Review RM Bang Doel Tota, Bogor

Setelah puas bubak-bubuk tjantik di penginepan yang uda kami pesan, yaitu Rumah Verde, malamnya perut uda langsung keroncongan minta diisi. Secara, sore cuma makan nasi bekel dari rumah (yang sayurnya berupa oseng kacang panjang campur daging sisa idul adha, juga kacang tanah goreng yang dimasak Uti). Ya buat antisipasi aja biar ga ada yang basi selama rumah kami tinggal 2 hari 1 malam. Tapi ya begitulah namanya perut karet, walo uda ngabisin 1 kotak makan gede berdua, tapi rasanya tetep pengen ngunyah *uda kayak perutnya Mugiwara Luffi aja*. Kebetulan juga kan pas bianget ya Acyq baru bangun dan udah aku suapin sesi makan yang ketiga, jadi sekarang giliran Mama Papanya yang pend memamah biak, wekeke….

1542465593667

Nah, mumpung hari juga belum terlalu larut, maka diputuskanlah buat cari makan di luar penginepan. Soalnya yang deket-deket situ cuma ada kang nasi goreng dan model-model warkop indomie. Jadi yah, mending capcus aja ngliat suasana malamnya Bogor yang dah sekian purnama ga aku hirup *halaaah*. Maksudku, pengennya kan sekalian nostalgia mengenang jaman pacaran yang banyak kuhabiskan di kota ini, hahaha.

Namun bukan Tubul dan Tamas namanya klo tiap kali cari makan selalu berakhir dengan kata galaw. Uda jalan sampe Taman Topi, bablas stasiun lalu jembatan merah, e…..ga taunya kudu balik arah karena makin ke sana makin sepi keliatannya. Soalnya uda jauh dari pusat kota kan (untung ga nyampe Darmaga yak hahahaha). Ya, selain memang kami tau sih klo pusat kulinerannya Bogor itu lebih ramean di sekitar 3 titik yang dah kusebutkan tadi. Kadi ya uda bisa dipastikan klo bablas terus nyampe Laladon yang ada malah ga nemu-nemu tempat makan yang sreg di hati.

Sayangnya, area-area Taman Topi dkk-nya itu tu bikin bingung soal parkirnya. Ya emang keliatannya sih ena-ena banget ya street foodnya, cuma og ya klo mesti mandeg di pinggir jalan, sementara kita pesen makanan kok yaasa sereum gitu. Takutnya malah jadi ngeganggu kenyamanan publik hahahhah. Jadilah, kami balik arah dan tau-tau malah nyampe area sekitar Taman Kencana, yang walo aku tau rate resto di sekitar situ rada-rada mencekek leher, tapi tetep aja dimampirin. Habis mau gemana lagi. Tamas tu klo uda mentok mau makan apa di Bogor pesti ujung-ujungnya Taman Kencana lagi-Taman Kencana lagi hahaha. Soale kami dulu sering nongkrong di Waroeng Taman yang depane Taman Sempur satu kawasan dengan Taman Kencana itu loh. Yang klo malem bejibun jajanan kaki lima murceu-murceu. Cuma kali ini aku lagi ga pengen mampir ke Waroeng Taman. Pinginnya test the water ama resto-resto yang ada di sebelahnya. Klo ga ya dimana gitu selain yang uda pernah dicobsin. Jadi biar makin variatif gitu isi konten blog aku *halah halah halah, sok iyek banget, apa-apa yang dipikirin konten….begicuuwlah*

Oke balik ke topik…

1542465505641

1542465260347

1542465537729

1542465308431

Setelah nyampe lokasi, lagi-lagi galaw dong mau nyobain apaan. Pingin yang murah meriah kayak pas honeymoonan dulu yaitu nyobain nasgor terasi milik Pak Gendut, e takcariin dari ujung nyampe ujung lapangan kok nda eneng ya. Ntah kemana warung tenda dadakannya itu berada, apakah uda ga mangkal di situ lagi ato emang waktu itu pas ga buka. Huhuhu….yaudah, kami cuz ke resto-resto yang ada di pinggirnya Waroeng Taman aja yang sekiranya masih buka. Ada sate-satean, ada pula nasgor-nasgoran or seafood. Pingin sate, tapi lagi hamil, jadi yaudah deh nasgor-nasgoran aja. Cuma ntar pilih menunya yang selain nasgor aja. Masa uda jauh-jauh nyampe Bogor lagi-lagi nyemilnya nasgor. Kan ga lutju tauk wkkwkw…

Jadi, singkat cerita, melipirlah kami ke resto yang bernama Bang Doel Tota yang menunya banyakan berupa nasgor-nasgoran itu tadi. Cuma sekali lagi, kali ini lagi ga mau makan nasgornya. Pingin nyobain yang lain.

