Sate Bebek Bu Tuti, Tambak

Siang itu, perjalanan mudik balik udah mencapai hampir seperempat jalan. Setelah ngaso di Rest Area Rowokele karena diriku mabok (sambil sekalian sholat dzuhur sih), kami pun melanjutkan perjalanan sampai ke titik point Tambak, Banyumas. Kebetulan suasana kala itu sedikit mendung, sehingga kami enjoy aja meski melenggang kangkung dengan membawa beby berusia 7 bulan yang dengan santaynya bubuk-bubuk manjaaaa di dalam carseat. Cuma karena sejak pagi kami baru sarapan yang ala kadarnya ditambah juga agak terburu-buru, maka siang itu–kira-kira setelah matahari berada di atas kepala–rasanya perut udah mulai nyanyi (lagi). Pak Suami sih yang ngidam pingin mandeg bentar ke sate bebek Tambak. Ngidamnya bener-bener yang pengen banget. Jadi uda diutarain jauh-jauh hari sebelom mudik. Katanya sih pengen nyobain sate yang lain dari biasanya. Penasaran sama  penampakan aslinya kayak apa. Jadi beliau bersikeras googling kira-kira sate bebek mana yang paling enak klo diliat dari review warganet.

1530664977766

1530665987101

Nah, aku sendiri sih antara pengen dan ga pengen ya. Maksude ga yang begitu ngiler banget kayak Pak Suami. Karena mikirku kan bentuknya paling gitu aja, soalnya yang ada dalam benakku adalah potongan daging bebeknya itu ya gede-gede. Terus dibakar gitu aja, semacam kayak bebek bakar biasa. Ga ada tuh sekali-kalinya mikir ke arah ooooh bentuknya dibikin nyaru kek sate ayam tooo….haha (sotoy banget kan gue hahaha). Ga taunya nanti malah lain di mulut lain di hati….beda cerita. Jadi aku wanti-wanti Pak Su biar ga kecele sama penampilan menu baru. Maksudku, nanti pesennya jangan banyak-banyak. Klo bisa satu porsi aja biar ga kekenyangan huehehe. “Yakin Dekpesen seporsi doang? Mang dirimu ga pengen po.” Hmmmm sedit aja lah, mbok-mbokan mubazir. Saia sih kebanyakan overthinking awalnya, padahal setelah ketemu penampakan aslinya kayak apa, malah saia yang ketagihan sama sate bebeknya hag hag hag.

Sebelumnya, kami sempat dibingungkan oleh informasi yang beredar di internet. Pasalnya kurang begitu rinci mana yang menjelaskan warung sate bebek paling pertama. Biasanya kan klo makanan khas itu ada pelopornya ya. Nah, pelopornya ini kan yang biasanya paling rame karena rasanya paling otentik. Ga taunya begitu liat google, masih jarang yang bahas ginian secara detail. Apalagi begitu melihat di lapangan, kami semakin dibingungkan oleh banyaknya pilihan nama warung satenya. Ya bayangin aja, di sepanjang bibir jalan Tambak sampai area pasar,  semuanya berjajar warung sate dengan nama pemilik yang berbeda-beda. Ada sih satu dua review yang seringnya mengacu pada nama seseorang misalnya Sate Bebek Pak Paiman atau Sate Bebek Pak Encus, cuma ndilalahnya kami buta arah sama peta daerah Tambak. Jadilah kami ga tau ancer-ancernya di mana. Memang sih, sempet ketemu sama warung yang lumayan ruame dan itu ada di area pasar (dengan seorang bapak yang  tengah mengipas–yang klo diamat-amati ternyata itu adalah Pak Paiman). Cuma sayangnya waktu itu posisinya  ada di kanan jalan, jadi agak susah buat balik arah karena kami berada di kiri jalan. Jadilah bablas weh haddddduuuuuh !!!! Padahal keliatannya manteb banget karena pengunjungnya rame meski dengan penampakan warung yang teramat sangat sederhana. Klo Sate Bebek Pak Encus jujur blank ama ancer-ancernya karena kami googlingnya sambil lalu jadi uda gaspol duluan, eeeeeeh tau-tau kanan-kiri jalan uda sepi aja dan ga ada lagi deretan warung sate bebek yang berentet-rentet tanpa jeda kayak sebelumnya #krai.

