getok-getok kepala Paksu amat ya yang malah cengar-cengir ngeliat aku hampir mewek karena nunggu jagain troli en ga bisa duduk (akhirnya itu barang aku titipin aja di tempat penitipan barang, padahal sebelomnya uda diliatin mulu ama satpam kenapa ga cabut-cabut#duh ini kenapa ga dari tadi ya?). Habis itu aku masuk stand ikan lagi, terus sama-sama duduk nungguin ikannya mateng bareng Paksu #kemudian mengalun lagu kemesraan iniiiih….janganlah cepat berlaluu…diiringi dengan bunyi pletak-pletok minyak panas dalam wajan yang di dalemnya kemudian meluncur ikan-ikan gemuk pesanan kami.

Setelah menunggu beberapa saat lamanya, akhirnya mateng juga lah ya. Wanginya pun menguar tajam dari balik kertas minyak yang jadi media pembungkusnya. Tadinya kan mau langsung kami tilep aja tuh begitu nyampe rumah, tapi karena kelupaan ga ada persediaan beras, maka balik lagi lah kami ke tukang beras. Belum nungguin masak nasinya….Ya Alloh, segitu amat perjuangannya mau makan ikan goreng.

Beli berasnya ini juga sebenernya muter-muter dulu gitu. Pake acara mandeg bentar ke Sabar-Subur siapa tahu nemu gelas cantik, eeee taunya nggliyeng begitu nyampe sana karena keadaan begitu ramainya. Iya, jadi keadaan supermarket masyarakat kelas menengah ke bawah ini, Minggu sore itu tumpah ruah dan membuatku pusing begitu mencium aroma dedagingan dan sayur-mayur jadi satu dalam kepala. Walhasil di Sabar-Subur itu kami cuma beli teh ama suthil doang yang buat masak dari kayu, kampret buang-buang waktu emang. Terus berasnya juga jadinya beli di warung beras biasa, bukan yang di mallnya karena kami ga kuat selisih harga perkilo antara yang di mall ama yang di tukang beras biasa. Terpaut sangaaaad jauh, jenderal…layaknya jarak rumah admin sama planet Pluto hohoho…

1484123812580

Nah, begitu nyampe rumah, otomatis ikan sudah mendingin dong ya. Ga mau sampe kehilangan selera makan lebih lama, akhirnya kelar magrib–seperti biasa, kami rempong nanak nasi dulu sama bikinin sambel buat pelengkap makan kami. Uda gitu bat-bet-bat-bet numisin kangkung. Ya, namanya lauk yang digoreng, pasti kurang hauce dong kalo dimakan polosan gitu. Dan sambel adalah pilihan wajib nomor satu yang musti disandingkan selain nasi panas dan juga sayur. Resep sambelnya sendiri, asli buatan Paksu yang dari aromanya saja sudah terbayang kelezatannya…eaaa #emang sarimi. Langsung aja deh ini dia resepnya.

Bahan-bahan :

Bawang merah

Bawang putih

Cabe rawit

Cabe hijau besar

Terasi

Garam

Tomat

1484123164310

Usahakan pilihnya bahan-bahan yang berkualitas ya gaes, biar rasa sambelnya menggigit saat disendok bersama suapan ikan dan nasi putihnya. Oh ya, kami juga sengaja bikinnya dalam satu cobek besar biar, cukup buat makan 3 kali (sesuai jumlah ikan gorengnya). Opsi terasi bisa diskip sih, cuma kami lebih seneng pake karena menimbulkan aroma yang nyegrak tapi mengundang untuk makan hehe. Minyaknya juga kalo bisa pake minyak baru biar fresh dan usahakn volumenya tenggelam ya, karena kan ada tomat beberapa yang ikut masuk.

Cara membuat :

Goreng semua bahan sambal ke dalam minyak panas sampai layu dan harum. Tiriskan

Uleg bumbu-bumbu tersebut sampai halus, dan sajikan bersama ikan goreng dan nasi panas.

Nah, ini dia hasilnya! Keliatan mantab belum ni gaez?

1484123234019

1484123080458

Percaya ga percaya, setelah kami cobain, tiap colekan sambelnya ini serasa memberikan nyawa pada ikan goreng yang sejatinya telah mendingin itu #setdah bahasanya…wkwkkww. Jadi tu rasa sambelnya ga melulu pedes yang kebangetan tanpa embel-embel rasa yang lain, tapi juga gurih dan sensasi terasinya bikin pengen nyolek lagi dan lagi #maaf kalo jadinya memuji diri sendiri hahaha.

Okay, jadi segitu dulu ya cerita masak-masakku kali ini. Nanti deh, di edisi lain, mau koar-koar resep yang lebih njlimet lagi…duh gaya amat ya gue hehee.

Cheers

Gustyanita Pratiwi

17 thoughts on “Sambel Tomat Buat Cocolan Ikan Goreng

  1. Duh sambelnyaaaaa. Duh duh duh duuuhhhh. Enak emang ya mbul kalo beli ikan di superindo, bisa minta tolong langsung goreng atau bakar yaaa. Tapi kok lama bener sih nunggunya sampe sejam lebiiihh. Lagi rame banget kaaaah?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s