Oleh-Oleh Khas Kebumen

Sebagai orang asli Kebumen (bagian pinggir lebih tepatnya), kayaknya aku belom terlalu eksplore makanan khas Kebumen ya di blog ini ? Aduh, maafkan, karena emang tiap kali mudik ke kampung halaman, aku jarang banget hunting oleh-oleh. Lha ya gimana, oleh-olehnya biasanya udah disiapin langsung ama bukmer yang mana diambil dari sisa-sisa kue lebaran, jadi ya bisa dibilang ga khas-khas banget lah ya… Soalnya tipe-tipe kue lebaran kan macam kacang bawang dan jajan kiloan. Jadi jauh dari tipe-tipe makanan khas.

Dulu sih waktu masih gawe di Jakarta, H-1 sebelum balik, sering tuh aku mampir ke pasar buat beli satu dua snack macam lanting-lantingan buat dibagi-bagi ke temen kantor, tapi sekarang begitu udah resign, kayaknya ga sempet beli banyakan. Takutnya cuma mubazir dan ga kemakan hiks….

1569834986818

Tapi berhubung kali ini aku ada keperluan buat bikin konten, jadi lebaran 2 tahun yang lalu, lebih tepatnya pas hamil anak kedua dan si kakak baru menginjak usia 7 bulan, ga tau kenapa hawanya pingin mampir ke sentra oleh-oleh Kebumen *modus opo modus to Buuuuwk hihihi*. Tadinya malah pingin sekalian kulineran juga dari Purworejo sampai Kebumen, tapi sayang, baru sempetnya mampir ke satu tempat aja saking riweuhnya keadaan waktu itu. Ya, biasalah karena fase si kakak lagi MPASI jadi aku bener-bener rebyek. Tapi, demi menyalurkan hobi jeprat-jepret kulinerku, ya teteup ae di penghujung libur mau cari oleh-oleh ugha saya tuh.

Nah, lalu dimana sajakah perburuanku waktu ngubek-ubek oleh-oleh khas Kebumen ? Ceritanya aku bagi jadi 2 tempat aja ya. Cz sebelum mudik balik, sebenernya aku sempet hunting jajan pasar dulu di daerah Pejagoan Kebumen (deket kantor utinya naq-anaq huehehe).

“Ga Sengaja Nemu Pasar Bubrah/Pasar Pagi Pusat Jajan Pasar di Daerah Pejagoan Kebumen”

Sebenernya cerita lengkapnya udah pernah aku tulis di sini, tapi berhubung aku masih pengen majang foto-foto jajan pasar yang begitu menggoda nan montok-montok itu (baca : sebangsa kueku, klepon, dan lain sebagainya), maka aku sempil-sempilin aja deh ya huahaha #alasan macam uopooooo iki.

Jadi singkat kata, pasar ini emang modelnya dadakan alias semi permanen. Pagi buka, siang tutup. Ya semacam sarana buat nyediain keperluan sarapan orang-orang kantor yang ada di situ. Jadi segala rupa sayur mateng dan jajan pasar ada semua. Untuk sayur matengnya ada cumi asin, urap, pindang balado, oseng tempe gembus, bihun goreng, usus, capjahe, orek tempe, tumis pare, opor, dll. Jajan pasarnya ada bubur mutiara, nagasari, putri mandi, klepon, kueku, bolu kukus, roti potong, agar-agar, pastel, dadar gulung, risol, onde-onde, bajwan, apem, combro, misro, donat, corobikang, timus, dll.

1542102044052

1569835167457

1542102072800

1542102223728

1542101998165

1542101942675

1542102244986

1542102269409

Harganya juga murah-meriah, pokoknya rasanya maknyusss !

“Berburu Oleh-Oleh Khas Kebumen di Toko Sami Berkah, Pejagoan Kebumen”

Nah itu tadi jajan pasar yang sebenernya di semua tempat ada, yang artinya ga termasuk makanan khasnya kan. Nah, sekarang giliran ngomongin oleh-oleh khasnya deh ya. Dimana itu? Kebetulan aku direkomendasiin utinya anak-anak di Toko Sami Berkah yang berada di Jl. Ronggowarsito No.16 A, Pejagoan, Kebumen. Toko oleh-oleh ini kebetulan ga jauh dari kantornya beliau yang bertempat di kabupaten. Sengaja direkomendasiin di sini, karena kata uti jajanannya selalu baru, jadi ga usah khawatir bakal ketemu yang tengik-tengik club, hihi…

Jenis-jenis oleh-olehnya sendiri macem-macem ya, pokoknya khas Kebumen, Banyumas, Purwokerto, dan sekitarnya. Ada lanting, nopia/endog bledeg/mino, jipang, kacang koro, sagon, satu, keripik tempe, makaroni, emping mendem, sriping pisang, sale pisang, unthuk cacing, kacang mete, kue bagelen, dll. Biasanya dijualnya udah model kiloan gitu, baik yang plastiknya agak gedean maupun yang kecil.

