Pengalamanku Jalan-Jalan ke Ujung Genteng

“Jalan-Jalan ke Ujung Genteng”

Eh aku belom cerita tentang Ujung Genteng ya? Ya Alloh, padahal peristiwanya uda lama banget awal tahun 2017 lalu dooong. Dan kayaknya itu pas awal-awal hamil Asyiqa tapi beloman sadar. Coba kalo uda engeh, mana maulah aku dibawa mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualaaang lalala…. *nyanyiiiik*.

Iya, gimana mau dibawa coba? Soalnya medan ke sananya itu subhanalloh juaaaaauhhhhnya di ujung berung sana. Uda mau tembus-tembus Pelabuhan Ratu, membelah hutan belantara yang jalannya sepi nyeyet klo pas malem hari. Sedangkan kami, startnya aja dari Tangerang, terus lewat Tol Karang Tengah – Jakarta – Ciawi – Cicurug – Cibadak – Pelabuhan Ratu – Cikembar – Jampang Kulon – Surade-Ujung Genteng. Sempet nglewatin Pembangkit Listrik Tenaga Bumi juga yang auk aku ga apal ama rutenya tapi tau-tau udah nyampai aja ke Sukabumi yang ada kali memakan waktu lebih dari 6 jam perjalanan (ini klo liwat Tol Cipali uda sampe kampung halaman nih klo ga Jogja, ya Alloh niat !). Soalnya estimasi yang tadinya bisa nyampe 6 jem-an doang, jadinya molor beberapa jem lantaran banyaknya acara mandeg-mandeg di daerah Ciawi waktu papasan ama truk-truk bermuatan galon Aqua yang hilir mudik lewat dari dan ke dalam pabrik. Kan daerah situ ada pabrik aer mineral tuh. Jadi ya muacet.

1539143296078

Padahal ya, beberapa hari sebelumnya kami masih rada bingung antara mau dateng apa ga. Dalam hatiku sih berkata, yakin nih mau nyetir sampe Sukabumi yang jalurnya aja belom pernah dilewatin ? Klo ngandelin GPS sih Tamas berani. Cumak, biasanya kan klo manut GPS doang kadang masih nyasar bergembira ya. Pe De bae ngikutin alur, eee ujung-ujunge nyasar juga hahaaa. Klo Beby Mbul mah tenang-tenang aja, kan dia cuma duduk-duduk manis–njogrog di samping Pak Kusir yang siap bekerja mengendarai kuda supaya baiiig jalannya–lah yang nyetir ? Udahlah gempor, blom lagi klo ditinggal nangka busuk dari seseorang bernama Beby Mbul (baca : gue)– yang klo malem maen merem aja, hihiiii…. Kan nyebelin banget kan ? Kampreddd emang Beby Mbooool yang bukannya bantuin Pak Su buat ngobrol supaya ga ngatuk pas nyetir, e dianya malah wassalam tiduuur ke alam mimpi, haduuuh. Ya abisan ngantuk, pegimane ? Yaudah akhire merem aja boook *tabook*

Nah, jadi setelah galau-galauan antara besokannya mau berangkat apa ga, malemnya kami nyeplos, udeee dipikirinnya besok ajee sambil jalan. Eh udahannya kami malah melenggang kangkung wiskul malem-malem cari sate dan sop buah di deket Alun-Alun Kota Tangerang yang sekompleks ma Kantor Walikota, depannya Masjid Al Ahzom. Ngademke piker Cuy !

“Malem Sebelum Keberangkatan Sempet-Sempetnya Kulineran di Alun-Alun Kota Tangerang, Deket Masjid Al Ahzom”

1503111216683

1503111329605

Sebenarnya dikasi taunya suruh ke Ujung Genteng itu juga serba dadakan sih. Dalam rangka apa? Undangan family gathering klien mitra kantornya Tamas. Nah, yang dapet undangan kan para petingginya kantor tuh. Dalam arti kata keluarga Pak Boss ama keluarga kucrit kami. Terus aku pikir Pak Boss bakal bawa rombongan banyak dong. Karena kan satu keluarga terdiri dari Bu Boss, 3 orang anak, serta paling ga bawa driver juga. Mana berani siih Pak Boss nyetir sendiri klo ga bawa driver untuk tujuan yang nun jauh di mato sana? Ih sok underestimate banget sih Mbul…tapi emang iya sih kenyataan, wkwk. Sedangkan Tamas? Waktu itu masih berduaan aja ama aku, blom ada anak (e tapi ternyata, di perut uda nabung Asyiqa deng walau belom engeh bener rasa-rasanya).

