Jalan-Jalan ke Bali Part 3 : Pantai Padang-Padang

Senyum terukir saat mendapati raga ini sudah berada di atas bumi Bali yang begitu harum bertabur kembang-kembang sesaji di setiap sudut-sudutnya. Bali memang selalu begitu. Wangi dan ngangenin.

Pagi itu–sekitar pukul 09.00 Waktu Indonesia Tengah (WITA)–usai sarapan kilat di Hotel Rivavi, kami pun segera check out untuk menuju destinasi wisata selanjutnya. Ya, walau sebenarnya belom fix-fix amat tujuannya mau kemana. Karena gawatnya kami adalah termasuk orang yang terlalu santai (sehingga itinerary yang udah dibikin sedemikian njlimet pada akhirnya jadi kayak semacam simbolic aja, selebihnya ngikutin mood. Dipikirnya ntar-ntaran aja lah sambil jalan…. Biarkan angin yang kan membawa kaki ini melangkah, wakakkak #nekad.

Baca juga : “Itinerary Wisata Bali 5 Hari 4 Malam”
Baca juga : Bermalam di Rivavi Kuta Beach Hotel, Legian”

1517498212041

Jadi, setelah order taxi, kami mampir sebentar buat silaturahmi ke kantor cabang Pak Su yang ada di Bali. Ya, sepik-sepik dikitlah, masa ada kenalan di sini ga sekalian dimampirin. Ibaratnya kulonuwun dulu. Kan kata pepatah Jawa biar etis. Yah, sekalian ngecheckin juga sih ada mobil apa ga. Soalnya kan di situ ada APV nganggur tu yang disediakan buat akomodasi pas hari kerja. Nah, kebetulan waktu itu pas hari Minggu, jadi otomatis pada libur. Makanya sapa tau mobilnya kosong alias ga ada yang pake. Jadi kami bisa pinjem sebentar buat jojing-jojing ngiter-ngiter seantero jagad Bali. Mayan Cuy, ngehemat ongkos transpot. Tau sendiri kan, klo ngrental mobil tu patokannya berapa. Mahaaaal. Pasti di angka Rp 400 ribuan ke atas. Hayati kan ingin ngirit, Bang !!

Pas dicek ke sana, alhamdulilahnya sih kosong ya. Mobil free. Lalu inginku berkata Ohyeaaaah ! Cuma untuk bisa meminjamnya, kami mesti kejebak dulu dalam obrolan panjang diantara temen-temen Pak Su yang penempatan Bali. Ya maklumlah, para bapak-bapak kalo udah kumpul pesti adaaaa aja yang diobrolin. Lama ga ketemu pula. Jadi klop lah buat ngupi-ngupi syantik dulu. Sebenernya uda dikoda-kode juga biar hayuk cepetan aja berangkatnya keburu tempat wisatanya tutup, eeeeh Pak Su malah ga ngeh. Ato sengaja tidak meng-engeh-kan diri biar marem dulu agenda bertamunya. Secara, beliau dkk malah keasyikan ngobrol, bahkan pada ngerumpiin kerjaan. Ya finishing proyek hotel lah, ya tender apalah-apalah lah, ya perkembangan proposal anulah hahhaha….(((INI LIBURAN WOYYY))). Ntar-ntaran aja sik bahas proyeknya. Bada giat-giat amat sih cari sebongkah berlian untuk boss tercinta wkwkwk. Yah, pokoknya intinya tuh obrolan ga kelar-kelar karena suasana semakin asyik berkat disambi dengan nggayemi cemilan macem kacang, pisang, jeruk, ama kelengkeng yang dibeli dadakan. Jadilah pas ngeliat ke jam dinding, e kami semua langsung kaget. Lha kok tau-tau udah jam 2 siang aja ya. Huft ngalamat itinerary hari ke-2 bakal kacau balau nih, karena waktu kunjungan ke tempat wisatanya bakalan mefet. Sungguh kampredht sekali obrolan yang tidak berfaedah tadi, ngoahahaha…

Setelah meeting kecil yang tak direncana, Om Darmaji Kacab kantor situ pun berinisiatif buat nyopirin sekaligus ngawal kami jalan-jalan di hari kedua itu. Tujuannya kemana? Masih random Cuy. Bingung antara mau ke Ubud atau pantai. Tadinya tuh aku ngebet banget pingin ke area pegunungannya, macem Pura Besakih, Gunung Batur, atau Trunyan sekalian. Maksudnya cari yang dingin-dingin empuk gitu loh Ceuk biar kayak permen Pindimint (e ini permen jadul banget yekan, ketahuan banget w tuanya hahaha), namun setelah diterawang-terawang, mengingat waktu udah semakin sore, akhirnya dibatalkanlah niatan itu. Om Darmajinya sih mau-mau aja ya nganterin sampe sana. Cuma logikanya, dari Denpasar ke arah gunung-gunungan tadi ternyata memakan waktu yang lama. Setelah direka-reka menggunakan google map ternyata bisa sampai 4 jam. Udah keburu gelap dong yah misal jadi ke sana,…uda tutup dong tempat wisatanya. Bisa-bisa ga sempet foto-foto manjah lagi deh buat dipajang di instagram. Yaweslah bataaaaal.

