Ayam Gantung Bandung Dekat Bandara Soeta Tangerang

“Ayam Gantung Bandung”

Nerusin cerita kemaren aaaah…. Jadi, abis bermumet-mumet ria menelusuri rute pulang dari¬†Ujung Genteng, Sukabumi, aku dan Tamas pun sampai juga di daerah Soekarno Hatta sekitar jam-jam menuju magrib (karena emang tembusnya tol bandara yang ga gitu macet dibandingkan dengan pintu tol lain pada hari itu). Terus kami berdua sadar doooong klo belum makan siang sejak dari tadi–lebih tepatnya sejak minum es degan yang super duper murceu di separuh perjalanan sebelumnya. Ya pantes ini perut yang biasa menggembul berisi gajih tetiba jadi kempes macem perutnya Jeniffer Bachdim yang doyan workout, wkwk.

Sebenernya, tadinya tuh mauk nyemlong, apa kami kulineran apaan aja yuh begitu masuk ke daerah Ciawinya. Eh tapi setelah dipikir-pikir keburu males mandeg karena ga nemu-nemu yang sreg di hati buat kami icip-icip. Masa yang kami temuin kebanyakan warung baso, baso, dan baso lagi di sepanjang perjalanan tadi. Pinginnya tuh bukan yang baso atulaaah. Baso kan dimana-mana banyak. Yang tik-tok-tik-tok juga sering kan ngider di sekitar kompleks. Boceeen. Yaudah alhasil bablas aje, eee tau-tau abis ditinggal ngebluk, aku uda mencium bau-bau nyampe Tangerang raya…..aaaaaakkk. Kok aku serasa ngimpi ya #mangkenye Mbul jand kebluque aje jadi orang. Temenin Tamas nyetir hahahaa…

1539443859092

Continue reading

Advertisements

Review Warung 33 Karawang, Spesialis Pepes

Nerusin cerita kemaren nih. Masih seputaran mudik juga. Jyaaaaa…basi amat baru ditulis sekarang Neng? Baru sempet ketemu moodnya soalnya #halesyaaaaan. Tapi biarin deh keburu uda gatel pengen majang futu-futu makanannya.

Jadi, setelah check out dari Plaza Hotel Tegal, kami langsung bablas Tol Cipali yang puanjaaaaaaaang itu. Nah, karena saking panjangnya dan kebetulan males mandeg di rest area, jadilah Pak Suami yang nyemlong aja tar begitu nyampe Karawang baru makan (soale aku uda ga nafsu duluan klo makan di rest area yang lagi puncak-puncaknya arus mudik, saking tumplek blegnya sama orang jadi ngeliat apa-apa serba penuh, tempat makan klo penuh kan ruwet ya, belum klo numpang toilet, uh wow rada skeri aku bayanginnya #sawryyy klo lebe haha).

Balik ke topik…

Kebetulan Pak Suami cerita klo dia ada pengalaman pernah makan di warung sederhana yang khusus pepes-pepesan pas ketemu klien di kawasan industri Karawang. Yaweslah, berhubung perut juga rasanya udah ngelih banget akhirnya aku oke. Yang penting tempatnya bisa buat selonjoran Dedek Asyiq karena kan sekarang klo mo makan di luar ada kerempongan tersendiri ya setelah ada beiby wkwkwk.

1532686398555
Continue reading

Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka

“10-Must Try Indonesian Street Food “

1. Bakso Tusuk

Aku suka banget sama bakso tusuk. Mungkin agak mirip sama pentol ya klo di Jawa Timur, dimana perpaduan antara tepung en daging ayam or sapinya mayan imbang. Jadi kerasa kayak nyemilin bakso urat tapi rasanya lebih ringan.

Pernah aku nemu bakso tusuk yang endeeeeus banget di Kawasan Pelataran sebelum masuk ke Candi Borobudur. Waktu itu aku belinya goceng aja, dapet seplastik undul-undul beberapa biji. Sausnya pake saos tomat biasa kasi kecap dikit. Ga kayak cilok di sini yang pakenya sambel kacang jadi bikin rasanya jadi super duper berat (menurutku). Nah, klo di sana kan saosnya saos tomat encer plus paling minta dibonusin kecap klo suka. Abis itu dimakan panyaaas-panyaaasss mak nyooosh huh hah sedep banget !!! Beeeugh, langsung perutku yang waktu itu keroncongan sangad bisa segera terobati!

