Sate Partorono, Pituruh

“Ciri khasnya, satenya itu tidak ditusuk-tusuk loh…”

Sate Pituruh adalah salah satu kuliner wajib yang akan diperkenalkan Pak Su waktu mudik kemarin. Konon katanya, satenya ini udah melegenda sejak beliau masih kecil sehingga memiliki nostalgia tersendiri yang kala itu, beliau sering ditraktir oleh Bapak Mertua. “Pokoknya kamu harus nyobain deh Mbul, itu tuh satenya enak banget. Dagingnya gede-gede. Puas aja makan di situ. Biasanya tuh ya, dulu Bapak sering mbungkusin buat dibawa pulang sehabis gajian,” ujar Pak Su suatu kali dengan nada persuasif. Dalam bayanganku sejenak, apa satenya itu model sate ayam yang kayak sate ambal dan berjajar-jajar di sepanjang emper pasar daerah Kutowinangun ya. Yang satenya pake pikulan. Ternyata tebakanku salah pemirsa. Setelah keesokan harinya membuktikan sendiri untuk datang ke TKP usai Senin pagi ribet ngurusin mutasi NPWP dari Purworejo ke Tangerang. Ya, kami baru bisa capcus ke sana sekitar jam-jam asyar, lebih tepatnya satu hari sebelum besokannya mudik balik ke arah Tangerang. Taste the water dulu lah. Bener ga nih Sate Pituruh rasanya wuinuuuk seperti yang digadang-gadang Pak Su sebagai sate yang rasanya ngangeni bin susah dilupakan itu. Mari kita lihat !

1561927327825

1561928664110

1561928179698

Untuk mencapainya, kalau jalan dari arah Purworejo-Kebumen, kan sampai tengah-tengah ada Pertigaan Klepu tuh (yang ada setelah sate tupai). Nah dari situ, masuk deh ke pertigaan Klepu, bablaaaaas terus sampai ketemu warung makan Sate Partorono, Pituruh. Posisi persisnya ada di samping PLN dan juga sebelum Pasar Pituruh. Jadi salah besar kalau bayanganku kemaren pakai pikulan dan mangkal di depan pasar. Karena dia punya bangunan sendiri yang bentuknya rumah. Nah, rumahnya itu punya cat warna biru, sedangkan lantainya oraye. Di teras depan yang sekaligus difungsikan sebagai lahan parkir, ditanam banyak sekali bunga (seperti bougenville dan tanaman hias lainnya). Sampingnya juga semacam warung atau toko kelontong gitu sih. Terus paling inget ya, dia deket banget ama PLN. Memang agak lupa-lupa ingat, karena kantor PLN Pituruh yang jadi ancer-ancer utamanya tetiba keliatan jadi agak tua plus kurang terawat, sehingga warung makan satenya juga sempat kelewat begitu saja andai kami ga ngeh ama kantor PLN yang berdampingan dengan rumah bertulisan Sate Partorono di bagian terasnya.

Terus yang semula aku pikir satenya adalah sate ayam, ternyata salah besar dong. Karena yang ada adalah sate kambing, selain menu tambahan yang dijual berupa gule, tongseng, dan juga nasi rames. Kalau kambing sih kelas berat ya. Karena biasanya kami bisa nyate kambing ya klo pas abis gajian aja. Maksudnya masih tanggal muda gitu loh, Gengs ! Tapi karena menurut cerita sepertinya itu sate cukup menggiurkan. Jadi….oke baiklah. Siapa tahu lidahku beneran cocok seperti apa yang selama ini Pak Su bilang bahwa satenya beneran yang terenak di wilayah Pituruh.

1561928521349

1561928724504

1561928422381

 

1561928373126

1561927377127

1561929075144

1561927443941

1561928146018

Setelah memberhentikan kendaraan di parkiran yang menurutku lumayan luas, kami pun segera melenggang kangkung menuju ke dalam. Sebelumnya, di depan sana juga udah ada beberapa motor yang parkir, entah sang empunya ikut makan di tempat ataukah memilih untuk dibawa pulang.

