Jalan-Jalan ke Bali Part 5 : “Bermalam di Grand Mega Resort and Spa, Bali”

Bertolak dari Warung Bu Kris Cabang Nusa Dua, kami pun menuju hotel selanjutnya yaitu Grand Mega Resort and Spa yang berlokasi di jl By Pass Ngurah Rai No 234, Kuta, Badung, Bali. Hotel ini terletak di pusat kota sehingga akses kemanapun lumayan gampang. Misalnya dari : Rumah Sakit BIMC (0,04 km), Patung Dewa Ruci (0,27 km), Mall Bali Galeria (0,32 km), serta Hardys Mall Kuta (1,06 km). Ama tempat wisata pantainya juga deket, terutama untuk daerah Kute plus Legian. Dia juga deket dengan akses transportasi umum baik itu taksi lokal maupun bus yang bernama Kura-Kura bus dengan shelter utama berada di Mall Bali Galeria.

Baca juga : “Makan Siang di Warung Bu Kris”

1518680322198

1518680097611

Mantep banget kan deket mal? Ibaratnya cuma tinggal ngesot (nyebrang maksudnya) yang walopun kondisi jalannya rame bener, tapi begitu sampe di seberang e udah mol aja ahaha… Sengaja nyari yang begitu karena Beby Mbul ada hasrat pengen halan-halan sekaligus cuci mata. Ya, nyatronin mal bentaran lah…walo judulnya cuma sekedar hang out yang ga sampe blanja-blinji karena males kalo pulangnya musti ketahan di bagasi #halesyaaaan #bilang aja ga punya duit Mbul. Ya, perbandingan gitu, nyoba ngecek lebih mahalan mana antara harga barang-barang mol di jabodetabek ato yang di Kuta #egimana.

Kira-kiranya ba’da magrib, sampailah kami di TKP untuk check in terlebih dahulu dengan rincian menginap selama 4 hari 3 malam #cadaaaas #horangkayah #kayahmunyukmaksudguetuuh. Ya, sekali-kali refresing hanimun ala-ala penting juga kan, karena pada dasarnya kami juga udah nabung seperti halnya apa kata pepatah bahwa bersakit-sakit dahulu, bersenang-senanglah kemudian. Ngumpulin duit selama 3 bulan dulu baru deh abis itu bisa ena-ena di Bali setelah hampir 3 tahun lamanya diriku ga terbang lintas pulau. Soalnya kan dulu pas masih tugas ngeliput as a journalist catatan ngetrip gratis gue juga bisa dibilang banyak yekan? Namun karena sekarang uda resign ya mau ga mau klo mau ngetrip ya tinggal nabung. Perkara rekening menipis setelahnya ya besok-besok bisa nabung lagi. Niat ingsun nabung maksudnya, tapi yang selanjutnya sih moga-moga bisa kepake buat renov ya. Jalan-jalan jauhnya sekali itu doang kok #efek waktu itu lagi butuh banget nglayap yang agak jauhan dikit dari rumah #program beby yang tahun 2017 baru dikabulin dan udah goal #alhamdulilah.

Duh banyakan intro deh yeeeiy Mbul

Lanjooot…

Grand Mega Resort sendiri punya konsep yang unik ya dibandingin ama hotel lain. Warna khasnya adalah ungu berlapiskan marmer pada dinding-dindingnya. Ungunya ungu tua, sama kayak warna ubi ungu *eciyeh ubi unguknya bangga dunk eaaa disama-samain ama hotel premium*. Kayaknya ini deh yang cukup ngebedain dia dari hotel-hotel lain yang ada di Bali. Halamannya agak dibikin tinggi aspalnya, udah gitu banyak pepohonan pula sebelum pintu masuk deket pos satpam. Nah, begitu masuk ke bagian lobi, maka kami berasa disambut oleh lampu-lampu kristal yang mengkilap dan cucok banget buat dijadikan background futu-futu instagram -_____-“.

