Lutisan !

Klo jajan di luar itu kadang-kadang aku suka guilty pleasure deh haduuuch. Abisan klo liat yang seger-seger ya kadang aku laper mata, trus nyak-nyuk-nyak-nyuk main tunjuk-tunjuk aneka jajanan yang sebenernya murah tapi klo ditotal-total og ya bisa bikin dompet jebol #kawus ora Mbul, huh !

1531369338668

Continue reading

Advertisements

Resep Lenthis Pisang/ Kopyor Pisang

Klo dipikir-pikir ibuku itu mirip ibunya Atasinchi loh. Itu loh kartun di RCTI yang suka diputer jam 8 pagi waktu tahun 90an dan tayangnya sebelum Hamtaro. Bukan karena suka nyanyi yang liriknya begini : “Mawar merah…penuh gairah…” Tapi karena prinsipnya yang penuh dengan semangat anti mubazir. Ya gimana engga, semua yang uda numpuk di dalem kulkas hampir expired, langsung sesegera mungkin direcycle wkkwkw. Termasuknya kueh. Soalnya klo di kampung halaman, besekan kenduri jaman sekarang kan bentuknya bolu-bolu tuh. Ga kayak besekan kenduri jaman dulu yang isinya nasi, sayur mateng plus lauk-pauknya. Padahal klo kataku sih enakan yang model besekan jadoel gitu, menunya variatif ketimbang bolu-boluan kek jaman sekarang. Maklumlah, kami emang ga gitu terbiasa makan roti, jadi seringnya hampir turah-turah tuh klo dapet besekan roti.

1530961387176

Continue reading

Resep Kupat Tahu Khas Purworejo Ala Ibu Mertua

Sebagai bagian dari citizen baru salah satu kota kecil di Kabupaten Purworejo (karena Pak Su kebetulan asli sana), ada satu kebiasaan yang kini aku dapati setiap kali pulang kampung. Kebiasaan tersebut adalah masih berkutat soal makanan. Utamanya yang menjadi ciri khas dari daerah sana, seperti yang akan aku ceritakan berikut ini yaitu kupat tahu khas Purworejo. Kebetulan, kata kunci ini yang paling sering kutemui di laman statistik blog, jadi niatku sih sekalian mau bantuin kamu-kamu yang penasaran alias kepo ama yang namanya kupat tahu ini.

1508777357233

Continue reading

Oseng-Oseng Turi

Gawat !  Lagi ketagihan nulis padahal sedang terkendala kuota internet dan rasa malas buat nyebarin link ke media sosial lantaran anaknya ga suka dicap keliatan sering online. Aaaaaargh, hahahahha… Habis mau gimana dong. Foto-foto masakanku masih segunung. Aku ngerasa sayang aja kalo ga ngejembrengin  deskripsinya di blog #alesan.

Baiklah, berhubung kemarenan masih deket ama Lebaran, yang mana aku pulang kampung dan sering disuguhin masakan-masakan favorit dari tangan ibuk, jadi kali ini aku mau umbar resep the best of the best-nya tumisan sayur dalam versiku. Yaaap, judulnya”Oseng-Oseng Turi”.

1501801177153

Continue reading

Paru Goreng Buat Temen Makan Tumis Melinjo

Haiiiisssh judulnya ya eboooo-eboooo banget. Ta ta ta pi kaaaak, memang kitanya sudah berumur pegimana dunk, hahhahahha…yakeles anak 90-an ga bakal jadi ebooo-ebooo juga. He to the laaaaaw, helaaaaaaw……

Maapkan ya pemirsa. Pembukaannya minta dipites banget. Ini akibat dari otak yang panas karena kebanyakan ide ketika pengen ngisi semua blog yang aku punya. Jadinya begini deh, kejar-kejaran kayak yang blog eyke ada adsensenya aja….padahal mah ga ada, sponsored post juga bukan, hahhahah….blog juga masih domain gretongan kenapa pula aku kayak ambisius ngejer updatean tiap hari? Saya aja herman…eh heran. Ta ta tapiii kak, kalo nda dituangkeun bisa jadi beban di kepala…bisa pusing terus ujung-ujungnya ga bisa tidur en uring-uringan. Iya deh seraaaah kamu aja Mbul, seraaaah…#terus kemudian nyalain laptop lagi #terus kemudian ngetak-ngetik tulisan ga penting lagi hihihi…pingin ngrampungin misi nulis resep ini sik.

