Review Geprek Bensu (yang Asli By Ruben Onsu)

“Review Geprek Bensu (yang Asli By Ruben Onsu)”

Pernah ga kalian ngerasa kemlecer auto cleguk-cleguk gitu pas ngeliat orang makan? Aku pernah tuh. Yaitu pas ngeliat cara makan Ruben Onsu yang modelnya dipuluk pake tangan sambil nasinya diremet-remet penuh penghayatan, terus lauk ama sambelnya juga dikumpulin jadi satu sampe akhirnya sakseis meluncur ke dalam mulut, aduuuh itu edun banget kayaknya. Enaaaaaaaak. Sampe yang aku puter-puter ulang itu video makan dia di IG, saking kepinginnya aku ikutan makan, hahaha.

1554636593234

Selidik punya selidik, ternyata menu yang dimakan Ruben kala itu adalah geprek ayam yang merupakan main businessnya saat itu. Dari situlah, akhirnya aku penasaran dan pingin tau lebih banyak tentang si gepreknya ini.

Batinku, kayak gimana sih model ayamnya Ruben Onsu. Apakah sama kayak ayam-ayam pada umumnya ? Apakah sama kayak ayam penyet atau ayam goreng lainnya? Atau ada ciri khas tersendiri yang bikin orang-orang pada euforia. Mungkin karena harganya yang ‘harga mahasiswa’ kali ya. Jadi laris manis tanjung kimpul. Itu sih sepengamatanku ya.

Memang dari berpuluh-puluh resto ayam yang mengusung konsep geprek, cuma satu yang sukses bikin aku penasaran untuk mencicipi. Yaitu si Geprek itu tadi. Terutama pas hamil adek kemaren nih–yang mana diriku uda bolak-balik ngasi kode ke Pak Suami supaya segera mentraktirku makan di Geprek Bensu, tapi yang ada tulisan ‘real’-nya. Karena kan selama ini baru nyobain yang ‘I am’. Sementara, pas ngliat di ig-nya Ruben, katanya yang punya dia adalah yang ada 2 kata di belakangnya yaitu yang Real by Ruben Onsu. Juga logo ayam yang ternyata beda ama yang ada di ‘I am’. Terus penanda lainnya adalah adanya foto-foto si Ruben itu sendiri di tiap-tiap outlet resminya.

Walau ga menampik kenyataan, bahwa geprek yang ada tulisan ‘I am’-nya menurutku uda lumayan enak juga. Apalagi memang cabangnya uda cukup banyak ya. Seenggaknya yang ada di deket rumahku. Itu uda bejibun. Jadi kami baru sempet nyobain yang di ‘I am’, sementara, yang real belom.

Maka dari itu, demi menjawab rasa penasaran sang istri (baca : gw sendiri), akhirnya Pak Suami mengabulkan keinginanku untuk makan di geprek Bensu yang real. Meski baru sempet ke sananya pas uda selese lahiran, lebih tepatnya 3 bulan kemudian. Abis sebelomnya kan aku ndekem aja tuh dalem rumah, jadi belom sempet kemana-mana, apalagi kulineran. Kecuali klo jadwal vaksin deng. Itupun sebentar doang. Maknyuk kontrol dokter anak, udah, selesai. Ya biar agak kebalan dikit lah si bayi pas dibawa kemana-mana. Gitu maksudku.

1554547466910

1554547414866

PhotoGrid_1554548387933

1554547331357

1554547164287

1554547520321

1554547197556

1554547354128

Singkat cerita, Minggu kemaren, sekalian belanja baju kerjanya Pak Suami di Ramayana Cabang Cimone, kami sarapan dulu di Geprek Bensu Cimone. Kira-kira jam 10-an pagi kami tiba di TKP dan di pelatarannya uda ngantri puluhan abang ojol, baik yang berasal dari aplikasi go food maupun grab food. Rata-rata pada delivery order sih, makanya jarang ada yang dine in, kecuali satu dua orang. Ya kira-kira ada 91 orderan yang pesen pagi itu (paling ga sampai di nomor antrianku).

Nah, dari ke-91 orang ini, hampir 70 persennya adalah abang ojol atau pesen buat dibawa pulang. Iyee, banyakan pada males masak kali ye klo pagi-pagi, jadi opsi makanan cepat saji kayak gini tu bisa jadi pilihan. Gileee ye booook, sakseis banget si Ruben perkara memasarkan dagangannya ini *keren*.

