All posts by Gustyanita Pratiwi

Aku demen menggambar. Aku juga suka cerita panjang lebar.. mungkin kalo di tulisan aku cerewet tapi kalo ketemu realnya pasti pendiem.

Gudeg Djogja Bu Karman, Kotabumi, Tangerang

Sebagai warga baru Kota Tangerang, kadang terselip keinginan pengen makan gudeg asli jogja, tapi yang ga harus jauh-jauh musti dateng ke jogjanya dong #hemat uang kereta. Untunglah, ternyata di deket-deket sini ada tempat makan gudeg yang nyammmiiiii banget, udah gitu recomended banget karena uda ga diragukan lahi keramaiannya. Yoi, jadi aku tuh suka kebiasaan kalo nyari tempat makan, aku liat dulu dari segi pengunjungnya gimana. Apakah sepi atau rame. Kalo rame, berarti kan uda terindikasi enak. Kalo sepi belom jamin ga enak sih, cuma buat lebih ngeyakinin hati aja karena lidah banyakan orang uda ngerasa cocok ama makanan yang dijual di situ.

1490148710308

Continue reading Gudeg Djogja Bu Karman, Kotabumi, Tangerang

Soto Betawi H. Mamat

Gara-gara buka youtube terus liat youtuber yang spesialis kuliner lagi ngiming-ngimingin Soto Betawi H. Mamat, aku dan Pak Su pun berangan-angan kalo suatu hari nanti mau nyobain makan di situ #anaknya gampang banget kepengaruh emang, wkwkwkkw.

Jadi pada suatu siang setelah puas berkelana di pulau kapuk, akhirnya bangun-bangunperut udah meronta-ronta pengen diisi. Kebetulan karena hari Minggu adalah jatahnya libur masa nasional (buatku red), makanya Pak Su berinisiatif mengajakku ke Soto Betawi H. Mamat yang cabang Ruko Boulevard, Gading Serpong Blok AA 4 No. 23.

1490072973410

Continue reading Soto Betawi H. Mamat

Gado-Gado Ibu Hana Taman Aster Tangerang

Dulu, jamanku masih bocah, kupikir yang namanya gado-gado itu sama dengan pecel. Ada pula yang nyebutnya lotek. Karena kan ornamennya hampir sama ya, yakni sayur-sayuran aneka rupa dicampur jadi satu dengan guyuran sambel kacang uleg. Nyatanya, setelah mukim hampir 2 tahun lebih di kota seberang, yang tentu aja jauh dari kampung halamanku di salah satu dusun kecil Provinsi Jawa Tengah, ke-3 istilah makanan tadi beda beda harfiahnya. Wakakak. Iya, terus terang aku baru ngeh dong kalo antara gado-gado, pecel, ama lotek itu beda beda elemennya. Belum lagi ketanbahan karedok ama ketoprak. Wes lah nambah tenan perbendaharaan kulinerku di sini.

1490069172101
Siang hari saat aku dan Pak Su menyambangi Gado-gado Ibu Hana, Taman Aster, Tangerang

Continue reading Gado-Gado Ibu Hana Taman Aster Tangerang

Warung Nasi Bambu “Sederhana”, Pak Mahmud, Tangerang

¬†Selain masakan Jawa, aku juga suka menu-menu di masakan Sunda. Kayaknya lauknya banyak aja, selain terkenal karena lalapannya. Salah satu warsun (warung Sunda), yang ada di Tangerang dan terbilang murah meriah adalah Warung Nasi Bambu “Sederhana”, Pak Mahmud yang berada di Jl. Moh.Toha, Tangerang. Warung makan ini buka dari pagi sampai siang, dengan sajian masakan rumahan yang variatif dan menggugah selera.

Sebenernya udah sering kalo aku makan di tempat ini pas siang bolong, yang mana menunya uda entek-entekan alias udah mau habis. Nah, beruntunglah aku, karena pada suatu hari nemu timing yang pas yakni sekitar jam 8 atau 9 pagian lah, kira-kira makanan pas baru keluar dari dapur sehingga masih anget-angetnya.