Lanting itu yang paling khas ya. Penganan renyah berbahan dasar singkong atau pati kanji ini bentuknya sangat mudah dikenali yaitu seperti angka 8 (wolu). Tapi selain angka 8, ada pula yang bulat-bulat seperti donat namun dengan ukuran yang lebih kecil. Kalau yang ori, warnanya itu putih dan pink. Biasanya selalu hadir tuh dalam bungkusan snack besekan kenduri. Rasanya gurih seperti ada rasa-rasa bawangnya. Sementara makin ke sini, karena semakin banyak varian rasanya seperti pedas, keju, bawang, dsb, jadi warnanya pun menyesuaikan. Misal yang pedas banget ya warnanya jadi ada semu-semu merah dari si perasa cabenya. Lalu yang rasa keju ya lebih ke kuning, sementara bawang dia ada taburan bawangnya.

1569835136857

1569834808343

Untuk nopia bahasa lainnya mino atau ndog bledeg (telur bledeg), dia lebih ke khasnya Banyumas Purwokerto ya. Bentuknya bulat-bulat. Ada yang kecil, tapi ada pula yang gede. Warnanya putih (agak keras bagian kulitnya), namun dalamnya lunak (biasanya berisi adonan gula merah). Cocok disantap sembari santai dan medang-medang nih gaes !

Makanan khas lainnya misalnya sagon, satu, dan unthuk cacing. Sagon bahan dasarnya kelapa, satu kacang hijau, sedangkan unthuk cacing tepung terigu dan tepung beras juga tambahan telur. Yang terakhir ini bentuknya sangat unik dengan rasa manis dan sedikit gurih. Cocok untuk yang doyan klethikan.

Yang lainnya lagi ada jipang, yaitu kue beras berbentuk kotak-kotak dengan rasa manis yang khas dan tekstur lengket karena gula. Biasanya warnanya putih, ada pula yang cokelat.  Lalu kalau menilik jaman SD, biasanya jodohnya penganan ini ya berondong.

Sale pisang juga lumayan khas. Biasanya ala-ala Kebumen ini salenya yang model tipis-tipis dan rasanya renyah karena tepung yang menyelimuti lumayan tebal. Ada pula yang sale model basah sih yaitu sale pisang yang tanpa balutan tepung. Biasanya warnanya agak gelap dan pisang yang dipakai bentuknya lebih kecil.

Selain sale, penganan olahan pisang yang lain biasanya dibikin sriping pisang.  Ada yang asin (biasanya bentuknya potongan pisangnya panjang-panjang), ada pula yang dibikin manis berselimut gula (potongannya bulat kecil-kecil). Kalau di rumah sih, biasanya bapak sama ibu nyriping sendiri ya, soalnya di kebon ada pohon pisang kepok, heueheheheh…. ya paling pe er emang bagian ngirisin ama ngegorengnya sih *untung aja aku tinggal makannya doang, eeh aahahahha*.

1569834852763

1569834759797

1569834937393

1569835101295

1569835084104

1569834986818

1569835013711

1569834968506

1569835045094

Lalu ada lagi emping mendem yang bentuknya lebih kecil namun lebih padat-padat ketimbang emping biasa. Rasanya pun bervariasi, ada yang pedas, asin, maupun manis.

Untuk masing-masing snack ini, aku bilang sih harganya lumayan terjangkau, ya. Kisaran belasan hingga puluhan ribu. Tergantung mau beli yang udah packingan, kiloan atau bahkan bal-balan (Gustyanita pratiwi dari http://www.gustyanita.wordpress.com).

5 thoughts on “Oleh-Oleh Khas Kebumen

  1. jujurnya kalo cemilan gini aku tuh dr dulu kurang suka Nit. lbh suka kuliner yg berat khas daerah itu :D.itupun aku lbh milih yg gurih2 drpd manis. tp kalo jalan ke suatu tempat, pastilah cemilan gini dibeli jg ya utk oleh2 :D.

    Like

  2. Kalo liat jajan pasar, duh rasanya semua pengin dibeli, biar bisa nyicipin satu2. Aku sekali jajanan pasar, makan banyak pun nggak bikin eneg ya.
    Itu banyak amat cemilan2 yang bisa dijadikan oleh-oleh. Aku suka yang bentuknya seperti donat mini itu, lanting ya namanya? enak gurih.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s