Sate Ambal Pak Kasman dan Nostalgia Masa Kecil

*Sebenarnya aku pernah ngulas tentang kelezatan sate ini di blogku yang satu lagi yaitu gembulnita. Cuma lha kok di sana reviewnya aku gabung-gabungin ke kuliner yang lain sehingga konsentrasi ke satenya agak terpecah. Makanya aku mau nulis ulang khusus di sate ambalnya biar pembaca lebih fokus gitu 😉.

Uda berulang kali cerita bahwa aku tuh sebenernya anak dusun. Asalku dari sebuah desa kecil di Kabupaten Kebumen yang sekarang sedang mengadu nasib di pinggir ibukota (baca : Tangerang). Berkutat lama dengan hiruk-pikuk asep knalpot dan kemacetan, kadang membuatku dan Pak Su pengen ngadem sejenak nengokin kampung orang tua. Makanya ga heran, meski sesibuk apapun kami (Pak Su aja keleus Mbul, situ tidakkk!), pasti kami menyempatkan diri buat pulkam. Nah, klo udah sampe rumah tuh (baik di rumah bapak ibuku maupun rumah bumer dan pakmer), pasti kami selalu dimanjakan dengan aneka hidangan nostalgic masa kecil yang enak-enak. Ya ga semuanya dalam bentuk dimasakin sendiri sih, tapi ada pula yang beli–dimana khususon dalam case aku tuh kuliner wajib yang meski aku cicipin sebelom balik Tangerang adalah Sate Ambal.

1503562706889

1503562468127

Sate Ambal ini aku icipin pertama kali sejak aku masih bocah. Waktu itu (klo ga salah kelas 3 SD), kebetulan kan aku sedang libur caturwulan, nah sebagai imbalannya–karena aku dan kakak uda cukup keras dalam hal belajar, maka bapak ibu yang kebetulan PNS dan jarang libur itu tumben-tumbenan ngajakin kami piknik ke pantai. Tujuannya adalah Pantai Ambal, Bocor, dan Petanahan yang mana lokasinya berada di daerah selatan.

Ya namanya jarang liburan, maka begitu tercetus ajakan itu, kami langsung girang bukan kepalang. Pagi-pagi betul kami sudah bertolak dari rumah dengan mengendarai motor alfa butut milik bapak menuju daerah yang terus terang baru aku jumpai waktu itu juga. Jadi ga heran klo pandanganku begitu takjub khas kegembiraan anak-anak manakala ‘njanjah deso milang kori’ ke wilayah pesisir meski tahun tersebut hidup kami masih serba pas-pasan, (ya bayangin aja kami ke sana (boncengan motor 4 orang, wkkk). Sudah begitu, suasana desa Ambal yang kami sambangi kok ya pas banget kayak penampakan setting di filmnya Totoro yang pernah kuulas di sini, hahaaaa. Orang sekitaran tahun 97-98 an itu, penampakannya masih hijau dengan rimbun-rimbun bambu yang lumayan singub juga pohon melinjo di kanan kiri jalan, lalu pemandangan ternak sapi yang banyak menghias teras rumah warga (iya, Ambal tu terkenalnya kan emang banyak sapinya gitu sebagai salah satu bentuk investasi masyarakat selain mengandalkan mata pencaharian sebagai nelayan–sekarang pun klo aku perhatikan masih sih.

1503562119246

1503562431504

1503562309599

Sebenarnya waktu piknik itu, ibu uda prepare bekal dari pagi sih. Bawa nasi sama lauk tahu yang aku namai tahu kipas karena digorengnya pake model megar gitu. Sumpah nulisin ini tu sampe nostalgia gini hihi. Tapi ya namanya juga piknik alias refresing di luar, pasti kepengenan buat jajan ada aja kayak yang menimpa kami selanjutnya setelah seharian puas bermain pasir dan deburan ombak. Tiba-tiba aja ibu ngajakin kami mampir ke warung sate ambal yang ada di dekat situ sekalian nengokin wilayah penyuluhannya (karena kan posisi ibu yang emang seorang penyuluh ternak di desa-desa termasuk pula Kecamatan Ambal). Kata beliau, kalo pas lagi dines di sini, kantornya selalu ngajakin makan para karyawannya di sate ambal milik pelopornya yakni Pak Kasman. Wah mendengar hal itu, kami tentu aja seneng bukan kepalang dong. Soalnya kan selama ini jarang banget jajan di luar. Seringnya sih makan masakan ibu hehehe (namanya juga masih hidup sisah, jadi apa-apa serba ngirit hihi).