Nah, singkat cerita tiba saatnya pada hari yang sudah ditentukan dimana kami akan touring melintasi ujung Jabar yaitu daerah Sukabumi sana. Dari rumah sengaja berangkat pagi-pagi biar estimasi sampai paling ga ya ga malem-malem amat lah ya (walau cencuw saja akhirnya meleset, wkwkw).

Kami berangkat jam 9-an pagi, dan Tamas ada acara mampir ke kantor dulu buat mastiin apakah Pak Boss jadi ikut pa ga. Lumayan lama juga tu nunggu kepastiannya. Soalnya pas hari-H, Pak Boss malah galau karena sebelumnya si Ibuk malah lagi kurang antusias untuk ikut. Jadilah waktu itu semobil cuma ada dia dan Pak Agus, driver. Sedangkan aku dan Tamas pake kendaraan terpisah. Karena ya ga tau klo bakal beduaan aja kan Pak Bossnya ma Pak Agus. Coba klo tau, pasti lah kami diajak semobil aja sama beliau, hahhaha. Tapi, ya alhamdulilahnya tetep misah sih. Konvoi 2 mubil. Soalnya klo jadi satu, biasanya aku bakal banyakan cengok sendiri, ngedengerin bapak-bapaknya ngobrolin bisnis. Kan akuh bakalan horah mudeng, Coeg ! Terus tar ujung-ujungnya pasti bakal susah buat mampir-mampir deh. Secaraaaa, aku kan pengennya ada acara beli oleh-oleh dulu atau klo ga ya wisata kulineran kemana gitu, masa uda jauh-jauh nyampe sana ga ngapa-ngapain. Rugi bandar dunk uda bawa kamera. Mau motret buat keperluan ngeblog maksudnya, wkwkwk.

Tapi dasarnya rada miskom, meski konvoi 2 mubil, tetep aja jalannya ga bebarengan. Karena eh karena, satu lewatnya ke mana, satunya lagi mblasak-mblasak sampai kemana. Ada lagi, yaitu karena kami ada mampir ke Pindang Patin Pagar Alam dulu buat nyarap yang ternyata udah kesiangan, sementara rombongan Pak Boss jalan duluan dan tau-tau ketemu aja di Pintu Tol Karang Tengah. Soalnya klo ga isi bensin dulu (baca : makan), perut rasanya kruyuk-kruyuk banget kan. Takutnya klo uda nyampe tol bakal susah lagi buat mandeg makan. Males aku klo ujung-ujungnya musti makan di rest area yang mana aku ga gitu selera. Ya udah sekalian aja lah makan di Pindang Patin aja yang uda terjamin enaknya.

“Sarapan di Pindang Patin Pagar Alam dulu (depan RS Awal Bross Tangerang) sebelum Masuk Tol” 

1539083240779

1539083323233

Usai nyarap (walau ga bisa dibilang nyarap juga sih, lebih tepatnya makan siang), kami lanjut lagi, meski kebanyakan aku habiskan buat tidur ketimbang menikmati pemandangan di luar sana #iyalah orang masih di tol, pemandangan naon ? *Kepreeet*. Soalnya ga tau kenapa hari itu perut kayak ada rasa mual-mualnya. Bawaannya juga pengen muntah tapi ketahan-tahan. Mikirku sih masuk angin apa gimana, kok ya badan rasanya greges banget ga keruan, ga taunya jebul malah hamil Asyiqa wakaaaakk.

Nah, selama kurang lebih beberapa jam bablas di alam mimpi itu, tau-tau pas melek udah nyampe Ciawi aja lalu mandeg-mandeg bentar buat sholat, pipis dan beli jajan termasuk juga cimol yang ada di sekitar pom bensin. Ga tau kenapa waktu itu ngidam banget ama cimol. Berharapnya klo uda dijejelin dikit itu cimol, muleg-muleg di perut bakal ilang. Tapi tetep aja timbul tenggelam karena kan rute selanjutnya emang bener-bener meliuk-liuk ya, belom lagi yang ngliwatin PLTP dan keluar masuk hutan. Aduh itu gelapnya ya Alloh….meuni sepi banget lagi cuma kendaraan kami yang melintas. Takutnya ada ‘Wrong Turn’ muncul dari pinggir-pinggir hutan trus terdengar bunyi jeng kikikikiiiikikikikikik…sambil diiringi bunyi panah melesat, wkwkkkk….#kebanyakan nonton film ya kayak gini ni hasilnya. Tapi sebenernya aku lebih takutan sama begal sih daripada Wrong Turn *iya_kalik_di_sini_ade_wrong_turn*, walo kata Tamas mah klo uda pasrah ma Gusti Alloh yaudahlaya jand kebanyakan parno, tapi untungnya sih ga ada…alhamdulilah.

