Pengalamanku Jelajah Jakarta dalam Sehari Part 2 : Jalan-Jalan ke Ragunan

Note : jalan-jalan awal tahun 2016, baru sempet dibikin ceritanya sekarang πŸ˜€

Fyuhhh !!! Misi ngenalin adek ke tempat-tempat wisata di Jakarta belomlah cukup dijabanin dalam sehari. Setelah sebelumnya marathon mengunjungi Masjid Istiqlal, Monas, hingga Kota Tua, aku ngerasa masih kurang klo belom mampir ke Kebun Binatang Ragunannya. Soalnya di sana paling adem sih. Banyak pohon-pohon sekaligus bisa piknik di wahana terbuka. Uda gitu areanya luas lagi, di samping tentu aja karena aku pengen nengokin binatang-binatang lucu yang menjadi koleksinya selama ini. Bahkan tadinya aku pengen banget nunjukin Pusat Primatanya ke si adek karena dari sekian wahana yang ada, si Pusat Primatanya ini atau biasa disebut “Schmutzer” bagiku merupakan salah satu wahana yang paling bersih sekaligus keren dari sisi design. Berani bilang gitu soalnya, pas zaman-zaman dulu masih pacaran, kan aku demen banget tuh bulak-balik Ragunan ama Pak Su. Maklum, ceritanya nyari tempat wisata yang murah meriah Cuy #harga anak kos, hihihi. Terus waktu itu kan yang paling membekas dalam ingatan adalah waktu Beliau ngajakin aku ke kandang gorilanya gitu deh. Nah si gorila yang unyuk-unyuk ini adanya di Pusat Primata yang aku ceritain tadi. Tempatnya guedeeee banget, banyak undak-undakannya–yang mana di bawahnya itu merupakan kandang gorila dengan setting mirip hutan. Terus ada terowongan menuju ke bawah yang di samping-sampingnya adalah kandang berbagai jenis primata. Pokoknya bagus banget nyampe aku terobsesi pingin nunjukin ke si adek pas maen ke Jakarta, misal mampir ke Ragunan, aturan yang wajib dikunjungi ya ini. Namun bagaimana eksekusinya, ternyata kita lihat nanti. Soalnya ternyata waktunya ga cukup, dan kami banyak menghabiskan waktu di kandang hewan-hewan umumnya aja, hiks….#yup, semua ini karenaΒ start dari Bekasi (tempat kakak) agak siangan, jadi nyampe Ragunannya juga pas matahari uda rada naik.

Baca juga : Pengalamanku Jelajah Jakarta dalam Sehari Part 1 : Mengunjungi Masjid Istiqlal, Monas, sampai Kota Tua

1506677135665

“Beda Kendaraan, Masuk Loketnya Jadi Mencar !”

Jadi, pagi-pagi dari Bekasi uda pada melek tuh. Mandi bat-bet-bat-bet, sarapan, fota-foto biar ada kenangan #eaaa, terus lanjut siap-siap ke Kebun Binatang. Karena toh nyatanya kakakku dan kakak ipar belom pernah maen ke Ragunan, berarti kan pas dong klo tujuan kali ini kami akan ke sana? #padahal KTP orang Jakarte, wkwkkw…Nah, dari situ, kendaraan dibagi menjadi 2, mengingat sepulang dari Ragunan rencananya aku dan Paksu langsung ke rumah, sementara ibu dan adek kutinggal di tempat kakak. Gantian nginep ceritanya. Biar adil. Jadi berangkat ke Ragunan iring-iringan 2 kendaraan, dimana punya kakak ada di depan, sedang aku menyusul di belakang. Ibu kalo ga salah ikut aku deh, lupaaaa….

Nah singkat kata singkat cerita, karena mungkin kakak ipar belom apal area Ragunan, pas nyampe abis underpass gitu mendadak beloknya beda arah ama kendaraan yang dikemudikan Paksu. Jadi kayak muter lagi, padahal pintu masuk sebenernya uda deket. Walhasil, kami bablas lewat pintu utara (yang deket area busway), sedang kakak lewat pintu yang lain (entah pintu yang mana apakah pintu selatan, barat, ataukah timur). Jadilah setelah nyari tempat parkir, kami harus nunggu kemunculan kakak plus kakak ipar biar masuk Ragunannya barengan. Oh ya, sebelumnya, kami sempet beli jak card segala loh karena ga tahu model tiketnya udah beralih ke e-money. Jadi musti ngisi saldo banyakan dulu tuh, meski harga aslinya sangatlah murah ahahhahahha…yasudahlah klo begicuuuuw.

