Review Plaza Hotel Tegal

Kali ini aku mau cerita tentang hotel yang kami inapi waktu mudik balik kemaren. Kebetulan, kami memang sengaja ada acara transit dulu karena uda ada 2 buntut ya (1 masih berumur 7 bulan dan satu lagi masih ada di dalam perut), jadi antisipasi biar ga capek, terutama buat aku dan si dedek bayi. Klo jamannya masih ngegleng bedua sih perjalanan 16 jam hajar aja. Cuma karena sekarang kondisinya uda beda, ya Pak Su yang harus ngalahi. Klo biasanya blio ngebut demi bisa cepet sampe rumah, ya kali ini simbah-simbahnya aja yang harus ngalah demi slametnya anak putu tercinta selama berada dalam perjalanan yang lumayan melelahkan. Memang, aku wanti-wanti banget soal ini biar ada acara ngasonya. Maklum, kan ngayah-ngayahi ibu hamil dan juga anak bayik yang belom ada setahun. Mana bisa dipukul rata kayak bawa aku yang pas belom ada buntut, hehehe. Jadi ya pilih mandeg-mandeg, apa aku emoh mudik sekalian karena kondisi sedang rempong-rempongnya. Alhamdulilah sih, Pak Su akhirnya mau kooperatif, blio menyanggupi permintaanku yang kali ini diniatkeun jalan saktekane aja, alias nyantai.

1532684638311

Termasuk pula dalam hal ini pas mudik baliknya. Setelah lolos daerah Banyumas dan Bumiayu yang muacetnya naudzubilah tiada tara, kami langsung siap-siapin gadget buat booking online di Traveloka. Lebih tepatnya niat booking setelah ngaso di masjid yang difungsikan sekaligus sebagai rest area buat sholat en nyebokin pupnya Dedek Aciq. Memang nyampe sana itu ba’da asyar. Tapi karena nglemesin boyok dan tiduran sejenak, e tau-tau langit uda keliatan peteng aja. Padahal ada sekitar 2 jam-an kami ngendon di situ sembari galau mau booking hotel dimana. Antara pengen nglayap sampai Cirebon atau lurus aja nerusin rute yang ada yaitu daerah Tegal. Bingung Cuy ! Sebenarnya aku pengen banget main sampai Cirebon buat nyobain nasi jamblangnya #duile niatamat Buuu. Tapi apa daya, setelah ngeliat GPS, rasa-rasanya kupengen teriak…..kutaksanggup kujatuhcinta ala-ala sinetron Tersanjung (saking juaaaauuuuuhnya).

Dan yang kami pilih adalah….jeng jeng jeng…Plaza Hotel Tegal. Sebenarnya sebelum mutusin ke sini kami juga dibingungkan oleh pilihan mau nginep mana. Mau di tempat kemaren yaitu Grand Dian Slawi atau nyobain hotel lain. Kalo Grand Dian Slawi kan udah jelas ya hotelnya masih baru jadi kemungkinan dapet yang aneh-aneh bakal tipis atau bahkan ga ada sama sekali. Cuma ya itu, adanya di daerah Slawi deket-deket ama diorama patung Pocinya itu loh, yang mana dia masih jauh dari pintu tol. Terus masa nginepnya di hotel yang sama lagi pas pulang ama perginya. Kan ngana pikir apa gak kepengen ngerasain sensasi ngehotel di banyak temfat hehe…… Jadi, Pak Su bilang biar variatif ya dibookinglah hotel yang lain. Pilihannya waktu itu jatuh kepada Plaza Hotel Tegal. Selain karena waktu itu dapetnya harga yang masih reasonable klo ga salah 400 ribuan karena harga tuslah (tarif Lebaran), hotel ini juga digadang-gadang lebih deket dengan pintu tol yang mau masuk ke tol Cipali. Jadi biar besokannya pas check out udah bisa langsunb wes ewes ewes melenggang kangkung pulang ke Tangerang gitu loh.

