Ayam Gantung Bandung Dekat Bandara Soeta Tangerang

“Ayam Gantung Bandung”

Nerusin cerita kemaren aaaah…. Jadi, abis bermumet-mumet ria menelusuri rute pulang dari Ujung Genteng, Sukabumi, aku dan Tamas pun sampai juga di daerah Soekarno Hatta sekitar jam-jam menuju magrib (karena emang tembusnya tol bandara yang ga gitu macet dibandingkan dengan pintu tol lain pada hari itu). Terus kami berdua sadar doooong klo belum makan siang sejak dari tadi–lebih tepatnya sejak minum es degan yang super duper murceu di separuh perjalanan sebelumnya. Ya pantes ini perut yang biasa menggembul berisi gajih tetiba jadi kempes macem perutnya Jeniffer Bachdim yang doyan workout, wkwk.

Sebenernya, tadinya tuh mauk nyemlong, apa kami kulineran apaan aja yuh begitu masuk ke daerah Ciawinya. Eh tapi setelah dipikir-pikir keburu males mandeg karena ga nemu-nemu yang sreg di hati buat kami icip-icip. Masa yang kami temuin kebanyakan warung baso, baso, dan baso lagi di sepanjang perjalanan tadi. Pinginnya tuh bukan yang baso atulaaah. Baso kan dimana-mana banyak. Yang tik-tok-tik-tok juga sering kan ngider di sekitar kompleks. Boceeen. Yaudah alhasil bablas aje, eee tau-tau abis ditinggal ngebluk, aku uda mencium bau-bau nyampe Tangerang raya…..aaaaaakkk. Kok aku serasa ngimpi ya #mangkenye Mbul jand kebluque aje jadi orang. Temenin Tamas nyetir hahahaa…

1539443859092

Nah, karena situasi perut uda susah buat dikendalikan alias laper tingkat akut, jadi begitu liwat jalanan kecil sehabis bandara Tamas ngajakin aku ke “Ayam Gantung Bandung” yang beralamat di Jl. Surya Dharma, Bandara Soekarno Hatta, Neglasari, Tangerang. Ayam Gantung Bandung? Pikirku bertanya-tanya karena baru pertama kalinya ngedenger nama itu. Kata Tamas yang udah bulak-balik maem di sono waktu ketemu orang proyek mah rasanya enak. Sering buat makan diang boss-boss deh kayaknya haha. Yaudalahya aku percaya padamu duhai kakanda yang indera pengecapnya selevel Anton Ego di film Rattatoile *uhum*.

Restoran Ayam Gantung Bandung ini memang basicly adalah family resto ya. Dari luar uda keliatan gede (dilihat dari lahan parkirnya), sehingga memudahkan pengunjung kendaraan roda 4 yang ingin mampir mencicipi. Untuk bangunannya sendiri didesain semi terbuka dan ada beberapa yang modelnya saung-saung bambu gitu. Hal ini menyebabkan suasananya lumayan adem, apalagi yang saung menghadap kolam ikan dan juga sawah yang letaknya paling ujung.

Sesaat setelah tiba di muka resto, kami pun segera memilih tempat duduk yang sekiranya pewe buat nglemesin pantat setelah berjam-jam lamanya duduk dalam mobil. Yup, pilihannya jatuh pada model bangku lesehan biar sekalian bisa tiduran sejenak sambil nunggu pelayan datang mengantarkan buku menu. Tak berapa lama kemudian, yang ditunggu pun tiba, dengan tak lupa membawa welcome snack berupa otak-otak bakar plus sambal kacang. Habis itu kami pesan menu beratnya berupa ayam goreng chrispy, cumi goreng tepung, jambal pete, cah kangkung, nasi, es jeruk, dan es teh manis. Masakan kemudian diproses tak kurang dari 15 menit. Sembari menunggu pesanan diolah, beberapa bungkus otak-otakpun kami comot untuk ganjel laper sementara. Entah karena waktu itu uda laper sangat atau apa, tapi perasaan pas ngunyah otak-otak bakarnya serasa dihipnotis buat nambah lagi dan lagi. Rasanya kenyel-kenyel anget las banget jadi cemilan walau bikin deg-degan juga karena menu jenis ininkan emang disediakan di atas meja, sengaja biar pas banyar di kasir jadi kaget ama billnya, karena tau-tau uda ngambil banyak, padahal harganya belum kita tau sebelumnya hahaahaaa…

1539443923263

1539444002802

1539443814678

1539443770618

Oh ya, setelah kurang lebih beberapa menit berlalu, akhirnya menu utama dateng juga. Sebakul nasi putih (porsi untuk 2 orang karena bakul nasinya kecil), sepiring cah kangkung, jambal pete, cumi goreng tepung, dan juga ayam chrispy. Wow matabelo sikaaaaaat !!! *monmaap kendalikan dirimu Mbool*. Berikutnya ada juga es jeruk dan es teh manis yang porsi gelasnya lumayan geday, jadi ngalamat bakal wareg perut adek Bang, hahaha…ga pa pa lah ya. Sekali-kali. Pemenuhan gizi ibuk hamil yang waktu itu beloman engeh uda hamil. Review atu-atu dulu yes Mak….yukmareeee…

Pertama, ayam chrispynya. Dapetnya bagian paha. Kremesannya juarah. Enaaaaak. Ngegorengnya kuning keemasan dan dagingnyabpulen, padet. Lalu, jambal pete. Ini nih yang jadi primadona diantara menu lainnya. Rasanya pedes asin dan sifatnya bisa menetralkan efek jenyang karena kebanyakan mesen lauk. Terus cah kangkung, tekstur kangkungnya lumayan lemes juga. Warnanya ijo cantik dan kematangannya pas karena kami suka kangkung yang ga terlalu overcook. Untuk cumi goreng tepung, porsi sepiringnya walau terlihat kecil, tapi nyatanya kami bungkus bawa pulang uga. Soalnya perut uda ga muat huhuhu. Rasanya? Ya layaknya cumi goreng tepung pada umumnya sih. Gurih krancy…. Sedangkan es jeruknya, segerrrrr bener. Es teh manis standar lah ya. Lalu akooh jadi menyesal knapa ga pesen es jeruk aja sambil menatap melas ke arah Tamas biar dibagi dikit beberapa sruput #etdah kebiasaan ngrecokin amat kamu Mbulll…

Untuk harganya sendiri, kisaran makan 2 orang average Rp 60 ribuan ya…Secara umum pelayanan okay, tempat nysman buat konkow-konkow keluarga.

“Ayam Gantung Bandung”

Jln. Surya Darma Bandara Soekarno Hatta,
Neglasari, Tangerang,

NOMOR TELEPON. (021) 45667667 & (021) 83665660

Jam Buka : Mon - Sun 10:00 - 22:00
Metode Pembayaran : Tunai / Cash
Advertisements

2 thoughts on “Ayam Gantung Bandung Dekat Bandara Soeta Tangerang”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s