Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo

Jaman aku kecil, perasaan seriiiiiing banget aku ngliwatin salah satu resto ayam yang cukup terkenal seantero nusantara, apalagi klo bukan Ayam Suharti.Yang aku maksud di sini adalah Ayam Suharti cabang Kutoarjo ya. Sayangnya waktu itu, klo liwat ya cuma sekedar gigit jari aja. Karena aku pikir restonya cukup ningrati ya, jadi ga sesuai lah ama dompet kami yang pas-pasan di era tahun 90-an akhir itu. Jadi istilahnya cuma bisa memandang dan tak bisa memiliki mencicipi, hadududududuuuuh…sawwry klo lebe. Tapi emang iya sih kenyataannya. Blom lagi keluarga kami yang emang saklek jarang jajan di luar karena untuk makan sehari-hari aja uda syukur alhamdulilah–ngepas budget. Pokoknya makan ya yang ada di rumah aja alias masakan ibu. Sesuai banget lah ama gambar ilustrasi di buku-buku gizi jaman sekulah yang mana semua berasal dari jerih payah ibu dalam hal mengoprek dapur. Masih inget banget tuh sama lauk yang sering tersaji di meja, klo ga tempe ya tahu. Ndina-ndina pesti tempe-tahu-tempe-tahu. Ayam mah boro-boro, telor dadar ama ceplok aja jarang. Paling juga beberapa minggu sekali dan itu pun uda mewah banger anjiiir. Jadi, klo aku boncengan motor sama bapak dan kebetulan liat plangnya Ayam Suharti yang lejen itu (dengan ciri khas foto Ibu Suharti yang berkebaya dan bersanggul klasik), aku pun cuma bisa membatin, kapaaaan ya aku bisa ngicipin ayam kampung goreng yang kata orang wuenaaaaak itu.

1530542990956

Nah, tahun demi tahun pun berlalu, sampai akhirnya aku menikah dan berjodoh dengan Ndoro Kakung yang sama-sama suka kulinerannya kayak aku. Jadi lumayan setipe sih urusan perut. Misal, andai pas lagi males masak ya ngga dosa juga klo beli masakan di luar hahhahhahha….Pokoknya kami mah orangnya santai kayak di pantai, klo waktunya pengen hang out ya hang out…Mumpung anak masih kecil. Tar klo uda gedean, sa kali beda cerita, wkwkw.

Balik ke Ayam Suharti. Jadi, kebetulan pas mudik kemaren, secara ngedadak Pak Su inisiatif ngajakin aku beli Ayam Suharti buat buah tangan waktu mampir ke Prembun. Kali uda pada jenuh kan ama masakan lebaran yang based on santen, jadi cuzz lah kami beliin ayam. Sore-sore setelah ashyar, kami ke lokasi yang beralamat di Jl. Raya Kutoarjo, Km. 4, Kutoarjo. Restonya berkonsep rumahan yang catnya berwarna putih dengan lahan parkir yang cukup luas. Ada banyak pohon buah juga di pelatarannya. Jadi tuh klo mampir ke sana serasa nostalgia di rumah nenek. Kebetulah waktu itu ada beberapa pengunjung roda 4 juga yang datang duluan sebelum kami, jadi klo aku keker-keker sih sama-sama pemudik juga, soalnya mubilnya pelat B hahaha. Kan tau sendiri, orang Jabodetabek klo dah meluncur ke kampung halaman sukanya pada kulineran. Klo mengandalkan warga lokal setempat sih kayaknya ga ngecover, lah warga lokal kebanyakan pada masak di rumah kayak pas jaman aku kecil dulu. Jadi alhamdulilah ya, musim lebaran Ayam Suharti Kutoarjo lumayan rame juga.

1530542522874

1530542495971

1530542321172

1530543028433

Nah, lanjut ke dalem, ternyata ruangannya ga kalah luas dari halaman. Bahkan klo aku amat-amati sih cenderung penataannya semi klasik ya karena banyak perintilan yang mirip kayak yang ada di keraton-keraton gitu. Meja kursinya beneran dari kayu asli walau aku ga ngeh jenis kayunya apaan, tapi klo diliat sepintas emang berat sih dibandingkan meja kursi yang kayunya partikel board. Di dinding-dindingnya juga ada beberapa cermin antik yang memberikan kesan magis klasik hahaha… Terus, pada bagian kasir terpajang pula beberapa produk sampingan yang dijual selain menu utama kayak kremesan ayam packingan dan minyak tradisional racikan sendiri.

Untuk menu, pastinya macem-macem ya. Lengkapnya silakan tinjau sendiri di foto bagian daftar menu + harga yang udah kupajang di bawah. Kami sih pesannya yang khasnya aja yaitu ayam goreng besar dan sambal goreng krecek. Kenapa pilih yang paling besar? Karena buat makan 5 orang, jadi biar pas gitu hehheheh….maklum kan kalo uda pulkam jadinya keluarga besar gitu. Oh ya, yang aku suka dari Ayam Suharti ini adalah ayam yang dipake jenisnya kampung jadi dagingnya dijamin ga terkesan mblengeri seperti yang kurasakan pada ayam broiller. Bumbunya juga remesep parah sampe klo aku makan tuh rasanya sayang aja misal masi nyisa meskipun itu tulangnya hadew. Kelebihan lainnya adalah ayamnya juga langsung goreng di tempat jadi krispinya juga masih fresh dan haaaawt. Pokoknya akutu paling syukaaaa klo kremesannya itu membanjir gitu sampek nutupin si penampakan ayamnya. Soalnya klo disuap pake nasi berasa krispi-krispi asin gurih yang boleh kubilang hauceeeeek mantaaaab.

