Pengalamanku Jalan-Jalan ke Pantai Ayah, Gombong, Kebumen Part 1 : Tergoda Seafood di Warung Cempluk

H+5 lebaran kemarin, tepatnya sebelum balik ke Tangerang–kebetulan giliran aku dan Pak Su kedapatan nginep di rumah Prembun (rumah ortuku) setelah sebelumnya juga nginep di tempat mertua dengan jumlah hari yang sama. Nah, karena euforia lebaran agaknya udah mulai meredup (ditandai dengan mulai berkurangnya jumlah tamu yang mampir–bahkan cenderung rampungan di H+3), maka tiba giliran kami pengen mengagendakan syawalan alias “piknik ala-ala”.

1505544554461

Sebelumnya nih….bisa dibilang seumur idup–lebih tepatnya sebelum married–di keluargaku termasuk yang jarang membudayakan piknik usai lebaran. Ya, semua itu karena jadwal dines Bapak Ibu yang lumayan padet sebagai Abdi Negara, sehingga ga yang ngoyo banget harus kemana kelar silaturahim ke tempat saudara #maksudnya irit-irit jatah cuti gitu. Klo sekiranya ga penting-penting amat, cuti ga bakal dipake even kami sebagai anak-anaknya sebenernya pingin banget jalan-jalan hahahhaha….#nasib anak rumahan. Namun hal tersebut rupanya mulai bergeser begitu aku udah menginjak status sebagai istri, yang mana si Mas paling bisa diandalkan klo urusan ngehandle kendaraan (gantian sama bapak) dibandingkan dengan anak-anaknya yang kebetulan perempuan semua ini klo sekiranya mau jalan yang agak jauhan. Jadi pas 2 anaknya uda pada married, trus si bontot juga uda gede, ibu sama bapak lebih entengan juga klo mau ngagendakan jalan-jalan. Ga seriweh urusan pas kami masih kecil-kecil dulu. Apalagi lebaran kemaren, cuti bersama dan harpitnasnya kan lumayan banyak tuh, maka ga ada salahnya klo kami pengen ngadem sejenak ke mana gitu sebelom balik dengan rutinitas pekerjaan pada hari-hari normal. Lagian kata ibu, Beliau kasian klo ngeliat anak tengah yang lagi dirundung ‘mual-mabok-kliyengan’ sepanjang hari ini selalu terkungkung dalam rumah all the day. Jadi ibu bilang, biar aku dapat udara seger sembari liat yang ijo-ijo di luaran sana gitu.

Pas ditanya pilihannya kemana, sontak Bapak inisiatif ngajak ke Pantai Ayah yang berada nun jauh di Gombong sana. Kalo ke Mirit kan udah sering tuh, jadi sekali-kali nglayap sampe Gombong ga ada salahnya kan haha. Apalagi menurut kabar angin, di sana sedang ada pengembangan track wisata hutan bakaunya yang kalo di Jakarta mirip-mirip sama yang ada di Pantai Indah Kapuk. Ngedenger semua pada antusias pengen jalan-jalan, dalam hatiku pun berkata : “Tumben-tumbenan nih trah keluarga Agus (nama Bapakku red) ngadain piknik kelar lebaran, hihihi..”

Paginya, ibu udah uplek di dapur bikin sarapan. Aku yang kelar bersih-bersih badan terus numpang lewat sontak bertanya, “Loh deneng masak Bu, mbok ntar maem di sono aja?” Terus ibu bilang, iya nanti makannya emang nyari rumah makan di sana, cuma kan ya tetep sarapannya di rumah aja. Mana tau nyampe sananya agak siangan ato kejebak arus balik. Lha wong startnya aja ga tau jam berapa. Jadi daripada ntar kelaperan, mending kami nabung energi dulu dengan sarapan praktis yang uda disiapin ibu. Waktu itu ibu cuma manasin sayur tempe sama goreng otak-otak aja sih buat ganjel perutnya.

PhotoGrid_1505711878849

Daftar Harga dan Menu di Warung Cempluk, Pantai Ayah, Gombong Kebumen

This slideshow requires JavaScript.

