Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka

“10-Must Try Indonesian Street Food “

1. Bakso Tusuk

Aku suka banget sama bakso tusuk. Mungkin agak mirip sama pentol ya klo di Jawa Timur, dimana perpaduan antara tepung en daging ayam or sapinya mayan imbang. Jadi kerasa kayak nyemilin bakso urat tapi rasanya lebih ringan.

Pernah aku nemu bakso tusuk yang endeeeeus banget di Kawasan Pelataran sebelum masuk ke Candi Borobudur. Waktu itu aku belinya goceng aja, dapet seplastik undul-undul beberapa biji. Sausnya pake saos tomat biasa kasi kecap dikit. Ga kayak cilok di sini yang pakenya sambel kacang jadi bikin rasanya jadi super duper berat (menurutku). Nah, klo di sana kan saosnya saos tomat encer plus paling minta dibonusin kecap klo suka. Abis itu dimakan panyaaas-panyaaasss mak nyooosh huh hah sedep banget !!! Beeeugh, langsung perutku yang waktu itu keroncongan sangad bisa segera terobati!

1530263749249

1530263822592

2. Cireng Isi Bandung

Setelah 4 tahun tinggal di Jawa Barat aka Bogor (waktu ijk masih menuntut ilmu di salah satu Perguruan Tinggi Negeri di sana), barulah kutahu apa yang dinamakan cireng. Yup, penganan yang berbasis aci ini emang langsung bisa mencuri perhatianku karena rasanya yang kenyel-kenyel gurih dan nagihin. Apalagi harganya yang muiiiriiiing banget (dulu sih sebiji cuma Rp 1.500,- klo sekarang biasanya dihargai Rp 2.000,-).

Sebenernya aku lebih suka cireng Bandung yang ada isinya ketimbang cireng yang biasanya dijual abang-abang gorengan. Soalnya lebih berasa dan variatif aja baik dari segi bentuk maupun rasa. Yang isi keju terutama. Padahal rasa lainnya juga banyak loh, ada baso, sosis, korned, ayam pedes, dll.

1531550785341

Paling ga terlupakan itu ya cireng depan BNI Darmaga Bogor waktu aku masih kuliah dulu. Entah kenapa rasanya otentik banget. Sekarang masih ada atau ga, jujur aku ga tau. Jualannya sih pake gerobak franchise biasa, yang pagi mangkal–sore pulang. Cuma ga tau kenapa jajanan sederhana ini dulu selalu sukses membuatku balik lagi dan lagi. Rasanya itu loh yang beda dari cireng kebanyakan yang kutemui dimanapun. Soalnya kenyelnya pas, isiannya juga ngeblend pas digigit bareng kulit acinya, dan yang terpenting adalah kulitnya ga keras. Soalnya kan ada ya cireng isi yang kulitnya tu keras bener begitu abis digoreng. Nah yang di depan BNI Bogor itu tuh ga.

3. Cilok isi

Cilok yang aku suka sebenernya ada mereknya sih. Namanya Cilok Ping Pong. Dulu aku nglarisin sampingannya Mbakku yang emang hobi jualan di samping kerjaan utamanya di lingkup korporasi.

1473947213231

1473947298671

Sayangnya sekarang lagi off dulu jualannya, karena isi freezernya lagi dipake buat nyetok ASIP. Jadi prei dulu katanya. Padahal ciloknya wuenak tenan. Isinya macem-macem tapi aku paling suka yang isi mozarella ayam yang klo diceplus tuh maknyusss, langsung moncrot/mulur keju guri guri nyoinya #eyaampun bahasa lo Mbul hahahha…. Klo bumbunya sendiri, dia pake bumbu kacang pedes layaknya cilok kebanyakan ya. Tapi packingannya beda tempat ama wadah si ciloknya. Sebenernya khususon yang ini ga termasuk jajanan pinggir jalan sih, soalnya dia homemade punya yang notabene dikemas premium. Bikinnya gampang banget. Tinggal kukus sampe mateng, terus uda gitu ude deh bisa segera dinikmati. Emang sih modelnya premium punya, jadi rada mahal, haha…

4. Ronde

Aku ngerasa tinggal di Indonesia itu surga ya. Abisan makanannya enak-enak semua sih, hahaha… Mulai dari makanan berat sampe dengan makanan/minuman ringan, semuanya beragam alias variatif. Salah satunya ya kayak ronde ini.

Aku suka ronde karena pas banget diminum saat cuaca dingin (or lagi hujan-hujan). Ronde yang aku pilih terutama ya yang perintilannya lengkap. Selain tentunya wedang jahenya yang seger, aku juga selektif banget milih ronde yang isiannya ga tanggung-tanggung. Pokoke gaspol reeek ! Ada kolang-kalingnya, lalu indil-indil yang biasanya berwarna pink atau putih, kacang tanah goreng, juga roti yang dipotong kotak-kotak kecil. Klo ga komplit gitu rasanya kurang greget euy.

1530263852332

1531580970740

Di Tangerang sendiri, jujur belum nemu isian ronde yang itemnya komplit gitu. Malah aku taunya di sini tuh namanya sekuteng dimana indil-indilnya ini malah diganti dengan mutiara. Terus item lainnya paling cuma ditabur ama kacang tanah goreng…..Udah gitu kuah jahenya juga bisa dimix pake susu–yang which is bukan seleraku banget sih. Karena seleraku mah tetep ronde dia punya style ya….hihihi.

