Review Rumah Verde, Bogor

Kepengenanku buat bernostalgia di Kota Hujan, Bogor akhirnya kesampaian juga setelah dijembatani oleh agenda nganter Uti diklat selama 2 hari. Yoyoyoooy…beberapa bulan silam, tepatnya saat usia kandunganku menginjak 6 bulanan, sempet terlintas dalam pikiran bahwa kayaknya enak juga klo babymoon ala-ala, terlepas dari kegiatan yang itu-itu aja (baca : uplek di rumah, ngurus beby sambil menenteng perut yang uda semakin gedaaay kayak semangka, tulung ku sedang butuh piknik bangeed). Ya….di tempat yang deket-deket aja siiih kayak Bogor, dimana Mama dan Papanya Dedek Acyq ini punya banyak kenangan indah di sana #duileeh…

1542465034042

Namun rencana tinggal rencana. Tamas yang emang gawe selama 6 hari kerja, kadang bikin ku ngerasa kesian juga klo sampe minggunya musti jalan agak jauhan, e Senennya musti kerja lagi. Ya klo ambil jatah cuti, sayang juga sih karena kan kepakenya pas ga yang urgent-urgent banget. Mending tu cuti kepake pas aku beneran butuh kayak pas moment lahiran. Soalnya kakaknya juga keitung masih bayi. Baru ada setahunan sekian bulan, hiks…. Jadi kan jatohnya pas lagi rempong-rempongnya tuh. Semoga kami mampuh ya Alloh, amiiin.

Namun terlepas dari itu semua, rupanya dewi fortuna masih berpihak pada kami. Gimana nggak, beberapa minggu setelah nyemlong pingin babymoonan tapi ga jadi itu, tiba-tiba Uti WA mau mampir Tangerang (baca : tempatku, red). Katanya sih sekalian dolan nengok cucu Momsnennya ini sebelum diklat ke ICC IPB, Baranang Siang, Bogor. Nah, dari moment itulah, kenapa kami ga kepikiran aja buat staycation barang semalem sembari sebelumnya nganter Uti nyampe TKP. Ya, nginepnya di hotel yang cincay-cincay aja lah. Guesshouse juga boleh. Jadi kan tetep ada acara jalan-jalannya #hihhihihi, modus.

Nah, malam sebelum hari H dimana jadwal pertama Uti diklat tiba, aku dan Tamas langsung grasa-grusu nyari penginepan yang murah dan lokasinya ada di deket-deket ICC IPB. Ya, maklum lah, judulnya kan numpang ngaso karena bawa bumil jalan agak jauhan. Jadi asal nemplok kasur empuk, juga ngadem di bawah AC, dan ciblon-ciblon manjah pake water heater, penginepan sekelas kosan elitpun okeeey. Mau sekalian nginap di ICC-nya, ternyata ga dapet harga yang cucok. Mihil-mihil mua, Cuy. Sayang klo dipake cuma semalem. Jadi mending cari yang murah meriah aja. Nah, setelah menimbang-nimbang di situs booking online, traveloka, akhirnya didapetlah inceran kami yaitu Rumah Verde dengan fasilitas airy room.

1542465122631

1542465106135

1542465081594

1542464725433

Singkat cerita, keesokan harinya kami sudah melenggang kangkung menuju Bogor sejak pukul 10.00 pagian karena simbahnya anak-anak ini mulai registrasi di pembukaan acara sekitar jam 2-an siang. Jadi antisipasi biar ga kemrungsung, dari Tangerangnya agak digasikin aja. Apalagi bawa bayi, tentu persiapan bawa barang-barang ‘segunungnya’ musti cag-ceg-cag-ceg supaya jatohnya well prepared, hihihi. Sebelumnya, Tamas juga uda absen duluan di kantor buat ngaturin anak-anak proyek, terus ijin mau ada acara keluarga terhitung sampe besokkannya. Alhamdulilah karena gawe di lingkup kerja sendiri, jadi ya apa-apa kerasa lebih fleksibel. Eaaaa, jadi ogut officially jalan-jalan jugw nih hihihi…

Nah, selama di perjalanan itu, Beby Cekguw alhamdulilah anteng berada di dalam carseat, di samping Uti yang ada di jok kedua. Aku? Nemenin Tamas nyetirin, walau pala rada lieur dan perut anteb bener karena keteken seatbelt. Tapi untung aja cuaca di luar sana sedikit mendung sehingga membuat perjalanan yang cukup jauh berkilo-kilometer ini agak ga kerasa karena ketutup sejuknya mendung di luar sana. Ya sesuai lah dengan ikon kota yang akan kami datangi ini, Bogor = Kota Hujan.

