Jalan-Jalan ke Bali Part 6 : “Terjebak di Ubud”

Pagi itu aku sangat menyukai udara Bali. Sedikit berawan dan juga lembab–menjadikanku dan Pak Suami makin bersemangat untuk melanjutkan acara jalan-jalan kami yang tertunda yaitu ke Ubud. Tempat wisata ini memang menjadi listing kunjungan wajib kami karena banyak hal yang ingin kami abadikan di sana. Salah satunya adalah foto-fotonya #jujur amat yak.

IMG_2519

Berbekal dari penelusuranku liwat instagram explorer, mengunjungi Ubud adalah hal yang paling aku tunggu sekian lama karena daripada pantai yang panas, aku sebenernya takut item lebih menyukai hawa-hawa gunung. Memang awalnya galau antara mau ke Tegalalang dulu atau mau ke Ubud yang startnya berawal di Museum Puri Lukisan. Karena kan aku sempat terobsesi tinggi tuh buat foto-foto manjah di atas area persawahannya Tegalalang yang berundak-undak nan cantik dan maha indah itu, tapi ga jadi dong karena satu dan lain hal. Memang masih ada niatan mau ke sana juga sih tapi jadinya entar-entaran aja. Soalnya jauh. Sedangkan untuk area Museum Puri Lukisan, keuntungannya adalah dia punya beberapa objek wisata yang variatif dalam satu lokasi kayak Musium Puri Lukisannya itu sendiri, Monkey Forest, Musium Antonio Blanco, Pasar Seni Ubud, dll. Jadi ringkes aja yekan, langsung jebrat-jebret bisa dapet foto banyak dalam satu waktu. Maksudnya ga bakalan rugi juga kalo ke sana duluan. Sedangkan untuk Tegalalangnya–tempat idaman yang aku jelasin tadi, memang sih dia masih berada dalam satu wilayah di Ubud juga, cuma sayang jaraknya lumayan jauh klo dari pemberhentian Puri Lukisan. Apalagi klo dijelajahi dalam kurun waktu yang udah agak kesiangan. Takutnya kurang puas gitu klo cuma nongkrong di satu tempat aja. Uda jauh-jauh pula kan dibela-belainnya. Mending agenda Tegalalang taruhnya di hari terakhir. So, pada hari ke-3 itulah, akhirnya kami pilih Ubud dengan lokasi pemberhentian di Museum Puri Lukisan. Andaipun mau ke Tegalalang bisa aja sih, cuma dari Musium Puri Lukisan harus naksi sendiri yang which is kami ga tahu harganya berapa. Soalnya selain taksi, agak susah juga nyari transportasi umum yang lebih murah tarifnya.

1519812179795

1519813201137

Baca juga : “Bermalam di Grand Mega Resort and Spa Bali”

Oh ya, kami belum jelasin ya, bahwa akhirnya kami naik Kura-Kura Bus, semacam bus Bali yang punya banyak shelter di tempat wisata sehingga mempermudah turis yang ingin pergi-pergi tanpa harus sewa mobil, motor, ataupun taksi. Yah, semacam transjakarta lah klo di sini. Bedanya, Kura-Kura Bus ini berwarna ijo campur kuning. Bentuknya mirip elf atau mobil yang biasa dipakai buat travel. Ya memang klo naik ini ga bisa sebebas klo nyewa mobil sih, soalnya kan ada jamnya. Cuma enaknya ga makan ongkos semahal rental mobil atau taksi. Untuk line Ubud sendiri tarifnya Rp 80 ribu dengan jadwal jam 09.00-20.25 WITA, tergantung pas lagi macet ato ga. Klo mau lebih hematan lagi bisa pilih metode pembayaran via One Day Pass untuk semua line (ga cuma Ubud) (Rp 150 ribu) atau sekalian 7 Day Pass (Rp 250 ribu). Itupun klo ga ada promo. Andaikan ada promo, pasti tarifnya lebih asoy lagi tuh. Oh ya, untuk line selain Ubud ada banyak kok, mostly langsung berhenti di depan tempat wisatanya. Bentuk kendaraanya pun macem-macem, misal untuk Line Jimbaran ama Nusa Dua bentuknya lebih gede alias menyerupai bus, beda ama yang line Ubud ini.

