Pengalamanku Jalan-Jalan Ke Kebun Raya Bogor

Alamakjaaang ! Maapkan hamba karena baru sempat nglanjutin episode jalan-jalan ke Bogornya sekarang (padahal kejadiannya udah dari September 2018 silam–pas banget waktu itu sedang hamil anak kedua di uk 6 bulan karena sebelumnya memang uda niatan babymoon tipis-tipis). Ya walaupun pada kenyataannya cuma bisa nginep 2 hari semalam doang di Bogornya. Karena bapake cuma bisa ambil cutinya bentaran doang, mengingat waktu itu emang jatah cutinya dihemat-hemat buat nemenin aku lahiran, hahaha…

“Niatnya sih babymoon tipis-tipis pas hamil si adek pada tahun 2018 kemaren, tapi……engga deng….cuma nganterin uti diklat di Bogor, terus kitanya jalan-jalan….”

Oke fokus…

1561495664779

Jadi setelah sebelumnya ngerasain nginep di Rumah Verde dan malamnya berwisata kuliner di RM Bang Doel Tota yang masih berada di kawasan Taman Sempur, Taman Kencana, Bogor, keesokan paginya giliran kami ke Kebun Raya Bogor (KRB). Maklumlah, 4 tahun pernah menimba ilmu di Kota Hujan, cuma KRB yang bulak-balik  eke sambangin, saking jarangnya waktu itu jalan-jalan. Itupun ikut pas ada kegiatan Omda kampus yang datangnya of course beramai-ramai karena klo jalan sendiri kan aku pasti nyasar plus ga kuat ngangkot hahahha…Sekarang giliran udah  ‘rumah-rumah’, klo ke Bogor, ya tetep aja agenda wajibnya ke KRB. Karena emang andalannya cuma itu sih. Apalagi pas udah ada anak, bawaannya pengen yang ijo-ijo bin seger-seger. Cari tempat wisata yang banyak puunnya maksud ai. Biar refresh gitu otak dan pikiran setelah sebelumnya judeg dengan suasana yang itu-itu sadja ahahha…

Nah, kheseus untuk kali ini memang selain ada keperluan nulis konten, dalam hati sih udah niat pengen eksplore KRB-nya lebih. Karena apa? Dulu-dulu tuh ke sininya cuma sekedar dateng gitu aja. Duduk-duduk, udah abis itu cabut. Jangankan foto, ngematin sudut-sudutnya aja nggak. Nah sekarang, setelah punya blog khusus traveling dan kuliner, maunya sih klo kemana gitu, pesti yang pertama ada dalam pikiran adalah konten konten dan konten….#demi like follower demi konten, gw terjebak jadi instagram boyfriend….ici oca langsung siap geeerrrrak, emang susah bikin body lho gerrraaaak #nyanyi kan lau pada #ini admin minta digetok kalik ya #ampuni Baim ya Alloh karena uda jadi pengabdi konten #udah ah, lanjuuuuuuut.

Maksud ai tadi, kali ini ya pinginnya beneran ngematin lebih detail tentang tempat-tempat di KRB yang terbagi menjadi beberapa zonasi #ciye jonasi cie disebut hahah…. Ya, walaupun ga semuanya kena, tapi ntar aku coba gabung-gabungin ama foto pas masih pacaran halal ama Pak Suami sebelum hamil dan ada anak kayak sekarang. Jadi biar fotonya lebih puas gitu klo dijembrengnya agak banyakan.

Nb : sebagian foto diambil pas masih honeymoon dan belom ada anak pada 2015, sebagian lagi diambil pada saat uda ada si kakak dan sedang hamil si adek pada September 2018

Langsung aja ya daripada kelamaan. Aku mulai dengan area pertama setelah kendaraan yang kami naiki masuk melalui pintu 2 dan membayar tiket sebesar Rp 30.000,- (karena membawa mobil).

Nulisnya dibagi-bagi aja ya, biar gampang bacanya.