Meski agak sedikit kuciwa karena eyke pingin tau daerah pegunungannya Bali kayak apa, terutama desa adat Panglipurannya (which is pas kukepoin di instagram exlpore begitu indahnya buat futu-futu #eaaa #teteup), akhirnya tujuan dialihkan ke pantai sadjo. Om Darmaji merekomendasikan beberapa pantai seperti Pantai Pandawa, Dreamland, Nusa Dua, atau Padang-Padang. Nah yang terakhir ini sebenernya masuk itinerary nih. Cuma ketulisnya bukan di hari ke-2. Klo ga salah malah hari-hari akhir menjelang pulang sekalian pingin ngeliat tari kecak Uluwatu. Tapi karena setelah dipikir-pikir mumpung ada yang berbaik hati nganterin nih, aku dan Pak Su pun berpandang-pandangan. Seakan memastikan, gimana nih….apa ngikut rekomendasi yang nganterin ato ga? Lalu diputuskanlah ya hayuk aja deh, saia maoooook. Hahahaha….Mayan kan, jaraknya jauh…klo naksi pesti bakal kepontal-pontal tuh sama jam pulangnya. Trus jalan-jalannya bakal ga tenang… takut keabisan klo metok-mentoknya pas kemaleman. Lagipula ini pantai kan tempat diva hollywood sekelas Budhe Julia Robert berakting lewat film romantis Eat, Pray, Love. Jadilah aku makin pengen ke sana. Pingin ngebuktiin sendiri, seberapa biru sih warna laut sama langitnya, seberapa putih pantai pasirnya #setdaah.

1517495466826

1517496273690

1517497235676

Nah, singkat kata singkat cerita….setelah semua ready, termasuk pasukan bala kurawa yang ikut serta (maksudnya konco-konco cabang Bali yang lagi off kerja dan milih ikutan), akhirnya cuzlah APV yang dikendarai Om Darmaji menuju ke Pantai Padang-Padang. Dan tau ga Cuy, apa yang terjadi di dalam mobil sana? Sebelomnya nih, sebelomnya kan aku uda dikasih tau sama Pak Su, misal nanti disupirin orang kantor, beliau wanti-wanti klo ada beberapa orang yang model nyetirnya kayak balapan F1. Nah, salah satunya adalah Om Darmaji, wkwkwk. Pokoknya medeni tenan Cuy. Selip kiri selip kanan. Ada kendaraan lain di depan atau di samping, pesti langsung disalip. Triknya itu mepet-mepet, misal ada motor satu di depan, pesti bliau pepet-pepet dulu kayak balapan. Jadi aduuuuuh udah deh jantung mau copot lah kalo gini caranya hahahah. Licin banget. Pak Su yang buatku nyetirnya udah banter ternyata belom ada apa-apanya dibandingkan ama Om Darmaji ini. Halahyuuung aku tak merem aja wes, sementara bapak-bapak yang lain masih pada lanjut dengan obrolan yang tadi (baca : masalah kerjaan), wkwkwk…

Kurang lebih 3 jam berpacu dengan kecepatan mengemudi ala Om Darmaji yang melebihi kecepatan cahaya maksudnya lumayan bikin jantungan itu, tiba-tiba sampailah kami di sebuah area yang jalannya meliuk-liuk. Iya, jadi buat menuju ke Padang-Padang Beach, kami harus melewati aspal yang berbukit-bukit. Terus kanan kirinya berdiri villa-villa mewah dengan konsep alam ala hutan hujan tropis. Ijo-ijo. Seger banget deh. Banyak bunga gunung juga. Itu loh yang bunganya kayak terompet dan merambat-rambat terus ditanemin di gerbang-gerbang villanya. Pokoknya cucok meong sekali lah buat nyegerin mata yang jarang piknik ini.

Oh ya, sebelumnya kami juga ngelewatin beberapa tempat wisata juga kayak Pantai Jimbaran, Garuda Wisnu Kencana (GWK Bali), Kawasan Pecatu Indah Resort, dan pantai Dreamland Bali (New Kuta Beach). Yang paling aku engeh sih pas ngliwatin GWK ya, soalnya kan sempet ngliat patung-patungnya yang menjulang tinggi itu. Ahhhhh…jadi pengen ke sana juga. Next aku ceritain di postingan terpisah.