Nah, singkat kata singkat cerita, jam uda menunjukkan pukul 09.00 WITA. Kami langsung gerak cepat menuju pusat pembelian tiket Kura-Kura Busnya di Mall Bali Galeria (((Gile lu Ndro…bahasa lu gerak cepat…cem maw nangkap tercyduk KPK ae hehe). Oiya, Mal Bali Galeria ini kebetulan jaraknya ga gitu jauh dari hotel yang kami tempati yaitu Grand Mega Resort And Spa, Bali. Tinggal ngesot langsung sampe deh. Maksudnya minta tulung Pak Satpam hotel yang baik hati buat nyebrangin (karena jujur jalannya rame banget), uda nyampe deh ke itu mol.

PhotoGrid_1519912314955

1519813775496

1519813816517

Nah, begitu nyampe mol, langsunglah kami jelajahi lantai dasar buat nyari stand Kura-Kura Bus buat registrasi tiketnya. Ga lama setelah itu, kami disuruh masuk ke salah satu bus yang uda stand bye dari tadi di pintu belakang mall agak ke samping, tinggal nunggu dikit lagi buat segera berangkat. Kebanyakan sih penumpangnya turis asing ya, baik barat maupun Asia. Ada yang pasangan muda kayak kami, ada pula yang rombongan paruh baya. Ya pokoknya lengkap, dan kelihatan pada happy semua dengan muka-muka pingin segera futu-futu manjah #e itu gue aja kali yaaaaak hahahai.

Kura-kura bus sendiri menurutku bagus ya. Kursinya enakeun. Isinya lapang. Terus ada AC-nya pula. Jendelanya juga gede jadi bisa digunakan buat cuci mata sekalian melihat Bali dari dalam kendaraan yang berjalan. Pokoknya nyaman. Ya emang bener apa kata pepatah, ada harga tentu ada rupa.

Setelah jatohin pantat di korsi area tengah, sayup-sayup driver udah mengkode para penumpang lain yang masih berada di luar supaya masuk sehingga bus bisa segera dijalankan. Begitu semua siap–ditandai dengan bangku yang sudah terisi penuh, mesin pun segera distarter untuk kemudian dikemudikan di atas jalanan Bali yang lumayan padat kala itu. Untuk membunuh waktu, TV pun segera dinyalakan, dengan memutar channel lokal yang berisi reportase pariwisata Bali terutama untuk line Ubud yang kurang lebih berkisar tentang seni dan budaya. Harapannya sih biar sampe sana, wisatawannya ga cengo-cengo amat alias uda ada gambaran objek wisatanya tuh kayak gimana sih. Tenyata ada tari-tariannya juga euy. Menarik banget pastinya, karena emang tujuanku ke Bali kan emang pingin menambah wawasan akan seni budayanya. Ya, walau mata agak sedikit terkantuk-kantuk karena ternyata rute yang kami tempuh lumayan jauh. Jalannya agak berliku dan keluar masuk beberapa desa wisata juga lereng dan hutan. Jadi dengan setengah terpejam kami berusaha mengistirahatkan mata, supaya begitu sampe TKP uda segeran lagi.

1519812710265

1519813603639

1519811698309

1519811877576

1519812257657

1519813076605

1519811507826

1519811331727

1519812300940

1519811433367

1519812332318

1519812449764

1519813575052

1519811812248

Kira-kira waktu menunjukkan pukul 12.00 WITA, Kura-Kura Bus memasuki area parkiran Museum Puri Lukisan, shelter terakhir dari line Ubud. Sampai sana pas matahari sedang terik-teriknya. Muka jadi kayak yang semromong banget terus menyesal ga pake tabir surya plus baju yang bahannya adem. Jadi tuh diri ini berasa lecek bin keringetan karena terpapar langsung sinar matahari. Selain itu, mataku juga masih agak riyep-riyep dikit karena belum begitu ngumpul nyawanya, zzzz. Ketambahan perut yang masih dalam fase melilit-melilitnya akibat mens di hari ke-3 yang mana darah sedang dalam keadaan deres-deresnya. Damn, gagal sudah masuk Monkey Forest karena emang ga diperbolehkan masuk dalam keadaan gini….. ya namapun di tanah orang, jadi kami menghormati apa yang menjadi kepercayaan warga setempat.

