Review Pindang Patin Pagar Alam

Kalau yang ini spesialis ikan-ikanan nih Gaes ! Namanya Pindang Patin Pagar Alam yang berlokasi di Jl. MH. Thamrin No.130, RT 002/ RW 001, Panunggangan Utara, Kec. Pinang, Kota Tangerang, Banten. Ancer-ancernya itu di seberangnya RS Awal Bross Tangerang (yang daerah Cikokol-Kebon Nanas pasti tau nih lokasinya dimana). Pokoknya kalau udah deket-deket Awal Bross, kalian tinggal lihat aja ke arah seberangnya, nah di situlah dia berada.

1489216622643

Continue reading

Review Pondok Asinan Muncul

“Asinan Prapatan Muncul daerah Puspitek yang Mau ke Arah Gunung Sindur”

Empat tahun mengemban studi di Bogor, nyatanya tahun-tahun terakhir aja aku baru mengenal yang namanya asinan *sungguh katrok sekali diri ini* Ya maklum, khazanah perkulineranku jaman gadis dulu terbilang masih minim. Soalnya anaknya pengiritan as olwaaaays ahahhahaha…

Nah, tapi kali ini aku ga akan ngomongin asinan dari tempat asalnya Bogor, tapi justru melipir sejenak ke asinan yang ada di daerah Tangerang Selatan, lebih tepatnya Pondok Asinan Muncul. Ancer-ancer lebih jelasnya di sekitar prapatan Muncul, daerah Puspitek yang mau ke arah Gunung Sindur.

1569601213377

Continue reading

Review Sate Khas Senayan

Psssttt….sate kulitnya mantaaaaab abeeez….

Sate apa yang setelah menikmatinya, bikin kita jadi kepikiran? Jawabannya adalah Sate Khas Senayan. Lha ya gimana nggak kepikiran, wong seporsinya aja dihargai kisaran cepek, wkwk…..

Iya, seporsi yang kurang lebih berisi 10 tusuk itu dihargai sekitar cepek (ribu). Ada yang Rp 90 an ribu, ada pula yang ratusan ribu atau lebih. Kan bikin kita jadi kayang yak hahahahhahag *tapi itu menurut w aja sih, soale kata Pak Suami w norak, harga seginian mah uda biasa keleus buat dia dan orang kantor nraktir makan klien hahhahaha… Tapi terlepas dari itu, emang satenya enak sih. Jadi bener apa kata pepatah, bahwa ada harga, pesti ada rupa. Ga banget-banget puyeng sih abis makan karena sekali lagi, rasanya bisa dibilang cukup otentik.

1561180262328

Continue reading

Review Richeese Factory…

Nyobain Spicy Chicken Richeese Factory ….

Cukup mengherankan karena waktu hamil si adek kemaren, kepengenanku akan sesuatu yang berkeju-keju seakan terus memuntjak, terutama pas trimester 3. Pantes aja hal tersebut berkorelasi positif dengan jenis kelamin si adek yang kata orang klo kita hamil anak cowok dedemenannya makan yang asin-asin atau yang gurih-gurih. Jadi, 3 bulan terakhir tuh rasanya kayak pengen memamahbiak terus ga ada habisnya mulai dari pizza, kentang-kentangan, sampai ayam goreng ala Amerika tapi yang pake saus keju.

1554892445557

Continue reading

Review Geprek Bensu (yang Asli By Ruben Onsu)

“Review Geprek Bensu (yang Asli By Ruben Onsu)”

Pernah ga kalian ngerasa kemlecer auto cleguk-cleguk gitu pas ngeliat orang makan? Aku pernah tuh. Yaitu pas ngeliat cara makan Ruben Onsu yang modelnya dipuluk pake tangan sambil nasinya diremet-remet penuh penghayatan, terus lauk ama sambelnya juga dikumpulin jadi satu sampe akhirnya sakseis meluncur ke dalam mulut, aduuuh itu edun banget kayaknya. Enaaaaaaaak. Sampe yang aku puter-puter ulang itu video makan dia di IG, saking kepinginnya aku ikutan makan, hahaha.

1554636593234

Continue reading

Ayam Gantung Bandung Dekat Bandara Soeta Tangerang

“Ayam Gantung Bandung”

Nerusin cerita kemaren aaaah…. Jadi, abis bermumet-mumet ria menelusuri rute pulang dari Ujung Genteng, Sukabumi, aku dan Tamas pun sampai juga di daerah Soekarno Hatta sekitar jam-jam menuju magrib (karena emang tembusnya tol bandara yang ga gitu macet dibandingkan dengan pintu tol lain pada hari itu). Terus kami berdua sadar doooong klo belum makan siang sejak dari tadi–lebih tepatnya sejak minum es degan yang super duper murceu di separuh perjalanan sebelumnya. Ya pantes ini perut yang biasa menggembul berisi gajih tetiba jadi kempes macem perutnya Jeniffer Bachdim yang doyan workout, wkwk.

Sebenernya, tadinya tuh mauk nyemlong, apa kami kulineran apaan aja yuh begitu masuk ke daerah Ciawinya. Eh tapi setelah dipikir-pikir keburu males mandeg karena ga nemu-nemu yang sreg di hati buat kami icip-icip. Masa yang kami temuin kebanyakan warung baso, baso, dan baso lagi di sepanjang perjalanan tadi. Pinginnya tuh bukan yang baso atulaaah. Baso kan dimana-mana banyak. Yang tik-tok-tik-tok juga sering kan ngider di sekitar kompleks. Boceeen. Yaudah alhasil bablas aje, eee tau-tau abis ditinggal ngebluk, aku uda mencium bau-bau nyampe Tangerang raya…..aaaaaakkk. Kok aku serasa ngimpi ya #mangkenye Mbul jand kebluque aje jadi orang. Temenin Tamas nyetir hahahaa…

1539443859092

Continue reading