1506675073336

1506677176270

1506675529021

Sekitar 10 menit kemudian, yang ditunggu-tunggu akhirnya nongol juga sambil ngikik-ngikik katanya salah rute mau masuk. Jadilah lewat yang rada macet. Jyaaahhh, untung aja ga kejebak yang mau keluar, soalnya jujur aja ada space perempatan yang keliatan ruwet banget antara mobil yang mau masuk, mau parkir, sekedar lewat, ato keluar area wisata. Tapi it’s okay lah ya, bisa dijadikan pengalaman. Hahaaa…

“Melihat Atraksi Burung Pelikan”

Area pertama yang kami jelajahi tentu aja bagian burung-burungan. Burung pelikan lebih tepatnya, berikut kolam dan juga air mancurnya. Kayaknya emang ini yang jadi ikon wajib buat pephotoan deh. Soalnya banyak banget yang ngambil gambar di sini. Apalagi liat atraksi unggas putih berparuh gede yang lagi nangkepin ikan plus terbang-terbang walo ga begitu tinggi, rasanya udah kayak ada adegan di chanel National Geographic deh, hihihi. So, kami pun tak ketinggalan ikut berpose juga di area sini.

1506675184004

1506675157763

1506677060434

“Atraksi Pemberian Makan Ular”

Area selanjutnya adalah pusat reptil, khususnya untuk binatang melata yaitu ular. Posisinya deketan sama kandang kera yang terpisah dari Pusat Primata. Jadi pas lewat terowongan kera, kami disambut bebunyian “Kung-kung-kung-kung” rame banget yang ngedadak bikin kami kaget dan bertanya ada apaan? Ternyata emang habitnya kayak gitu, kadang di jam-jam tertentu pada kompakan bebunyian terus menimbulkan suasana persis kayak di hutan. Hahhahaha…..ya, walo jujur agak syock juga tadinya, kirain ada fenomena apa tapi abis itu kami lanjut lagi ke kandang ular. Di sini, kebetulan sedang ada atraksi pemberian makan. Jadi masing-masing ular akan diberi hamster 1 ekor untuk jatah makan beberapa hari ke depan. Ularnya macem-macem. Mulai yang berbisa sampe yang cara perlindungan dirinya lewat lilitan. Hiiiiyyy, buat yang giloan kayak kakakku, begitu kakak ipar menjepretkan kamera ke pawang yang sedang kasih makan itu (apalagi buat ular yang kulitnya kuning segede lengen), doi langsung kabur ngejauh hahhaha….Ya pengunjung memang dilarang dekat-dekat sih meski uda ada ahlinya, tapi kan ya namanya jaga-jaga harus tetap berjarak.

1507615069745

1506675221761

“Mengamati Aneka Spesies Burung Langka”

Kami juga melewati kandang burung, yang mana di situ banyak banget spesies langka dengan nama yang takkuketahui sebelumnya. Ada yang modelnya mirip entok, tapi sepertinya bukan (dan jujur aku lupa namanya), ada yang jambulnya warna-warni, aneka merak, kakaktua, jalak, kaswari, bahkan satu dua spesies baru yang beragam warna baik corak maupun bentuk. Lucu-lucu dan cantik-cantik deh seperti admin #eh?

1506677208108

1506675682574

1507629774260

1507629968157

“Mampir ke Kandang Hewan Lainnya”

Dari kandang burung, bablas terus nglewatin binturong, aneka musang, lemur, tarsius yang matanya gede kayak akuw (ow ow), landak, buaya, kuda nil, tapir, rusa, kura-kura, dsb. Oh ya, pas di kandang musang, kami sempet ngamatin satu ekor yang gemuk banget kayak kejebak di ranting yang tinggi gitu deh. Entah kejebak ato emang mangkalnya di situ, tapi kami ngeliatnya kayak si musangnya kegemukan sementara ranting yang menampungnya kekecilan. Ya semoga aja ada petugas yang lewat terus menganalisa, si musangnya ini kenapa-napa apa baik-baik aja. Soalnya anteng banget di situnya, ga turun-turun. Hohoho…

Terus lanjut lagi ke area hewan-hewan buas, meski dari luar banyak yang cuma kedeteck sama aumannya aja, entah karena bosen ama cuaca panas atau memang lagi jamnya ‘leyeh-leyeh’. Jadi rata-rata untuk satu kandang hewan buas, paling-paling yang keliatan cuma 1 ekor, yang lainnya ngumpet di gua-gua. Beda ama gajah yang kayaknya show off performance terus hihi. Cuma kadang aku ngeliat hewan gede ini rada trenyuh, soalnya perawakannya udah pada renta gitu deh. Keliatan dari kulitnya. Hiks….semoga semuanya sehat-sehat aja ya, Jah :-D.

