Jalan-Jalan ke Bali Part 7 : “Nyoman Cafe Jimbaran”

Jimbaraaaaaaaaan !!!! Why i should scream for this fuck**g awesome place? Because of uda lamaaaaa banget pengen ke sana setelah mendengar dongeng indah dari Pak Su yang mengisahkan betapa lezatnya seafood Jimbaran. Bagaimana juicynya si kerang panggang, udang galah yang worthed to try *halaah*, cumiiii, kepiting, plecing kangkung, ikan bakaaaaar, de el el. Uhhh sedeppp abis dah. Soalnya uda berkali-kali beliau mamam di sini meski dalam rangka ‘tugas negara’ alias dines ke luar kota buat nengokin perkembangan proyek Bali. Arrrgh apaseh…ga tertarik baideway ama proyek beliau ama kantornya, meski klo ada bonusan eyke yang paling capcus di garda terdepan buat nadahin ituh duid ke rekening, wkwkk* kan mayan ya booook buat nambah-nambah dana renov rumah yang entah kapan terealisasi*. *Lalu kulihat genting bocor dan berbunyi tik tik tik pada saat hujan tiba*. Huuuuush…ini tadi mau cerita Jimbaran malah jadi nyaut kemana-mana.

Oke

Fokuuuuus.

1520054763109

Jadi begini ceritanya. Karena beliau dan kawan-kawan kantor cabang Bali sering ditraktir Pak Boss buat nyeafood di salah satu tempat makan ena-nya, jadi pas kapan hari mampir ke Bali, aku langsung menagih janji dong buat dibawa ke sana. Kebetulan waktu itu belom ada si anak bageum (bayi gemash), jadi kami masih belom terlalu rempong buat wara-wiri ke tempat yang agak jauhan dikit dari bumi tangerang raya rumah sembari hanimun tipis-tipis. Nah, saat proposal ke Bali ter-acc, maka Jimbaranlah yang jadi salah satu destinasi wajibnya, terkhusus buat wisata kuliner. Katanya sih, tempatnya haseg banget gaes buat pecinta seafood cem kami-kami ini lah. So fresh.…so endeusss… ya ga cuma makanannya sih. Tapiii tempatnya pun okay punya. Apalagi kalau malam minggu tiba. Itu area udah penuh sama payung-payung sampai ke bibir pantainya. Ditambah semilir angin laut sore yang membuat bule-bule pada betah berjemur di kursi malas sembari menyantap hidangan laut yang ada. Sumbernya tentu saja dari deretan tempat makan yang berada di belakangnya. Salah satunya yaitu Nyoman Cafe Jimbaran. Meski berdampingan dengan tipe kedai sejenis, tapi entah kenapa aura kami pengennya nemplok aja ke Nyoman Cafe ini. Soalnya posisinya ada di tengah-tengah pas. Jadi asyik aja ngeliat laut dari sisi centralnya. Apalagi kalau kebetulan datangnya pas malam minggu tiba. Uuhhh…dijamin rame bangetlah. Kudu cepet-cepet booking tempat biar ga kehabisan….soalnya pewe banget buat santai-santai karena kan ada hiburan musik livenya juga dengan opsi lagu yang bisa direquest.

Namun demikian, nyatanya kami baru sempet mampir ke sini pas bukan malam minggunya. Terlanjur nginap di Kuta, jadi pas malam minggunya justru kami pakai buat jalan-jalan di sekitar Legian aja. Kepo liat-liat club dari luar en bule pada party dengan irama musik yang menghentak. Selebihnya palingan jalan sampai museum peringatan bom Bali, terus balik-balik tepar karena jetlag abis naik pesawat yang sampai di bumi Balinya uda lumayan petang. Nah, jadi ke sininya itu malah pas hari ke-3-nya, dimana suasana pantai jadi ga serame pas malam minggunya. Tapi lumayan sih. Jadi berasa kek tamu vvip yang nyewa laut beduaan ditemani lilin-lilin malam dengan backsound deburan ombak. Iya, jadi kebetulan emang waktu kami ke sini pas bukan hari ramenya sih. Makanya berasa laut milik berdua *halah*

