Resep Kupat Tahu Khas Purworejo Ala Ibu Mertua

Sebagai bagian dari citizen baru salah satu kota kecil di Kabupaten Purworejo (karena Pak Su kebetulan asli sana), ada satu kebiasaan yang kini aku dapati setiap kali pulang kampung. Kebiasaan tersebut adalah masih berkutat soal makanan. Utamanya yang menjadi ciri khas dari daerah sana, seperti yang akan aku ceritakan berikut ini yaitu kupat tahu khas Purworejo. Kebetulan, kata kunci ini yang paling sering kutemui di laman statistik blog, jadi niatku sih sekalian mau bantuin kamu-kamu yang penasaran alias kepo ama yang namanya kupat tahu ini.

1508777357233

This slideshow requires JavaScript.

Kupat tahu khas Purworejo sendiri udah jelas beda ya dari jenis kupat tahu yang berasal dari nama kota satunya di Jateng yakni Magelang. Klo yang aku amat-amatin sekilas sih, letak perbedaannya ada pada bumbu dan kuahnya. Karena yang sering aku makan itu tuh kupat tahu Purworejo basisnya kuah gula merah encer (lengkap dengan bumbu-bumbu dan rempah pilihan), sedangkan kupat tahu Magelang punya unsur kacang tumbuk kentel yang menurutku mirip pecel. Entah hanya itu yang membedakan atau ada lagi, soalnya yang sering kutemui ya yang seperti itu, hehe…

Nah, berhubung Pak Su selalu mengagung-agungkan masakan dari ibunda, alias kupat tahu bikinan beliau baginya tiada tandingan, mulailah aku berpikir untuk belajar sekalian gimana cara memasaknya. Lumayan kan, klo uda dapet ilmunya, kali aja bisa bikin warung makan sendiri di Tangerang #halah, otak kok isinya bisnis mulu kamu Mbul #lempeng. Etapi serius, pernah terpikir bikin usaha ini sembari ngedongkrak nama minuman khasnya sekalian yakni dawet ireng Mbutuh…(tapi kapan ya #masih dalam angan-angan aja Coy !).

Kupat tahu ini biasanya kami bikin dalam porsi besar pada saat jelang Hari Raya Idul Fitri tepatnya di malam takbir karena keesokan harinya harus disandingkan dengan menu khas lainnya yaitu opor ayam dan juga pecel sayur. Memang di tempat kami, opor ayam bukan satu-satunya menu utama, karena primadonanya justru terletak pada kupat tahunya ini. Makanan yang hampir udah bisa dipastikan ada di setiap meja makan rumah-rumah warga lokal. Sengaja begitu karena udah jadi tradisi dari tahun ke tahun, di samping orang mungkin uda eneg ya kalo tiap hari raya dijejelinnya sama daging mulu. Nah, bagi yang haus akan belaian *eh maksudnya rindu akan lauk nabati plus ada campuran sayur-sayurannya, maka opsi kupat tahu ini adalah yang paling pas buat disantap.

1508777271035

1508777528288

Apalagi klo abis muter silaturahmi tuh, bisa dipastikan terakhiran bakal selalu ada kalimat ajakan dari sang empunya rumah yang berbunyi seperti ini : “Kono, ngupat tahu sik neng mburi !”. Yang artinya setiap tamu diwajibkan untuk makan besar dulu sebelum pamit pulang. Karena klo belom seperti itu, si empunya rumah menganggapnya belom ‘sah’ alias belom afdol, wkwk. Nah, klo menolak ato sungkan-sungkan, malah kitanya yang dikira kurang sopan. Jadi siap-siap aja kenyang ya klo lebaran di tempat suami wkwkw.

Untuk membuat kupat tahu, ibu mertua (Bumer) biasanya persiapan belanja dulu di Pasar Prepegan (hari pasaran yang jatuh pada satu hari jelang Lebaran). Belinya ya bahan-bahan utamanya sendiri mulai dari tahu cokelat, kubis, kecambah yang belom jadi (katanya biar enak direndem semalem sampe keluar ekornya juga ngelupas kulitnya), seledri, bawang merah, serta bumbu-bumbu lainnya. Lengkapnya aku tulis dalam bentuk point-point aja ya biar gampang.