“Jajan Cimol di Pom Bensin setelah Ciawi”

1531581094079

Sementara itu, ketika uda nyampe hampir separuh perjalanan (klo ga salah arah Pelabuhan Ratu), kami kembali kontek-kontaken ama Pak Agus dan juga Pak Boss. Sebenernya Pak Boss sih yang cukup perhatian sama kami dengan cara bolak-balik nanyain posisi kami uda di kilometer berapa. Kayaknya sih beliau kesepian kali ya karena Bu Boss dan anak-anak ga pada mau ikut. Kesian. Tapi ya harus gemanaaa, karena uda terlanjur bawa mobil dewek-dewek.

Dan ternyata setelah kontak terakhir, posisi Pak Boss uda jauh di depan. Sementara kami tertinggal jauh di belakang, tapi aku bilang ma Tamas, uda jalannya ga usa ngebut. Ntar nyusul santai weh, ketemuan di TKP, daripada enten-entenan malah gajebo semua.

Jadi kurang lebih jam-jam ba’da Isya, kami uda masuk ke area Pelabuhan Ratu. Gilaaa daaaah rasanya pantat uda tepos banget. Pegel to the much. Belom abis itu kudu masuk Cikembar-Jampang Kulon-Surade- baruuuuu nyampe Ujung Genteng. Sabar-sabar… Sebenernya uda ngelih juga sih mengingat makan terakhir sekitar jem 11-an siang, cuma kayaknya bingung mau makan dimana yang khasnya Pelabuhan Ratu dan hari juga uda malem bener. Jadi, daripada ga nemu-nemu yaudahlaya tanggung, bablasin aja biar ntar makan klo dah nyampe.

Kira-kira pukul 24.00 WIB, akhirnya kami nyampe juga di villa tempat dimana panitia penyelenggara family gatheringnya berada walau harus melalui serangkaian kemacetan. Klo ga salah waktu itu kami juga sempat papasan dengan acara dangdutan (yang digelar oleh orang yang punya hajat) di sebuah jalan 2 arah yang cukup sempit sehingga membuat mobil jadi sulit bergerak dan harus gantian. Untung aja lokasinya uda deket, jadi begitu tiba di tempat, langsunglah kami disambut dengan ramahnya oleh tuan rumah dengan titik kumpul pertama berada di Indomaret–dekat alun-alun yang beberapa ratus meter lagi sudah tercium aroma pantai. Memang katanya villanya itu berhadapan langsung dengan pantai. Jadi dapet viewnya ciamik banget.

Oh ya, kami juga sengaja mampir ke Indomaret dulu buat beli cemilan, air mineral, juga sabun mandi sekalian numpang toilet sembari mengeluarkan isi perut saking pengen muntahnya selama berada di dalam mobil tadi haha…

Habis itu, kami digiring buat beramah-tamah terlebih dahulu di villa pribadi milik owner yang punya hajat. Setengah jam-an lah lek-lekan ngguyubi Tuan Rumah. Ya sekedar buat ngangetin perut dulu pake kupi dan juga pop mie walau mataku uda banget-banget ngantuk tapi kudu ditahan-tahan. Ya pend merem tapi laper juga. Lengkap. Lagipula uda dijamu dengan sedemikian hangatnya, masa maen kabur aja buat tidur. Kan nfa etik Cuy. Ntar dikira ga sopan lagi, ya…minimal ngguya-ngguyu bentar lah…kata Pak Su. Yaudahde aku manut. Lagipula beneran sih tumpukan popmienya udah memanggil-manggil, begitu menggoda. Sumpah ya karena waktu itu blom ngeh lagi hamidun, jadi eke sedot juga itu popmie rebus dan popmie goreng yang aromanya udah mengepul-ngepul harum tiada tara. Lumayan ngisi perut yang uda kosong lagi setelah muntah-muntah karena mabok.

