Bebek Goreng H. Slamet

Bebek lagi dan bebek lagi. Rupanya aku memang pecinta bebek sejati #hahahazeggggh. Soalnya, kulit bebek itu tebel sih percis kayak lemak-lemak di tubuh ini #ngggg (?). Jadi aku merasa kayak ada hubungan batin gitu ama si bebek #ngggg_(?)_ jilid_2. Pokoknya bebek diapain aja, aku doyan !

Kali ini pencarianku jatuh pada satu kedai bebek yang uda cukup terkenal seantero jagad Indonesia, apalagi klo bukan Bebek Goreng H. Slamet yang selalu ramai itu. Kebetulan cabang yang kudatangi berlokasi di Jl. Daan Mogot No.37, Sukarasa, yang berada di pusat Kota Tangerang.

Baca juga : “Ayam Judes vs Bebek Banyumas”

1508766003541

Yah, klo diliat-liat posisinya kurang lebih berada di depannya jembatan biru yang menuju ke Stasiun Tangerang. Sekompleks juga sama Bank Permata, gerai Pizza Hut, KFC, Hokben, dan juga Richees Factory Daan Mogot. Pokoknya di area situ pusatnya makanan-makanan beken deh, dimana area belakangnya berdekatan sama pusat wiskul Tangerang Pasar Lama.

Kedai ini buka dari pukul 10.00–22.00 WIB. Gedungnya dominan ijo dengan logo bebek yang sangat khas. Sebenarnya kedainya lumayan luas, namun ntah kenapa klo pas dateng ke sana selalu banyak lautan manusia. Iya, jadi yang kulihat-lihat sih selalu rame yah, banyak pengunjung dengan kendaraan roda 4 sampai memenuhi lahan parkir. Bahkan sampai harus nebeng di depan ruko atau gedung lainnya andaikata sedang peak season. Yah, itu semua pastinya berkat kelezatan dari si bebeknya itu sendiri. Walau ga menutup kemungkinan ada menu lain selain bebek yang menjadi daya pikatnya seperti yang kami alami.

Tujuan utama kami mampir ke kedai ini tak lain dan tak bukan karena tergoda oleh pesona Ice Juice Durian Kedung Sari yang jadi satu sama si Bebek Slametnya #ealaaah. Yoih Bray, karena eh karena jus durennya ini kentel banget, plus rasanya beneran ori durian–bukannya yang kebanyakan air atau potongan es batu. Terbukti udah berkali-kali mampir ke Bebek Slamet ya karena suguhan es jus duriannya ini yang klo kataku dituang ke dalem gelas super jumbo dan bisa menyebabkan efek kenyang selama beberapa jam ke depan.

Baca juga : “Nasi Bebek Khas Madura 99, Sangiang, Tangerang”

Tapi berhubung waktu itu kondisiku lagi ga memungkinkan untuk banyak-banyak negukin buah durian (atas analisa sendiri sih sebenarnya wkk), jadi ya terpaksalah yang pesen itu cuma Pak Su. Sedangkan aku cuma diiming-iminginya dengan tatapan penuh ledekan #betapa kedjam :-p. “Seteguk aja ga mau nih Mbul?”. Ng…aku menggeleng. Tar aja klo dah waktunya, aku pesti bakal balas dendam minum juice duriannya hohoho.

1508765835530

1508765948953

1508766070529

1508766034777

Selain jus durian, tentu saja kami pesan makanan utamanya yakni paket bebek goreng yang terdiri dari sekepal nasi, tahu, tempe mendoan, sayur daun pepaya rebus, bebek goreng, plus sambel koreknya. Satu paket hemat itu sebenernya udah dalam kategori makanan berlabel mengenyangkan loh buatku yang berlambung mungil ini #ahzeg. Jadi waktu ditawarin Pak Su, mau menu lainnya lagi ga? Aku jawab, udah segitu aja cukup.