Jalan Astrid

Hal pertama yang terlintas dalam pikiran waktu udah sah bayar tiket adalah : “Ayo Zheyeeenk kita futu-futu di background bunga-bunga tasbih warna-warni yang ada di Jalan Astrid !” (Trus Pak Su langsung pura-pura ga kenal karena ai uda nodong futa-futu hahhahaha). Ya, maklumlah, klo belom mengabadikan diri di Jalan Astrid ini rasanya kok ya belum afdol. Karena eh karena jalan ini begitu iconic dengan 2 jalan kembar yang tengah-tengahnya dipisahkan oleh barisan pohon astrid dengan bunga berwarna merah dan kuning beserta daun-daunnya yang sangat eksotis. Warnanya merah tua nyaris hitam yang ditanam dalam rangka menyambut kedatangan Ratu Astrid dari Belgia. Nah warna si bunga tadi yang klo bahasa latinnya disebut sebagai Canna hibrida atau bunga tasbih melambangkan sebagai warna bendera Belgia (merah, kuning, hitam).

1561493639425

Untitledbunga

Penasaran dengan Ratu Astrid, sampai sebegitu spesialnya dibangunkan taman pada tahun 1929, ngegooglinglah aku di wikipedia dan terpampanglah fotonya yang memang anggun banget dengan kecantikan klasiknya. Jadi setahun setelah sang ratu dan pasangannya Raja Leopold III berkunjung, si bunga tasbih ini ditanam dalam 29 petak sebagai simbul dari tahun kedatangannya yakni 1929 dengan arah memanjang sekitar 100 meter.

Ga puas berfoto di situ saja, akupun mengajak Pak Suami untuk berhenti sejenak dan mampir ke lapangan hijau maha luas yang ada di depannya. Sumpah yaaaa klo di lapangan ijo seger gini bawaanku tu pinginnya leha-leha ga mikirin kedjamnya dunia ahhahahah…. apalagi di sudut yang lain terdengar pula gemericik air dari kolam yang di dalamnya ditanami teratai raksasa dengan nama ilmiah Veronica Amazonica. Sumpaaah cantik banget.

“Betapa cantiknya Ratu Astrid dari Belgia bukan? Kecantikan klasik khas keluarga bangsawan.”

1561493703399

1561493672829

Tugu Teisjmann

Dari Taman Astrid, lanjut ke Tugu Teisjmann yang berada di Taman Teisjmann. Tugu ini terbuat dari batu granit yang didatangkan langsung dari Berlin, Jerman. Lokasinya ada di Taman Teijsman yang dibangun pada tahun 1884 oleh Dr. Melchior Treub sebagai bentuk penghargaan kepada Johannes Elias Teijsmann atas jasanya menata kembali koleksi tumbuhan di Kebun Raya secara berkelompok berdasarkan suku dan menambah jumlah koleksi secara signifikan dengan dibantu oleh seorang ahli botani bernama Justus Karl Hasskarl. Berdasarkan informasi yang aku dapatkan dari LIPI KRB Bogor, pada jaman Belanda, taman ini dibuat sebagai taman mawar bergaya Perancis dengan mengikuti pola taman formal Eropa yang ditata secara simetris.

Namun, klo yang kuamati sekarang, yang ada hanyalah tugu dengan background kolam teratai merah jambu dan air mancur, sementara taman mawarnya sudah tidak ada.

1561493885172

1561493931774

1561494094361

1561494146941

1561494264039

1561494227378

1561519834822

1561494014774

1561493984943

1561521574407

1561494051907

1561493775248

1561494295789

Cafe Kenari

Setelah lumayan lama bercengkrama di Tugu Teisjmann, tiba-tiba perut terasa lapar. Maklum di Rumah Verde kami tidak mendapatkan paket sarapan, jadi mau ga mau musti nyari di luar. Terlebih sebelum masuk KRB juga bingung mau makan dimana karena emang terhitungnya masih pagi banget sih. Sehingga akhirnya diputuskanlah sekalian makan seadanya dulu di sana.

Kendaraan pun melaju ke arah jalan kenari 1 yang berlokasi setelah gerbang utama KRB. Di sana kami bertemu dengan sebuah cafe yang sangat asri karena bernuansa hijau nyaru dengan aneka pepohonan besar yang ada di sekitarnya. Nama cafe tersebut adalah Cafe Kenari. Pas mandeg di depannya, sepertinya Pak Suami tertarik. Kayaknya kok enak juga ya nongkrong sebentaran di sana. Ya sambil ngejus-ngejus atau sarapan apa gitu. Lagian rasa lapar ini juga udah ga bisa terbendung lagi. Jadi cuzlah kami ke sana.