Benar saja, begitu masuk, memang tak hanya 1-2 orang yang duduk di kursi kayu di dalam ruangan. Tapi ada juga rombongan keluarga, dan beberapa yang hilir mudik pesan untuk take away. Mayoritas bapak-bapak sih yang nyate. Bahkan, kata Pak Su, waktu beliau tengah memesan di belakang, yang beliau lihat sih ada banyak yang sedang makan di dapur sekalian ngeliat proses pembakaran satenya. Mungkin kalau makan di sana terasanya lebih afdol kali ya, karena raw materialnya terlihat jelas di depan mata,…tapi kalau aku sih mending enggak deh. Berasa fear factor soalnya kalau lihat kambing ditetelin hahahah….

Pesanan kami sendiri sudah jelas berupa sate. Ga pengen nyobain gule atau tongsennya karena ya memang penasarannya ama satenya. Detailnya kami pesan 2 porsi sate kambing, 2 porsi nasi, satu es teh manis, dan juga 1 es jeruk. Dimasaknya lumayan cepet sih. Ga ada 10 menit, kayaknya uda tiba aja tu pesenan di atas meja. Nyaaaammm !

Ciri khasnya adalah kambingnya itu pake kambing muda. Dia tidak ditusuk-tusuk ya, melainkan cuma dipotong dadu dengan ketebalan yang aku bilang lumayan. Beneran tebellll. Ga ada tipis-tipisnya kayak sate kebanyakan yang aku temui di pinggir jalan. Udah gitu rasanya juga empuk, manis, gurih, banyak lemaknya pula, ga prengus sama sekali, dan juga kenyil-kenyil. Hmmmm…apa ya. Pokoknya kalau dipuluk pake nasi sepotong gedenya itu puas banget. Berasa lauknya penuh di dalam mulut.

Untuk sambalnya, dia pake sambal kecap dicampur irisan cabe rawit, bawang merah, kubis, dan potongan timun. Untuk si kubisnya ini, irisannya juga full, jadi bikin kretes-kretes waktu makannya. Enak deh. Cuman ati-ati buat yang ga suka pedes, karena rawitnya itu berasa ranjau banget. Cemlekit kalau sampai ga sengaja kegigit tuh hahahha, jadi bagi yang ga biasa ama pedes musti berjuang keras nyingkir-nyinkirin rawit beserta biji-bijinya itu.

Kalau untuk minumannya. Ya standar aja. Seger udah pasti. Apalagi kalau sampe nyeplus rawitnya, nah itu tu bisa tuh buat ngobati efek pedasnya.

Penilaian Pribadi :

Rasa 9/10
Tempat 8/10
Kebersihan 8/10
Harga 7/10

1561960190106

1561928393190

1561927327825

1561927405354

1561928107784

1561928218049

IMG-20190614-WA0033

1561925070031

1561928504292

1561928466624

1561927187450

1561927230476

Untuk harganya sendiri, total semua pesanan kami mencapai Rp 70 ribu (fyi, ini harga lebaran ya). Berarti seporsinya ya kira-kira Rp 30 ribu lah. Kurang tahu kalo pas hari biasa. Tapi secara keseluruhan sih recomended ya. Apalagi ditambah suasana rumah makannya yang homey banget. Bikin betah yang makan itu uda pasti. Mungkin kalau ada umur panjang dan sempet mampir lagi, bisa kali ya cobain tongseng, gule, atau nasi ramesnya.

Sekian update kulinerku kali ini. Sampai jumpa di lain kesempatan ya. Bye bye !

Sate Partorono, Pituruh

Samping PLN Pituruh, sebelum Pasar Pituruh

Advertisements

3 thoughts on “Sate Partorono, Pituruh”

  1. sate nya kok unik banget nit, gak ditusuk gitu sih?
    pas dibakarnya ditusuk, lalu disajikannya tusukannya dilepas apa begimana itu? haha..

    tapi keliatannya enak banget yaa. harganya sih standar lah 30ribu/porsi. di Tangerang kan kurang lebih juga sekitaran segitu harganya ya..

    Like

  2. ini aku jd inget ama sate buntel di solo nit. samaaa, ga pake tusukan. jd satenya udh dibikin kayak sate di atas :D. tp ada jg yg satenya dibuntel ama lemak kambing. cm aku lbh seneng sate yg biasa tp ga pake tusukan.

    duuuh aku bisa dipastikan bakal suka sih ama sate partorono ini. liat dagingnya yg tebel empuk gitu aja udh lapeeeer hahahah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s