Oh ya, berhubung hari juga uda semakin malam, jadi suasana resto memang uda rada sepian ya walau di beberapa meja masih ada yang kongko-kongko sambil makan. Rombongan mahasiswa juga orang tua yang sedang ngerjain proyek (kayaknya). Soalnya selain makanan, di meja mereka banyak bertebaran modul-modul. Jadi, sebagai mantan anak sekolaan tentu aku tau dong, pasti yang dibahas itu semacam tugas kelompok *sotau kamooh Mbul, wkwkkk).

Oiya, kami sendiri langsung ngetag bangku depan dan nanyain apakah resto ini punya baby chair ato ga. Soalnya kan sekarang uda ada cindil kesayangan ya. Jadi agak ribet sedikit klo makan di luar. Tapi alhamdulilahnya sih kata pelayan restonya ada tuh baby chairnya, jadi kami ga perlu rempong lagi buat mangku si kecil sementara tangan pas lagi jlabut ama nasi hihihi… *ya maklum, namanya juga uda jadi orang tua, jadi kenyamanan bayi tetep kudu diprioritaskan* *nacib Mamak yang belom mampu beli baby chair sendiri hiks….*).

1542465346692

1542465479434

1542465230688

1542465435291

1542465789304

Adapun menu yang kami pesan kebanyakan basisnya berupa sayur. Soalnya malem itu lagi moodnya makan sayur. Klo makan protein hewani, jujur aku lagi mandan muleg-muleg. Jadi disiasatinnya pake sayur, syukur-syukur yang ada perintilan lauk hewaninya. Maksudnya kan klo sayur ga semengenyangkan lauk hewani gitu loh. Apalagi klo per porsinya ternyata big size-big size. Manalah muat kapasitas lambung awak ni….

Jadi pada akhirnya aku pesen cah kangkung seafood, sementara Tamas capcay spesial. Minumnya aku jus wortel, Tamas es jeruk manis. Menu diproses standar 15 menitan lah, abis itu jeng jeng…. Ga berapa lama kemudian, piring-piring ceper berwarna oranye dengan gunungan sayur pesenan kami satu per satu mulai hadir di meja. Begitupula dengan minumannya.

Okey, langsung aja ya reviewnya….

Untuk capcay yang dateng pertama kali, bisa kubilang porsinya alamakjang gede kali. Tau gitu tadi pesen sepiring aja buat berdua wkwk… ya isinya standar capcay kuah nyemek aja sih. Sayurnya ada kubis, wortel, jagung muda alias putren, brokoli, jamur, juga sapo tahu yang lembuuuwt di lidah. Klo sayurannya sih lumayan krunchy ya dengan taburan seafood cem udang, baso ikan, dan cumi yang ada di dalamnya.

Kedua, cah kangkung seafoodku. Ini porsinya juga bikin ku pengen ngulang waktu wkkkk…maksudnya kenapa tadi ga pesen 1 aja ya, soalnya gede banget. Tapi karena dah terlanjur yawdalah apa boleh buat…mau ga mau kudu dihabiskan meski rasanya agak plain ya menurut lidahku. Cuma karena garemnya ga over itulah, maka tingkat kekenyangan yang kurasakan ga semengkuatirkan bayanganku. Ya yang pasti sih alhamdulilahnya jadi masih bisa nuntasin satu gelas gede jus wortelnya #uhlala…semoga debay yang di perut makin sehat bin montok ya diempanin Maknya makanan ginian, hihi.

Untuk harga, lebih jelasnya uda aku rangkumin di slideshow berikut ya, silakan diswipe-swipe sendiri. Tapi secara garis besar emang rada mahal buat ukuranku, walau kalo dipikir-pikir emang sesuai lah ama porsinya yang mayoritas pada big size.

This slideshow requires JavaScript.

Yang jelas, saranku sih misal pesen makan di sini, efektifnya emang buat rame-rame. Misal perporsi sayur bisa buat berapa orang, per porsi lauk juga bisa buat berapa orang. Ramean. Klo buat per individu dijamin akan sangat kenyang hihihi….

RM Bang Doel Tota, Bogor

Jl. Ceremai Ujung, Sempur, Bogor Tengah, Kota Bogor, Jawa Barat 16129
Buka : Senin-Minggu 10.00-21.00 WIB

Advertisements

One thought on “Review RM Bang Doel Tota, Bogor”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s