Sekitar jam 8 pagi, kami naik menuju tangga cafe karena memang bangunannya agak tinggi dan bersebelahan dengan garden shop. Untunglah ada pijakan halusnya sehingga kami bisa mendorong stroller sampai ke atas. Suasananya seperti yang aku bilang tadi, cukup asri dan dikelilingi oleh pepohonan rimbun. Termasuk juga di depannya terdapat pohon yang buahnya mirip asam raksasa. Bener-bener teduh dan nyaman banget sampai-sampai klo terlena di sini, bisa-bisa kami bablas ketiduran deh karena saking silirnya terbuai angin ahahha…

1561496216931

1561494906089

1561494969961

1561494747523

1561494707609

1561494789618

1561494616347

1561494437730

1561494508806

Nyampe di atas, kami memilih gazebo bagian depan. Di samping kami juga udah ada beberapa orang yang ikutan nyarap juga sih. Istilahnya jadi makin meyakinkan kami bahwa makanan di sini kemungkinan enak. Walau ga memungkiri bahwa rasa deg-degan tetap saja ada, karena takut harganya mahal hahahha *gw aja deng yang tatud*, soalnya emang harga makanan di tempat wisata kan suka gitu ya.

Menu di Cafe Kenari sendiri sebenarnya modelan nasgor tek-tek dkk itu loh. Ya nasgor, mie goreng, kwetiaw, bihun, nasi ayam, dll. Sedangkan minumannya, ada aneka jus, es teh, dan es jeruk. Karena niatku makan sebenarnya ntar aja di luar lokasi wisata, jadi aku bisikin ke Pak Suami supaya pesennya satu aja (buat barengan) hahhaha. Maksudnya aku pengennya makan yang benerannya itu ya di luar KRB. Biar dokumentasinya banyak gitu. Jadi pintaku adalah supaya pesennya ga usah banyak-banyak. Takut klo sampe kekenyangan di sini. Tapi dasar sebenarnya uda laper parah, jadi Pak Su mah sebodo teuing klo aku sampe kepingin nyicip dan ngrebut pesenannya hahhaha….#gw mah suka resek orangnya. Jadi setelah eyel-eyelan antara mau pesen 1 atau sekalian 2, sampai diterserahin ama bliau, akhirnya meluncur juga pesenan mie goreng spesial. Konon katanya sih isinya mie goreng, telor ceplok, acar, dan kerupuk. Resminya yang pesen sih Pak Su. Aku sosoan pesen jus mangga biar bisa barengan ama anak, dan Pak Su es jeruk manis. Sekali lagi sebelum deal pesen, beliau berkata : “Awas ya, klo Mama akhirnya gangguin makanannya Papa !”. Hahahahha… #ya akhirnya emang gangguin sih hahhaah #maap.

Sial….pas pesenannya dimasak, e lha kok keciumnya wangi banget. Kan aing jadi lapar tapi tengsin mau pesen lagi. Dan pas uda mateng, pura-pura disodorin dan dipengan-pengenin Pak Suami buat ngicip. Ternyata rasanya wuenakkkkk……..aaaakkkk nyesal kenapa ga pesen 2. Uda diciye-ciyein Pak Suami suruh pesen lagi, tapi akooh tengsin. Yaudah deh sosoan cool gitu ngicip dikit #karena tetep pengen makan besarnya emang di luar.

1561494843158

1561494508806

1561494995698

1561494469183

1561494372266

Jalan Kenari

Setelah kenyang (Pak Su doang sih yang kenyang, aku mah kagak huhuhu), kami pun lanjut perjalanan ke area KRB yang bernama Jalan Kenari. Jalan Kenari sendiri dibagi menjadi 2, yaitu Jalan Kenari 1 yang dimulai dari gerbang utama KRB sampai ujung jalan dekat belakang Istana Kepresidenan Bogor serta Jalan Kenari 2 yang terletak di sebelah timur Sungai Ciliwing. Pada waktu itu kami memilih untuk melintasi Jalan Kenari 1 yang searah dengan Danau Gunting.