1539118852783

Sambil makan yang udah sangat kemalaman itu, para bapak-bapaknya pun ngobrol sementara aku tak berhenti memamah biak, hahaaa. Ya kita kan ikut aja agenda suami sambil denger yang berkepentingan pada ngobrol ini itu. Kata yang punya hajat, terima kasih banget uda menyempatkan dateng, jauh-jauh ke Ujung Genteng untuk mengikuti family gatheringnya. Biasalah haha hihi dulu terus ngledek-ngledekin kami yang masih awet berduaan aja karena waktu itu blom ada bocah. Tapi kami sih alhamdulilah ya ga bete ya, cz guyonannya juga ga yang nyebelin mengintimidasi. Malah disemangatin, kali moment di Ujung Genteng ini bisa jadi jalan manis buat modus-modus hanimunan. Wakaaakk, tauk aja ni bapak-bapak, ga usa disuruh juga kami ada pikiran ke arah sana *ooooops…

Nah, karena pop mie di cup kami masing-masing uda tandas, dan tuan rumah pun rupanya sudah menangkap sinyal-sinyal bahwa kami uda sangat mengantuk, jadi Pak Haji yang punya acara pun segera memerintahkan putera sulungnya untuk mengantarkan kami beristirahat di villa yang udah disiapkan khusus untuk tamu-tamu penting. Villanya ini terpisah dari villa pribadi miliknya walau hanya berjarak beberapa ratus meter saja. Sebelahan gitu, tapi katanya yang ini lebih luas, jadi biar kami bisa istirahat dengan nyaman.

“Pengalamanku Menginap Di Pondok Hexa, Ujung Genteng”

Villa yang telah disiapkan untuk kami rupanya bernama Pondok Hexa. Villa ini berada di Jalan Raya Pantai Ujung Genteng , Ujung Genteng, Sukabumi, Jawa Barat, Indonesia. Tempatnya sangat strategis karena berada di dekat tempat wisata khas Ujung Genteng seperti :

Pantai Ujung Genteng (0,03 km)
Pantai Pangumbahan (3,70 km)
Air Terjun Cilegok (10,81 km)
Air Terjun Cigangsa (15,86 km)

1539083733008

1539083665921

1539084086690

1539084959969

1539083760410

1539084036961

Dari luar tampaknya memang cukup luas dengan ikon penyu tumpuk yang menghadap laut. Parkiran gede dan di depan itu ada kafe dan pusat cinderamata. Kebanyakan yang dijual adalah baju pantai, sendal jepit, celana pendek, juga gantungan kunci. Sementara di belakang ada pula kolam renang.

Kamarnya sendiri ada banyak ya. Kamar-kamarnya ini berada dalam 1 rumah dan memang dibagi menjadi beberapa tipe sih. Ada yang buat 2 tamu, ada pula yang buat 4 tamu. Kebetulan kami dapatnya yang 1 rumah isi 4 kamar walau yang kepake cuma 3 kamar yaitu untuk Pak Boss, Pak Agus, serta aku dan juga Tamas. Selain kamar, fasilitas lain yang tersedia berupa ruang tamu plus TV, pantry, dan juga 2 kamar mandi.

Kamarku sendiri dapetnya yang menghadap ke arah kolam renang yang ada di areal belakang dimana terdapat banyak pepohonan besar. Tapi alhamdulilahnya sih di sini ga ada cerita aneh-aneh ya walau klo malam, tiba-tiba asa kayak suasana mendadak menjadi hening gitu. Ya namanya juga deket pantai ya, jadi klo malam rada adem karena banyak angin.

Untuk fasilitas di dalam kamarnya, bisa dibilang cukup lumayan ya. Ranjang memang masih pake yang model ada kolongnya, tapi kasurnya cukup empuk dan AC-nya dingin. Uda gitu ada meja rias dan bangkunya satu, lumayan buat naruh-naruh tas.

