Jalan-Jalan ke Bali (Part 1) : Mampir ke Ayam Betutu Khas Gilimanuk….

Ceritanya aku lagi kangen Bali. Makanya mau ulis ulang semua-mua yang terkait dengan Bali walaupun sebenernya udah pernah aku tulis juga di blog aku yang satu lagi yaitu gembulnita, wkwk. Linknya bisa dicek di sini dan di sini.

Tapiiii, berhubung aku orangnya visual banget, maka pas ngeliat kok postingan kulinerku yang di blogspot keliatan kurang okay ya foto-fotonya (maksudnya kurang gede Cuy, udah gitu pixelnya juga ngeblur), sehingga aku sendiri jadi males buka blogspot misal pas lagi nulis kuliner tapi kena masalah teknis tadi *halaaah apaseh*. Jadi terpaksalah aku rekap ulang di wordpressku ini, biar akunya juga segeran kan baca tulisan sendiri, wkwk… Soalnya di wordpress lebih enakeun majang futu-futu ukuran gede. Keliatannya lebih pas aja diliat dari angle manapun.

1517451679326

Balik lagi sama Kota ikonik Bali, yang lagi-lagi ga bisa bikin aku berpaling ke lain hati *ebused bahasa w puitis amat ya

-____-“.

Jadi memang tulisan ini akan berkelana ke 2 tahun yang lalu dimana kami sedang melakukan perjalanan hanimun maksa alias hanimun yang disempet-sempetin kudu berangkat, mumpung waktu itu belom ada si beby hahaha…maksudnya, tadinya sih rencananya mau bikin di sana, tapi ternyata waktu itu pas aku lagi haid, jadi batal deh disebut hanimun *iki opo to yo*. Huft. Tapi alhamdulilahnya sih sekarang uda lahir ya bayik gembul juniorku itu, sehingga ga bakal nyesel juga lah Mama uda nyampe Bali duluan mumpung momentnya belom terlalu rempong. Ini ngapa jadi kemana-mana Woi !!! Inget, tadi mau fokus ke kata-kata sesuai judulnya kan. Ho oh hahaha….

Well, nginjekin kaki pertama kali tepat setelah magrib tiba di Bandara Internasional Ngurah Rai membuat aku, Pak Su, dan Om Anto Ndut yang uda bela-belain ngejemput kami jadi lapaaaar. Ini klo hal yang kayak ginian udah terjadi nih…. rasanya tu bikin aku pend tereak….gua lapeeer, gua lebay….lemes braaaay *lalu teringat iklan mie di tipi*.

Oke…

Fokus..

1517452190109

1517451891729

Nah, karena dari awal nentuin itinerary uda sepakat mau mamam di Ayam Betutu Khas Gilimanuk, jadilah kami cuz ke sana duluan sebelum menikmati keindahan Bali secara keseluruhan, maksudnya pengen membuktikan rekomendasi Pak Su gitu loh, apakah ini endeus ato ga. Karena kan, Beliau  ceritanya yang uda bolak-balik ke Bali ni (walo dalam rangka tugas negara), dan ketika akan kulineran, maka salah satu destinasi wajibnya ya ini. Tempat makan spesial ayam yang punya logo amat sangat khas, salah seorang tokoh punakawan. Jadi sampe kadang aku nyengir sendiri tiap kali ngeliat logonya itu.

Oh ya, dari sekian outlet yang ada, akhirnya kami pilih mampir ke cabang yang berlokasi di Central Parkir Kuta. Hal ini dikarenakan uda males pergi jauh-jauh dari hotel yang kami inapi yaitu Hotel Rivavi yang kurleb deketan dengan Pantai Kute dan juga Legian. Jadi begitu nyampe buat naro tas-tas, eyke pun segera memboyong bolo kurowo untuk makan dulu. Eh ga bolo kurowo ding, orang yang njemput cuma Om Anto Ndut, hehe. Soalnya kan aku pikirtadinya bawa rombongan anak-abak dari kantor Pak Su yang Cabang Bali, xixixi.