Bahan utama :

Kupat
Tahu cokelat
Kubis
Kecambah
Bawang merah (buat taburan)
Seledri

Bahan Kuah

Gula merah
Daun salam
Lengkuas
Garam
Air

Bahan Sambel Bawang

Cabe rawit
Bawang putih
Garam

Bahan Sambel Tomat

Tomat, Cabai, garem, gula pasir, bawang merah, bawang putih, minyak untuk menumis

Untuk kupatnya, yang telaten bikin justru Pakmer dibantu Pak Su yang kebagian ngrangkai janurnya. Teknisnya aku ga gitu tau, cuma kok ya kupat bikinan beliau selalu pas, ga kelembekan maupun kekerasan. Mungkin kuncinya ada pada proses pengedangan kali yes. Kayaknya membutuhkan waktu 4-5 jam untuk menghasilkan tekstur kupat yang okay. Berasnya juga hasil panen sendiri, jadi dijamin kualitas nomer 1 #hahai.

Langkah-langkah :

  • Cuci bersih tahu. Potong dadu sama bentuk dan ukuran supaya terlihat rapi dan seragam. Goreng dalam minyak sampe terendam. Namun tahunya jangan sampe terlalu kaku akibat kematengan. Soalnya enakan yang bagian putihnya masih terasa lembut, sementara cokelatnya lumayan garing. Oiya, untuk goreng tahunya ini kebetulan kami masih pake tungku juga wajan besar, jadi dijamin bisa nampung porsi agak gedean

1508777317912

1508777489551

  • Rendam kecambah sampe kulitnya lepas, rebus bentar. Biasanya aku pakein plastik nih biar ga over cook dan dicemplunginnya pas uda mendidih, bentar aja langsung angkat. Oiya, pakenya bukan yang tauge loh ya. Tapi kecambah. Karena bagi kami rasanya lebih crunchyan kecambah ketimbang tauge.
  • Iris kubis dan seledri tipis-tipis biar cantik sebagai taburan. Bumet biasanya cari kubis yang daunnya masih ijo seger gitu sih. Klo untuk seledri, sebaiknya selalu kasih racikan baru karena sifat daunnya yang gampang kali membasi. Jadi begitu stoknya abis, ya siap-siap ngiris lagi.
  • Iris bawang merah tipis-tipis. Goreng hingga harum dan keemasan. Oiya di sini aku punya tips yang oke punya dalam hal menggoreng bawang merah, yakni…taburin dulu pake garem supaya gurih dan mateng merata. Gorengnya juga jangan lama-lama. Kira-kira satu sisi berubah warna, segera balik. Jangan sampe gosong ya ! Emang sih kuakui paling PR ngirisin bawang merah, mpe nangis boook saking pedesnya wakakak, palagi klo itemnya banyak, widih uda ga perlu obat mata lagi tu buat cuci mata, hihihi.

1508777765928

1508777742623

  • Nah supaya si bawang ini ga terkesan oily, setelah matang, tiriskan dulu ye gaez di atas wajannya, supaya minyaknya ga kebusng percuma, tumpangin aja serognya (duh apa ya bahasa Indonesianya serog) di atas wajan.
  • Abis itu, endapin dulu bawang merah gorengnya di atas kertas minyak. Angin-anginkan sampe dingin. Ntar klo dah kering, baru deh boleh dimasukkan ke dalam toples.

1508777716019

1508777691889

  • Untuk kuahnya, pertama didihkan air. Masukkan bumbu lain seperti gula merah, salam, lengkuas dan sedikit garam hingga mendidih. Nah, menurut analisa Bumer yang jadi koentji dan enaknya si kupat tahu ini ya bagian kuahnya. Karena dia pake salam dan lengkuas yang bikin wangi. Jadi beda ma yang lain.
  • Untuk sambel, biasanya bumer bikin versi sambel bawang yang puedes luar biasa ama sambel tomat goreng.
  • Sambel tomat, standar lah ya. Yaitu uleg bawang putih, cabe rawit, sedikit garam, tumis sebentar sampe harum.
  • Kedua jenis sambel ini cucok banget buat dicampurin ke kuah kupat tahu yang manis itu. Jadi, si kupatnya ini bisa dimakan versi manis tanpa sambel, bisa juga yang pake sambel…suka-suka yang makan, aman buat segala umur (maksudnya mulai dari anak SD-hingga dewasa). Klo aku sendiri suka yang sambelnya full sehingga menimbulkan rasa yang mantabbb.