“Fasilitas yang ada di Pondok Hexa, Ujung Genteng”

  • Dapet pondokan dengan 4 kamar (per kamar model ranjangnya yang ada kolongnya, kasur, selimut, 2 bantal, AC)

  • Ruang tamu plus TV

  • Pantry (dapur, meja makan, kompor gas, tabung elpiji, peralatan makan, kulkas)

  • 2 kamar mandi model toilet duduk

1539084915956

1539084743523

1539084699637

1539084785295

1539084652297

1539084110895

1539084142040

1539118974191

1539084938186

1539084609260

1539083955495

1539084588025

1539083642126

Sementara itu, kamar mandinya ada di luar kamar. Model toiletnya adalah toilet duduk, dengan pancuran dan juga ember serta gayung. Adapun pantrynya, terdapat kompor gas, tabung elpiji, panci, piring/gelas, lemari, kulkas, serta meja makan klo-klo tamu mau ngirit masak sendiri.

Setelah menikmati fasilitas pondokan yang telah disediakan, keesokan harinya–pagi-pagi mruput Tamas mengajakku bangun buat say hay sebentar ke villa sebelah–tempat dimana panitia family gatheringnya berada. Ya sebagai salah satu tamu undangan, kami wajib dong ya beramah tamah dulu ama yang ngundang walaupun sebenarnya famgathnya ini untuk ajang apresiasi karyawan dari perusahaan si tuan rumah sih. Tapi sebagai mitra, istilahnya ya kita orang harus ikut rule of the gamenya juga dong yes hihihi, biar bisnis makin lantjaarrr….elaaah. Jadi, setelah mandi bebek sekian menit, kamipun capcus ke villa sebelah, dan rupanya Pak Haji yang punya hajat udah mempersilakan kami buat sarapan.

Di atas lantai villanya yang berbentuk saung, di hadapan kami telah terhampar aneka hidangan masakan ibu-ibu peserta family gthering mulai dari sop kambing, rica-rica entog, tumis daun pepaya, tumis kikil, tumis usus dan jeroan (ya Alloh meuni kolestrol semua haha), ikan asin goreng (peda) dan juga aneka lalap (pepaya rebus muda, pete rebus, mentimun, labu rebus, kacang panjang rebus). Nasinya juga baru aja ditanak sehingga asepnya masih mengepul-ngepul cocok banget dicowel ama sambel pedes manteb. Begggh Kompliiit !

Kata Pak Haji : “Mari…mari, mangga, sarapan dulu, abis itu kita have fun lomba-lomba.” Sembari menunggu yang lainnya kumpul, kamipun ngobrol-ngobrol dengan santainya sambil menikmati semilir angin dan alunan suara musik dangdut yang telah disetel lewat speaker besar yang ada di panggung bawah. Suasana yang bener-bener kekeluargaan dan Indonesia banget, hehe.

“Suasana Sarapan yang sangat Kekeluargaan”

1539083851384

1539143296078

Nah, ketika para tamu undangan aka boss-boss lain udah pada dateng, langsung deh tanpa ba-bi-bu lagi kami sarapan dulu dengan lauk pauk yang aduhai lezatnya itu. Para bapak-bapaknya sih yang keliatan girang bener karena ada hidangan kambing muda yang diguyonin bisa nambah vitalitas ampuuuun dah haha. Tamas aja nambah mulu. Katanya daging kambingnya empuk, bumbunya pas. Rasanya pedes segerrrrr. Duh….aku cuma bisa nelen ludah karena waktu itu kan belom bisa ngicip kambing because of lagi H2C antara curiga uda hamil apa belom wakaka. Jadi aku nyobain ikan asin en lalapannya aja sih. Sedikit nyolek tumis jeroan juga. Itupun udah endeuuuus punya ya.

Kelar makan, panitia langsung gedabrag-gedubrug nyiapin acara yang terdiri dari aneka lomba kayak lomba tarik tambang, lomba balap karung, lomba joged, lomba nyanyi, dll. Namun sebelum lomba dimulai, ada sambutan terlebih dahulu dari owner perusahaan dan jajaran direksi yang terdiri dari satu keluarga besar milik Pak Haji. Dari situ aku jadi tau, mitra kantor Tamas ini rupanya memang sedang masa peralihan dari generasi pertama ke generasi kedua karena memang basicnya adalah perusahaan keluarga. Pak Haji sendiri yang kini uda sepuh lambat laun mulai mempercayakam anak-anaknya untuk terjun langsung mengendalikan perusahaan. Makanya putera sulungnya yang sepantaran ma Tamas akreb banget ma Tamas, ya sekalian sambil belajar alias nimba ilmu kan ya.