Aku sendiri memilih buat take away aja mengingat rada susah makan di tempat karena sambil jagain 2 bayi. Apalagi pas ngeliat konsep bangkunya ga ada yang model sandaran, jadi kan pegel klo gendong dan ga bisa nancepin kursi makan bayi ke kursinya. Kebetulan di situ juga ga ada yang modelnya lesehan. Jadi ya wislah, belinya buat dibungkus aja. Makan di mobil, biar bayi-bayi bisa teteup stay di carseat. So, pas aku order ke dalem, Pak Su parkir di depan sambil jagain anak-anak.

Adapun menu yang aku pesen saat itu adalah 2 paket utama dan 1 paket garpu alias yang lima ribuan. Rinciannya, 1 paket geprek saus telur asin, 1 paket geprek leleh, 1 paket geprek jamur crispy, dan 1 bensu drink rasa leci. Ceritanya mau taste the water dulu gemana rasanya. Jadi pesennya nda perlu banyak-banyak. Cari aman….hehehe.

Kurang lebih setengah jam menunggu, akhirnya namaku dipanggil juga buat ambil menu-menu yang uda dipack pake kardus khas Geprek Bensu yang real (karena kan klo yang di ‘I am’ setau aku pake styrofoam ya, jadi uda beda gitu lah ceritanya).

Perkara nunggu inj, memang sepengalamanku rada lama ya, karena kan pas pagi itu emang lagi rame-ramenya, jadi ya musti sabar-sabar aja ngantrenya. Tapi ada hikmahnya juga sih. Karena dari situ aku jadi punya waktu buat ngematin outletnya. Lumayan lah buat sedikit gambaran waktu nulis blog nanti.

1554547082917

1554547050588

PhotoGrid_1554559195097

1554547230847

1554547450322

PhotoGrid_1554548100744

1554547392572

1554547331357

Areanya sendiri, dia ngambil ruko di kawasan Cimone ya. Ukurannya sedeng. Ga gitu luas, tapi juga ga gitu kecil. Cuma karena sampe teras ya lumayan banyak juga jumlah bangkunya. Model bangkunya itu yang model kayu tapi ga ada senderannya. Jadi agak rempong juga klo pas makan bawa bayi tapi uda punya kepengenan buat duduk sendiri. Untunglah, mayoritas yang dine in itu dari kalangan anak muda, jadi oke-oke aja sih mau duduk di bangku model apapun.

Nah, untuk menu-menunya sendiri, aku bilang sih Geprek Bensu ini termasuknya yang gerak cepat gitu urusan inovasi. Terutama di menu sambelnya ya. Karena kan klo mantengin ig-nya Ruben, sambelnya itu sering nambah-nambah di varian rasa. Ada yang model telur asin, model matah, model embe, sambel teri, dll yang which is orang Indonesia tu suka klo banyak pilihan.

Uda gitu, menu pelengkapnya juga terakhir ngeliat uda ada tambahan kayak ati ampela crispy, kol crispy, bakso geprek dan juga telor geprek. Sebelomnya kan cuma ada terong geprek, jamur crispy, tahu dan tempe geprek. Tapi favoritku sih tetep jamur geprek yang rasanya mirip kulit ayam itu. Yang nasinya model baru juga ada, misalnya yang ada sensasi daun jeruknya. Tapi aku ga cobain sih. Aku lebih suka nasi yang rasa ori #halah hahahha…

Klo suasananya sih jelas rame ya. Antreannya aja selalu mengular saking panjangnya. Cuma klo bisa, sekedar saran aja nih–buat kemajuan resto, kali buat yang ada di cabang Cimone, dinding-dindingnya itu menurutku lebih fresh-an lagi klo misalkan dicat ulang. Beneran deh. Biar kesannya itu agak cerahan gitu loh. Kan klo warna catnya baru ngebikin foto-foto menu yang ada di dindingnya makin keliatan jelas tuh. Terus lantainya juga dikinclongin lagi. Biar yang makan di tempat juga makin betah, syukur-syukur bisa nambah banyak, ga sekedar mengandalkan pembeli yang take away.