Setelah berkutat dengan tol demi tol yang menghubungkan Tangerang Bogor, akhirnya sekitar jam 13.30-an kami tiba di TKP. Agendanya, ngedrop Uti dulu di ICC IPB, baru abis itu capcus ke penginepan yang semalam udah kami booking itu. Alhamdulilah sih deket ya sama tempat Uti tugas. Jadi klo besok Uti dah rampungan, ya kami tinggal jemput makcliiing tekan, huehehe.

Untuk lokasi Rumah Verde sendiri, dia berada di Jl. Riau No. 39 Bogor, belakang Terminal Bus Baranangsiang, 5 menit ke Botani Square Mal dan 5 menit ke Kebun Raya  Bogor. Dia masuknya ke lingkungan perumahan ya. Jadi homey banget. Terus lingkungannya juga ijo, seger, banyak pohon-pohon gede plus disusuri Sungai Ciliwung. Konon, menurut Bahasa Italia, verde sendiri memiliki arti hijau. Jadi pas banget ama deskripsi lingkungan aslinya.

Adapun akses menuju ke sana, yaitu keluar pintu tol Bogor, melalui Jalan Pajajaran, dan akses keluar ke Jalan Otista sebelum Botani Square Mal. Waktu itu dapetnya lumayan murceu. Yakni semalam hanya dikenai Rp 230 ribu tanpa sarapan. Ya, ga pa pa juga sih. Toh tujuan kami sebenernya cuma istirohst. Klo nyari makan mah pengennya yang street foodan aja, biar berasa gitu nostalgia jaman pacarannya hihihi.

Sekitar asyar, akhirnya kami tiba juga di Rumah Verde. Begitu nyampe alamat yang dimaksud, di depan mata uda terpampang nyata gerbang bangunan bertingkat yang memiliki sekitar 20-an kamar ini. Lumayan gede juga. Dan asri banyak bunga-bunga. Setelah gerbang dibuka oleh sekurity, kendaraan kami pun masuk ke halaman, lalu tanpa ba-bi-bu lagi langsung check in yang lantas penjaganya memilihkan kamar di lantai dasar karena melihat kondisiku yang udah hamil gede. Jadi biar aku ga kesusahan naik turin tangga jadi dipilihinnya kamar nomor 2, ah pengertian betul sih petugasnya hihi….

1542464725433

1542464790827

1542464576784

1542464920081

1542464897783

Abis dapet kunci kamar, langsung deh kami amatin dulu suasananya bagaimana. Interiornya sih cakep ya. Keliatan masih baru. Lumayan minimalis juga karena memang memanfaatkan fasilitas Airy Room. Tapi, dengan harga segitu mah menurutku udah lumayan banget dengan fasilitas diantaranya :

AC
Water heater (Panas & dingin)
Springbed
Car Parking
Laundry
Meubel (Tempat Tidur, Lemari, dan Meja)
Ruang Makan (No Smoking Area)
CCTV (24 jam)
Wifi (24 jam)
TV, walau di kamarku cuma nyandak siaran radio, TV ga nyangkut, tapi alhamdulilahnya sih bawa dougle jadi bisa streamingan pake google dewek, heheee
Meeting / Smoking Area di Teras lt 2

Secara over all, menginap di sini yang tujuannya hanya untuk melepas lelah sih oke-oke aja. Kamar nyaman walau memang konsepnya minimalis. Paling klo urusan makan, kitanya yang musti lincah ngiter ke luar pas malem-malem klo ga pingin menu yang modelnya ala-ala mie instan seduh (yang udah tersedia di deket meja resepsionist, HAHAHA). Ya, paling kayak keluar masuk komplek aja agak remfongnya karena kan surga street foodnya Bogor yang endeus-endeus adanya di Kota. Deket-deket komplek psling banter warung dan sbang nasgor tek tek. Jadi urusan makan emang udah pewe nyari di luar. Lagipula keesokan harinya kami juga uda check out lebih awal, karena pingin nyari udara seger di Kebon Raya Bogor. Penasaran gicuuuw klo ke sana pas masi adem-ademnya tu kayak gimana #secaraaa kan seringe dateng pas di atas jam 12 siang bolong…hihihi… Nanti tulisan ke sinine aku bikin di postingan terpisah yaaa…

“Rumah Verde”

Jl. Riau No. 39 Bogor – Jawa Barat

Phone 081293764363
Mobile 081293764363

Advertisements

2 thoughts on “Review Rumah Verde, Bogor”

  1. Minimalis asal bersih sih tetap nyaman ya dibuat menginap. Di Bogor kayaknya tempat penginapan seperti Airy ini lumyan banyak ya. Aku juga mau intipin AIry yang untuk daerah Sentul, siapa tau kesana nengokin anak kuliah 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s