Tepat menuju jam 10 malem, kami tiba di Ayam Betutu Khas Gilimanuk Cabang Kuta dan yeaaay ternyata suasana masih ramai aja ya. Yaeyalah, Bali mana pernah tidur, gudangnya turis-turis plesir ! Jadi hamdalah banget, warung makannya masih buka. Sayang cuma sempet foto-foto makanannya doang, area lainnya aku ga sempet foyo. Ato malah udah lupa tuh saking tengsinnya diliatin Pak Su yang ngledek, itu makanan bukannya dimakan keburu dingin malah difota-foto wae. Issssh…, Pak Su gengges deh, orang eyke mau mengabadikan di blog, huuuw. Hahaha.

Jadi yang kami pesen waktu itu cukup banyak juga yes, sekalian buat menjamu Om Anto Ndut yang ngedadak kami jadikan guide pas hunting alamat hotel tadi. Menunya apa aja? 1 ekor ayam betutu, plecing kangkung (uda sekalian ama kacang tanah goreng berikut sambal matahnya), sate lilit, serta es teh manis.

1517452341721

1517451800130

1517452290544

Ayam betutunya dulu deh. Dari segi tampilan, dia gede banget ya. Sepiring sendiri. Padahal jenis kampung loh. Klo ditinjau dari warna en rasanya sih, aku bilang mirip-mirip opor ya, tapi dia lebih kaya rempah-rempah. Kuahnya terutama. Ya karena kan kami pilihnya yang betutu rebus. Andai kami pilih betutu goreng, mungkin akan beda lagi rasanya. Tapi semuanya pasti enak dong. Sedikit sensasi pedas, juga gurih dan pulen dari si daging ayam berpadu dengan sepiring nasi hangat. Waaaah !!

Menu selanjutnya adalah plecing kangkung. Ini penyelamat banget buat yang pingin makan enak tapi tetep bisa kontrol kesehatan. Yap, karena kangkungnya sendiri direbus dengan jenis kangkung aer. Jadi daunnya tu keliatan lebih lebar-lebar seperti perut ini *eh*. Warnanya juga ijo cantik yang mengesankan bahwa dia itu dalam keadaan segar alias fresh. Sementara itu di atasnya sendiri uda disiram sama sambel yang boleh dibilang rasanya juga seger ya. Kayak sambel tomat, tapi tomatnya dibejek dalam keadaan mentah (((DIBEJEK like whooot?)))

Nah, si kangkung ini ternyata lebih haucek lagi klo dimakan berbarengan dengan kacang tanah goreng yang disajikan dalam lambar terpisah. Jadi tu istilahnya begini : begitu sejumput kangkung plus sambel bawaan dan kacang tanah gorengnya disendok ke dalam mulut, maka yang akan terjadi adalah sensasi cruchy-chruncy gimana gitu *moonmaapkloguelebayatunyegaez*.

1517452244264

1517452045819

1517452126130

Untuk sambel, tiada yang lebih unik selain racikan bawang merah, irisan serai, cabe, juga sedikit minyak yang berada pada resep sambal matah. Rasanya segar tiada banding terutama karena efek serainya. Pedes sih pedes, tapi kesan segernya itu lebih dominan. Jadi pas bener buat cocolan lauk ame sayurnya.

Terakhir, sate lilitnya dong. Sepiring klo ga salah dapet 10 apa 8 tusuk gitu, eke lupa. Gede-gede lagi. Dan rasa ikannya nampol banget. Dia teksturnya uda dibikin alus ya, pokoknya kayak ikan bakar tapi modelnya uda dialusin dan dibikin pendul-pendul (((PENDUL-PENDUL))) model drum stick gitu deh. Enak pokonya, walau per tusuknya itu aku bilang cukup ngenyangin ya.

Over all, enak semua. Pingin balik lagi ke sana klo pan-kapan mampir ke Bali. Doooooh kapan aku bisa jalan-jalan ucul lagie ?

Ayam Betutu Khas Gilimanuk

Cabang : Central Parkir Kuta, Kuta.

Telp. 08123665901

Advertisements

4 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bali (Part 1) : Mampir ke Ayam Betutu Khas Gilimanuk….”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s