Sate Partorono, Pituruh

“Ciri khasnya, satenya itu tidak ditusuk-tusuk loh…”

Sate Pituruh adalah salah satu kuliner wajib yang akan diperkenalkan Pak Su waktu mudik kemarin. Konon katanya, satenya ini udah melegenda sejak beliau masih kecil sehingga memiliki nostalgia tersendiri yang kala itu, beliau sering ditraktir oleh Bapak Mertua. “Pokoknya kamu harus nyobain deh Mbul, itu tuh satenya enak banget. Dagingnya gede-gede. Puas aja makan di situ. Biasanya tuh ya, dulu Bapak sering mbungkusin buat dibawa pulang sehabis gajian,” ujar Pak Su suatu kali dengan nada persuasif. Dalam bayanganku sejenak, apa satenya itu model sate ayam yang kayak sate ambal dan berjajar-jajar di sepanjang emper pasar daerah Kutowinangun ya. Yang satenya pake pikulan. Ternyata tebakanku salah pemirsa. Setelah keesokan harinya membuktikan sendiri untuk datang ke TKP usai Senin pagi ribet ngurusin mutasi NPWP dari Purworejo ke Tangerang. Ya, kami baru bisa capcus ke sana sekitar jam-jam asyar, lebih tepatnya satu hari sebelum besokannya mudik balik ke arah Tangerang. Taste the water dulu lah. Bener ga nih Sate Pituruh rasanya wuinuuuk seperti yang digadang-gadang Pak Su sebagai sate yang rasanya ngangeni bin susah dilupakan itu. Mari kita lihat !

1561927327825 Continue reading