Review Bakso Balungan, Pak Granat, Tangerang

Pada suatu kali aku ngeliat ada kede bakso baru di deket rumah yang mana keliatannya rameeeee bener. Nama kedenya ‘Bakso Balungan Pak Granat’ yang notabene asli Magelang, Jawa Tengah. Lokasinya sendiri klo yang cabang Tangerang adanya di Gelam Jaya, Pasar Kemis, belakangnya Alfamart (apa Indomaret ya lupaaa) pokoknya yang deket bunderan Giant Permata.

1547438123823

Begitu tau ada kede Bakso Balungan itu, pikirku : Wah ! Kudu dicoba nih, karena kan aku suka nyemil bakso ya klo pas lagi bosen bener makan nasi. Udah gitu namanya juga bikin penasaran yaitu bakso balungan. Yang punya Pak Granat lagi. Jadi yang aku bayangin tu apa serba pedes mirip granatkah ato gimana ? Penisiriiin !

Jadi mendadaklah di suatu siang di Hari Minggu yang panas aku ngajak Pak Suami buat mampir. Soalnya uda kelaperan parah abis beli emas buat kado anak w yang lagi ultah ke-1 hiihihi. Jadi begitu nyampe daerah Permata, hayukkk kami capcus menuju ke sana.

Seperti biasa, kede bakso ini rame banget. Sampe-sampe aku kuatir ga kebagian tempat duduk yang modelnya lesehan. Soalnya bawa bayi boook, berhubung eykenya ga punya high chair, jadi rempong kan klo ga dapet tempat duduk yang model lesehan. Jadi sebelum deal pesen, aku cek dulu ada ga kiranya bangku lesehan yang kosong.

Alhamdulilah pas dicek ada ! Yes ! Ga usah ditanya lagi, kami pun langsung booking buat selanjutnya makan di tempat. Iya lah makan di tempat, klo bakso kan enakan makan di tempat yekan. Soalnya biar ngejaga itu kuah berasa masi panas. Klo dibawa pulang, cemana pula bentuknya ntar, takut ndlodrog kan ya bagian mienya hihi. Lagipula makannya juga cepetan kan soalnya bawa bayi hihihi.

1547438061649

1547437298935

1547437267717

1547438282279

1547437475774

1547438080237

1547438033907

1547438322724

1547437199323

Untuk tempatnya, klo menurutku sih lumayan luas ya. Banyak pengunjung yang dateng bareng keluarga maupun temen-temennya. Rameee beneran rame. Palagi Minggu pulak. Uuuhhh, bejubel dah. Jadi makin penasaran kan, seenak apa ini bakso.

Oh ya, terpenting sih ada tempat parkirnya juga. Biar yang bawa kendaraan juga nyaman kan pas mau mampir makan di tempat. Ruangannya juga terkesan lapang karena walaupun konsepnya indoor tapi bagian pintu-pintunya dibuka lebar-lebar jadi adem gitu loh. Terus dindingnya dicat 3 layer dengan warna kuning, merah, hijau (mirip lampu bangjo dong ya?) dengan banyak hiasan foto-nama menu bakso yang terpajang di sana.

Sebenarnya selain menu bakso, ada mie ayam juga sih. Tapi teteup yang pengen kami cobain adalah baksonya. Mie ayam kapan-kapan lah….

Untuk menunya sendiri, dari sekian jenis nama aku pesen yang urat sementara Pak Suami balungannya (yang of course jadi primadonanya ini kede). Minumnya es teh manis dan es jeruk manis.

Sebenernya ada yang bikin unik juga sih karena di meja tersedia lontong juga. Tapi aku ga biasa makan bakso pake lontong jadi pesennya ya minimalis aja hihihi. Ga kosongan yang banget banget sih, tapi masi ada mie dan cesinnya. Mienya juga standar mie kuning atau mue putih. Kebetulan aku suka kombinasi jadi biar berasa penuh mangkoknya hueheheh… Soalnya baksonya kayaknya dikit. Paling tinggal pinter-pinternya kita aja tar mainin saos, sambel atau kecapnya. Biar kuahnya tambah hauceuk.

1547437333251

1547437162186

1547437392151

1547438224469

1547437241903

1547437333251

1547438398409

Setelah kurang lebih 15 menit menunggu, this is iiiiittt….mari kita review rasanya…

Pertama punyaku dulu yakni bakso urat. Semangkonya terdiri dari 2 bakso biasa dan 1 indil-indil urat yang agak gedean sizenya. Rasanya enak sih, lumayan lah. Walau ya klo menurutku hampir sama kaya bakso pada umumnya. Terus klo balungan punya Pak Suami, ini baru beda. Soalnya banyak balungan yang tersebar dimana-mana dimana rasanya gurihnya ngeblend dengan kuahnya. Baksonya sih 3 juga. Tapi balungannya lebih mendominasi dan ini yang ngebikin rasanya jadi lebih ‘daging’ gitu deh. Paling klo mau lebih manteban lagi kudu pas ni nyeprotin kecap, saos, atau sambelnya. Nah klo yang gini-gini ahlinya emang Pak Suami nih. Beliau selalu pas dalam hal mengira-ira seberapa banyak rasio antara ketiga item tadi sehingga menjadikan kuahnya berasa ga kaleng-kaleng *halaaah* hahhahah.

Over all, untuk jajan lumayan mantab. Walau kalo masalah porsi aku rasa kesedikitan ya hihi, maklum eyke kan sukanya yang sekalian bikin kenyang. Tapi oke lah, secara dari segi tempat juga bersih dan nyaman. Jadi recomended sih (Gustyanita Pratiwi).

“Bakso Balungan Pak Granat”
Gelam Jaya, Pasar Kemis, Tangerang
Depan bunderan Permata, deket Giant Permata

Advertisements

5 thoughts on “Review Bakso Balungan, Pak Granat, Tangerang”

  1. Waduh, kenapa poto baksonya detail gitu sih, kan jadi pengen……

    Semoga ntar buka cabang di Pekanbaru wahahahaha.. Soalnya ngeliat gelasnya itu udah ada merk Pak Granatnya..

    Kalau saya penganut bakso tanpa saos kecap, lebih uwenaak haha

    Like

  2. Glek! Kenapa kalo ngeliat foto bakso, bawaannya ngences melulu, jadi pengiiiin.
    Aku nggak suka bakso urat/tetelan, sukanya bakso yang halus aja šŸ™‚
    Makan bakso enaknya saat hawa dingin/hujan ya hehe

    Like

  3. issshhhh jd pengen baksooo kaaaan :D. lunch hr ini minta OB cari bakso deh ah .. aku sekali makan bakso daerah tangerang, tp lupaaa warungnya, krn itu sbnrnya nyasar, mau cari rumah temen. cm enaaaaaak banget itu warung. sayangnya, aku lupa nama dan lokasinya huahahaa… skr ini kalo di jkt sih bakso fav ku ttp yg daerah mangga besar sini, ada yg enak dan halal nit :). ruamenya jg bikin gemes. makanya aku lbh seneng pesen gofood biar ga capek

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s