Hebohnya mencari rute ke Pantai Ayah…

Setelah beberes apa yang mau dibawa (kayak perintilan ngemil cem chitato dan kastangel sisa Lebaran berikut toples-toplesnya #wooooottt?), akhirnya kami jalan sekitar pukul 09.00 WIB. Sempet galau juga mau liwat rute yang mana karena sebetulnya kami awam daerah Gombong. Jadi main spekulasi aja tetep nekad nerobos Gombong ke Selatan dengan asumsi macet ato cari alternatif lain dengan ngliwatin rute terminal Kebumen terus Genthan ke selatan. Ibu juga nambah-nambahin panik lagi dengan usul gimana klo nelpon salah satu temennya yang domisili situ buat mantau lalu lintas mana yang sekiranya lancar. Nah, bapak yang orangnya juga rada panikan–ditambah klo uda denger usulan ibu yang kadang absurd, pasti ujung-ujungnya ngomel wkkkkk….malah menambah ruwet suasana. Soalnya suara telpon si temennya ibu ini ga gitu ngasih solusi rute mana yang deket. Cuma ngasi tau mana yang macet–yang jelas-jelas uda kami tau sejak tadi. Yang kami perluin tu, lewat mana aja setelah rute macet itu disebutin, helaaaaw hahaaa. Tapi hal-hal kayak gini sebenernya selalu jadi cerita sih yang ujung-ujungnya bikin cair suasana dan saling ledek. Yah, mungkin begitulan bumbu pernikahan yang ga melulu romantis tapi kadang bikin ngikik-ngikik sendiri dan membayangkan, “Aiiih, mungkin klo udah menua bersama nanti pasti bakal begono juga kali yah hahaaa…, puthil-puthil dikit, tapi ntar ketawa-tawa lagi. Justru letak seninya ada di situ.”

Drama lain ga kalah hebohnya waktu kami baru lolos rute Terminal Kebumen. Di tengah kemacetan menuju Selatan Kebumen, malah ada Tante yang dari Jakarta telpon ibu katanya kepingin mampir. Posisi blio dari Cilacap uda hampir menuju TKP (rumah). Katanya baru sempet ngabarin karena WA ibu ga nyampe-nyampe. Lahhhh tambah rubeslah kami karena udah ga bisa balik arah. Walhasil dengan berat hati ibu ngasi tau klo uda ada acara dan ngerekomendasiin si Tante coba ngehubungan adeknya ibu yang mungkin stay di rumah. Rada menyesalkan juga sih karena ngasi taunya dadakan sehingga kami ga bisa menjamu…. tapi ya gimana lagi, itulah efeknya klo ga komunikasi dulu pas mau mampir di musim Lebaran yang masing-masing keluarga blom bisa diprediksi agendanya kemana, muehehee…

Sayang, si sulung ga mudik nih, coba klo ikut pesti tambah seru perjalanan kami

1505906021419

1505906087701

Kelar satu masalah, tiba-tiba muncul lagi prahara yang lain (((PRAHARA boookk bahasa eyke sinetron bener))). Hal ini terpantau setelah wajah manis Beby Mbul *huek* sedang memperlihatkan tanda-tanda mendapat panggilan alam. Wajah yang ditandai dengan muka serius dan diam seribu bahasa dengan pikiran melayang supaya mendapatkan tempat bertapa yang paling indah sedunia (baca : WC) secepat mungkin #silakan ketawa. Sebenernya ini kebiasaan jelek sih, tiap kali perjalanan kemana, pesti ada sesi giniannya juga. Bikin stress, asli. Terus pas mengutarakan pingin mandeg bentaran buat melepas hajat, eeeee diketawainlah sama orang satu mobil. Paling kenceng suara adek sama Pak Su yang uda ga bisa mendeskripsikan lagi muka aku kayak gimana. Kata blio : “Ntar Pom bensin depan ya, Dek,” Pak Su nyoba ngasi solusi. Tapi karena aku pernah ada trauma waktu mampir toilet pom, jadilah aku nolak dan ngasi opsi lain, gimana klo kita numpang bok#rnya di RSUD aja (muncul ide brilian ini karena sesungguhnya beberapa meter lagi kami segera melewati RSUD Kebumen). Cuma sayang, permintaanku ini langsung ditepis oleh Pak Su yang tengsin klo cuma minggirin kendaraan ke RS hanya buat ‘bertapa di tempat paling nyaman sedunia’ doang. Waaaaahaha, sial…

Namun ternyata, dewi fortuna masih berpihak padaku. Atau mungkin karena masih sesuai dengan amal perbuatan Beby Mbul Solihah ? #pret. Karena eh karena tak berapa lama kemudian mobil kami berada di depan sebuah ruko yang salah satu pintu-pintunya bertuliskan ‘toilet umum’ #ahzeg. Jadi uda ga diragukan lagi dong klo aku segera tereak minta dipinggirin sebentar buat bertapa. Keburu pertahanan jebol #duh maap ya sudara-sudara. Ibu sempet panik sih dikira naq tjantiknya ini kenapa, ealah ga taunya pas ngedenger ketawanya si Kunyut yang membahana barulah blio geleng-geleng kepala sambil berucap : “Dasar Mbak Nita emang kebiasaan !”