Nah, setelah dapet apa yang dipesen, tinggal bayar deh ke kasir yang totalnya nyampe Rp 59 ribu. Cukup murah sih menurutku untuk ukuran 2 paket lengkap, plus satu paket marebuan dan juga minuman non teh-tehan. Abis itu ya balik lagi ke mobil buat makaaaaan. Horeee, ogut uda lapar bingit, Maliiih !

Oke mari kita mulai reviewnya.

Pembagiannya itu sebenernya adalah Pak Su mau yang geprek saus telur asin, sedang aku yang geprek leleh. Ya tuker-tukeran dikit lah buat icip-icip. Abisnya kan dia ga suka keju-kejuan, jadi yang ada kejunya dihibahin ke aku. Horeeee !!! Klo jamur crispynya buat barengan. Bensu drinknya juga barengan sih. Biasalah, pengen tau dulu seenak apa sih rasanya? Apakah seenak pas aku liat di video-video makannya Ruben?

Oke deh satu-satu dulu ya….

Pertama, geprek telur asinnya. Ayamnya dapat yang dada, jadi kulitnya dikit. Kata Pak Su, ga segede punyanya ‘I am’. Warnanya coklat tua semi keemasan dengan siraman saus telur asin opsi cabe level 1. Emang sengaja pesen yang level paling rendah, soalnya kami ga bisa makan pedes. Apalagi yang pedes banget. Engga deh, wkwkwkw….

Meski demikian, yang level 1 pun rasanya uda pedes banget. Tapi ya pedesnya yang ga nyegrak juga, apalagi sampe bikin bersin. Pas lah klo dicocolin ke ayamnya. Klo kataku sih lumayan ya. Untuk si geprek telur asinnya, sepaketnya itu uda terdiri dari sekepal nasi yang seukuran kayak nasi keefci, 2 potong timun, dan ayam yang udah disiram saus telur asin yang gurih dan pekat. Apakah efek telur asinnya ini bikin kenyang? Ya, lumayan. Secara rasa asin itu kan cepet bikin kenyang ya, walaupun rasanya tetep aja nagihin.

Kedua, punyaku yaitu geprek leleh. Sepaketnya terdiri dari sekepal nasi, 2 potong timun, satu potong ayam dengan lelehan keju mozarela dan gecokan sambal cabe rawit di atasnya. Nah, klo yang geprek lelehnya ini lumayan gede nih ayamnya. Bagian kulitnya terutama yang menurutku bagaikan kedapatan jekpot diantara dagingnya yang tebal hahahahaha… Secara geto loh….gw kan pecinta kulit ayam … jadi jujur lebih seneng waktu dapet kulitnya daripada waktu dapet dagingnya. Kejunya juga menurutku lebih tebel sih lelehannya daripada yang di ‘I am’. Tapi klo ayamnya lebih juice-an punyanya I am. Ya seenggaknya lumayan mantaaaaablah daripada yang saus telur asin. Tapi itu menurutku loh ya. Balik lagi ke masalah SELERA. Cuma ya itu karena sebenernya ku nda tahan pedes, jadi lumayan effort juga pas nyingkir-nyingkirin biji cabe diantara lelehan keju dan ayamnya. Tau gitu nda usah pake cabe pesennya hahahhahahah #maunya.

Jamur crispynya menurutku lumayan mini ya. Lebih gedean jamurnya ‘I am’ daripada yang ini. Tapi ya lumayan sih buat tambah-tambah lauk selain ayam. Bagiku ya uda pas aja gitu sebagai pelengkap. Rasanya juga gurih. Lumayan lah ahahhaha…

Terakhir, nyobain Bensu Drink rasa leci. Ini pas banget buat ngeguyur tenggorokan pas kena sensasi pedas si sambel gepreknya. Apalagi klo minumnya pas uda dingin banget. Beeegh…maknyos itu efek sambel keguyur aer ahhahah…

1554547230847

1554547050588

IMG-20190405-WA0014

Overall, semua menu yang udah kupesan rasanya lumayan. Ga yang wow banget. Tapi juga ga yang ga enak juga. Ya, standar rasa ayam geprek lah. Cocok buat opsi makan pas kebingungan mau cari makan apaan. Soalnya dari segi harga juga cukup terjangkau. Apalagi dengan makin banyaknya pilihan menu garpu alias paket geprek lima ribu. Nah, itu pas banget tuh buat menu-menu tanggal tua.