1489819978572
Jadi pelanggan pertama itu enak, menunya masih kumplit…#langsung jeprat-jepret

Continue reading Warung Nasi Bambu “Sederhana”, Pak Mahmud, Tangerang

Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana, Tangerang

Setelah puasa ngemie beberapa bulan, akhirnya pertahanan jebol juga. Kemaren, lebih tepatnya Minggu sore setelah olahraga lari di alun-alun kota, rasa hati kok mendadak pengen ngebakso. Apa kabar itu lemak abis digiles pake lari-lari dengan guru olah raga suami sendiri (hahhaha) eh ujung-ujungnya malah ngebakso, wkwkwkw?

Tapi gara-gara warung baksonya rada susah (maksudnya kalo mau cari yang enak sesuai lidah kami belom ada yang pas gitu), akhirnya bergeserlah opsi njajan dari ngebakso ke mie ayam aja. Lagipula kami ada rekomendasi warung mie ayam murah yang ada di Tangerang, dengan kualitas rasa yang ga kalah ama masakan resto. Eh…tapi klo menurutku emang mie ayam warungan jauh lebih enak deng ketimbang bakmi di mol-mol, itu menurut lidahku lo ya. Wakakakka..

Namanya adalah….jeng jeng jeng…..¬†“Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana”.

1489634621039

Continue reading Mie Ayam Banyumas Tirta Kencana, Tangerang

Paru Goreng Buat Temen Makan Tumis Melinjo

Haiiiisssh judulnya ya eboooo-eboooo banget. Ta ta ta pi kaaaak, memang kitanya sudah berumur pegimana dunk, hahhahahha…yakeles anak 90-an ga bakal jadi ebooo-ebooo juga. He to the laaaaaw, helaaaaaaw……

Maapkan ya pemirsa. Pembukaannya minta dipites banget. Ini akibat dari otak yang panas karena kebanyakan ide ketika pengen ngisi semua blog yang aku punya. Jadinya begini deh, kejar-kejaran kayak yang blog eyke ada adsensenya aja….padahal mah ga ada, sponsored post juga bukan, hahhahah….blog juga masih domain gretongan kenapa pula aku kayak ambisius ngejer updatean tiap hari? Saya aja herman…eh heran. Ta ta tapiii kak, kalo nda dituangkeun bisa jadi beban di kepala…bisa pusing terus ujung-ujungnya ga bisa tidur en uring-uringan. Iya deh seraaaah kamu aja Mbul, seraaaah…#terus kemudian nyalain laptop lagi #terus kemudian ngetak-ngetik tulisan ga penting lagi hihihi…pingin ngrampungin misi nulis resep ini sik

1487830734222

Continue reading Paru Goreng Buat Temen Makan Tumis Melinjo

Pengalamanku Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata di Padang dan Bukittinggi

Kali terakhir menjejakkan kaki ke Tanah Sumatera adalah saat aku mendapati tugas liputan dari media di mana aku bekerja dulu. Kebetulan momennya pas banget sama event salah satu bank plat merah di Indonesia yang mengharuskanku mendapatkan secuil opini tentang kebijakan strategis korporasi mereka pada masa itu. Jadi karena bank tersebut sedang ultah–dengan agenda mau mengadakan media gathering (kurleb acaranya jalan-jalan gitu lah), sementara pemimpin redaksi tempatku bekerja minta ada kutipan kalimat dari Pak Dirut bank yang dimaksud, yaudah akhirnya aku lah yang dikorbankan untuk berangkat. Tadinya sih mau dilimpahkeun ke senior aku, cuma sayangnya beliau ga bisa. Meskipun berat, karena terus terang aku malas jika diembel-embeli tugas luar kota tapi ujung-ujungnya harus mikir nulis laporan (haha..), pun karena masa-masa itu sedang ‘hawt-hawtnya’ penganten baru (ceritanya baru nikah 4 bulanan), e balik dari cuti udah dikasih tugas ama si boss wakakka….Yaudahlahya terpaksa Hayati jalani.

1487570347250

Continue reading Pengalamanku Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata di Padang dan Bukittinggi