1503562219729

1503562167550

1503562191170

1503562348664

Jadi singkat kata singkat cerita, kami sekeluarga akhirnya makan sate sebelum pulang. Ya, walo pas tahun itu yang kami dapati masih suasana warung tempo dulu dengan desain sederhana namun rasa yang tak lekang oleh waktu karena sampe sekarang aku masih setia menobatkannya sebagai sate paling enak versiku setelah mencoba berbagai macam sate dari seluruh penjuru nusantara. Rasanya tuh mudik ke Kebumen belom lengkap sebelom ngicipin sate ambal dari tempatnya langsung ini. Jadi boleh dibilang, Pak Su ini termasuk orang yang berhasil aku komporin buat suka juga sama si sate ambal.

Dari tadi ngoceh panjang lebar, aku belom ngejelasin ya kenapa asal usulnya disebut sate ambal…hahhahaha, punten deh saking antusiasnya pengen segera upload foto. Jadi gini, sate ini dinamai sate ambal karena memang asalnya yang berada di Desa Ambalresmi, Kecamatan Ambal, Kebumen. Kalo sering lewat Jalan Daendels pasti tau nih lokasinya ada dimana. Yup..,untuk pelopornya sendiri yaitu sate ambal asli Pak Kasman yang merupakan cucu dari Samikin (penciptanya), adalah berjarak 300 meter dari Pasar Ambal yang berada di Jl Daendels (penghubung antara Jogja-Cilacap). Warungnya lumayan gede dengan teras yang cukup luas untuk menampung pelanggan dengan kendaraan roda empat. Kapasitas  muatnya untuk makan di tempat sekitar 50-100 orang. Ada bangku model biasa, ada pula yang model lesehan. Pelanggan bisa memilih sesuai selera nyamannya duduk di mana. Toilet dan tempat sholat juga tersedia, yang mana letaknya berdekatan dengan dapur.

1503562673127

1503562731441

1503562246488

Sebenarnya warung sate ambal di kawasan ini cukup banyak  yang mana masih ada kekerabatan juga dengan keluarga Pak Kasman, tapi bagiku letak magnetnya tetep ada di si Pak Kasmannya ini. Secara uda legend gitu loh, ahaha…

Adapun yang membuatku ga bisa ke lain hati adalah karena sate ambal ini punya beberapa perbedaan yang mencolok dibandingkan dengan sate lainnya. Untuk sate Pak Kasman, per porsinya terdiri atas 20 tusuk sate. Satu tusuknya terdiri dari 3-4 irisan daging serta tak lupa pula sejumput kulit ayam yang kenyal dan mengkilat. Potongan dagingnya pun bukan sembarang potong karena berasal dari ayam kampung yang diiris-iris rada gede sehingga dijamin bikin puas yang makan. Jadi bisa kubilang dia ga setipis irisan daging sate madura maupun sate maranggi. Padet tur rengket-rengket menurutku. Sebelum dia dibakar, irisannya dibaluri bumbu-bumbu yang kurang lebih terdiri dari bawang merah, bawang putih, kemir,  ketumbar, pala, kulit, jahe, dan kunyit yang telah dihaluskan. Selain itu rasanya juga manis legit berpadu jadi satu dengan guyuran sambal tempe kukus yang dicamput aneka rempah. Iya, sambalnya itu khasnya di tempe karena beda dengan sate-sate lainnya yang dominan memakai sambal kecap maupun kacang. Rasanya pun ga yang pol pedes, tapi ada rasa manis-manisnya berkat campuran gula merah. Uuuhhh, leziìs !!