1530666034592

1530665906110

1530665169251

1530665771016

1530665711044

1530665313865

1530665588046

Meski ada sedikit perasaan gelo (kecewa) di hati lantaran kebablasan dari Sate Bebek legend milik Pak Paiman, ndilalahnya dewi fortuna masih berpihak pada kami. Di depan sana, walau udah jauh dari keramaian sate bebek yang berpusat di pasar, toh kami nemu 1 warung lain yang ga kalah menariknya yaitu Warung Sate Bebek Bu Tuti yang berlokasi di Jl Raya Tambak Timur, sebelah timur Jembatan Gumilar. Lucunya, klo ga beneran diniatin mampir sebenarnya ada drama sedikit kebablasan lagi di sini akibat udah saking putus asanya ga nemu warung lagi hahaha. Nah, untung aja keadaan perut uda ga bisa dikompromi, jadi mau-ga mau kami puter balik buat makan di tempat.

Sebelumnya, kami memang udah mbatin klo Warung Sate Bebek Bu Tuti ini rame. Magnetnya adalah kami sama-sama tertarik dengan pesona warung yang keliatan aktivitas memasaknya dari luar. Kami juga lebih seneng sama tipe-tipe warung kecil biasa daripada yang megah tapi rada misteri dari segi daftar harganya, haha. Kata Pak Su : “Kita cari aja warung sate yang nggembuleng (mengepul) asepnya dari luar yuk Dek. Kan keliatan lebih mantab tuh kayak punya Pak Paiman tadi. Daripada warung makan gede tapi ga keliatan apa-apa dari luar, biasanya menunya malah ga jelas.” Nah kebetulan Warung Sate Bebek Bu Tuti ini juga keliatan ada aktivitas ngipas dari luar. Jadi menarik gitu loh. Udah gitu rame lagi. Makanya kami kayak tersihir gitu buat mampir.

1530665987101

1530693215249

1530666058391

1530666006367

1530664464703

Meski kecil (dan diapit kebon), toh nyatanya warung ini tetap disesaki oleh pelanggan dari berbagai kalangan. Ada rombongan pemudik balik seperti kami, karyawan swasta maupun PNS yang datang buat sekedar makan di tempat atau dibawa pulang. Juga tamu-tamu bermobil yang datang silih berganti selain tentu saja warga lokal yang sudah menjadi langganan tetap.

Nah, begitu tiba di muka warungnya, kami langsung pesan menu utama 1 porsi sate bebek dan 1 porsi rica-rica bebek. Di sini Pak Su sempat galaw sih karena tergoda menu lain selain sate. Bingung dia antara rica-rica atau gulai bebek, kebetulan dua-duanya memang beliau suka. Lah piye to Pah, katanya ngidam sate. Kok jadi pesan yang lain ? “Yauda satenya ngicip punya Mama aja.” Jyaaaa paraaaaa paraaaa. Jadi dealnya pesen sate dan rica-rica.

Nah itu tadi makanannya. Minumannya? Sempat ditawari oleh seorang ibu-ibu berjilbab yang kami taksir adalah Bu Tuti. Beliau menyapa kami ramah lengkap dengan dialek ngapak ala Banyumasannya  : “Unjukane badhe napa niki?” Terus kami pesen es jeruk manis. Cuma sayange kata beliau es jeruknya abis. Adanya es teh manis. Wakakaka pripun toh buk, tadi nawarin minuman jenis apa, ealah ternyata adanya cuma 1 jenis aja es teh manis hahahha…Tapi ga papa lah ya. Berhubung pelayanannya super duper cepat, ramah, juga ketambahan ibuknya bermanis-manis ria menyapa bebyku, jadilah kami pesen minum yang ada aja. Es teh manis.

Terus milih tempat duduknya dimana? Memang ga bisa dipungkiri bahwa ketika kami datang, hampir semua bangku sudah terisi. Setelah mempertimbangkan kenyamanan yang ada (karena kan kami bawa beby ya), jadi akhirnya kami tag bangku panjang yang ada di luar aja sekalian biar bisa naruh selimut buat tiduran beby. Lagipula lebih ademan di luar karena belakangnya ada kebon (atau hutan malah) soalnya pepohonannya rimbun-rimbun banget. Uda gitu bisa liat proses pembuatan satenya lagi yang sedang diracik bumbu dan ditusuki bambu on the spot sama para karyawannya. Jadi bisa sekalian numpang motret juga, hihihihi.