Kenapa dinamakan Jalan Kenari ? Karena jalan ini pada bagian kanan kirinya ditanami pohon kenari (Canarium indicum L) yang berasal dari Maluku.  Pohonnya benar-benar kokoh dan rimbun sehingga cocok untuk ngadem.

1561495430315

1561495086018

1561495059080

1561496108883

1561496194977

Di jalannya sendiri, sering aku jumpai orang-orang yang berolahraga lari, sekedar jalan santai, atau foto-foto. Karena pada saat itu sedang hamil gede, cukup melelahkan juga melintasi jalan ini. Ya, tapi ga perlu kuatir banget sih karena beberapa ratus meter selalu tersedia bangku utuk duduk di pinggir-pinggirnya.

Danau Gunting

Satu hal yang menjadikan rasa penasaranku akan KRB adalah keberadaan Danau Gunting dan Makam Belanda Kuno. Pertama, Danau Gunting dulu deh ya. Danau ini terletak di Jalan Kenari 1 dan memiliki ciri khas berupa air yang menghijau karena terdapat lumut yang menyebar di dalamnya.

Kenapa dinamai Danau Gunting?  Karena jika dilihat dari atas, danau ini memiliki bentuk seperti gunting. Suasana di sekitarnya pun sangat rimbun karena dikelilingi oleh pepohonan besar. Ada pula species teratai langka seperti Nymphaea alba, Rubra, dan Victoria amazonica yang menghias sisi danau dimana pada tengah-tengahnya terdapat pulau. Nah di pulaunya ini, konon kabarnya sering dijumpai sosok nonik Belanda yang merupakan Lady Raffles, juga keberadaan misteri ular besar yang entah benar atau tidak, wallohualam aku juga cuma dengar dari mitos yang berkembang di masyarakat. Klo lihat sendiri sih belom pernah ya, jangan sampe malah huhuhu…. ya tapi bagian ini sih yang menarik buatku pribadi. Namanya juga semacam urban legend.

1561495141615

1561495116762

1561495165121

15614955448321543825943502

1561497014347

1561495189123

1561495313983

1561519834822

1561495395996

1561495461448

1561495246728

Selain itu, di sini juga terdapat kawanan burung pemangsa ikan yang sering bergerombol menambah keindahan suasana. Burung tersebut bernama burung Raja Udang Meninting (Alcedo meninting) yang memiliki warna biru metalik dan sering beraktivitas di sore hingga pagi hari. Ada pula species burung Kowak Malam Abu yang banyak bertengger di pepohonan dan tak jarang juga sering berputar-putar di sekitar danau. Burung ini mengingatkanku pada burung gagak yang memang masih satu spesies dengannya dan memiliki suara khas berbunyi : “kowak kowak kowak !”

Prasasti Reinwardt

Kita tinggalkan sejenak Danau Gunting, dan lanjut ke  Tugu Reinwardt yang berada tak jauh dari siru. Reinwardt, yang bernama lengkap Caspar Georg Karl Reinwardt ini merupakan ilmuwan botani dan kimia berkebangsaan Jerman yang pindah ke Belanda, yang kemudian diangkat menjadi Menteri Bidang Pertanian, Seni, dan Ilmu Pengetahuan di daerah Jawa dan sekitarnya.

Beliau memiliki ketertarikan untuk meneliti berbagai tanaman yang dapat digunakan untuk bahan obat-obatan dan memutuskan untuk mengumpulkan seluruh tanaman tersebut di kebun botani (Kebun Raya Bogor). Beliau juga pernah menjadi direktur pertama Kebun Raya Bogor dari tahun 1817-1822 dan mengumpulkan koleksi tanaman hidup hingga mencapai 900 dari berbagai tempat di Hindia Belanda.

Di sini aku sempat mengabadikan foto yang belakangnya  terhubung langsung dengan aliran sungai dengan himpunan teratai pink di muka halaman Istana Kepresidenan.