Jadi, lepas Magrib, kami bertolak dari Masjid yang ada di kabupaten Brebes tadi buat lanjut ke Tegal Kota dengan tujuan yang lebih spesifik yaitu Plaza Hotel Tegal. Dengan diiringi musik dangdut koplo yang mengudara, kami pun sedikit banyak harus beradaptasi dengan mood anak bayik yang mulai naik turun. REWEL. Iya, jadi mungkin memang waktu itu Dedek Aciq udah mulai bosan berada di dalam mobil, sehingga sebentar-sebentar udah mulai terdengar bunyi ngek-ngek-ngek. Padahal kami udah bela-belain bawa air dan juga tanah loh atas petuah budhe-budhenya. Maksudnya biar ga gitu rewel. Tapi tetep aja, namanya juga anak bayik ya Buuuuwk. Moodnya ya ngikutin suasana hati.

Mungkin karena masih masuk arus puncak, jadi malam itu terlihat masih padat merayap di beberapa titik menuju Tegal. Ada kali tiap berapa menit sekali kami musti stag karena ada perbaikan di beberapa sisi ruas jalan. Jadi kendaraan kudu gantian maju karena dibuat satu arah. Terus yang truk-truk tronton liwat, hadew itu bisa sekian menit sendiri nungguinnya, wkwk. Sampai-sampai pantatku pegel-pegel. Asli, kayak orang kena rematik. Padahal klo diliat-liat katanya sih masih 2 jam-an lagi dari lokasi yang akan kami tuju. Makanya aku rada ribet juga nangani Aciq yang mulai rewel plus punggung yang mulai berasa kayak orang encok. Sementara Pak Su di jok depan dengan sabar menyupiri di tengah-tengah grasak-grusuknya polah ibu hamil dan anak bayi yang mulai tantrum ini…hiks #cabal eaaa Pak Su. Namun semua itu terlewati sudah tatkala memasuki daerah Tegal meskipun masih kabupatennya. Aku tanya Pak Su, berapa jam lagi Yank nyampenya aku dah pegel euy. Terus katanya sih 1 jam lagi, like whaaaaat ???? Dan emang bener sih kayaknya emang rutenya puanjaaaaang bener ga abis-abis meski di kanan kiri kami banyak pemandangan kaki lima Tegal yang khas kayak Sate Blengong dan juga nasi goreng. Iya, kalian ga salah baca Sob, karena yang tampak dalam jarak beberapa ratus meter sekali selalu yang kuliat adalah nasi goreng tek-tek yang juga banyak kutemui di Jabodetabek. OH, JADI NASI GORENG EMANG KHASNYA TEGAL KALI YA, KUMAU COBA AH #mbul memutuskan dengan sekate-kate.

1532684607223

1532684700043

1532684112657

1532684082965

1532684058044

1532684013982

1532684180851

1532683958264

Setelah melalui serangkaian perjalanan yang cukup melelahkan itu, jam 9 malam kami baru sampai di pelataran Plaza Hotel Tegal yang menjulang dengan gedung berwarna merahnya. Dia bersebelahan dengan kali. Jadi mepet gitu walau kalinya ya begitulah hahhahaha. Oh ya, hotel ini termasuknya deket banget loh ama pusat-pusat hiburan di kotanya. Soalnya depan percis ama Rita Super Mall dan resto yang lumayan gede. Klo ga salah resto seafood apa ya? Aku lupita…. Jadi strategis banget buat yang pengen ngehotel sambil menikmati segala pusat entertainnya.

Rinciannya sih, dia ini dekat dengan :

Rita Super Mall (0,23 km)
Rita Park Tegal (0,30 km)
Terminal Kota Tegal (1,16 km)
Pacific Mall Tegal (1,25 km)

Sempet juga sih, kepikiran pengen ngemal di Rita after breakfastnya besok, tapi kita liat aja deh apa nyandak enggak ama waktunya #secara kan mall baru buka pukul 10 pagian ya. Bisa jadi kami pend buru-buru check out biar bisa sampe Tangerangnya ga kemaleman banget.

Balik ke reviewnya Jeung…

Malam itu rasanya aku pengen tiduran banget saking rentegnya ini badan walau perut rasanya super keroncongan. Dengan membawa peralatan tempur Dedek Acyq yang jauh lebih urgent daripada peralatan Emak Bapaknya #wew ?, kamipun segera capcus menuju lobi. Abis itu Pak Su check in dan kami segera menuju lantai atas setelah mendapat kuncinya. Uh, rasanya lelah sekali, sampai-sampai tak kuperhatikan lagi suasana lobbynya kayak apa. Padahal kan mayan ya buat deskripsi di blog ini klo aku mau ngulas reviewnya, haha…tapi karena rasanya udah tepar banget, yaudahlah aku amatin besok aja sekalian check out.