1520055018231

PhotoGrid_1521697734965

1520054380061

Setelah menempuh perjalanan sekitar 1 jam dari Kuta via Kura-Kura Bus, kami tiba di Jimbaran sekitar pukul 20.00 WITA. Uda peteng banget kan gengs! Soalnya kami sempet ketiduran gitu pas siangnya, jadi begitu melek sore…e terlintas ide dadakan bahwasannya kami pengen makan seafood. Yawdahlaya…kami ke Jimbaran aja saat itu juga wakakkaa (bye bye itinerary yang jadinya acak adut ga sesuai jadwal). So, singkat kata singkat cerita, kami  melanjutkan penggunaan one day pass Kura-Kura Busnya setelah siangnya berlelah-lelah di Ubud (walau cuma nongkrong di Starbucknya aja hahhahaha *kacau kamu Mbul*).

Baca juga : Terjebak di Ubud

Lewat jalan tikus (maksudnya pager belakang yang tembus ke bagian dapur para kedai seafood di Jimbaran), kami pun langsung ga pake bingung lagi buat booking 1 meja di Nyoman Cafe. Iya, ujug-ujug datengnya liwat dapur, soalnya kami mau pilih sendiri seafoodnya biar bisa terendus oleh hidung Anton Egoku tersayang yaitu Pak Suami yang tau mana seafood segar dan mana yang engga. Nah, di situ sudah berjajar box-box es berisi ikan, cumi, udang, kerang, de el el yang modelnya itu kiloan. Jadi bisa pesen 1 kg, setengah kilo, atau sakwaregmu enake piye hehehe. Nah, berhubung kami pingin menu yang variatif, langsung aja kami pilih kiloannya ga yang langsung mak jegerr banyak. Tapi setengah kilo setengah kilo aja. Kayak kerang request buat dioven, udang request buat dibakar, juga cumi request buat digoreng. Ijo-ijonya standar sih…pesen plecing kangkung plus paket sesambelannya, juga es teh manis. Sempet tergoda degan alias kelapa muda, tapi kayaknya mahal….jadi balik maning ke minuman sejuta umat yakni es teh manis. Semuanya tulung dibawa ke meja yang menghadap laut alias outdoor.

Oh ya, tumben kami ga pesen ikan? Biasanya sih Pak Su ni yang ga tahan kalo ada menu ikan maunya maen pesen aja, tapi ntah kenapa malam itu kepinginnya yang non ikan….hahahhaha… bosen kalo ikan mulu mah.

1520055098570

1520054308979

1520054247055

1520055121764

Sebenarnya tempat makannya itu terdiri dari 2 ruangan, indoor dan outdoor. Indoornya satu ruangan dengan dapur, sementara yang outdoor menghadap laut pas. Sama sih kayak penataan kedai-kedai seafood di sebelahnya.

Sengaja kami ga nongkrong di meja yang indoor karena kan emang pingin cari suasana lautnya. Ditemani lilin dan deburan ombak, walaupun peteng-peteng tapi kerasanya lebih syahdu apalagi ditambah dengan suara merdu sebuah grup pengamen yang emang dipanjer buat nyanyi menghibur pengunjung. Kata Pak Su, klo pas ada Pak Boss bareng anak-anak proyek, itu pengamen disewa cepek (Rp 100 ribu, tapi syaratnya harus nyanyi sepanjang mereka nongki dengan lagu-lagu yang bisa direquest, khususnya lagu-lagu pantai kayak reggae style….uyeeeeeah…).

Tak lama kemudian, menu yang kami pesan satu persatu uda terhidang di atas meja. Lauk intinya ada 3. Ada udang galah bakar, kerang oven, cumi goreng tepung, plecing kangkung beserta aneka sambalnya, sebakul nasi hangat, serta es teh manis. Syedep…soalnya dalam keadaan uda lapar sangat, bayangin aja sesiangan cuma minum kopi doang di Starbuck, wkwkkww…jadi begitu makanan uda dateng langsung ajaaaa hajar bleeeegh…ding engga, teteup kalem dong ah, hihi.