Tekstur bebeknya sendiri menurutku punya tingkat kematangan yang pas. Walo bisa pesen juga apakah mau digoreng biasa, kering maupun remuk. Kami sendiri suka yang model digoreng biasa. Karena menjadikan dagingnya itu tetap berasa tebal, teksturnya juicy (ga alot), dan bau bebek pun tersamarkan. Gurihnya itu bahkan sampe meresap ke tulang-tulang sehingga kadang malah sampai aku gletakin dan sesep-sesepin isi sumsumnya (saking takut mubazir wkwk). Kulitnya apalagi ! Klo nemu yang punya ketebalan ekstra, pastilah aku girang bukan kepalang dan menjadikannya sebagai opsi terakhir buat diembat meski kadang digodain Pak Su klo itu kulit bakal dia comot setelah aku simpen-simpen sebagai bagian terpentingnya hahaaa.

Nah, kelezatan bebeknya ini tentu ga bisa lepas gitu sja dari ornamen lainnya kayak tahu, tempe mendoan, sambal korek dan juga lalap timun plus sayur daun pepaya rebus yang ga pait sama sekali. Klo untuk gorengannya alias tahu dan mendoan, meski ukurannya mini, namun setelah kuamat-amati ya namapun bukan lauk utama jadi wajar aja klo porsinya segitu. Asalkan disajikan dalam keadaan anget uda bonus plus-plus buat temen si bebeknya. Mendoannya sih terutama yang menurutku enak banget, klo tahunya…ya standar rasa tahu sih ya wkwk.

Baca juga : “Review Bebek Chik Tangerang”

Nah, adapun untuk yang terakhir aka daun pepaya rebusnya menurutku penting banget ni buat ijo-ijoannya, karena apalah arti mbebek jikalau melupakan unsur serat di dalamnya, hohoho. Yah, walaupun porsinya terbilang mungil namun masih bisa kumaklumi karena dia masuknya ke menu paketan.

1508765864609

1508765779056

Untuk sambal koreknya, menurutku rasanya jozzz ya ! Pedesnya nampol pipi kanan kiri #halah…. maksudnya dia tu punya efek awet dalam hal nyegrakin lidah yang ga hilang dalam itungan menit sebelum disiram pake tegukan es teh manis. Jadi klo udah khilap nyowelin sambel koreknya ke satu takar nasi atau bahkan ke suiran bebeknya, siapin aja es teh manis di samping ! Dijamin baksl menetralkan efek pedes yang membakar jiwa dari cabenya si sambel korek itu tadi deh #mulai lebe mode on. Masalah harga, aku sendiri blom update lagi ya karena jarang ke sana pada bulan-bulan ini. Namun estimasinya sih 2 orang pesen menu paket plus jus itu ya sekitaran cepek lah…(Gustyanita Pratiwi doc)

“Bebek Goreng H. Slamet”

Cabang : Jl. Daan Mogot No.37, Sukarasa, Kota Tangerang

Jam buka : 10.00–22.00 WIB

 

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Bebek Goreng H. Slamet”

  1. bebek goreng h slamet ini perasaan dimana2 ada ya nyit
    dan menurutku rasanya juga lumayan kok gk mengecewakan

    Like

  2. Ya ampuuuun nit, sama kitaaaa.. Suka bebek krn ketebalan kulitnya hahahahah. Dan akupun slalu nyisain kulit itu di suapan trakhir :D.

    Eh tp kalo ttg bebek h slamet, jujur nih, awal2 dia masuk jkt, aku suka bangetttt. Apalagi dulu di radio dalam bukanya.. Slalu aku lewatin pas kantor msh di pd indah. Pusatnya di solo kan.. Yg ownernya sampe kenal ama mama mertuaku, krn tiap k solo mama slalu mampir ksana.

    Tp stlh kmudian bnyk resto bebek bermunculan, aku jd berkurang sukanya ama bebek slamet :p. Krn tergoda ama bbrp bebek yg lain hahahaha.. Pokoknya sih, asalkan bebek, aku pasti doyan lah. Apalagi bebek bumbu madura yg puedeees puol :p

    Like

  3. Sampai sekarang masih nggak suka duren. 😦 Kalau bebek, dulu sempet nggak doyan karena dagingnya keras. Sejak lulus SMK dan cobain Bebek H. Slamet ini jadi doyan~ Mantap emang sambelnya, Mbak.

    Terlebih lagi di deket rumahku bisa pesen bebek yang tumbuk. Jadi kayak betul-betul digoreng kering banget gitu. Tulang-tulangnya enak banget deh dimakan. :9

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s