Oh ya, berhubung peserta lomba dalam family gathering ini adalah karyawan, jadi kami ga ikutan alias jadi tim hore-hore aja sebagai penonton karena kan kami tamu undangan khusus ya di luar karyawan. Jadi kami ngeliatin aja dari atas saung walau Tamas ikut gabung ngguyubi putera sulung Pak Haji dengan ikut nyumbang nyanyi lagu dangdut sebagai pengiring acara. Yoih, Para bapak-bapak ini emang ternyata hobi tarik suara sih meski suaranya pada fals wkkkk. Jadi lumayan heboh juga apalagi pas lomba joged ibu-ibunya haduh kocak deh walau cara jogednya pada wagu hahaaa. Yang penting ngincer hadiahnya, hihihi.

Setelah jam menunjukkan waktu-waktu dhuzur, lomba-lomba pun dinyatakan usai. Pak Boss ikut nyumbang doorprise dan juga nyanyi, ga mau kalah sama Tamas ceritanya wkwkwk…. Ya walaupun suaranya pada fals ya, hahaha *jujur*. Tapi yang penting buat seru-seruan aja lah ya.

“Malem-Malem Kelaperan di Pondok Penginepan, akhirnya Ngemie aja…Irit, haghaghag…

1539118911747

1539119010152

1539118974191

Habis itu acara selanjutnya adalah bebas. Jadi aku pikir mari kita santai sejenak di Pondok Penginapan, karena jujur aku ngantuk banget. Mungkin akumulasi dari tepar selama perjalanan kemaren juga semalaman dimana aku niat banget marathon film horror seriesnya a Nightimare of Elm Street dari yang tahun 70-an. Abis suasananya mendukung banget sih buat nonton horror di tengah posisi kamar kami yang menghadap pas ke view kolam renang yang sepi waktu malam hari, Hahaha…Jadi ya begitu deh, hasilnya siang uda pengen merem aja. Mau nyebur ke pantai, panasss Buuuu. Ntar sorean aja deh ya klo mau menikmati semilir angin pantai. Klo jam seginian mah yang ada eke gosong wkkkk…Yaudah balik ke Pondok aja.

“Mampir ke Area Konservasi Penyu di Pangumbahan, Ujung Genteng”

Setelah puas tidur siang, begitu membuka mata, rasanya seger banget deh. Cuaca juga uda ga sepanas siang. Jadi badan juga udah enakeun. Lalu, karena uda ga ada agenda, tiba-tiba aja Haji Heri, putra pertama Pak Haji ngontak Tamas buat ngeliat penyu di Area Konservasi Pangumbahan. Tempatnya ga jauh dari pondok penginepan kok. Tapi memang medannya lumayan nggrenjul-nggrenjul ya. Tepatnya di Desa Pangumbahan yang berada di bibir pantainya langsung. Nah, karena aku juga penasaran (masak uda jauh-jauh ke sini, sampe ga kemana-mana kan rugiiih), yaudah kami hayok aja waktu diajak beliau. Bersama rombongan mobil boss-boss tamu undangan yang lain, kamipun capcuz kira-kira pada jam-jam sebelum asyar. Dan memang benar, rute ke sana itu medannya cukup bergelombang. Antara tanah berpasir dan juga berbatu. Jadi lebih cocokan pake jeep deh klo gini caranya.

Sesampainya di tempat penyu, kami masuk dulu ke bagian ticketing yang mana detail harga tiketnya aku capturekan lewat foto di bawah aja ya. Kebetulan hari itu memang rada sepi karena mungkin ga ngepasi pas hari libur. Jadi tamu yang datang cuma kami. Tapi it’s okay lah ya, jadinya kan ga terlalu crowded ya.

“Harga Tiket di Area Konservasi Penyu Pangumbahan Ujung Genteng”

1539084456691

“Sekilas tentang Penyu dan Fakta-Faktanya”

1539084368232

1539084392325

1539084417047

Tempat wisata ini sebetulnya adalah tempat wisata edukasi dimana pengunjung bisa tau bagaimana seluk beluk kehidupan penyu, proses pengembangbiakan/ penangkaran penyu, bagaimana rupa telur penyu, serta pelepasan anak penyu (tukik) ke lepas pantai.