1517498623064

PhotoGrid_1517499003080

1517497841783

1517497408965

Nah, waktu tiba di Padang-Padangnya, yang pertama kali kami rasakan adalah fanaaaaaaaas…. apalagi di tempat parkiran yang which is aspal semua, yaudah deh kulitku yang notabene sawo busuk matang ini pun klo mau lodong ya monggo ajalah lodong -aja, wakakak..(yaeyalah namanya juga pantai Buuuuk hahahah, jadi ya otomatis panas lahya….jam 2 siang jebret lagi). Jadi OOTD batik yang semula sangat matching dengan kostum jika dan hanya jika aku jadi ke Desa Panglipuran–akhirnya gagal total sesudah dipadupadankan dengan suasana pantai. Iyap, w berasa salah kostum karena memakai setelan kutubaru oranye dipadu dengan rok batik Solo tatkala yang lainnya berseliweran dengan bikini ataupun kain-kain pantai. Huhahhaha #silakan ketawa.

Anjaaaaai… tapi yoweslah, sing penting tekan.

Next…next...

Jadi, begitu parkir kendaraan yang dikenai tarif Rp 5000 ini, kamipun segera turun menuju TKP. Dan….belom-belom saia udah terpesona dengan landscapenya. Pantai yang oleh penduduk lokal lebih dikenal dengan nama Labuan Sait ini ditandai dengan tulisan kapital berbunyi Pantai Padang-Padang (ya jelas atulah) pada area depannya alias dekat parkiran. Lalu untuk mengakses bibir pantai yang muaranya adalah laut, maka kami harus melewati semacam goa karang yang curam nan terjal dengan anak tangga menganga ke bawah. Iya, jadi setelah kami bayar tiket yang per kepalanya dikenai Rp 5 ribu ini, kami harus turun melewati anak tangga yang kanan kirinya diapit karang namun bentuknya menyerupai terowongan. Suasannya gelap. Bahkan di beberapa spot, area semakin menyempit, sehingga untuk bisa melewatinya harus bergantian dengan pengunjung yang mau naik ke atas. Agak licin memang tapi hawanya lumayan adem ya karena karang-karang tadi berfungsi sebagai kanopi alami yang melindungi pengunjung saat turun maupun naik tangga. Saran dari aku sih, biar nyaman, mending pake celana aja deh, jangan pake rok kayak aku, soalnya ribet, takut kepeleset juga kan…Pe er banget deh buat naik turun tangga kalo pake rok. Betis langsung berasa gede semua..

Namun rasa letih akhirnya terbayar sudah tatkala kami sudah sampai ke bawah. Di sana sudah menghampar pasir yang dihajar buih-buih ombak. Booooook, vitamin sea yang aku butuhkan selama ini langsung tercukupi detik itu juga sesaat setelah mendapati keindahan dari pantai, laut, juga langit dan awan yang menyatu bagai bingkai lukisan dari sang Maha Agung. Iya, airnya tuh keliatan kayak yang biru banget, meski kita semua tau bahwa air ga ada yang berwarna kecuali yang udah terkontaminasi. Tapi ini airnya jernih asli–serius….pantulan dari langitnya aja yang bikin airnya jadi kayak warna-warni. Terus, pasirnya juga lembuuuut banget di kaki (ebused dikata iklan lotion kalik…), tapi serius emang pasir pantainya lembut banget dengan warna putih coklat muda. Pokoknya enakeun banget lah buat guling-guling manja layaknya adonan udang yang dibalur tepung panir #ini ngomong apa seeeh Mbul. Namun meski segala sesuatunya tampak indah, jangan lupa pula ya untuk selalu berhati-hati karena banyaknya batu -batu kecil atau karang yang lumayan tajem yang tersebar di atas permukaan pasir. Terutama khususon buat kita yang memutuskan untuk melepas alas kaki alias nyeker. Aku sendiri, di samping salah kostum dengan memakai batik, dari segi alas kaki pun ikutan salah. Jadi aku pakenya sepatu kain, yang which is bakalan teles gebes en lengket-lengket sama pasir klo udah mijakin kaki ke tanah. Duhhhh aturan tadi bawa sendal jepit aja yekan hahahha…namanya juga wisata dadakan. Tapi seru sih.

1517498460019

1517498440023

1517498182433

PhotoGrid_1517498787317

Suasana Pantai Padang-Padang sendiri kala itu terbilang ramai. Banget malah. Kayak pasar. Saking daya pikatnya luar biasa jadi antusiasme pengunjung begitu tinggi, apalagi setelah tau sempet dijadikan lokasi shooting film dengan bintang sekelas Julia Robert, pastilah angka kunjungannya naik pesat, termasuk pula sama yang lagi nulis blog ini. Rasanya tuh sampai kayak kebawa ngimpi sebelom berangkat….kataku….kapan bisa sampai ke Pantai Padang-padang terus pephotoan biar bisa ditaruh di instagram. Soalnya pas liatin di film hollywood tadi kayak yang indah banget walo kalo dibandingin ama pantai lainn tentunya yang inijauh lebih kecil. Aaah akhirnya kesampaian juga setelah penantian liburan yang cukup lama. Makasih Ya Alloh. Ini ngapa jadi kemana-mana ya, fokus dong Mbul.