Tapi klo aku liat dari sisi inovasi dan teknik marketingnya, aku bilang sih good job ya. Engagement lewat instagram, penambahan jumlah outlet, serta yang aku amati waktu itu juga pernah sampe bikin iklan tvc, itu bagus banget sih menurutku. Memicu pegiat usaha kuliner ayam lokal lainnya untuk ikutan maju membangun usahanya.

Review dari aku :

  • Tempat parkirnya luas
  • Bangkunya lumayan banyak
  • Menu banyak pilihan
  • Harga cukup terjangkau
  • Porsinya cukup minimalis terutama yang paket lima ribuan
  • Pembelinya rame, jadi kudu sabar mengantri
  • Lebih bagusan lagi klo interiornya lebih dipercantik lagi (sekedar saran)

Oke, segitu dulu aja review jujur dari aku. Murni bukan endorse-an apalagi iklan. Huehehhehe… nanti kapan-kapan aku posting kulineran lagi. Pantengin terus blog aku ya kawan. Byeeee ! Esmeralda mau ngepel duluk (Gustyanita Pratiwi’s docs).

“Geprek Bensu Real by Ruben Onsu Cabang Cimone”

Jl. Teuku Umar No.38, Cimone Jaya, Karawaci, Kota Tangerang, Banten 15114
Berlokasi di: Plaza Shinta
Buka : 07.00-23.00 WIB

 

Advertisements

7 thoughts on “Review Geprek Bensu (yang Asli By Ruben Onsu)”

  1. Geprek lelehnya sekarang gak ada telur orak ariknya ya?

    Konon yang I Am itu partner kerja sama waktu awal Geprek Bensu yang akhirnya pecah kongsi katanya.

    Dulu awal nyoba Geprek Bensu, nasinya dikit ayamnya gede banget. Kemarin nyoba lagi, nasinya agak banyak ganti ayamnya yang kecil, heuheu. Tapi ini juga pas pesen di cabang yang beda, mungkin standarnya juga jadi beda.

    Liked by 1 person

    1. Oiya sampe lupa ga ngematin ada orak arik telornya nda, tapi pada dasarnya aku ga begitu suka telor orak arik, jadi malah alhamdulilah pas dapetnya ayam dikasihnlelehan mozzarela yang tebel jeung ahhahahha

      Oiya tu yang real ama yang i am aku juga penasaran apa pecah kongsi atau apa, menarik tuh buat dikulik sisi enterpreneurshipnya ya mereka…

      Like

  2. Nah, baru mau tanya tentang masalah nama. Eh, udah baca komentar di atas. Terjawablah sudah *sedikit*

    Kalau yang paket lima ribu itu, udah dapet ayam + nasi juga mbak? Apa cuma ayam aja? Apa cuma nasi aja? *yo nek nasi tok kui ra mungkin, Nu* kemudian di balang sendal.

    Tapi kalau lihat di foto – foto blog ini, aku tertarik buat nyoba geprek lelehnya. Secara ayam geprek yang biasa tak konsumsi itu (konsumsi jare), ya cuma ayam geprek biasa yang ayam sama sambelan doang.

    Dan, ya….Saya juga masuk #TimKulitAyam daripada #Tim DagingAyam. Hehehe

    Like

  3. mba nitaaaa, jd sbnrnya yg pake kata ‘i’am’ itu pubya bensu ato ga sih. bingung akuuuh… wktu itu taunya yg iam itu punya bensu.. jd bukan ya? duuuh kalo emg bukan aku hrs coba berarti yg realnya seperti apaaa hahahaha.. penasaran banget ama yg saus telur asin. blm coba aku.

    di mangga dua , deket kantor ada yg jual ayam geprek, seporsi 27 rb , itu pake mozarella. aku suka yg ini hanya krn ayamnya disuwir hahahahaha. jd makannya ga susah :p. tinggal suap :p. tp sambelnya jg enak. ga hanya pedes doang gitu.

    Like

  4. Nah ini geprek Bensu juga sudah ada di kota Jember, barusan buka 2 bln mungkin, tapi aku belum nyobain. Kayaknya mantap nih. Anak-anakku pernah nyoba waktu liburan di Bali saat bingung mau makan apa, akhirnya go food geprek bensu yg lokasi nggak terlalu jauh dari hotel. Sayangnya aku nggak icip, aku dan suami waktu itu makan nasi jinggo hahaha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s