Akhirnya kami memutuskan buat ajojing-ajojing aja liat pemandangan di sepanjang jalan Ubud yang mana kanan kirinya berjajar cafe-cafe keren. Mulai yang bernuansa internesyenel sampe yang local heritage punya. Sudut-sudutnya juga cakep banget buat diabadikan lewat lensa kamera karena mencerminkan Bali yang sibuk di satu siang yang cukup cerah itu. Sempet ngiler pend beli gelato ice cream sih gegara liat anak bule makan itu dengan warna gelato es yang ungu cetarrr khas buah naga. Ngeliatnya seger banget. Cuma pas uda sadar kepingin di taraf yang banget-banget-banget, e la kok lupa kedainya ada di sebelah mana. Uda balik berkali-kali teteup kehilangan jejak. Pesan moralnya adalah….klo lagi kepingin sesuatu yang di depan mata, mending detik itu juga deh langsung samperin…ketimbang nunggu ntar-ntaran eee endingnya lupa kayak gue wakak..

Kenapa uda berhenti di depan plang Museum Puri Lukisan kok ga masuk? Mmmmm….soalnya pingin ngirup udara seger euy setelah aku sempet mabok–ditandai dengan hawa-hawa pingin muntah pasca perjalanan 3 jam-an via Kura-Kura Bus hiks…etapi pada akhirnya absen juga ke Puri Lukisannya deng karena tiket masuknya agak mahal euy.

1519812035081

1519811921673

Berhubung suasana perut sedang rese alias over bleeding in my period time, akhire Pak Su yang ga tega liat aku mau pengsan segera ngajak aku buat ngadem sejenak di minimarket sekalian beli batere A3 jaga-jaga sapa tau batere kamera mokad, cemilan, air dingin, juga Kiranti (e ciyus ini bukan iklan loh ya haha). Abis kena siraman AC di Indomaret juga glek-glek-glek-in itu 3 botol Kiranti, akhire agak segeran dikit sih ini badan. Cuma ya teteup kami pilih jalannya sante aja sambil liat kanan kiri jalan buat street photography ‘ala-ala’. Ya gimana ga pingin lepas dari pandangan coba….lha wong jalanan Ubud sungguh sangat sarat akan makna. Tiap sisinya punya nilai seni tinggi ! Walau setapakannya puanjaaang banget, tapi kami tetep hepi dan sesekali mandeg ngedeprok buat ngaso bentaran. Sempet pengen mampir ke Museum Antonio Blanco tapi kok bingung arahnya dimana. Katanya sih deket SD Negeri apa gitu, tapi pas dah ngeliwatin SD malah bingung lagi arahnya kemana hahahaha…akhirnya yaudahlah jalan lagi tanpa beban apakah musti sampe di tempat wisata A, B, C atau bla bla bla. Saktekane wae coro jowone. Kami pun jalan kira-kira beberapa ratus kilometer sampe depan plang Monkey Forest.