Sebenarnya Haji Heri bilang untuk pelepasan anak penyunya akan dilakukan menjelang magrib, kali kami mau lihat kan. Cuma waktu itu kayaknya ga sempat, soalnya setelah ini Pak Boss mau ijin pulang duluan. Sementara aku lirik-lirikan ama Tamas, pengennya nginep 1 malam lagi biar ga tepar gitu. Wong tenaga aja blom balik 100% kan rasanya setelah berjam-jam perjalanam. Untungnya sih Tamas okey. Terus mengenai ajakan nonton pelepasan anak penyu gimana? Yah aku dan Tamas sih bisa aja nungguin sampai jadwal pelepasan anak-anak penyu itu tiba, tapi liat nanti deh…kayaknya sih klo nunggu dari sekarang cukup lama juga ya…

Yaudah, mendingan sekarang jelajah area konservasinya dulu deh….

Pertama kami masuk ke gedung penangkarannya. Di sana kami bisa melihat bak-bak yang berisikan penyu mulai dari yang berukuran kecil sampai yang berukuran besar. Ada pula yang berukuran big size alias jumbo yang aku taksir beratnya itu beberapa kali lipat dari penyu lainnya. Umur dan warnanya pun beraneka ragam. Ada yang baru berapa tahun, ada pula yang uda uzur. Ada yang tempurungnya cokelat, ada pula yang tempurungnya putih semi kuning gading. Aku sempat ditawari buat pegang yang warnanya putih sih sama petugasnya tapi aku ga berani. Soalnya kayaknya njepat-njepat gitu. Terus aku takut ga kuat megangin. Takutnya bajuku malah basah, aernya tar nyiprat ke mana-mana lagi. Aku kan ga bawa baju ganti banyak. Mana tu penyu yang disodorin ukurannya paling besar, hihi. Jadilah pengunjung lain yang akhirnya nyoba pegang dan tata caranya udah diajari langsung oleh petugasnya jadi uda sesuai SOP.

1539084206012

1539084314198

1539084287759

1539083793372

1539085070505

1539085039291

1539084480007

1539084981816

1539083819387

1539084507888

1539085010800

Setelah puas mengamati proses pembesarannya, selanjutnya kami diajak menuju ke bibir pantai yang ada di belakang gedung konservasi untuk melihat tempat penetasan telur penyunya langsung. Kata petugasnya, proses penetasan telur penyu ini menggunakan dua sistem yaitu sistem alami dan sistem semi alami. Untuk penetasan sistem alami, telur penyu dibiarkan berada dalam sarang aslinya, sementara di sekitar sarang telah dipagari dengan menggunakan bronjong bambu sampai menetas menjadi tukik (anak penyu). Nah berdasarkan pengamatan yang kami lakukan di lapangan, jumlah bronjong bambunya ini cukup banyak ya. Berjajar-jajar antar satu dengan lainnya dan jaraknya cukup rengket. Ya pastilah udah diatur sedemikian rupa sehingga siap untuk menampung telur-telur penyu tadi sampai menetas. Sedangkan sistem yang satu lagi yaitu semi alami, telur-telur yang sudah ada di sarang asli diambil satu per satu oleh petugas lalu dimasukkan ke dalam plastik dan dibawa ke tempat penetasan yang telah disiapkan.

Oh ya, ngomongin jadi enggaknya ngeliat proses pelepasan anak penyu (tukik) ke lepas pantai, pada akhirnya kami skip aja dooong…karena nunggu menuju magribnya ternyata lama ya dan perut kami uda mulai kruyuk-kruyuk lagi. Walhasil, dari situ kami pilih pulang ke pondokan sembari makan apa aja yang ada di kulkas. Sempet ngider pingin cari sesuatu sih macam kulineran khas Ujung Genteng gitu. Tapi setelah ngider dari ujung ke ujung, susah juga kami nemu tempat makan yang sreg di hati. Jadilah akhirnya ngemie bae di pondok penginepan haduuuh hahaha…

Besokane? Uda capcus pulang pagi-pagi biar antisipasi nyampe rumah ga terlalu malem. Setelah ijin pamit ke panitia family gathering, kamipun meluncur dengan rute yang sama seperti waktu dateng kemaren. Ya musti siap-siap lewat jalan yang meliuk-liuk plus keluar masuk hutan lagi emang. Tapi karena perginya masih dalam keadaan seger, jadi minimal meminimalisir rasa muleg-muleg dalam perut lah ya.