Setelah drama ‘panggilan alam mereda’, perjalanan pun dilanjut dengan riangnya. Perutku jadi agak legaan dan ga gitu begah lagi #maklum pagi-pagi kebanyakan nyomot otak-otak goreng sama teh manis nih. Jadi perut rada berontak.

Meski urusan nyebelin terkait masalah pencernaan uda kelar, namun eyel-eyelan Bapak Ibu yang ngerasa ngambil rutenya muter-muter masih berlanjut. Jadi kami gagal ngambil spekulasi arah Gombong ke selatan. Melainkan malah ngliwatin Petanahan, Ayam Putih, dsb. Pokoknya mblusuk-mblusuk persawahan yang kala itu lagi terserang hama wereng sehingga jadi keliatan kuning campur cokelat persis gurun yang ada di Madagaskar. Lalu ibu cerita panjang lebar, klo dulu jamannya blio masih muda, blio banyak dines naik motor sampai daerah ini nih. Jadi lumayan apal walo klo menuju ke Ayahnya rada blank. Untung aja dari sekian penumpang, selain aku dan Kunyut yang tentu saja gabut bukan maen karena ngikut aja badan mau di bawa ke mana, ada satu yang seenggaknya ga kemrungsung macem Bapak ama Ibu. Dialah Pak Su wkwkwkkw…#udah apal sih akunya klo blio selalu bisa menjadi penenang di setiap situasi terutama klo lagi dalam keadaan nyasar. Yah, walau ga bisa dipungkiri, aku udah mulai menunjukkan tanda-tanda mabok seperti air asin yang udah tertahan dalam mulut, sementara adekku Kunyut lebih absurd lagi karena uda menjelma menjadi nangka busuk alias tidur biar ga ketularan mumet liat air muka mbakyunya ini hahaha..

Tapi semua itu terbayar sudah, setelah kami nyampe di lokasi yang harus kami lalui dengan jalan memutari gunung kapur, termasuk pula Kawasan Wisata Goa Jatijajar. Tadinya pengen mampir, cuma karena kondisiku yang lagi ga memingkinkan naik turun tangga ya gagal lah ke Jatijajarnya. Mendingan langsung cuz aja ke Pantai Ayah karena terus terang hari uda semakin panas. Iya, kami tiba di tempat ngepas banget ama jam sholat dhuzur. Jadi biar acara pikniknya tenang, akhirnya kami sholat dulu di masjid dekat parkiran yang kebetulan hari itu ruameeeee banget. Untungnya, ibu ama Kunyut bawa mukena sendiri, jadi terbebaslah kami dari antri-mengantri mukena milik mushola.

Usai sholat, perut ternyata uda menunjukkan sinyal-sinyal minta diisi. Maksudnya lapar pake banget setelah menempuh rute kurang lebih 4 jam. Jadi ga pake lama, Ibu langsung merekomendasikan ngadem sekaligus makan siang di Warung Cempluk yang langsung kelihatan dari pintu masuk pengecekan karcis.

Warung Cempluk ini sebenernya ada 2. Satu yang deket parkiran, dua yang ada di pinggir jalan gedenya. Namun karena kami pengen makan khusyuk dengan suasana yang ga gitu rame, akhirnya kami booking yang deket pinggir jalan aja.

1505544731630

1505544770331

1505544450766

1505544687016

Siang itu Kawasan Ayah emang sedang panas-panasnya. Aku yang sedari tadi dilanda mabok, juga dalam kondisi yang ga boleh pake make up langsung membatin, aaaaaarghh….siap-siap gosong nih haha. Hal tersebut rupanya kayak mendapat sambutan dari si Kunyut yang langsung nyemlong : “Upaya pemutihan sebulan langsung gagal yo ra Mba?” Hahaha….kami pun ketawa ngakak bersama.