1530542408908

1530542873511

1530542897581

1530542948439

1530542918942

1530542470477

1530542444503

Nah itu tadi ayam. Sambel goreng kreceknya begimana Mbul? Memang mungkin judulnya menu pendamping sih ya, jadi seporsi itu cuma diisi beberapa iris krecek (walau ukurannya besar-besar). Dia juga ada terselip kaprinya beberapa sebagai pemanis juga kuah yang membanjir. Rasanya? Tentu saja sedeeeeep. Pas banget buat pecinta kulinair pedeus-pedeus tapi berkuah.

Cumaaaan sayang, karena kemaren kami pesannya untuk dibawa pulang, jadi ga ada foto penampakan per platingnya deh wakakaka. E ada sih sambal goreng kreceknya ding yang akhirnya pake mangkok sendiri begitu sampe rumah.

 

Advertisements

19 thoughts on “Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo”

  1. Di Surabaya dari tahun 90am sampai sekarang juga masih ada restonya di Jl. Gubeng. Dulu saya nyoba bersama keluarga di tahun 90-an saya masih kecil dan emang kayak yang mbak ceritain gitubayamnya. Enak. Iya ayam kampung itu nggak mblengeri ya mbak.
    Bahkan di Bali saya sempat melihat kok ada juga depot makan Ayam Suharti lengkap dengan ikon nyonya Suhartinya tapi konsepnya bukan restoran kayak biasanya, semi terbuka kayak depot gitu.

    Liked by 1 person

    1. Waaah makasi uda mampir blog aku mb hihi
      Iya ayam kampung lebih remesep en dagingnya padet pulen daripada pedaging,
      Wah ternyata di balipun ada ya, aku baru tau hihihi
      Klo ga salah yg pertama itu di jogja ya

      Like

  2. Duluuuu banget saingannya cuma RM. Ayam Mbok Berek. Ternyata mbok berek ga survive sampe sekarang.
    Aku sekali2nya makan suharti di otista depan Rs. Budi asih. Syok pas liat harganya dan porsinya. HAHHHHH 1 EKORRRR?
    Saat itu barengan temen kantor jenguk anaknya boss. Ternyata porsinya besar kalo berdua doang kayanya ga abis deh.
    Ayamnya sih enak, ciri khas banget. Blom ada resto lain yg rasanya menandingi rasa khasnya.
    Tapi kalo disuruh makan menu ayam, aku lbh milih fast food. Huahaha. Soalnya bisa diketeng, ga harus 1 ekor beneran dan udah paket nasi pula. Hihihi

    Like

    1. Kok aku jadi pnasarn mb mbok berek ugaaa ya mb secara ku pecinta ayam kampung goreng hahhahahaa

      Iya sampe saat ini yang masi jadi nomer satu dan baru aku icip si ayam suharti ini, ayamnya guedeeee dan emberan cucoknya dimakan ramai ramai, klo bedua doang paling banter mintak bungkus #eteteup ya ga maw rugii hahhahah
      Paling suka aku kremesannya mb, rasanya beda ama yg kremesan pecel ayam pinggir jalan…

      Like

  3. Btw ini postingan diketik pake hp atau leptop? Tampilan versi mobilnya agak kurang nyaman. Fontnya kecil2 banget dan ga pake spasi say. Maklum lah yang berumur agak2 irritate liat font kecil wkwkwkwk
    Kalo bukan blog dikau, mungkin aku babay langsung close. Hahaha. INI KARENA KAMU AJA. hahahaha, penting.

    Liked by 1 person

    1. Kyaaaaa makasih suhuuuu buat masukannya ahahhaha
      Sesungguhnya abis baca komenan yang ini aku langsung mumet ngutak atik fontnya lagi, kali ini dah kliatan pas blom mb klo diliat pake henpun? Maklumlah ku gaptek bener nyetting wp…biasa lah modal template gretongan susah dikustomisasi yang beneran rapihh huuuft hahhahaha

      Tauk aja aku ngeditnya pake hp, e tab dinh, tapi klo dari tab ga ada spasi rengket mb…emang sih bisanya rata kanan duank huhu

      Like

  4. Kalau anak sdh besar kulineran semakin seru lho dan semakin ramaiπŸ˜€
    Saya kok gak ngeh ada ayam suharti di kutoarjo, padahal sering lewat hehe…
    Ny suharti ini kalau yg saya pernah dengar dulunya adalah pegawai di RM ayam mbok berek ya. Lalu beliau bikin RM srndiri dan kepopulerannya malah melampaui mbok berek.

    Like

  5. Belum ada postingan baru jadi aku scroll ke bawah eh nemu ini. Aku malah belum pernah nyoba Suharti Kutoarjo cobaa. Warga macam apa yak. Haha. Kalau di rumah kulinerannya malah ke Purworejo mulu sih. Kayaknya aku harus mengagendakan khusus ke sini sekalian ngemie ayam di pasar kutoarjo haha. Aku malah pernahnya Suharti yang di Tendean deket kontrakan aku sekarang, wkwk. Soal rasa kalau kata orang Medan “paten kali bah.” πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s