Nah balik lagi ke suasana pantai yang kala itu tumplek bleg ama wisatawan lokal maupun mancanegara. Macem-macem etnik ada. Mulai dari bule barat, Asia, Afrika, Australi, Timur Tengah, semua ada….semuanya pada berleha-leha menggosongkan kulit biar semakin glowing dan eksotik macam kulit khas Asia….beberapa juga ada yang renang, berselancar, maupun makan minum di spot-spot dagangan yang berada di belakang. Ada kedai kelapa muda, aneka sosis dan barbeque, makanan berat yang entah apa ga sempat aku tengok, kaca mata hitam, juga kain pantai. Aku dan Pak Su cuma beli minuman sih. Berapa biji gitu buat dibagiin ke anak-anak kantor yang ikutan tadi. Sempet tergoda pingin beli kain pantai juga sih, tapi mahal euy…mending duduk di atas sendal aja deh Yank #bebymbulmulaipelid.

Oh ya, karena pada bulan itu kebetulan bertepatan dengan moment Hallowen (baca : bulan Oktober), maka ada beberapa event juga yang diadakan di sana dengan tujuan ikut meramaikan suasananya. Misalnya kayak lomba fruit crafting untuk dibuat model ogoh-ogoh dengan peserta koki-koki berpengalaman juga lomba bikin istana pasir. Untuk yang terakhir, pesertanya dibagi 2 yaitu yang usia dewasa maupun yang usia sekolah. Terus aku liat salah satu contoh karyanya yang ditaroh di tengah, wooow makin takjub dong karena diorama yang dibikin tuh keren banget. Semacam istana Raja Neptunus dengan basic adalah pasir. Posisinya berdekatan dengan patung hanuman yang menambah pantai bernuansa etnik penuh nilai budaya.

Tapi yang paling aku suka adalah yang bagian lomba ukir buahnya. Jadi dari si buah yang bentuknya masih bulet glundung–belom diapa-apain–ampe yang uda dibikin menyerupai ogoh-ogoh atau patung-patung lainnya, semua aku amatin dengan seksama. Sumpah keren-keren parah. Semangka dibikin kepala, pepaya dibikin apalah, lobak dibikin burung, labu dibikin apa juga….fufufu…pokoknya maestro banget para Bli-bli Bali ini. Dan untungnya sih sempat aku abadikan ya, jadi ada cerita gitu loh buat aku taruh di blog.

1517497607534

1517497660364

1517498378760

1517498407563

1517498342788

Oh ya, selain ngamati segala kesibukan yang ada, rombongan kami juga sempat mencar nih. Beberapa ada yang milih ngadem di parkiran, beberapa ada yang betah berpanas-panasan seperti aku dan Pak Su sambil mengabadikan moment yang ada, beberapa juga ada yang maenan ombak sampe ke karang-karang. Aku sendiri pingin mainan air sih, tapi klo copot sepatu takut nginjek batu yang tajem….jadi aku jalan di area yang aman-aman aja deh sambil pephotoan.

Sementara itu, begitu hari bertambah sore, maka bertambah pula pengunjung yang datang. Ah andai datengnya tadi agak sorean dikit mungkin kulit Beby Mbul yang cantik jelita ini bakal ga segosong ini wkwkwkk #kawus ora Mbul. Ya tapi ga papa deh, minimalnya uda pernah mampir lah ya ke lokasi napak tilas artis Hollywood sekelas Julia Robert ini waktu di Bali.

Baca juga : “Mampir ke Ayam Betutu Khas Gilimanuk”

Puas berjemur, akhirnya perutpun keroncongan. Okay lah, kami segera undur diri dari hadapan anda dan salam olah raga…..duh…maksudnya makan siang dulu pas arah pulangnya. Tujuannya kemana? Lagi-lagi belom tau hahahha….tar aja lah dipikirnya sambil jalan #duh kebiasaan banget ga sih..hihihi..

Bersambung…

Advertisements

2 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bali Part 3 : Pantai Padang-Padang”

  1. Cakeup bener itu buah-buahan bisa dibentuk2, kreatif.
    Aku belum pernah ke pantai padang-padang, yg sudah pernah pantai kuta, tanah lot, sanur, dreamland dna satu lagi pantai apa ya, mendadak lupa namanyaa 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s