Ayam Gantung Bandung Dekat Bandara Soeta Tangerang

“Ayam Gantung Bandung”

Nerusin cerita kemaren aaaah…. Jadi, abis bermumet-mumet ria menelusuri rute pulang dari Ujung Genteng, Sukabumi, aku dan Tamas pun sampai juga di daerah Soekarno Hatta sekitar jam-jam menuju magrib (karena emang tembusnya tol bandara yang ga gitu macet dibandingkan dengan pintu tol lain pada hari itu). Terus kami berdua sadar doooong klo belum makan siang sejak dari tadi–lebih tepatnya sejak minum es degan yang super duper murceu di separuh perjalanan sebelumnya. Ya pantes ini perut yang biasa menggembul berisi gajih tetiba jadi kempes macem perutnya Jeniffer Bachdim yang doyan workout, wkwk.

Sebenernya, tadinya tuh mauk nyemlong, apa kami kulineran apaan aja yuh begitu masuk ke daerah Ciawinya. Eh tapi setelah dipikir-pikir keburu males mandeg karena ga nemu-nemu yang sreg di hati buat kami icip-icip. Masa yang kami temuin kebanyakan warung baso, baso, dan baso lagi di sepanjang perjalanan tadi. Pinginnya tuh bukan yang baso atulaaah. Baso kan dimana-mana banyak. Yang tik-tok-tik-tok juga sering kan ngider di sekitar kompleks. Boceeen. Yaudah alhasil bablas aje, eee tau-tau abis ditinggal ngebluk, aku uda mencium bau-bau nyampe Tangerang raya…..aaaaaakkk. Kok aku serasa ngimpi ya #mangkenye Mbul jand kebluque aje jadi orang. Temenin Tamas nyetir hahahaa…

1539443859092

Continue reading

Advertisements

Pengalamanku Jalan-Jalan ke Ujung Genteng

“Jalan-Jalan ke Ujung Genteng”

Eh aku belom cerita tentang Ujung Genteng ya? Ya Alloh, padahal peristiwanya uda lama banget awal tahun 2017 lalu dooong. Dan kayaknya itu pas awal-awal hamil Asyiqa tapi beloman sadar. Coba kalo uda engeh, mana maulah aku dibawa mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualaaang lalala…. *nyanyiiiik*.

Iya, gimana mau dibawa coba? Soalnya medan ke sananya itu subhanalloh juaaaaauhhhhnya di ujung berung sana. Uda mau tembus-tembus Pelabuhan Ratu, membelah hutan belantara yang jalannya sepi nyeyet klo pas malem hari. Sedangkan kami, startnya aja dari Tangerang, terus lewat Tol Karang Tengah – Jakarta – Ciawi – Cicurug – Cibadak – Pelabuhan Ratu – Cikembar – Jampang Kulon – Surade-Ujung Genteng. Sempet nglewatin Pembangkit Listrik Tenaga Bumi juga yang auk aku ga apal ama rutenya tapi tau-tau udah nyampai aja ke Sukabumi yang ada kali memakan waktu lebih dari 6 jam perjalanan (ini klo liwat Tol Cipali uda sampe kampung halaman nih klo ga Jogja, ya Alloh niat !). Soalnya estimasi yang tadinya bisa nyampe 6 jem-an doang, jadinya molor beberapa jem lantaran banyaknya acara mandeg-mandeg di daerah Ciawi waktu papasan ama truk-truk bermuatan galon Aqua yang hilir mudik lewat dari dan ke dalam pabrik. Kan daerah situ ada pabrik aer mineral tuh. Jadi ya muacet.

1539143296078

Continue reading

Review Warung 33 Karawang, Spesialis Pepes

Nerusin cerita kemaren nih. Masih seputaran mudik juga. Jyaaaaa…basi amat baru ditulis sekarang Neng? Baru sempet ketemu moodnya soalnya #halesyaaaaan. Tapi biarin deh keburu uda gatel pengen majang futu-futu makanannya.

Jadi, setelah check out dari Plaza Hotel Tegal, kami langsung bablas Tol Cipali yang puanjaaaaaaaang itu. Nah, karena saking panjangnya dan kebetulan males mandeg di rest area, jadilah Pak Suami yang nyemlong aja tar begitu nyampe Karawang baru makan (soale aku uda ga nafsu duluan klo makan di rest area yang lagi puncak-puncaknya arus mudik, saking tumplek blegnya sama orang jadi ngeliat apa-apa serba penuh, tempat makan klo penuh kan ruwet ya, belum klo numpang toilet, uh wow rada skeri aku bayanginnya #sawryyy klo lebe haha).