Sebelum mencapai area Monkey Forest yang dipenuhi pohon beringin (walaupun tentu aja ga sampe masuk ke dalem), 2 pasang kaki ini juga tak henti-hentinya dibuat takjub pengen mengeksplore area Pasar Seninya Ubud. Habis barangnya cakep-cakep sih. Ada ukiran, topi patung, kain Bali, hiasan dinding, tas rotan, kaos Bali, jajanan, rajutan, dll. Pa Su sampe ngebet pingin beli topi yang modelnya kayak punyanya Mugiwara Luffy si topi jerami, wkwkkwkw. “Beli satu ya Dek, biar keren!” Iya deh, kayak ga tau aja kalo beliau uda karep maunya gimana. Hahaha….padahal yang tasnya jebrol justru Beby Mbul loh yank, yang pengen kasi kode supaya pas liwat toko tas rajut segera dibelikan, wkwkwk…tapi aaaah sayang, mending buat beli yang lain aja klo aku mah. Biarin deh si Pak Su beli topi 1, biar bisa buat futu-futu juga kali hahahah… Akhirnya setelah searching beberapa toko, Pak Su pun berhasil mendapatkan 1 pilihan yang model diameter topinya lebar, jadi bisa melindungin kepala dari panas yang menyengat.

1519811959975

1519812949275

DSCF9257

Oh ya, seperti yang aku ceritain tadi bahwa nyampe Monkey Forest kami ga sampe masuk ke dalemnya sih. Cuma di depan pintu masuknya aja buat duduk bentaran sambil menikmati udara segar akibat rindangnya pohon beringin. Baru beberapa menit nglemesin kaki, satu dua kera berdatangan dan bahkan mendekat apabila melihat objek berjalan seperti kresek berisi makanan yang kubeli dari Indomaret tadi. Iya, jadi aku lupa dong gaez, klo kera-kera ini paling suka ama tas atau bawaan orang yang lewat di dekatnya. Makanya pas aku foto di trotoar depan pintu masuk eeee tau-tau ada kera muncul begitu saja terus nyamber itu kresekkkk oemjiiii…. Karena uda diraih kera itu, maka Pak Su berinisiatif untuk membuangnya, sampe lupa ada batere buat kamera di dalemnya. Duuuuh.

Makin siang, tentu hari makin panas. Perut juga uda laper bener tapi super bingung mau makan di mana. Padahal di Ubud bertabur cafe dan resto, cuma aku jadi blank banget mau makan apaan hahaha. Pak Su bilang, uda nekad aja masuk ke mana kek, e selalu berakhir dengan gatot alias gagal masuk soalnya takut menunya ga sesuai ma lidah kami wakaka…udah pun dari luar buku menu harganya keliatan mahal pula. Pak Su sih ga masalah dengan harganya cuma Mama Bung masi blom rela klo ngabisin gopek buat makan doang. Ya estimasinya segituan soale dalam bentuk dolar kaaaand.

1519811591496

1519812664166

1519811768858

1519812224084

1519812865651

1519812506916

1519812377767

1519813117208

1519812150515

1519812108972

1519811381842

1519813639792

Klo urusan makan bisa lah ditahan, cuma kok klo minum engga ya. Tadinya mau nunggu waktu kedatangan Kura-Kura Bus jam 3 sore dengan nonton tari-tarian tradisional di salah satu pura. Cuma bukanya ternyata jam 4….ga mungkin dong kami balik tanpa Kura-Kura huahahaaaa….Makanya daripada rempong kelamaan mikir, Pak Su pun inisiatif ngajak aku ke Starbuck aja yang menunya dah jelas. Selain ngadem bisa wifian pula. Duhhhh..iya juga sih. Akhire setelah dapet 2 gelas coklat dan vanilla, aku pun nyeletuk : “Ini dah nyampe Ubud, ceritanya kita cuma jalan di pinggir-pinggirnya doang Yank?” (Karena beneran ga masuk ke satupun objek wisatanya dong sodara-sodara). “Iya Dek, bilang aja nyampe Ubud cuma buat ke Starbuck aja.”

Wakakaaak…*EMOTIKON NGAKAK SAMBIL NANGIS*
Sungguh suatu perjalanan yang ga akan terlupa

BISA…JADI
BISA JADI !!!

Bersambung…

Advertisements

7 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bali Part 6 : “Terjebak di Ubud””

  1. Aduh aku ngeri kalo ke monkey forest, takut tiba2 si monkey nemplok di pundakku hahahaha.
    Baru sekali ke Ubud, itu pun cuma makan bebek bengil aja terus balik lagi ke penginapan area Kuta.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s