5. Cimol

Cimol ini sebelas dua belas ama cireng. Karena sesama penganan yang berbahan dasar aci. Bedanya, cimol itu dibulet-buletin terus digoreng n ditabur bumbu pedes, sementara cireng engga. Dia digoreng biasa, klo ga ya yang modelnya ada isiannya gitu seperti yang uda aku jabarin di atas.

1531580867637

Cimol itu paling enak klo dimakan panas-panas setelah mentas dari penggorengan. Klo lama ga dimakan bisa-bisa teksturnya keras. Jadi aku lebih suka beli pas kliatan abis digoreng gitu dari wajan. Ya digoreng dadakan ala-ala soundtracknya tahu bulat itu loh, hahaha.

6. Mangga Indramayu

Banyak nemu ini biasanya di pelataran tempat wisata nih. Jadi dia adalah mangga indramayu glundungan yang disigar model kembang terus dimakan bareng bumbu garem. Sedep, asem, kecut, manis. Endeeeus lah !

1531581346301

1531581401284

1531581378585

7. Gembus

Gembus bahan dasarnya juga aci nih alias pati kanji. Ada sih yang terbuat dari telo budin atau bahasa jawanya dari singkong tapi itu mah namanya geblek. Klo soal rasa, aku lebih suka gembus daripada geblek. Ga tau kenapa aku lebih demen ngunyah si pati kanji yang alot-alot gurih ini ketimbang yang berbahan dasar singkong huhu.

1482123898983

1531580939222

Gembus ini banyak dijumpai di Pasar Pagi daerah Kebumen, Prembun, Kutowinangun, Mbutuh dan sekitarnya. Klo di Tangerang aku blom nemu ya. Coba klo nemu, pasti udah aku beli tiap pagi….rasanya otentik abis soalnya (menurutku).

8. Cakwe

Cakwe paling ga terlupakan itu adalah cakwe jaman aku masih SMP. Letaknya sih mangkal di depan SMP Negeri 1 Prembun dimana aslinya ni cakwe dijualin bareng molen mini yang pisangnya spesial pake pisang ambon. Serius cakwenya itu luariiiiis bener jaman itu dan yang beli tu ngantri banget. Paling suka klo tu cakwe uda dibejekin di dalem saos tomat encer yang pedes mamfuus. Rasanya tu beneran memorable bener…huhu.

1531581140373

9. Gorengan

Gorengan mah klo di Jabodetabek ada di mana-mana ya. Mulai dari bala-bala (padahal di tempat asalku disebute bakwan sayur), tempe goreng (yang kadang diiris tuipiiiiis banget tapi kok ya renyah dan enak), tahu goreng, cireng, risol, dan oncom goreng. Yang terakhir ini sih banyak kutemui waktu masi kuliah di Bogor.

1531581246644

1531581191218

1531581212810

10. Rujak

Rujak tuh paling haqiqie klo sambelnya banjir kacang tanah, gulanya pekat, en pake campuran pisang batu muda. Klo sambel sih karena aku anaknya cemen, jadi ga berani pesen cabenya banyak-banyak. Biasanya malah cuma pesen setengah cabe abis itu diketawain ama bakulnya hahaaa…atau paling ga ya 1 biji aja lah. Yang penting buahnya tenggelam aja ke dalam sambel.

1531722905384

IMG_2720

Sementara buah yang aku suka diantaranya ada jambu air (jambu bol), bengkuang, mangga, ama kedondong. Pepaya ama nenas juga suka sih tapi ga bisa dinikmatin sepanjang waktu misalkan pas lagi hamil muda yegak. Padahal 2 item terakhir itu sih yang menurutku paling enak huhu (Gustyanita Pratiwi).

Advertisements

28 thoughts on “Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka”

  1. Kapan terakhir aku makan mangga Indramayu. Kayaknya waktu hamil anak pertama. Waktu masih ikut suami dinas di Jakarta. Segernya. Pokonya kalau beli mangga, ya aku yang habisin. Sayang ditempatku nggak ada.

    Like

  2. Aduuuuh ada foto rujak lagiii, marai ngiler Nit.
    Dari ke 10 tadi yang sudah pernah aku makan ya ronde, rujak, gorengan dan cakwe *eh ini kan termasuk gorengan juga yaa.
    Btw aku penasaran dengan rasanya gembus itu.

    Like

  3. Isssh niiiit, aku lgs pengeeeen cari cemilaaaan kaaaan :p. Btw kalo utk cireng aku blm nemu yg enak nih. Prnh beli di bandung, cireng isi macem2, tp ternyata pas udh dingin, kueeraaas yoooo hahaha. Ga kegigit bok. Trpaksa dibuang sisanya..

    Eh kalo rujak, aku malah ga suka pake kacang. Krn itu mengurangi rasa pedas :p. Makanya kalo bikin bumbu rujak, aku pasti milih jgn campur kacang dan cabe kalo bisa 20 wuahahahah.. Itu baru manteep

    Like

  4. pas ke bandung kemarin aku borong cireng
    gila klo habis ini aku mau ke sana lagi
    nagihin sih hehe
    klo pagi mending cakwe mbak tapi emang pas sih anget2 gitu

    eh sudah pernah coba sempol Malang gak mbak?
    enak loh

    Like

  5. OMG Nitaaa!!! aku jadi pengen cireng, cimol, cakue, bakso tusuk & semua yang ada diatassss!!! hahahahhahaha asli aqutu orangnya demen banget jajanan micin dari jaman SD, jadi cilok, cireng, krupuk gurilem dll fav banget 😀 makanya kalau nemu jajanan pinggir jalan yg murah & enak rasanya surgaaaaa

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s