Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana, Tangerang

Setelah puasa ngemie beberapa bulan, akhirnya pertahanan jebol juga. Kemaren, lebih tepatnya Minggu sore setelah olahraga lari di alun-alun kota, rasa hati kok mendadak pengen ngebakso. Apa kabar itu lemak abis digiles pake lari-lari dengan guru olah raga suami sendiri (hahhaha) eh ujung-ujungnya malah ngebakso, wkwkwkw?

Tapi gara-gara warung baksonya rada susah (maksudnya kalo mau cari yang enak sesuai lidah kami belom ada yang pas gitu), akhirnya bergeserlah opsi njajan dari ngebakso ke mie ayam aja. Lagipula kami ada rekomendasi warung mie ayam murah yang ada di Tangerang, dengan kualitas rasa yang ga kalah ama masakan resto. Eh…tapi klo menurutku emang mie ayam warungan jauh lebih enak deng ketimbang bakmi di mol-mol, itu menurut lidahku lo ya. Wakakakka..

Namanya adalah….jeng jeng jeng….. “Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana”.

1489634621039

Jadi tepat sebelom adzan magrib, kami sengaja isi perut dulu, biar ntar maleman dikit uda ga usah makan berat lagi. Latian gitu. Sebelom jam 6 sore uda ga ngransum gitu perutnya. Nah, untuk lokasinya sendiri, Mie Ayam Bayumas ini terletak setelah Pasar Baru, lurus Citi Mall, terus bablas lagi ke arah pom bensin…Nah kedenya ini terletak sebelum pombensin gitu. Depannya Warung Padang sederhana lebih tepatnya (gileee detil banget ya gue ngejabarin hihi).

Bentuk kedenya sendiri lumayan luas ya karena make gabungan beberapa rumah usaha yang berada di pinggir jalan. Di bagian depan udah pasti ada gerobak mienya yang berisi mangkuk-mangkuk, panci kuah mie, adonan ayam manis, juga mie yang kayaknya buat sendiri. Soalnya kan mie antar kede rasanya beda-beda ya. Dan tekstur mie di sini, lumayan kenyal dengan diameter sedeng. Ga yang terlalu kelebaran ataupun kekecilan untuk yang versi original. Menunya macem-macem sih, ga cuma mie ayam, tapi juga ada kwetiew, bihun dan bakso meski bukan spesialnya. Yang punya, jelas orang Banyumas, terdeteksi dari bahasa ngapak yang digunakan saat berkomunikasi dengan pelanggan. Penjualnya ini termasuk ramah loh, makanya kami betah balik lagi dan balik lagi ngemie di sini.

1489634903432

1489634287702

1489634704027

1489634233430

1489634075506

1489633981157

PhotoGrid_1489641173601

Aku sendiri suka banget yang mie ayam orinya. Maksudnya tanpa campur-campur perintilan lain misalkan pangsit atau bakso. Sebenernya untuk ayamnya juga aku rada ga terlalu pengen sih, karena aku suka makan mie tanpa ayam sebenernya. Tapi berhubung kalo pesen gituan bareng Pak Suami terus ketahuan ga pake ayam alias mie doang, pasti aku dijitak sih wkwkwkkw, maksudnya dikatain masa makannya nda ada gizinya. Jadi terpaksalah aku pesen ayamnya juga. Padahal dulu pas masi single en ngekost di Jakarta, mungkin karena saking kerenya aku pesen mienya tanpa ayam, terus dibolehin ama abang yang jual hahhahahah.

Mie ayam original alias biasa ini disajikan bareng kuah yang terpisah juga topping ayam manis dengan potongan gede-gede di atasnya. Kuah emang sengaja dipisah, biar pengunjung sendiri yang ngatur apakah mienya mau dibuat yamin alias mie ayam manis tanpa kuah ataupun sebaliknya yang banjir kuah. Kuahnya beningan, ada irisan daun bawang kecil-kecil di dalamnya yang bikin kaldu terasa semakin seger. Mau tambah kecap, saos, atau sambel cabe rawit, silakan tambah sendiri. Kebetulan aku suka kombinasi ketiganya dengan takaran yang pas. Kalo Pak Suami kan doyannya yang saosnya luber ampe si mie warnanya merah banget.

1489634525716

1489634484119

1489634447160

1489634394751

Beliau juga senengnya yang pake ceker nih. Sebenarnya kami berdua pesennya yang ori Rp 10 ribu, namun Pak Suami selalu nambahin seporsi ceker yang dihargain Rp 10 ribu (isinya kalo ga salah 10 apa 8 ceker ya, aku lupa ahahhaha). Cekernya ini rasanya seperti yang aku bilang tadi, manis pedes kayak rasa topping daging ayam suirnya. Manisnya itu lebih ke yang legit menggigit, hampir mirip sih ama rasa bumbu rica-rica dengan kuah yang pekat. Jadi pedes merica.

Nah, Beliau hobiiii banget ngeludesin ceker sampe-sampe ga mau yang opsi mie ayam ceker konvensional…Maksudnya yang mie udah paketan ama ceker 2 biji di dalam satu porsi mangkoknya. Maunya yang cekernya pisah biar bisa semangkok sendir ihahhahaha, tapi kalo udah kekenyangan ya ujung-ujungnya aku yang disuruh bantuin ngabisin.

Masalah harga termasuknya masih masuk akal sih, walau awal tahun lalu naik 1000-1000 buat per item menunya. Tapi ya, namanya juga ngikutin inflasi, apa boleh buat yang penting kualitas rasa ga pernah turun, iya pa iya? Hehehe.

1489633362215

1489634349085

1489634675218

1489634729954

1489633910846

Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana

Jalan Pandan Raya No.29, Tangerang, Cibodasari, Cibodas, Kota Tangerang, Banten 15138, Indonesia

Telp.081919191965

Jam buka 09.00–21.00 WIB
Advertisements

25 thoughts on “Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana, Tangerang”

  1. Lho ternyata di Tangerang. Awalnya kaget gara ada ‘Banyumas’nya. Itu daerah asalku sih, tak kirain Mbak Nita lagi ke sana hahaha. Ternyata eh ternyata.
    Harganya juga ngga jauh2 beda sih, tak kirain kisaran harga di situ jauh lebih mahal dari yang lain.

    Btw, enak ya makan ceker sama suami. Kalo sama gebetan kan ngga bisa puas gara2 harus jaim pas nggerogotin ceker 😄

    Like

  2. blog baru mbak? apa emg punya 2 blog?hehe *kurang update saya

    makanan favorit dari orok ini mie ayam. murah mbak nambah 1 porsi ceker cuma 10.000, dapet 10 ceker lagi. waaah ketemu ngapakers di perantauan ini ^^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s