Langsung aja ya reviewnya. Pertama, kerang ovennya. Kata Pak Su siiih, ini emang primadonanya Nyoman Cafe. Yaaaa…tentu aja berdasarkn taste lidahnya doi yang terbilang jauh lebih tajam dari eyke….karena menu apa aja bagi eyke enaaaak hahahha….Dan bener aja. Emang kerangnya juara. Dia masih dimasak pake cangkangnya sih. Nanti tinggal dicopotin sendiri karena kebetulan kami pilih kerang yang agak gedean. Terus kenapa milihnya minta dioven. Karena teksturnya masih juicy dan kenyel-kwnyel gitu. Jadi terasa fresh di lidah. Aroma panggangannya juga jadi lebih ‘hidup’ dan membangkitkan selera untuk nambah.

1520054849989

1520054907920

1520054547147

1520054644302

1520054406519

1520054937623

1520054673254

1520054503267

Selanjutnya adalaaaah…udang galah bakar. Ini juga syedep banget. Udangnya jumbo. Warnanya orens campur aroma bakaran. Rasanya manis-manis gurih dan berbumbu. Paling enak klo uda nyemilin dagingnya yang padet bin empuk dipadu dengan suap demi suap nasi putih. Gilllls…wuenak.

Cumi goreng tepung. Yang ini agak sama sih kayak cumi goreng pada umumnya. Bentuknya diiris model cincin dan lumayan mengenyangkan juga klo ditaker pake ukuran lambungku. Tapi krispinya tetep dong ya, guri-guri nyoiiii….

Plecing kangkungnya gimana Coy? Seger dan chruncy sih. Ngrebusnya ga overcook, dan sambel tomat di atasnya ngeblend begitu masuk ke mulut apalagi ditambah dengan gurihnya kacang tanah goreng. Uuuhhh syedep. Adapun paket sambelan lainnya terdiri dari 3 jenis, yakni sambel cabe, sambel matah, dan sambel kecap. Semuanya cucok buat nyocol aneka lauk yang uda dipesan sehingga menimbulkan sensasi tersendiri saat masuk ke dalam mulut. Overall, sangat puas dengan menu-menu Jimbaran yang menurut kami fresh…

IMG_3180

1520054849989

Paling harganya sik yang agak bikin jebol kantong hahaha…ya meski ga semahal yang kami bayangkan sebelumnya. Karena kami pikir dengan variasi menu lauk segitu bakal kena di atas Rp 300 ribu, ternyata engga hahai….

NYOMAN CAFE JIMBARAN, BALI
Jl. Four season (Muaya Beach), Jimbaran Bali
Jam buka :
Kamis 11.00–23.00 WITA
Jumat 11.00–23.00 WITA
Sabtu 11.00–23.00 WITA
Minggu 11.00–23.00 WITA
Senin 11.00–23.00 WITA
Selasa 11.00–23.00 WITA
Rabu 11.00–23.00 WITA

Advertisements

8 thoughts on “Jalan-Jalan ke Bali Part 7 : “Nyoman Cafe Jimbaran”

  1. Demi apaaaah, malam-malam gini liat postingan seafodd bertebaran di sini. Untung eike udah mamam, jadi mayanlah ngurang-ngurangin ences yang menetes-netes. Btw Mbul pas nulis ini nggak pengen ke Bali lagi? Udah bisa laaah itu bageum diajak *kompor mleduk*

    Like

    1. Komporin Bageuuuuum *lalu digetok pak su wkwkkw

      Puingiiin pakek banget, tapi aku pingin yang lain jug mba misal ke palembang buat wisata mpe mpe atau tana toraja sekalian, ya Alloh diid drimana yaaak hahahhaha

      Like

  2. Aku dulu juga makan di Jimbaran ini th 2011, kalo nggak salah ada 3 tempat makan jejer ya. Kok lupa namanya, tapi seingetku yang di tengah deh aku makannya, mungkin sama Nyoman cafe ini. Cuma pesen ikan, kerang, udang sama kangkung, habisnya 200 rb an. Enak sih makanannya. Aku lirik2 di meja lain kok diberi camilan kacang ya, entah minta apa langsung dikasih itu, aku nggak dapet 😀 Juga ada buahnya kalo nggak salah.
    Duh, jadi pengin makan di Jimbaran lagi nih.

    Like

    1. Yang terke al tu menega ama nyoman cafe mb li, na maybe salh satu dari itu hihi
      Aku juga pingin ngrazain pas malam minggunya yang banyak payung2 sampe bibir pante, nah kebetulan aku ke sananya pas bukan malming jadi sepi

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s