Baca juga : “Bermalam di Rivavi Kuta Beach Hotel, Legian”

1518680192937

1518743599189

1518680239125

1518748003013

1518828582198

1518678432601

1518680141413

Yang aku amati sih, di lobi ini terdapat sofa, wifi, fasilitas koran, resepsionis, layanan kamar dan keamanan yang bersifat 24 jam, jasa antar jemput bandara, sewa mobil berikut drivernya, sewa sepeda, parkir berjaga, serta parkir valet. Tamu hotel juga bisa menggunakan fasilitas laundry dan penitipan bagasi apabila diperlukan, ya sape tau kan ciblon-ciblon di laut terus baju bersarang lumpur *eh pasir deng* terus kita dalam keadaan males nyuci, yaudah deh cuz aja buat laundry. Ya meskipun kami sendiri lebih memilih untuk menumpuk pakaian kotor buat dicuci sendiri begitu sampe rumah sih #soalnya saia sedang ngirit Boy..

Dari lobi juga uda keliatan tuh bagian kolam renang berikut pool bar yang biasa digunakan bule buat party-party. Oh ya…ama restoran yang hanya disekat pintu kaca dan juga hiasan kristal deng. Pokoknya viewnya itu seger baaaat dah. Uda warna ungu dicampur sorotan aer kolam yang biru-biru…duuuuh, jadi pend nyebur kan Hayati…

Setelah proses check in selesai, kami pun diantarkan bellboy menuju kamar. Pelayanannya ramah juga cepat tanggap. Kamar yang kami tempati uda dibersihkan dengan amat sangat baik sehingga begitu pintu dibuka pertama kali yang ada di pikiran adalah, gileeee ni kamar wangi amat. Di pojokan dekat telepon, kebetulan emang disediakan semacam alat aromaterapi elektrik yang memancarkan keharuman khas dari bunga lavender. Setelannya bisa diatur-atur. Trus kalo misal uda abis bisa segera panggil room service biar bisa diganti ama yang baru. Duh….bisa betah ngebluqnya ni gue.

Baca juga : “Pantai Padang-Padang”
Baca juga : “Mampir ke Ayam Betutu Khas Gilimanuk”

Oh ya, kamarnya sendiri buatku pribadi sih terkesan gede ya untuk ukuran harga Rp 300 ribuan. Kebetulan waktu itu emang pas lagi hoki dapet diskonan dari situs booking onlinenya. Jadi ya lumayan banget emang.

1518748067679

1518747738284

1518641794458

1518677407436

1518696016791

1518677902081

1518677443254

1518743215799

1518641852796

1518677866085

Ceritanya tuh dalam satu ruangan itu uda termasuk kamar single bed yang mayan jembar juga kamar mandi beserta bathubnya. Nah si bathub ini jadi nilai plus tersendiri buatku karena yah sekali lagi ngerasa takjub aja dengan harga kamar segitu, nyatanya kami uda sekalian dibonusin ama bath up. Kan bisa ga mentas-mentas tuh cebang-cebungnya, wkwk.

Untuk lantainya sepengamatanku sih didominasi ornamen kayu, trus printilan seprainya serba ungu pula. Detil fasilitas lainnya diantaranya ada wifi, jubah mandi, handuk, sabun, sampo, sikat gigi, odol, bathtub kayak yang aku ceritain tadi, TV kabel, meja rias, pengering rambut, brankas kamar, kulkas mini, pancuran, TV di depan bathub (premiun kali kan mandi sambil nonton tipi), serta heather, cangkir, gelas, plus air mineral juga teh, kopi, dan gula sachet.

Kamar mandinya juga gede banget. Bagiannya ada 3, yaitu kamar mandi dengan shower panas dingin, abis itu disekat kaca terus ada toilet duduk dan wastafel juga lemari, baru setelahnya ada bathub dengan setelan keran panas maupun dingin. Dan pas aku liat pertama kali di bathubnya itu malah ada tambahan kembang-kembangnya juga loh. Romantis kali kan. Terus yang bikin betahnya lagi adalah tentu aja karena foam buat mandi juga samphoonya yang wangiiiii banget.

1518747825913

1518677619593

1518679805557

 

1518677734606

1518743825860

1518677514473

1518742780408

1518742873464

Klo fasilitas di luar kamarnya diantaranya ada kolam renang anak, pusat kebugaran, layanan pijat, kolam renang outdoor, kursi jemur di tepi kolam, sauna, dan bar tepi kolam. Tapiiii berhubung kami ga bisa renang (eh aku doang sih ini), yawes aku takfutu-futu manjah aja di depannya sambil menunggu resto buka #niat banget bangun pagi biar ga keabisan sarapan #maksudnya biar sekalian bisa foto-foto makanannya juga buat dokumentasi blog ahelaah.