1561495723680

1561521624040

1561495664779

1561495747210

1561495395996

1561495694736

1561519444544

1561495575411

IMG20151226120223

IMG20151226120308

1561495609342

1561495313983

1561495369487

Makam Belanda Kuno

Bertolak dari Tugu Reindwart, kamipun melanjutkan penjelajahan ke Makam Belanda Kuno yang udah aku jelaskan di atas dimana tempat ini memang yang paling ingin aku datangin. Tapi karena berhubung waktu itu sedang hamil, jadilah Pak Suami bilang jangan masuk. Katanya ga ilok. Yaudah biar ga kejadian apa-apa, aku manut aja amabaab beliau. Sebagai gantinya, aku mintain beliau saja yang masuk dan ngambilin dokumentasinya tolong yang lengkap. Sekalian dijepret aja info-infonya. Biar makin menambah pengetahuan.

“Area masuk area makam Belanda kuno di Kebun Raya Bogor dikelilingi oleh rumpun bambu yang menjadikannya cukup mencekap dan lumayan tersembunyi…”

Komplek pemakaman tua ini ternyata udah jauh ada sebelum KRB berdiri lho. Padahal KRB sendiri dibangunnya pada tahun 1817. Itu artinya makam ini uda sangat kuno ye kan. Pantas aja suasananya cukup singub *klo kata orang jawa mah*…(baca : mencekam) sebab di area masuknya saja sudah dirimbuni oleh pepohonan besar dan juga rumpun bambu. Tapi kerennya lagi, area ini sangat terjaga kebersihannya loh, sebab yang aku liat dari kejauhan, ternyata makam ini sedang dibersihkan oleh petugas kebersihan.

Total makam yang ada di sini berjumlah 42 makam. 38 diantaranya memiliki identitas, sementara sisanya tak bertuan. Bentuk arsitektur nisannya pun bervariasi. Terkesan klasik dan begitu nyeni. Ada yang menyerupai tugu, kotak, berbentuk seperti atap rumah, dan ada pula yang memiliki relief bergambar wanita yang sedang menggendong bayi. Mayoritas yang dikuburkan di sini adalah keluarga dekat Gubernur Jenderal Hindia Belanda yang berkuasa saat itu.

“Karena waktu itu sedang hamil gede, jadi aku ga ikut masuk makam, aku nungguin di luar sama si kakak…”

1561495813667

1561495843542

1561495869400

1561495968090

1561496009193

1561495917666

1561496055615

1561496978496

Istana Kepresidenan

Sebenernya kami ga masuk langsung ke Istana Kepresidenannya. Melainkan hanya mengintip dari sela-sela gerbang yang ditutup rapat dan dijaga ketat paspampres dari arah jalanan menuju Makam Belanda Kuno. Untung saja di situ sudah ada papan informasinya. Jadi ga perlu masukpun, seenggaknya uda dapat sebagian ilmu pengetahuan yang mana bangunannya didirikan pada 1745 oleh Gubernur Jenderal Gustaaf Baron van Imhoff. Mulanya bangunan tersebut difungsikan sebagai tempat peristirahatan gubernur jenderal di Jakarta. Barulah pada tahun 1870 diresmikan sebagai kediaman Gubernur Jenderal Belanda yang dinamakan Buitenzorg atau Sanc Souci yang berarti “Tanpa Kekhawatiran”.

Penghuni terakhir Istana Buitenzorg bernama Gubernur Jenderal Tjarda van Starkenborg Stachourwer yang terpaksa harus menyerahkan istana ini kepada Jenderal Imamura saat pendudukan Jepang. Sementara pada tahun 1950, Istana Kepresidenan Bogor mulai dipakai oleh pemerintah Indonesia.

1561496078992

1561519701020

Taman Meksiko

Pas kemaren itu, kami sebenarnya ga mampir ke Taman Meksikonya. Tapi untunglah, waktu jaman hanimun blom ada anak, sempet eksplore ke sana, dan lumayan uda punya dokumentasinya. Jadi paling ga udah tau lah isinya apa.

Lokasi persis dari Taman Meksiko ini adalah dari gerbang utama masuk ke pertigaan jalan Suryakencana dan jalan Juanda, lalu habis itu silakan berbelok ke arah kanan.

Sekedar informasi yang kuhimpun dari LIPI KRB Bogor, Taman Meksiko ini memiliki koleksi tanaman iklim kering yang mencapai lebih dari 100 species. Misalnya saja agave, yucca,  kaktus dan tumbuhan sukulen lain yang mayoritas berasal dari Amerika Tengah dan Amerika Selatan, termasuk Meksiko.