1508777421056

1508777588557

  • Sementara sambel tomat gorengnya, goreng tomat, bawang merah, bawang putih cabe, setelah itu uleg dalam cobek, tambahkan sedikit gula pasir dan juga garem.
  • Nah, jika semua uda beres, cara ngraciknya gampang aja. Iris kupat beberapa potong, kasih irisan kubis, daun seledri, kecambah rebus, sama taburan bawang goreng, juga sambel. Terakhir, siram deh pake kuahnya !! Bisa juga disantap dengan menggunakan emping sebagai pelengkap. Dijamin endeus ! (Gustyanita Pratiwi doc)

*Selamat mencoba !*

Advertisements

22 thoughts on “Resep Kupat Tahu Khas Purworejo Ala Ibu Mertua”

    1. Wah makasih ya udah mampir blog aku πŸ˜„πŸ˜„, iya khasnya klo dari purworejo ada kupat tahu giniannya, cobain deh kapan-kapan, tapi klo yang jual (kalo ga salah) berlokasi di pintu barat Pasar Mbutuh ama yang kedua debelah timur Pasar Mbutuh sejauh 400 meter sebelah kanan jalan. Namanya jujur aku lupa πŸ™‚

      Like

  1. Endes top kupat tahu yang banyak sambelnya hehe … Di Lampung juga ada penjual kupat tahu, aku blm pernah buat sendiri biasanya beli kalau lagi ingin dengan resep ini bisa buat sendiri dong

    Liked by 1 person

  2. Oh sambalnya ini dibuat terpisah ya, Mba. Jadi kuahnya ini yg bumbu gula merah aja ya. So far saya kalau ketupatnya beli aja karena rebusnya lama, haha… Jadi tinggal bikin sayurnya aja.

    Like

  3. Ya Allah ituuuuu bawang gorengnya kok sakses banget.. hihihihi aku ngga pernah sakses bikin bawang goreng.. ternyata kupat tahun jg ada yg khas purworejo ya, kirain cuman ada kupat tahun bandung doang πŸ˜€

    Like

    1. Ponakanku malah pada demen ngegado bawang gorengnya mb san wkwkwk
      Iya ituh ngirisnya penuh perjuangan apalagi klo porsinya sebaskom gede
      Lah, ku malah baru tau bandung juga punya kupat tahu, takkirain adanya di Purworejo en Magelangbaja hihi

      Like

  4. Asik dapat resepnya.. nyari kemana mana gak ada akhirnya dapat juga.. hehe thanks sharenya itu banyak bawang merah ya lmyan ngiris2nya panas juga ya mata hehe

    Like

  5. Menu favoritku juga ini, paduan tahu dan ketupat dikuahin, hmm love it.. Makasih resepnya ya, nyoba bikin ahh

    Like

  6. Wow enak enaaak, bawang merahnya banyak bangeeet. Aku iris 2 siung aja udah mewek, ini irisnya banyak segitu bisa nggak berhenti-berhenti meweknya hahaha.
    Bisa dititu nih masak tahunya, tapi kupatnya aku nggak bisa bikin hiks.

    Like

  7. Aku tinggak maemnya doang nih hihii… bude klo lebaran, ada menu ini. Ku nyicip2 sebagai ponakan yg benar πŸ˜† Mbuul pasti laperan yaaa haha

    Like

  8. Nit, ya ampuuun, aku lgs happy dpt resep ini. Pas aku kecil dulu, babysitterku srg masak kupat tahu model begini. Tp aku pikir dulu itu model kupat tahu pacitan. Pake taburan kacang tanah goreng jg nit. Ternyata yg purworejo sama yaa kuahnya begitu… Aghhhh, weekend aku mau minta mbakku masak iniii :D. Dulu babysitterku jg masaknya pake sambel ulek ijo yg puedeeees.. EnK bgt lah.. Kangen aku ih ama babysitterku yg dulu 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s