Memang paling asoy tu bagian sarapannya sih. Dimana-mana urusan perut itu emang selalu jadi yang nomor satu. Apalagi klo nginepnya ga cuma semalem. Kan biar ada variasi gitu jikalau menu-menu yang disajikan oke punya. Dan Grand Mega Resort and Spa ini ternyata mampu menjawab itu semua. Dengan konsep prasmanan mulai dari pukul 07.00-09.00 WITA, segala sajian bertaraf lokal maupun internasional disiapkan para koki ahli, mulai dari dessert, appetizer sampe mencost.

Cemilannya banyak ya terutama. Kue-kue khas Bali, segala macem umbi-umbian rebus like ubi, ubi ungu, kacang tanah, tales, kedele, puding, pancake, cake, roti-rotian aneka rupa, buah (pisang mas, nenas, pepaya, melon semangka), susu, jus (semangka, melon, wortel), serta es krim dengan macam-macam topping semua ada. Bahkan jamu pun ada bebarengan dengan stand kue khas Bali yang mirip dengan jajan pasar kayak lemet, bolu kukus, kue lumpur, apem, mata roda, lak-lak (mirip klepon Cuy), dll.

1518678404756

1518828432451

1518828894967

 

1518678056791

1518742990112

1518743051965

1518743102805

1518743023374

1518678309419

1518678459779

1518678029655

Khusus roti-rotian, lengkap juga dong mulai dari roti perancis yang puanjang-puanjang itu, roti bentuk bunga, bulet, kepang, dsb yang jujur ga kuketahui namanya satu-per satu. Yang jelas rasanya enak sih…karena ganti-ganti model terus tiap harinya.

Es krim aku nyoba ngracik sendiri di hari terakhir nyarap di situ. Toppingnya campurin aja semua yang ada yang penting kismisnya banyakin. Mayan Cuy klo difoto instagramable, hahai…

Untuk makanan beratnya ya lumayan lah ya. Bisa dikatakan cukup bervariasi mulai dari cita rasa lokal maupun internasional. Nasi-nasian jelas ada. Baik itu nasi putih biasa, nasi goreng, maupun nasi berbumbu lainnya. Selanjutnya paling kayak mie goreng, bihun goreng, dedagingan, ayam-ayaman, sosis (baik sapi maupun ayam), rattatoile, lasagna, kentang, salad, dsb.

Tamu hotel juga bisa pesen telor fresh from the penggorengan baik itu mau yang setengah mateng, mateng sempurna, maupun yang dibikin orak-arik. Kami sendiri paling antusias pas bagian ini sih soalnya klo bikin sendiri di rumah terutama telor sunny sidenya yang setengah mateng selalu gatot hahaaa….Nah giliran pesan di hotel rasanya pas aja tinggal tambahin garem, bubuk mrica, ama saos tomat, jadiiii deh #receh tapi penting.

1518828503740

1518828216333

1518743283099

1518679958118

This slideshow requires JavaScript.

Secara keseluruhan, aku sangat merekomendasikan hotel ini karena untuk budget yang ga terlalu mahal, fasilitas yang didapet mayan W.O.W ! Terutama nilai plusnya itu ya kondisi kamar, sarapan, sama keramahan para stafnya. Jempol !

-Gustyanita Pratiwi docs-

Advertisements

22 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bali Part 5 : “Bermalam di Grand Mega Resort and Spa, Bali”

  1. Hotelnya cakeeeps.. Harganya cukup terjangkau buat fasilitas kayak gitu ya.. Ya Allah itu kuenya banyak beneeeer.. Hahaha.. Aku selalu suka hotel yang breakfast-nya banyak dan variatif.. ๐Ÿ˜€

    Like

  2. Mbak Nita, lagi asiik baca artikel ini. Eh, kok pandanganku berhenti di baju yang dipake suami Mbak Nita. Persis plek sama punya suami … Hahaha

    Ya Allah, kok komen pertamaku di tulisan Mbak Nita jadi kayak gini. Salam kenal saking kulo, tiyang nJowo ingkang sak meniko tinggal ting Medan ๐Ÿ˜„

    Liked by 2 people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s