1530778248518

1532684156635

1532683876483

1532684800290

1532683926307

1530778339044

1532684777487

1532684757176

1530778272407

Setelah sampai kamar, seperti biasa aku amati dulu fasilitasnya ada apa aja. Meski boleh dibilang udah beroperasi lumayan lama, namun untuk ukuran transit semalam, hotel ini terbilangnya masih lumayan lah. Kamarnya sih terutama yang kami incer agak gedean dari yang lain. Ranjangnya luas, pas banget dengan kondisi kami yang udah ada beby rasa baterai alkalin (alias energi sedang banyak-banyaknya sehingga ga ada jeda buat maju mundur syantik-syantik, guling-guling, ngaplah-ngaplah, dan berputar hahaha).

Lemari, rak, wifi, TV kabel, kulkas mini, water heater, air mineral, gula, kopi, teh sachet ada lengkap. AC lumayan dingin, bahkan ada timbangan badan segala loh meski bukan yang digital… terooos ku iseng nimbang yang ternyata trimester 1 bobotku malah turun euy #penting diumumin #salfoks. Kamar mandi juga ada bathubnya meski kali ini aku ga bisa ciblon-ciblon manja kayak di iklan sabun lux di tipi-tipi itu loh mengingat perut yang uda mblendung kayak buah semangka, tatud licin ey. Lainnya paling handuk, toiletteries, shower (panas/dingin), toilet duduk standar lah.

Sebenernya malem itu aku ngantuk banget, jadi aku ga gitu merhatiin fasilitasnya secara detail, tetapi sejauh yang aku gunakan sih semua masih berfungsi dengan baik meski tampilannya udah terlihat cukup berumur. Oh ya, aku menghabiskan malam itu dengan tidur sampai-sampai nasi goreng tek-tek yang dibelikan Pak Su di luar hotel baru sempat aku habiskan pukul 03.00 dini hari, haha.

1532684391956

1532684553800

1532684450722

1532684289593

1532684581381

1532684212970

1532684246940

1532684315492

1532684520923

1532684417707

Jam 6 pagi kami bangun dan berniat sarapan agak pagian mumpung Dedek Acyq masih bubuk. Jadi ngegleng berdua ama Pak Su aku turun ke bawah sambil pasang sisi TV lewat settingan WA. Jadi dari resto hotel, kami bisa memantau Dedek Acyq yang masih pulas dengan dialing-alingi barikade bantal guling. Abisan, mau dibawa nyarap ke bawah nda tega saia. Biarin deh dia tidur dulu, biar pas check out ga tantrum hahahaa… jadilah kami sarapan rada terburu-buru dan baru sempat mencicipi beberapa menu saja seperti yang terabadikan lewat foto-foto. Memang sih pilihan menunya segitu, namun ya tetap alhamdulilah masih bisa kenyang karena tujuan kami toh emang buat transit aja. Bukan yang stay lama di dalam hotel hehehe…(Gustyanita Pratiwi docs)

“Plaza Hotel Tegal”

Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo No. 2 Tegal, Tegal, Kota Tegal, Jawa Tengah, Indonesia, 52116

Advertisements

8 thoughts on “Review Plaza Hotel Tegal”

  1. Aku msh blm kebayang kalo lg hamil gitu, pas bawa bayik blm setahun hahahaha.. Hebat sih kamu. Si dedek makin lama makin lucuuuuu sekali. Matanya itu loh, ekspresif Nit šŸ™‚ . Suka ngeliatnyaaa šŸ™‚

    Like

  2. Si dedek nya pulas tidur di kamar hotel hihi. Memang kalo masih punya bayi, biasanya makan mesti cepet2 deh apalagi saat bayi sudah bisa guling2 sana sini ya. Kalo makan di luar biasanya aku gantian sama suami. Aku gendong bayi, suami makan dulu. Selesai baru aku makan, bayinya digendong suami hahaha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s