1530664938241

1530664742469

1530664709403

1530693038462

1530665814120

1530664903959

Setelah 10 menit menunggu, pesanan kami pun tiba dengan diantar oleh Bu Tuti langsung. Pertama 2 es teh manis dengan porsi gelas yang super gede (Rp 6000 saja), kedua sate bebek dan nasinya (Rp 27000), ketiga rica-rica dan nasinya (Rp 16000). Sebenernya itu aja sih pesanan kami, tapi tunggu tunggu tunggu…lah kok barengnya rica-rica ada satu mangkok lagi yang penampakannya kayak gule. Soalnya kuahnya lebih encer dan kuning kunyit gitu, beda dari rica-rica. Segeralah aku konfirmasi ke Pak Su tadi beliau pesen apaan. “Lah dirimu jadine pesen apa to sayang? Pesen dua-duanya? Yakin itu gule sama rica abis masuk semua ke dalam perut”? Pak Su juga bingung soale dia pesennya cuma rica aja. Gulenya cancel. “Lah apa salah denger kali ya?”. Aku jadi mikir bentar sebelum nyendokin nasi ke dalam mulut. “Ah, ini bonus kali Dek. Liat aja gulenya kan dapet tetelan duang. Klo menu utama mah daging mua kali.” Terus kataku : “Hmmmmb gitu ya, yauda deh yang penting diabisin semua loh, jand mpe mubazir (meski dalam hati masih penisirin jangan-jangan tadi salah denger, en diambilin semua baik itu rica maupun gule, hahhahaha suujooon aja gw)”.

Langsung aja yuk gengs gimana reviewnya. Pertama the one n only, tentu aja sate bebek aku yang endeus punya. Dari segi tampilan, oke punya ya. Belinya 15 tusuk. Pertusuknya diisi 3 daging plus 1 kulit. Warnanya cokelat mengkilat. Dagingnya empuk, kulitnya kenyal guriiiih semi manis. Semua tambah komplit begitu disiram sambel kacang yang teksturnya ditumbuk kasar plus irisan bawang merah dan tomat yang gede-gede. Endeusss banget gengs ! Saia sukaaaaa.

1530664659984

1530664831485

Kedua, rica-rica. Kata beliau si ga kalah mantab. Potongan dagingnya gede-gede. Rasanya pedes, sensasi bumbu nusantaranya melimpah. Cocok banget dimakan bareng nasi panas dan es teh manis. Berikutnya, yang kami taksir sebagai bonusan yakni gule. Rasanya juga seger banget. Gurih dan ga bikin mblenger. Pokoknya pas. Sedeppp !

Soal harga juga ga kalah penting nih gengs ! Kesemuanya yang klo diliat pake mata telanjang…porsinya itu kan gede-gede yes…tapi tau ga berapa totalnya? Cuma Rp 59 ribu aja gengs? Di Jabodetabek mana ada yang porsinya segede dan selengkap itu plus ketambahan bonus gule pula yang ga nyampe cepek. Nah ini, cuma Rp 59000 all in. Mana es tehnya segelas gede porsi minumnya simbah-simbah cuma dikenai Rp 3000 pula hahahhaa. Kan eke jadi girang. Pokoknya ga salah milih tempat deh kali ini buat kulineran yang sama sekali blom pernah dicoba sebelumnya ! Alhamdulilaaaah (Gustyanita Pratiwi docs).

Penilaianku tentang Sate Bebek Tambak Bu Tuti

Pelayanannya cepat dan ramah banget
Masakannya enak, satenya terutama t.o.p abiiz
Agak crowded karena udah banyak pelanggan
Harga bersahabat banget

Warung Sate Bebek Bu Tuti
Jl. Raya Tambak Timur, Timur Jembatan Gumilar
Kontak : 0815 6975 402 dan 0813 9139 9570

Advertisements

12 thoughts on “Sate Bebek Bu Tuti, Tambak”

  1. Melongo… Liat bebeknya, ricanya, gulenya.. Trus ngences wkwkwkwkw.. Nitaaaa, omg aku pengen :D. Trus kenapa itu harganya murah bangeeetttttt… Hiks… Duuh agistus besok aku ke solo ama temen2. Tp jalurnya ga lewat sini :(. Pdhl kalo lewat aku mau singgahin

    Liked by 1 person

  2. Tambak-Banyumas itu daerahnya yang deket-deket sama perbatasan Kebumen bukan ya mbak? Nggak begitu paham, jarang melakukan ‘perjalanan’ ke barat masalhnya xD

    Yang bikin ‘wauw’ sih kalau dilihat dari fotonya itu ya porsi ric-rica bebeknya, potongan daging bebeknya gede-gede geeeella mana murah lagi. Segitu banyaknya cuma dikasih harga 59rebu.

    Betewe-betewe, si gule beneran gratis nggak mbak? Wkwk

    Like

    1. Hu um, kayaknya perbatasan gombong menuju banyumas ntu nu, abis rowokele hahahhaha jand tanyakan pada ku yg sesama buta peta ini #cari doraaaaa

      Hmmmb iyak banget, porsinya bigsize, dan itu gule beneran bonus dong huahahhahaha #joged kayang

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s