Review Warung Riries, Serpong Tangerang

Lagi-lagi aku kepincut sama menu-menu khas di Warung Sunda. Kali ini sasarannya adalah Warung Riries yang berlokasi di Jl. Raya Viktor Bsd, Ciater, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten. Mampir ke sini kebetulan pas lagi ga diagendakan alias ujug-ujug nemu gitu aja saking udah lapar dan bingungnya mau makan di mana (waktu itu).

So, udah bisa ditebak lah ya, bahwa postingan kali ini bener-bener latepost alias kejadiannya (((Busyet bahasa gue KEJADIANNYA))) udah sekitar setahun yang lalu. Karena begitu kubek-kubek foto lagi, e la kok nemu dokumentasi tentang menu makan di warung ini banyak banget. Jadi, daripada mubazir mending aku bagiin aja infonya ke kalian para pecinta kuliner khususnya untuk menu masakan Sunda biar makin mantab referensinya.

1503563557674

This slideshow requires JavaScript.

Oke deh, langsung aja ceritanya…

Singkat kata, singkat cerita, di suatu Minggu siang yang panas itu aku dan Pak Su ngerasa boring banget seharian golar-goler di rumah. Mau masak kok ya ga mood, karena klo udah rempong duluan dalam hal ngracikin bumbu, biasanya aku suka males tuh makanin hasil masakannya yang udah mateng, haha. Secara, klo masak makanan sendiri kadang agak jenuh juga ya saking udah apal ama rasanya #ngeles. Dari situ Pak Su seakan langsung tau keinginanku yang pengen ngehirup udara seger sekalian tadinya pengen cari komik di Gramedia. Maksudnya, ntar nembak makan aja di tengah jalan entah nemu warung makan apa.

Nah setelah bingung bin eyel-eyelan karena sama-sama mentok, e ndilalahnya kami ngliwatin satu tempat yang basicly bangunannya adalah warung bambu model prasmanan. Karena penasaran, kendaraan pun akhirnya kami pinggirkan. Dan ternyata setelah didekati muncullah banner super besar bernama “Catering dan Warung Sunda Riries” itu tadi.

Baca juga : “Warung Nasi Bambu Sederhana Pak Mahmud Tangerang”

Warung Riries ini agak gede booook, meski agak-agak peteng di pencahayaan. Begitu masuk, kami udah disambut dengan stand-stand aneka lauk, sayur, juga sambal yang udah dijajar rapi dalam wadah tembikar. Meja panjang tempat lauknya ini jadi penyekat antara ruang makan dengan dapur dapur. Sementara itu bangku dan meja makannya didominasi dengan formasi 4 orang yang bersebelahan dengan area bermain anak. Iya, jadi selain sebagai area makan, ternyata dia konsen juga nyedianin playgroundย khusus buat pengunjung yang bawa anak kecil. Mungkin dengan tujuan biar si anak ga gitu rewel kali ya klo pas lagi nunggu makanan mateng, Sempet pula ngliat akuarium yang isinya ikan gedeeeee banget walo cumaberenang ke sana-kemari ย ngenes dan sendirian hahaa…terus abis itu ada ruang terbuka dikit yang terhubung dengan kolam yang bersebelahan dengan mushola kecil.

Kayak warsun kebanyakan, lauk yang ditampilin di sini memang belom mateng sih. Maksudnya, pengunjung silakan pilih dulu mentahan yang udah diungkep bumbu, nanti tinggal bilang ke pelayannya apakah mau digoreng atau dibakar. Jadi masaknya on the spot gitu, biar panasnya dapet. Kan klo makan udah dingin ga gitu asoy yekaaaan, makanya dibikin sistem kayak gini.

This slideshow requires JavaScript.

1503563339230

1503563295000

1503563362454

Macem lauknya sendiri ada buanyak, mulai dari ikan-ikanan (yang aku liat sih ikan air tawar), cumi, ayam, dendeng, jeroan (ati-ampela, usus), paru, tahu, tempe, bakwan udang, bakwan jagung, sampe yang dimasak dalam bentuk pepes.

Klo untuk sayurnya, dia ada tumis bunga dan daun pepaya, tumis jamur, oncom, pare, dll. Adapun mentahannya berupa lalap kemangi, terong bulet, sama pete. Pete bisa request nih apakah mau direbus, dibakar ataupun digoreng. Sambel-sambelanya juga banyak, mulai dari sambel dadakan, sambel terasi, sambel mangga, dsb. Buhhhhh syedeep bukan? Kami sendiri waktu itu pesen yang minimalis aja kayak nasi uduk, sate usus, ayam goreng, tempe mendoan, ati ampela, sayur bunga dan daun pepaya, pete, lalapan, sambel, juga es teh manis.