1507615022581

1506675603040

1507614983979

“Nyobain Pecel di Ragunan”

Setelah berkeliling cukup jauh, ngedadak perut terasa laper. Sebenernya sih kami pengen makan di luar yang agak beneran menyerupai resto ato apalah. Cuman ya kok perut nyatanya ga bisa diajak kompromi saking keroncongannya. Walhasil, untuk sementara sikat dulu aja makanan yang ada di deket situ. Selayang pandang mata mencari, rupanya kami menangkap aneka penjual pecel dan mie goreng jawa di beberapa sudut plus bonus tikarnya. Memang uda mbatin pasti mahal sih klo dijual di area wisata gini, cuma akhirnya diputuskan beli itu aja sembari ngaso sejenak melemaskan otot-otot kaki. Jadi, Pak Su langsung inisiatif pesen 6 pincuk pecel (yang terdiri dari daun pepaya, ketimun, kangkung, serta tauge rebus). Ada yang mau tambah gorengan bakwan ato tempe silakan kombinasikan sendiri, terakhir dicorin bumbu kacang yang menurutku rada encer dan rasanya pedes banget, cuma ya alhamdulilahnya bisa sedikit ngeganjel perut dulu lah ya. Di sebelahnya tukang pecel, sebenernya ada tukang kerak telor sih, cuma sayang waktu itu yang jual lagi kemana tauk.

1506675343119

1506675394789

1506675443462

1506675491657

Semakin siang hari semakin panas, kakipun bertambah pegel. Mengingat uda memasuki waktu dzuhur, akhirnya kami menuju mushola untuk sholat dulu. Sekalian ngadem en cuci muka mengusir kantuk. Ya walo di mushola suasananya juga tumplek bleg sama lautan manusia. Untunglah kami uda bawa mukena sendiri, sehingga ga perlu ngantri buat gantian.

Usai sholat, hawa lelah udah terpancar dari muka-muka kami. Yang tadinya aku berniat ngajakin ke Pusat Primata nyatanya udah KO duluan. Kaki ga bisa diajak kompromi, saking udah kebayang ama undak-undakannya yang super tinggi. Walhasil, lebih baik kami pilih cabut aja, biar sekalian bisa ngaso karena kan besokannya ibu sama adek uda harus pulang naek kereta.

 

 

Advertisements

25 thoughts on “Pengalamanku Jelajah Jakarta dalam Sehari Part 2 : Jalan-Jalan ke Ragunan”

  1. Mba tsantik aku tertarik lihat atraksi memberik makan ular.. itu gimana caranya pawangnya kasian ya.. resikonya terlalu besar..

    Btw itu pecel seger banget.. di bandung ud jarang yang jualan mba nita

    Like

  2. Eeer.. itu kok sadis anet ya atraksi ngasih makan uler, kasiaaaan hiks.. Kl aku mgkn kesini cuman beli pecelnya hahahaha.. cape euy muterin ragunan, bumil manjah, ntar kaki bengkak kl kebanyakan jalan #eeeaaa

    Like

  3. Aghhhhh kenapa hrs hamster :(.. Kenapa bukan tikus sih makanan ularnyaaa hiks…

    Eh aku malu sbnrnya hrs ngakuin ini, 11 thn di jkt, aku blm prnh k ragunan nit wuahahahahaha… Ternyata bagus yaaak :p. Mikirnya kebun binatang ga terurus yg jorok begitu :p.. Tapi btw, itu ga bisa pake e money dr bank lain? Hrs banget beli yg bank dki punyaa?

    Like

    1. Iya mb fan yang aku liat si hamster hiks
      Haaaa….i see pesti dikau lebih milih wiskul ketimbang liatin bonbin kan hihihi

      Nah yg bank nya itu, kayaknya iya deh kerjasamanya ma bank dki ajah ^^

      Like

  4. Heuh masih 4rb tiketnya, asiiik.. Dah lama gak ke Ragunan, hampir 5th lalu terakhir, malasnya ke sini karena macet di pintu masuknya yg gak nahan, tapi kalo sudah di dalam memang asik banget, siap2 betis gede habis keliling πŸ™‚

    Like

  5. pengalamanku ngecek G+ malah membuat kemari.
    Itu kenapa ibu dilupakan ikut siapa πŸ˜€
    Saya gak pernah kesini, baru tahu KBS, itu pun udah senang. Katanya lebih bersih ya? Eh, iya jadi ingat ada paman yg punya piaraan ular, tapi nggak pernah liat ularnya makan. Penasaran sih, kira2 tega nggak ya liatnya. Lagian kalau yang itu kok hamster ya, kok bukan tikus. Kan hamster lucu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s