Category Archives: Kuliner

Soto Mang Sahrul, Tangerang (Depan Amsterdam Waterpark)

Gini hari enaknya ngomongin soto ye gaez…

Mmmmmmmm…..Soto…soto apa yang kalian suka? Secara, soto kan banyak tuh macemnya,…mostly (hampir semua) kota di Indonesia punya. Ada Soto Kudus, Soto Bogor, Soto Banjar, Soto Sokaraja, Soto Wong Solo, Soto Betawi, Soto Lamongan, de el el de es be. Nah, kebetulan di Tangerang sendiri–yang banyak aku temui adalah keberadaan Soto Tangkar. Mengintip laman wikipedia (buat ngartiin asal-usulnya), ternyata soto tangkar ini berasal dari Betawi. Karena jika ditilik dalam Bahasa Betawi pada masa Penjajahan Belanda, kata ‘tangkar’ sendiri memiliki makna salah satu bagian dari daging sapi yaitu iganya. Jadi karena pada masa kolonial silam para pekerja tiyang walandi baru sanggup mengudap bagian sapi yang berdaging seiprit (yaitu iga) serta jeroan yang merupakan sisa-sisa dari hidangan pesta para meneer yang full daging, maka dari situlah tercipta soto tangkar.

1522061145174

Continue reading Soto Mang Sahrul, Tangerang (Depan Amsterdam Waterpark)

Advertisements

Pecak Gabus Sumur Pacing Tangerang

Kalau ditanya lokasi kuliner di Tangerang yang sekiranya recomended, kadang aku mikir lama dulu, lalu ngebatin di mana aja ya? Soalnya, akupun masih pendatang baru, jadi baru tau spot-spotnya beberapa. Salah satunya adalah resto keluarga berbasis ikan-ikanan yaitu Pecak Gabus Sumur Pacing. Lokasinya ada di Jl. Aria Santika, Sumur Pacing, Karawaci, Kota Tangerang.

Resto ini kalau dari jalan gede gak gitu keliatan. Masuknya lebih ke arah jalan tikus. Jadi lumayan tersembunyi ya. Udah gitu dia juga ada gerbangnya dulu yang mana sebelum mencapai area pintu masuk, pengunjung terlebih dahulu harus melewati serangkaian tanah kosong yang kita-kira berukuran 1 hektar. Booookk luas banget ye kan ??? Yup lapangan ini emang sengaja dibiarkan apa adanya dimana beberapa ternak seperti ayam dan bebek dibiarkan bebas merumput untuk menciptakan nuansa pedesaan yang terkesan alami. Pokoknya serba hijau dan adem gitu karena banyak  rumpun bambu yang ditanam di situ selain juga terdengar suara gemericik air yang berasal dari kolam sebelum tangga atau undak-undakan menuju pintu masuk. Jadi, kayak kejutan gitu deh…dipikirnya dari luar kecil, ternyata setelah masuk ke dalem lapaaaaang banget.

1521871453571 Continue reading Pecak Gabus Sumur Pacing Tangerang

Warung Soto & Nasi Uduk Al Barkah Ibu Hj. Inta (Depan Masjid Jami Al Hikmah, Periuk Tangerang)

Malem-malem perut keroncongan, sapa yang mau tanggung jawab, cung? Pasti kagak ada yang ngacung Hahahaha….Ya laper ndiri ya ditanggung ndiri. Pinginnya sih ga usah riweuh pake masak segala karena uda rempong ngurus si kecil, jadi Pak Su bisa langsungcuzzz beli nasi uduk.

Nasi uduk malem-malem? Emang ada? Adaaa dong….di Tangerang mana ada sih yang ga ada? Hampir semuanya kayaknya ada deh. Lha wong tiap bulannya aja selalu ada yang dagang buah-buah langka padahal di tempat lain belum musimnya. Misal….ganti-gantian ada yang dagang pake pick up, mulai dari mangga, duku, sawo, durian, rambutan, de el el….e ini ngapa jadi ke buah-buahan sih? Haduuuh maapin ye pemirsa.

1521818596804

Continue reading Warung Soto & Nasi Uduk Al Barkah Ibu Hj. Inta (Depan Masjid Jami Al Hikmah, Periuk Tangerang)

Warung Nasi Bude, Tangerang (Dekat Samco Farma)

Sebenernya ini postingan lama *yakaliiik klo update blog selalu pake draft baru, gapernah kan ya….selalu dan selalu nimbun stok lama, ckckck*.