Nah, tapi perasaan enteng itu ternyata cuma berlangsung setengah perjalanan aja. Begitu melewati jalur yang menyerupai perbukitan kalo ga salah deket PLTP, hawa-hawa mabok pun dateng tak terelakkan lagi. Bahkan nyaris les-les an kayak ni badan abis disedot vampir. Walhasil, tiap beberapa menit sekali aku musti nanya, kira-kira lepas daerah Ciawi berapa jem lagi ya? Hahaa…saking uda ga tahannya. Tapi pas dijawab yo masih lama nuw, wong ini aja baru nyampai daerah sini. Waduuuh rasanya aku pingin merem aja dah.

“Ndegan Dulu Cuy, Ngobatin Seseorang yang Mabok Darat (baca : Gue)”

1539084872736

1539084893070

1539084843894

Nah, karena ngeliat aku yang semakin ceceruwet ini, akhirnya Tamas kesian juga. Begitu lepas area PLTP yang berbukit-bukit, tiba-tiba kan kami lewat kedai kelapa muda tuh. Yaudah daripada ni binik kenafa-nafa, akhirnya dibawalah aku buat medang-medang kelapa muda sebentar sambil menghirup udara segar. Ya biar ga panas dingin gitu kan keringetnya. Ya Alloh, itu begitu pintu mubil dibuka rasanya enteng juga ni kepala.

Terus Tamas bilang ke abang kelapanya, minta diplatokin 2 butir, makan di tempat. Pilihnya pilih sendiri cz dia kan ahli ya dalam hal memilih kelapa. Pokoknya taulah mana yang gede tapi dalemnya bagus. Kan biasanya klo dipilihin dapetnya kelapa tua tuh. Nah, klo milih sendiri dijamin amaaan. Jadi dagingnya masih rasa degan bukan kelapa tua.

“Sebutir kena berapa Om?” Terus dijawab ama abang kelapa mudanya cuma goceng aje. Ebujugbuseddd murah amat, ini klo di Tangerang jadi Rp 10 rebuw nih. Waduuuuh…ngambil untungnya kang dagang samping rumah emang ga kira-kira nih, wkwk. Terus kami jadi pandang-pandangan gitu sambil ngebatin, M-U-R-A-H !!!! MANA RASANYA MANIS BANGET BIN SEGER LAGI *Monmaap caplocks jebol jenderal, huehehe…Lumayan buat nambah cairan tubuh yang ilang selama perjalanan dan ngobatin dehidrasi. Apalagi hawa juga panas banget, dan perjalanan masih sangat panjang…(gustyanita pratiwi docs)

Bersambung…

Advertisements

10 thoughts on “Pengalamanku Jalan-Jalan ke Ujung Genteng”

  1. Iya tuh murah amat kelapa mudanya cuma 5 ribu, di tempatku 8 ribu kalo nggak pake es dan gula. Klo pake es dan gula 10 ribu untuk 1 butir kelapa mudanya. Tapi ya masih lebih murah deh dibanding di Bali yang sebutirnya kisaran 25 ribu haha.

    Like

  2. Udah lama banget gak berkunjung ke blog keren ini. Tau-tau posting jalan-jalan ke ujung genteng. Ujung genteng mah tinggal manjat aja ke atap genteng rumah, terus gelar tikar di ujung gentengnya deh..

    Mantap kali kau posting artikel ini. Sukabumi itu daerah yang macet, banyak truk berukuran besar, kayak aqua. Gak minta aqua nya segalon sama babang truk nya??

    Kalo ngikutin gps mah kadang suka nyasar.

    Like

  3. Kok kayaknya aku prnh bca tulisanmu ttg ujung genteng yaaa..

    Tapi ya niiit, aku dulu ke ujung genteng pas blm hamil jg, dan sbnrnya udh mulai stress ditanyain kapan hamil. Pergi kesana pas weekend, daaaaan beberapa minggu kemudian positif huhahahahahaha.. Kyknya tuh tempat memang tokcer utk program hamil :p

    Aku smpt makan seafood malamnya, dan itu enaaaaaaaaak. Yg palibg ptg gilak muraaah byangetttt.

    Trus pulangnya mampir ke curug cikaso.. Nah deket situ nemu wrung yg jual cemilan trmsuk karedok dan gado2. Omg enaak parah rasanyaaa.. Trus pake mangga mengkal.. Jd seger bangeeeet. Aku nginepnya jg di pondok hexa hahahahah

    Kabgeeen ih pgn ksana lg. Walopun memang ga kuat ama macetnya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s