1503562512241

1503562778353

1503562403858

1503562646332

Sate ambal ini menjadi semakin lengkap setelah disajikan bersama ketupat yang boleh kubilang sepiringnya buanyaaak bener porsinya hahaha. Jadi kalo kamu ga bakal kuat ngabisin, aku saranin sih paroan aja.

Oh ya, sebenarnya di warung sate ambal milik Pak Kasman ini ga melulu menawarkan sate sih sebagai primadonanya, tapi juga ada produk anakan lain seperti sentra olahan Ambal yakni emping melinjo dan gula merah. Hal ini merupakan salah satu strategi bisnis juga yang turut melambungkan potensi kekayaan daerah yang ada. Jadiii, pelanggan yang bukan dari daerah setempat pulang-pulang bisa banget ngeborong oleh-oleh tadi (Gustyanita Pratiwi docs).

Advertisements

36 thoughts on “Sate Ambal Pak Kasman dan Nostalgia Masa Kecil”

  1. liburan caturwulan ya allah pingin balik ke masa itu
    eh wait mbak pake tempe tumbuk, kayak sambel tumpang dong
    eh gak ding sambel tumpang kan direbus dulu (salfok)
    duh enak ini, dari gombong berapa jauh ya (buta arah)

    Like

    1. Wah njenengan berarti orang gombong to mas wakaka, dunia begitu sempit ya ternyata sesama kebumen mania
      Klo dari gombong kurleb 1-2 jam an gitu mas
      Sambal tumpang bukannya pedes ya? Klo di sate ambal ini rasanya dominan manis sih ^^

      Like

  2. Oh..iya aku pernah lewat daerah ambal. Pas ke Suwuk klo nggak salah. Sederet jalanan pada jual sate..buanyak pokoknya. Tapi aku kok nggak mampir ya Nit.. Suamiku malah belokinnya ki RM Padang😀😀

    Eh..bedanya sate ambal sama yang Madura apa? Sama2 dr ayam kan?

    Like

    1. Masi sama2 dari ayam og mb hihihi
      Yg ngebedain itu sate ambal potongane gemuk-gemuk koyok aku ahaha
      Sate madura kecil2…
      Sambele juga mb sulis, nek sate madura kacang, sate ambal sambel tempe kukus kasi gula merah en rempah2 😄

      Liked by 1 person

  3. Oh..iya aku pernah lewat daerah ambal. Pas ke Suwuk klo nggak salah. Sederet jalanan pada jual sate..buanyak pokoknya. Tapi aku kok nggak mampir ya Nit.. Suamiku malah belokinnya ki RM Padang😀😀

    Eh..bedanya sate ambal sama yang Madura apa? Sama2 dr ayam kan?.. Eh, dah nemu. Bumbunya pake tempe ternyata😀

    Like

  4. Mampir ke sini, malem2, bikin lafer, hahay
    Ho oh mbul, ukuran daging ayamnya emang gede2 yak, pada umumnya kan kecil2 ya kalau sate ayam, bahannya jg ayam kampung yak, jd teksturnya jg beda dr sate ayam pd umumnya ya mbul ya,
    Etdah ngiler tenaaannn,

    Like

  5. Padahal saya punya beberapa sepupu yang tinggal di Gombong. Tapi kalau ke sana kok gak pernah dikasih tau ada tempat ini, ya. Padahal kelihatannya menggiurkan 😀

    Like

    1. Klo lokasi persisnya bukan di gombongnya teh chi 😄, deket sih dengan gombong. Dia 1 jam lah dari gombong, adanya di desa ambal, kebumen daerah pesisir selatan. Pokoknya terkenal. Tapi uda buka cabang dimana mana sih.

      Like

  6. ohhh kecamatan Ambal. pernah lewat aku mba, tapi lewat tok. ora mandeg. dan belum mampir sate Ambal huhuhu
    itu pakenya lontong apa kupat, mba Nit? ena kupat ah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s