1503562958899

1503563169391

1503563198927

1503563273599

1503563115527

Satu-satu dulu ya…..pertama nasi uduknya. Bulir nasinya menurutku pulen ya. Aromanya juga wangi karena dia ditangkup dalam lembaran daun pisang. Yah, meski porsinya bagiku agak gedean sih mengingat kapasitas lambung yang begitu mungil ini *preeet*, tapi no problem lah kan ada yang bakal bantuin ngabisin #dilirik tajam ama Pak Su, wkwkwk.

Selanjutnya lauk-laukannya yaitu sate usus, ayam goreng, tempe mendoan, ama ati ampela. Ya sebenernya rasanya sih sama kayak bikinan rumahan, cuma karena menunya variasi jadi ngerasa klo asupannya begitu bergizi egegekkk. Ayamnya digoreng garing. Begitupula dengan sate ususnya. Sementara klo yang ati ampela kayaknya dimodel bacem deh, aku lupa. Terus yang paling makntus justru dikombinasiin pake lauk mendoan.

Sayurnya sengaja pilih tumis daun dan bunga pepaya karena penasaran rasanya pahit atau enggak. Eh begitu diicip ga ada tuh rasa pahit atau tekstur keras-keras gimana gitu kayak misalkan pas aku massk *itu kamu yang ga bakat masak aja kali Mbul, hahaa*. Jadi, rasa tumisannya tuh maknyus dengan rasa kampuang yang bikin nostalgia sama masakan emak di rumah.

1503563450467

1503563503685

1503563527895

1503563405943

Terakhir sambel-sambelannya nih. Kami ngambil sambel terasi dan sambel mangga udah bonus ama lalap kemangi, timun, pete bakar en terong mini. Sambel mangganya tuh yang huh hah banget ampe bikin merem melek pas dicocolin ke mendoannya, hihi…

Yah, pokoknya overall lumayan endeus sih walau aku bilang porsinya agak mengenyangkan. So, tips dari aku, mending sebelum pilih lauk, musti tapa dulu nih biar ngambilnya sesuai ama kapasitas perut. Jangan kalap kayak Mbul hahaha…

Warung Sunda Riris
Jl. Raya Viktor Bsd, Ciater, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten

Nomor telepon
021 71384251
021 71067253

Average Cost
Rp70.000-100.000 untuk 2 orang (rata – rata)

Jam Buka
10.00 – 2000 WIB

Advertisements

14 thoughts on “Review Warung Riries, Serpong Tangerang”

  1. Ah..mbak mbul ki..setiap njajan…langganan kalap๐Ÿ˜€

    Kmrn aku njajan juga nit..di warung jawa barat an gitu. Lalapnya bnyk yang mubazir untuk lidahku jeBul..yang bulet kecil, leunca po yo…sama yang terong Bulet kyk tomat..rasanya aneh.

    Like

  2. Mbuul kayaknya aku mau ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ itu bakwannya yumiiii
    Klo tumis daun pepaya aku nggak bisa nolaknya, pahit2 pedes juga gitu enaaaak. Makasih inponya tapi ku jarang main ke daerah sanaaa. Boleh dicobaaa

    Like

  3. Halo mba.. selama di serpong belum nyoba kesini mih… mungkin next weekend dicoba ah…

    Thanks sharenya mba.. sambal mangganya bkin klepek kelepek wkwkkw

    Like

  4. kok sama mb Nit aku juga suka ga mau makan masakan sendiri wkwkwk selain hapal rasa juga asa gmn gituh :p klo warung sunda emang begini y rata2 disini mah terkenalnya ampera mirip2 riries gini deh jg keingetan aku uda lama ga makan masakan kek gini wkwkk

    Like

  5. Wuuiih, menu nya tampil sempurna dengan gambar-gambar “aneka hidangan” yang menggoda, sempurna sekali membuat perut saya kembali lapar malam ini…bolehlah dikirim ke Muaradua…hehehe

    Like

  6. Nit, sama, Foto2 tahun kapan gitu baru teringat kembali dan akhirnya diceritain di blog. Sejujurnya ya, saya malah tertarik ama pete diatas ๐Ÿ˜€
    Entahlah, kayaknya kalau ada pete dimunculkan gitu, serasa alami semua makanannya dan kemungkinan besar enak, The psychologhy of pete apa ya ๐Ÿ™‚

    Like

  7. Itu sambalnya bikin ngiler aja, Teh, makan siang2 gini lebih mantep, pedas membahana.. haha
    Lebih suka cara penyajian seperti itu, apalagi dimakan secara ngariung, berkumpul gitu, akan lebih nikmat ๐Ÿ™‚

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s