Tak lama kemudian si ibu pemilik Warung Cempluknya nyamperin kami sambil bawa buku menu. Kunyut dan Bapak langsung pesen es degan #mungkin saking kepanasannya, disusul kemudian ibu, aku, dan pak su yang pesen minuman yang sama yakni es jeruk manis. Makanan beratnya kami pilih cumi bakar, cumi goreng tepung, udang asam manis, sop ikan, ikan bakar, cah kangkung, nasi, juga lalap beserta sambelnya. Per jenis menu di Warung Cempluk ini memang dikondisikan untuk 5 orang jadi pas dengan jumlah kami yang makan.

1505544821632

1505544842298

Sembari menunggu menu diproses, es degan punya Bapak dan Kunyut pun datang. Ngiler juga ngliat si Kunyut ngiming-ngimingin aku sambil ngebunyiin sendok waktu ngerokin daging kelapa mudanya aaaaahhh #tapi blom boleh minum kelapa muda gimana dong haha. Yawda lah aku cuma ngliatin aja sambil pasang tampang Puss in Booth, hohooo. Oh ya, es degan punya si Kunyut ini rasanya yang ori alias ga pake campuran gula. Sementara punya Napak pake gula. Nah, ternyata setelah diicipin kata Kunyut enakan punya Bapak. Lebih seger katanya, lalu berteriak hasemb hahaa…#nasibmu naq..#eh aku ngliat adegan si Kunyut ngerusuh menu punya Bapak ini kok kayak dejavu adegan siapa ya? Oiya adeganku yang suka ngerusuh minumannya Tamas nih hahaaa…

15 menit kemudian…..toples kastangel yang dibawa ibu ludes. Yoih uda sangat lapar emang bray….jadi antara aku, Ibu, Bapak, Kunyut ama Pak Su saling lomba nyomotin kastangel buat ngeganjel perut sementara. Nah untung aja tadi bawa ya….berguna juga kan bawa bekel dari rumah? Lama menunggu, akhirnya yang dipesenpun dateng satu per satu memenuhi meja. Ada nasi 1 bakul, seporsi cumi bakar yang dibikin mirip sate, cumi goreng tepung, udang asam manis, sop ikan, ikan bakar, cah kangkung, juga lalap beserta sambelnya.

Klo berdasarkan pengamatan mata beloku #halah, satu bakul nasi itu menurutku pas bahkan lebih dari cukup. Cuma entah kenapa Ibu pesen seporsi lagi siapa tau ada yang mau nambah #ih aku nda ikut-ikutan loh bu buat ngabisin #firasat ga kemakan #pasti ntar kekenyangan xixi.

Adapun lauknya, pertama cumi bakar dulu deh…klo ditilik dari segi mukanya keliatan kayak cumi asin terus diasep gitu sih. Warnanya cokelat dengan tekstur kenyal sedikit alot, tapi setelah beberapa suapan berikutnya yaqin deh ketauan sensasi enaknya di mana. Rasanya juga pas ga gitu berat seperti cumi goreng tepungnya yang emang full di selimutnya. Makanya klo boleh kusaranin, makannya jangan langsung blas bles gitu ya, tapi kudu dihayatin satu-per satu biar ga memberikan kesan mengenyangkan di awal.

1505544503492

1505544525008

1505544471896

Berikutnya udang asam manis. Yang ini udangnya guede-guede gila c*eg. Mungkin jenis yang udang galah kali ya sehingga komposisi dagingnya lumayan tebel dan ga melulu ketipu sama cangkang. Warnanya juga cantik seperti admin blog ini #eheum (plaaak). Oranye dengan guyuran saos asam manis yang menjadi satu begitu masuk dalam kecapan.

Sop ikannya juga seger. Ini pesenan Bapak sih. Tadinya Ibu ngompor-ngomporin aku biar makannya yang ini aja (karena kan dia lebih sehat cem cuma ditim atau rebus gitu jadi bebas kolestrol), tapi tapiiii….aku kan lagi eneg sama ikan Bu. Jadi aku melipirnya ke cumi atau udangnya aja lah ahahha. Oh ya, si sop ikannya ini juga gede gila boook potonganya. Kuahnya juga ada campuran sayur mayurnya kayak potongan wortel, kentang sama daun bawang. Cuma yang ngabisin sop ginian golongan Bapak-Bapaknya sih. Kami para cewek, ijin sedot yang ringan-ringan aja bray..

