Oseng-Oseng Turi

Gawat !  Lagi ketagihan nulis padahal sedang terkendala kuota internet dan rasa malas buat nyebarin link ke media sosial lantaran anaknya ga suka dicap keliatan sering online. Aaaaaargh, hahahahha… Habis mau gimana dong. Foto-foto masakanku masih segunung. Aku ngerasa sayang aja kalo ga ngejembrengin  deskripsinya di blog #alesan.

Baiklah, berhubung kemarenan masih deket ama Lebaran, yang mana aku pulang kampung dan sering disuguhin masakan-masakan favorit dari tangan ibuk, jadi kali ini aku mau umbar resep the best of the best-nya tumisan sayur dalam versiku. Yaaap, judulnya”Oseng-Oseng Turi”.

1501801177153

Sejak kapannya aku suka turi, sebenarnya uda ga gitu inget. Pokoknya pas kapan gitu ibuk masakin aku yang lama ga pulang dari tanah perantauan, trus tau-tau itu sayur turi udah terhidang aja di atas meja, rasanya tuh langsung pingin mempatenkannya sebagai sayur favorit, selain lauk ati ampela. Iya jadi tu kalo aku pulang, ga pake request, ibuk udah tanggep duluan masakin aku 2 jenis makanan itu. Aaah bahagia ternyata sederhana ya.

Keselnya itu di Tangerang tu belum nemu yang namanya sayur turi dijualin di pasar-pasar. Langka. Ya masa klo lagi ngidam ini aku musti pulang kampung dulu ke Kebumen? Wkekwkk. Untung aja pas kemaren mudik, uda kesampean makan.

Oh ya, rumah aku yang ada di kampung itu kan tipe-tipenya yang dikelilingin pekarangan tuh. Pekarangan tetangga sih. Tapi mayan, jadi jembar en kerasa adem karena ga selimit area rumah yang di komplek tempat tinggalku sekarang. Nah, satu diantara pekarangan tetangga itu punya pohon turi. Yaaaa…walo klo pas musim berbunga, ulet bulunya pada jatuh ke tanah, wkwkwwk. Pernah tuh dulu pas aku masih SD atau SMP gitu, ulet-ulet pohon turinya ikutan maen merambat ke teras, sangking lagi panen lebatnya itu pohon #khan begidik. Terus, karena ga enak ati, yang punya akhirnya ngebakar batangnya biar ulet-uletnya pada tewas, hohoho…

1501801218621

1501801261298

1501801299766

Eyaampun jadi panjang aja ceritanya. Kapan ngebocorin resepnya, Mbul? Hihihi. Okay, baiklah…simak baik-baik ya Buibuw. Oseng-osengnya gampang banget !

Bahan-bahan :

  1. Bunga turi
  2. Kulit melinjo
  3. Petai
  4. Bawang merah, bawang putih, cabe rawit, garem, gula jawa
  5. Minyak untuk menumis

1501801330974

1501801126176

Cara Membuat :

  1. Buang bagian dalem bunga yang berwarna kuning untuk menghilangkan kesan pahitnya. Cuci bersih bunga turinya.
  2. Iris tipis-tipis bawang merah, bawang putih, cabe, dan gula jawa.
  3. Rebus bentar kulit melinjo sampai empuk, angkat tiriskan
  4. Panaskan minyak, tumis irisan bawang merah, bawang putih, cabe rawit, dan gula merah sampai harum.
  5. Taburi garam
  6. Masukkan kulit melinjo, petai, dan bunga turinya. Masak sampai layu.
  7. Sajikan bersama nasi hangat dan lauk.

Mantab djiwoooo (gustyanita pratiwi’s doc)

 

 

 

Advertisements

58 thoughts on “Oseng-Oseng Turi”

  1. Ya ampun baru tau kalo kak Nita ini orang kebumen!
    Mana ibunya peka banget lagi. Ya Allah…

    Kembang turi di tempatku langka banget beda sama di jawa banyak dijual di pasarnya.

    Kak, resepnya cabe di iris tipis padahal di gambarnya kayaknya yang penting di iris yak? Wkwkwk

    Jadi penasaran rasanya tumisan atau oseng oseng kembang turinya..

    Like

  2. aku wae sing wong kampung yo rung tau nyicipi kembang turi lho mbak XD tak kira itu bunga ngga bisa dimakan. dulu di kebon deket rumah juga sebener e ada pohon turi, tapi ibu dan tetangga kaya e ngga pernah ngolah si bunga buat dijadiin masakan, makane aku penasaran pas mbuka post-post’an ini hehe. eh, malah kaget pas lihat foto paling atas, udah ketemu sama si pete aja. *wisnu ora doyan pete* 😀

    Like

  3. Enaaak banget Mba Mbul oseng turinya. Tapi aku blm pernah cobain ngoseng sendiri. Eh, makan bunga turi pun br sekali, itu jg disajikan dalam bentuk pecel di Bogor.

    Resepnya aku save ah, siapa tahu nanti nemu bunga Turing trs aku buat oseng turi deh 😉

    Like

  4. Blm pernah makan..belum pernah masak. Katanya agak2 pahit atau langu gitu ya Nit. Di daerahku jarang nemu taneman turi. Di Gunung Kidul banyak… Rata2 masaknya di pecel

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s