1561519391003

1561519334396

1561519292617

Griya Anggrek

Griya Anggrek juga menjadi destinasi menarik di KRB. Selain dimanjakan oleh warna-warni lebih dari 500 jenis koleksi anggrek yang ada, kami juga disuguhkan oleh beragam ilmu pengetahuan mulai dari fakta tentang anggrek, panorama anggrek nusantara, the art of deceptionnya, orchid issue culture, penjelasan mengenai struktur anggrek dan pollynationnya, nama-nama orchidologistnya, sampai head of botanical gardennya dari tahun-ke tahun. Informasi tersebut terpajang di ruang bagian tengah sebelum bangku kayu beserta satu pot anggrek putih yang ada di tengah-tengahnya, juga satu spot tersendiri yang menjadi pusat oleh-oleh dan souvenir. Sementara itu di sisi kanan maupun kirinya, membentang rumah kaca dengan pertunjukan anggrek dari beragam species maupun warna.

Ruang kaca di sebelah kiri disebut sebagai Tropical Forest yang dijadikan sebagai tempat perlindungan bagi anggrek alam hasil hutan dataran rendah Indonesia yang berjumlah lebih dari 500 jenis. Di sana juga terdapat lahan yang dikhususkan untuk mempelajari dan mengembangkan anggrek.

Beberapa contoh koleksi anggrek yang ada diantaranya Schoenorchis micrantha, salah satu koleksi anggrek alam terkecil di KRB, Dendrobium kordesii yang bermekaran di akhir Bulan September, Ophrys insectifera sang penyamar ulung yang tampilannya menyerupai serangga, Gramatophyllum stapeliflorum yang merupakan anggrek hitam asli Papua, Phal bellina asli Kalimantan, dsb.

1561496611574

1561521482784

1561519716121

1561519601125

1561496888865

1561496909139

1561496928585

1561496870628

1561496514062

1561519505830

1561496485443

1561496464710

1561496238776

1561496272069

1561496361330

1561496330345

1561519634767

1561496302168

1561496563436

1561496717119

1561496829520

1561496853085

1561496870628

1561496386827

1561496442422

1561496409814

1561496909139

1561496629610

1561496801887

1561496765529

1561496649931

Sementara itu ruang kaca di sebelah kanan merupakan tempat prngembangan anggrek hibrid, yaitu hasil persilangan antara dua jenis anggrek yang berbeda. Indukan biasanya diambil dari jenis anggrek unggulan supaya menghasilkan keturunan yang bervariasi plus bentuk yang unik dan menarik.

Keunggulan dari anggrek hibrid sendiri adalah memiliki tampilan yang lebih menarik ketimbang induknya serta kemudahan dalam hal perawatan. Dia juga harus terdaftar di lembaga yang ditunjuk untuk pendaftaran semua jenis anggrek hibrid di dunia yaitu Royal Horticultural Society.

Nah, lelah juga ya setelah seharian berkeliling ke Kebun Raya. Mana lagi hamil pula waktu itu, tapi diniatinnya sih sekalian buat olah raga yegak….jadi abis seharian muter-muter kayak gasingan, lepas dzuhur perut langsung keroncongan. So, mari kita makan siang dulu di Pia Apple Pie sembari hunting oleh-oleh roti unyil Venus (Gustyanita Pratiwi).

Bersambung….

Advertisements

2 thoughts on “Pengalamanku Jalan-Jalan Ke Kebun Raya Bogor”

  1. setelah baca ini, aku baru sadar krb yg aku masukin itu baru seperseribu kayaknyabdr keseluruhan kebun raya wkwkwkwkwkwk… duuuh butuh wkt lama kayaknya utk eksplor semua :D. aku wkt itu cm makan di kebun yg nth bagian mana, trus ke jembatan suspensinya itu, udah nit :D.

    boro2 tau danau, kebun meksiko, jalan astrid hahahahah… ada kafe jg di dalam yaa :D.keren memang krb ini

    Like

  2. setelah baca ini, aku baru sadar krb yg aku masukin itu baru seperseribu kayaknyabdr keseluruhan kebun raya wkwkwkwkwkwk… duuuh butuh wkt lama kayaknya utk eksplor semua :D. aku wkt itu cm makan di kebun yg nth bagian mana, trus ke jembatan suspensinya itu, udah nit :D.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s