Balik ke topik…

Kebetulan Pak Suami cerita klo dia ada pengalaman pernah makan di warung sederhana yang khusus pepes-pepesan pas ketemu klien di kawasan industri Karawang. Yaweslah, berhubung perut juga rasanya udah ngelih banget akhirnya aku oke. Yang penting tempatnya bisa buat selonjoran Dedek Asyiq karena kan sekarang klo mo makan di luar ada kerempongan tersendiri ya setelah ada beiby wkwkwk.

1532686398555
Continue reading

Review Plaza Hotel Tegal

Kali ini aku mau cerita tentang hotel yang kami inapi waktu mudik balik kemaren. Kebetulan, kami memang sengaja ada acara transit dulu karena uda ada 2 buntut ya (1 masih berumur 7 bulan dan satu lagi masih ada di dalam perut), jadi antisipasi biar ga capek, terutama buat aku dan si dedek bayi. Klo jamannya masih ngegleng bedua sih perjalanan 16 jam hajar aja. Cuma karena sekarang kondisinya uda beda, ya Pak Su yang harus ngalahi. Klo biasanya blio ngebut demi bisa cepet sampe rumah, ya kali ini simbah-simbahnya aja yang harus ngalah demi slametnya anak putu tercinta selama berada dalam perjalanan yang lumayan melelahkan. Memang, aku wanti-wanti banget soal ini biar ada acara ngasonya. Maklum, kan ngayah-ngayahi ibu hamil dan juga anak bayik yang belom ada setahun. Mana bisa dipukul rata kayak bawa aku yang pas belom ada buntut, hehehe. Jadi ya pilih mandeg-mandeg, apa aku emoh mudik sekalian karena kondisi sedang rempong-rempongnya. Alhamdulilah sih, Pak Su akhirnya mau kooperatif, blio menyanggupi permintaanku yang kali ini diniatkeun jalan saktekane aja, alias nyantai.

1532684638311

Continue reading

Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka

“10-Must Try Indonesian Street Food “

1. Bakso Tusuk

Aku suka banget sama bakso tusuk. Mungkin agak mirip sama pentol ya klo di Jawa Timur, dimana perpaduan antara tepung en daging ayam or sapinya mayan imbang. Jadi kerasa kayak nyemilin bakso urat tapi rasanya lebih ringan.

Pernah aku nemu bakso tusuk yang endeeeeus banget di Kawasan Pelataran sebelum masuk ke Candi Borobudur. Waktu itu aku belinya goceng aja, dapet seplastik undul-undul beberapa biji. Sausnya pake saos tomat biasa kasi kecap dikit. Ga kayak cilok di sini yang pakenya sambel kacang jadi bikin rasanya jadi super duper berat (menurutku). Nah, klo di sana kan saosnya saos tomat encer plus paling minta dibonusin kecap klo suka. Abis itu dimakan panyaaas-panyaaasss mak nyooosh huh hah sedep banget !!! Beeeugh, langsung perutku yang waktu itu keroncongan sangad bisa segera terobati!

1530263749249

Continue reading

Daftar Roti Isi Holland Bakery yang Aku Suka

Selain nastar jambu Holland Bakery yang pernah aku bahas di sini, aku juga suka roti isinya toko roti yang ada ikon khas kincir anginnya ini. Ya, memang klo dilihat dari segi harga jauh lebih mahal dari merek-merek roti lainnya, tapi karena kualitas rasa dan isiannya ga bisa boong ya aku tetep menjatuhkan hati pada si Holland Bakery ini. Isiannya itu loh terutama yang ga pelit. Soalnya kan kadang ada ya roti isi yang isiannya cuma segigitan aja. Nah, si Holland ini ga. Bahkan menurutku di beberapa item, isiannya nyampe full hampir memenuhi daleman roti. Kan bahagia banget ye booook hahhaha.

Nah, daftar roti isinya apa aja, ini dia top threenya :

1. Roti Isi Kacang Merah

Ini sih favorit banget. Dulu aku underestimate sama yang namanya kacang merah. Aku pikir rasanya kayak klo dibikin di sop gitu loh, sop kacang merah yang which is ga ada manis-manisnya. Ternyata setelah iseng nyobainpada suatu ketika, e kok ya bayanganku selama ini langsung pudar sudah #lagu rosa kali ah, pudar wkwkwk.

1531448370165
Continue reading