Jadi kira-kiranya waktu aku hamil gede di uk 38 week pada akhir 2017 kemaren. Bahkan bisa dibilang uda mau H-2 jelang lahiran wkwkwk. Jadi rasa-rasanya tu semakin malas masak karena bau dapur. Udahannya perut beser-beser mulu sehingga gw semakin mengandalkan warteg aja buat pendelegasian acara makan-makan. Seperti halnya siang itu. Setelah kelar cek en ricek dokter anestesi, perut rasanya luapaaaaar sangat. Aku dan Pak Su uda keburu telat makan karena ternyata nunggu dokter anestesinya lama. Yawdahlahya begitu beres kontrol, eke langsung inisiatip ngajakin makan warteg aja yang murah meriah. Sayang, kalo di saat-saat genting buat persiapan biaya lahiran, tabungan justru berkurang karena acara makan-makan yang muahal ahahahha. Akhirnya Pak Su mengatakan yes dan merekomendasikanku akan warteg dengan menu-menu enak yang loksinya deket ama salah satu proyeknya di area Samco Farma. Wowww ! Boleh banget tuh. Secara, eyke kan emang ditreatmentnya kudu makan sayur-sayuran, jangan ngejunk food terus. Bahayaaa ! Jadi ga pake pikir panjang cuzzzlah kami ke sana dengan segera karena rasa lapar ini uda ga bisa ditolerir lagi.

1521772444149

Continue reading Warung Nasi Bude, Tangerang (Dekat Samco Farma)

Review Noodle Kulture

Sabtu kemaren adalah kali ke-2 aku keluar dari persemayaman *diiih horror amat istilahnya yak* setelah lahiran. Deng engga deng. Ada beberapa kali ngemol tapi yang agak lamaan dikit itu ya kemaren. Yah, demi pemenuhan gizi busui bolehlah klo sekali-kali ngerefresh mata en kulineran setelah 4 bulan lamanya jarang hang out lagi wkwkkw… jadi selain karena ada keperluan beli sebuah barang elektronik yang dirahasiakan apa mereknya *sok misterius lo Mbul*, aku juga berhasil digiring Pak Su buat makan siang di satu tempat makan yang berada di lantai dasar Supermall Karawaci. Namanya Noodle Kulture. Sebenernya ke sini dalam rangka dadakan aja sih, karena perut udah saking lapernya. Makanya aku langsung menyanggupi untuk hayok aja begitu mentok dan ga ada ide lagi mau makan dimana setelah muter-muter sekian lamanya dan kaki lumayan gempor.

Klo diliat dari segi interior, tempatnya pewe juga sih soalnya areanya lumayan luas. Ada tipe korsi biasa ada juga yang tipe sofa. Lightingnya pas, krem semu-semi oranye jadi mengesankan suasana hangat. Uda gitu jarak antar korsinya juga lumayan jauhan jadi lebih privat aja klo mau futu-futu makanannya *so jaman enooow banget kan sebelom makan futu dulu hihi…Yes…it’s me.

1521708927734

Continue reading Review Noodle Kulture

Jalan-Jalan ke Bali Part 7 : “Nyoman Cafe Jimbaran”

Jimbaraaaaaaaaan !!!! Why i should scream for this fuck**g awesome place? Because of uda lamaaaaa banget pengen ke sana setelah mendengar dongeng indah dari Pak Su yang mengisahkan betapa lezatnya seafood Jimbaran. Bagaimana juicynya si kerang panggang, udang galah yang worthed to try *halaah*, cumiiii, kepiting, plecing kangkung, ikan bakaaaaar, de el el. Uhhh sedeppp abis dah. Soalnya uda berkali-kali beliau mamam di sini meski dalam rangka ‘tugas negara’ alias dines ke luar kota buat nengokin perkembangan proyek Bali. Arrrgh apaseh…ga tertarik baideway ama proyek beliau ama kantornya, meski klo ada bonusan eyke yang paling capcus di garda terdepan buat nadahin ituh duid ke rekening, wkwkk* kan mayan ya booook buat nambah-nambah dana renov rumah yang entah kapan terealisasi*. *Lalu kulihat genting bocor dan berbunyi tik tik tik pada saat hujan tiba*. Huuuuush…ini tadi mau cerita Jimbaran malah jadi nyaut kemana-mana.

Oke

Fokuuuuus.

1520054763109 Continue reading Jalan-Jalan ke Bali Part 7 : “Nyoman Cafe Jimbaran”

Jalan-Jalan ke Bali Part 5 : “Bermalam di Grand Mega Resort and Spa, Bali”

Bertolak dari Warung Bu Kris Cabang Nusa Dua, kami pun menuju hotel selanjutnya yaitu Grand Mega Resort and Spa yang berlokasi di jl By Pass Ngurah Rai No 234, Kuta, Badung, Bali. Hotel ini terletak di pusat kota sehingga akses kemanapun lumayan gampang. Misalnya dari : Rumah Sakit BIMC (0,04 km), Patung Dewa Ruci (0,27 km), Mall Bali Galeria (0,32 km), serta Hardys Mall Kuta (1,06 km). Ama tempat wisata pantainya juga deket, terutama untuk daerah Kute plus Legian. Dia juga deket dengan akses transportasi umum baik itu taksi lokal maupun bus yang bernama Kura-Kura bus dengan shelter utama berada di Mall Bali Galeria.

Baca juga : “Makan Siang di Warung Bu Kris”

1518680322198

Continue reading Jalan-Jalan ke Bali Part 5 : “Bermalam di Grand Mega Resort and Spa, Bali”