Next ikan bakar. Aku lupa pesennya bawal apa kue ya. Ya pokoknya ujug-ujug dateng aja piring berisi 2 potong ikan gede berwarna cokelat yang paling nyosss disiram pake sambel kecap cabe cengis. Klo mau pake sambel merahnya bisa juga sih, cuma klo kataku cocokan yang kecap. Jangan lupa, ceplus juga lalapan lain macem mentimun atau kubisnya. Yang ini favorit Ibu, Bapak ama Pak Su sih. Aku dan si Kunyut lagi-lagi milih non ikannya huahahah.

1505544608631

1505544659932

Terakhir, cah kangkung. Mungkin karena masaknya on the spot jadi agak telat ni datengnya si cah kangkung. Meski uda di detik-detik penghabisan, dan baru nongol di meja, yang aku sukai dari cah kangkungnya ini adalah sensasi rasa ndesonya yang menurutku kayak ada sangit-sangit gitu. Jadi kayak yang proses pemasakannya liwat keren gitu deh (entah bener entah engga). Yang jelas, aku emang paling suka tumisan sayur yang ada sensasi gituannya. Rasa masakan kampung yang susah dijabarkan dengan kata-kata karena di samping warnanya yang masih hijau segar, juga teksturnya yang masih cruncy sekali sehingga klo dimakan bareng nasi itu pas banget.

Huaaaa ga kerasa makan besar juga nih di Pantai Ayah. Lumayan lah sekali-kali nyenengin keluarga. Kelar pukpukin perut…saatnya menyat dan berkata : “Bener Nyut, siap-siap aja upaya pemutihan kulit selama sebulan bentar lagi bakal musnah, wwkkk…”

“Lha iyo Mbak, aneh kan kita, ke pante bukannya pagi ato sore malah pas jam 12 siang wkkkkk.” Si Kunyut menimpali.

Kamipun melangkah meninggalkan RM Cempluk dan menuju gaharnya Pantai Ayah…(gustyanita pratiwi’s doc)

Bersambung..

Advertisements

24 thoughts on “Pengalamanku Jalan-Jalan ke Pantai Ayah, Gombong, Kebumen Part 1 : Tergoda Seafood di Warung Cempluk”

  1. Beuh mbak nita emang rajanya kuliner nih… bikin yang baca blognya jadi makin mupeng ahahhaa.. saya biasanya sama mba pesen es kelapa pake gula emang seger sueger bener… apalagi liat sambalnua uhhhh enakkk

    Liked by 1 person

  2. Seafoodnya menggoda πŸ˜‹

    Ceritanya masih bersambung iya mbak nita, pantesan ak bacanya, kok tidak ada pantainya, penasaran pengen lihat pantai ayah itu gimana tempatnya.
    Inimah jalan-jalan makan iya mbak, πŸ™‚

    Liked by 1 person

  3. inget seafood jadi kangen kampung halaman
    emang seafood sama es kelapa itu cucok banget ya nyit
    kalo di rumah aku sih suka bikin udang telor asin

    Like

  4. Waaah bikin ngiler liat foto seafood nya mbak. Ngebaca deskripsinya jadi makin ngiler hahaha πŸ˜†

    Ditunggu lanjutan ceritanya ya mbak hehe πŸ˜€

    Like

  5. Pantai Ayah. Pas esde kepo buka Peta Provinsi Jawa Tengah, kenapa namanya kok gak pantai ibu. Hehe
    Eh aku penasaran sama udangnya mbak. Udang galah besar juga ya ternyata.

    Like

  6. Waaaaah. Jalan jalaaa… Aku jadi pengen jalan jalan sama keluarga huhu.
    Aduh ya nit, please kenapa harus kepengen bokheeer pas lagi pergi gitu hahaha. Kalau aku sebelum pergi selalu harus buang air kecil dulu biar lega.

    Itu tempatnya sederhana tapi makanannya asik ya.
    Apalagi itu sate cuminyaaaa. Aku terfokus di zoom in terus tuh yang sate. Menggoda aaaaaa…

    Anyway, aku buat blog baru nitt. Mampir yaaa.
    hanthinkbooks.blogspot.com

    Liked by 1 person

    1. Hahaaaaa penyakit lama hanceu, suka panggilan alam mendadak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Sate cuminya kenyel tp nagih
      Siyappp, besok aku mampirin blognya, ih blog buku ya? Mantabbbb 😍

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s