1530263749249

Continue reading

Daftar Roti Isi Holland Bakery yang Aku Suka

Selain nastar jambu Holland Bakery yang pernah aku bahas di sini, aku juga suka roti isinya toko roti yang ada ikon khas kincir anginnya ini. Ya, memang klo dilihat dari segi harga jauh lebih mahal dari merek-merek roti lainnya, tapi karena kualitas rasa dan isiannya ga bisa boong ya aku tetep menjatuhkan hati pada si Holland Bakery ini. Isiannya itu loh terutama yang ga pelit. Soalnya kan kadang ada ya roti isi yang isiannya cuma segigitan aja. Nah, si Holland ini ga. Bahkan menurutku di beberapa item, isiannya nyampe full hampir memenuhi daleman roti. Kan bahagia banget ye booook hahhaha.

Nah, daftar roti isinya apa aja, ini dia top threenya :

1. Roti Isi Kacang Merah

Ini sih favorit banget. Dulu aku underestimate sama yang namanya kacang merah. Aku pikir rasanya kayak klo dibikin di sop gitu loh, sop kacang merah yang which is ga ada manis-manisnya. Ternyata setelah iseng nyobainpada suatu ketika, e kok ya bayanganku selama ini langsung pudar sudah #lagu rosa kali ah, pudar wkwkwk.

1531448370165
Continue reading

Oseng Mercon Ibu Menik, Jatiuwung, Tangerang

Referensi kuliner Pak Suami jauh lebih kaya daripada aku. Makanya yang sering inisiatif ngajakin makan di luar ya blio ini. Maksudnya makan di luar dengan format tujuan yang lebih jelas. Ga kayak aku yang cuma ngomong “Hayuk makan di luar!”, tapi pas ditanya mau makan dimana bengongnya sejam sendiri karena saking ga ada gambaran makan dimana, hag hag hag.

1531212166558

Continue reading

Sate Bebek Bu Tuti, Tambak

Siang itu, perjalanan mudik balik udah mencapai hampir seperempat jalan. Setelah ngaso di Rest Area Rowokele karena diriku mabok (sambil sekalian sholat dzuhur sih), kami pun melanjutkan perjalanan sampai ke titik point Tambak, Banyumas. Kebetulan suasana kala itu sedikit mendung, sehingga kami enjoy aja meski melenggang kangkung dengan membawa beby berusia 7 bulan yang dengan santaynya bubuk-bubuk manjaaaa di dalam carseat. Cuma karena sejak pagi kami baru sarapan yang ala kadarnya ditambah juga agak terburu-buru, maka siang itu–kira-kira setelah matahari berada di atas kepala–rasanya perut udah mulai nyanyi (lagi). Pak Suami sih yang ngidam pingin mandeg bentar ke sate bebek Tambak. Ngidamnya bener-bener yang pengen banget. Jadi uda diutarain jauh-jauh hari sebelom mudik. Katanya sih pengen nyobain sate yang lain dari biasanya. Penasaran sama¬† penampakan aslinya kayak apa. Jadi beliau bersikeras googling kira-kira sate bebek mana yang paling enak klo diliat dari review warganet.

1530664977766

Continue reading

Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo

Jaman aku kecil, perasaan seriiiiiing banget aku ngliwatin salah satu resto ayam yang cukup terkenal seantero nusantara, apalagi klo bukan Ayam Suharti.Yang aku maksud di sini adalah Ayam Suharti cabang Kutoarjo ya. Sayangnya waktu itu, klo liwat ya cuma sekedar gigit jari aja. Karena aku pikir restonya cukup ningrati ya, jadi ga sesuai lah ama dompet kami yang pas-pasan di era tahun 90-an akhir itu. Jadi istilahnya cuma bisa memandang dan tak bisa memiliki mencicipi, hadududududuuuuh…sawwry klo lebe. Tapi emang iya sih kenyataannya. Blom lagi keluarga kami yang emang saklek jarang jajan di luar karena untuk makan sehari-hari aja uda syukur alhamdulilah–ngepas budget. Pokoknya makan ya yang ada di rumah aja alias masakan ibu. Sesuai banget lah ama gambar ilustrasi di buku-buku gizi jaman sekulah yang mana semua berasal dari jerih payah ibu dalam hal mengoprek dapur. Masih inget banget tuh sama lauk yang sering tersaji di meja, klo ga tempe ya tahu. Ndina-ndina pesti tempe-tahu-tempe-tahu. Ayam mah boro-boro, telor dadar ama ceplok aja jarang. Paling juga beberapa minggu sekali dan itu pun uda mewah banger anjiiir. Jadi, klo aku boncengan motor sama bapak dan kebetulan liat plangnya Ayam Suharti yang lejen itu (dengan ciri khas foto Ibu Suharti yang berkebaya dan bersanggul klasik), aku pun cuma bisa membatin, kapaaaan ya aku bisa ngicipin ayam kampung goreng yang kata orang wuenaaaaak itu.

1530542990956

Continue reading