1487830734222

Continue reading

Sambel Tomat Buat Cocolan Ikan Goreng

Berapa kali….ku harus mengganti template #nyanyikan dengan nada lagu bertahan satu ci i i i i in ta…bertahan satu ce i en te a. Zzzzz…#mohon maaf lagi rada gini —> 324r75557765411. Soalnya sekali lagi wp ini bikin aku frustasi ya. Iya frustasi gimana ngutak-atik dari segi settingannya, hahhaha. Entah kenapa tiap kali ngebuka pake tab, okelah kanan-kiri keliatan imbang. Tapi, begitu dibuka pake laptop, tampilannya jadi doyong ke kiri semua, sedangkan background itemnya jadi kosong-melompong ga bisa buat naroh widget eeeeerrrrrww #anaknya emang teknis banget aku.

Cuaca akhir-akhir ini juga sering menye-menye ga jelas dengan intensitas hujan yang lumayan tanggung. Deres enggak, gerimis juga enggak.Yah Januari punya style lah ya, dengan parodinya yang mengaitkannya dengan istilah ‘hujan sehari-hari’. Bikin males gerak. Terus bawaannya pengen tidur. Pocecip ama bantal, guling dan kawan-kawannya dengan posisi mlungker kayak ular kadut hibernasi sampe ganti kulit, wkwkwk.  Nah, kalau lagi dalam keadaan gini, biasanya ujung-ujungnya pasti nyambung ke perut ni. Tjieeeeehh….uda jelas lah ya arah-arahnya mau kemana? Yup, mau posting makanan lagi. Ga pada bocaand kan ya kalo aku posting makanan ? Enggak lah yaaa…enggak dong ? #uda iyain aja biar cepet.

Jadi pada suatu masa *duile..berasa sebelum masehi banget*, maksudnya suatu hari, aku dan si ayang mbeb…hoek..Pak Suami maksudnya, pergi belanja ke Superindo yang baru buka di salah satu mall yang ada di deket rumah. Memang sih, mallnya itu uda sepiiii banget, karena ada pergantian supermarket dari yang tadinya Giant jadi Superindo di lantai bawahnya. Jadi ya selain si Superindonya ini, tenant-tenant lain masih pada belom buka selain yang ada di depannya pas (kayak tenant baju, underwear, kerudung, mainan anak, persewaan mobil-mobilan, sepatu, dvd, sampai cappuchino cincau). Nah, pada tanggal-tanggal tua itu sebenarnya kami ada rencana ngirit ni dengan cara mengerem-ngerem dulu keinginan kami buat jajan di warung makan. Cuma kok ya ndilalahnya pas ngeliat stand ikan segar, ada yang tergoda sama ikan mas gemuk-gemuk dengan telor yang ada di bagian perut. Siapa lagi kalo bukan Paksu. Beliau berkata pada mas-mas penjaga stand ikan tersebut supaya digorengkan 3 ekor. “Mas, tolong pilihin 3 ekor ikan masnya yang ndut-ndut kayak istriku ini ya.” Eeeeeh….bukan gitu. Maksudnya, “Mas tolong gorengin 3 ekor ya, yang gede-gede, yang ada telornya ya, “request beliau. HOIIII…semena-mena amat menentukan lauk makan malam ini tanpa persetujuanku terlebih dahulu hahaha…ya tapi susah juga sih kalo mau dicegah. Soalnya kalo udah punya karep, Paksu ini orangnya pantang menyerah. Bakal dikejer sampe langit ke-7, kayak cerita-cerita sebelomnya pas pengen makan sate batibul atau makan apa gitu….hahhaa #kebiasaan -___-”

1484123281645 Continue reading