Review Plaza Hotel Tegal

Kali ini aku mau cerita tentang hotel yang kami inapi waktu mudik balik kemaren. Kebetulan, kami memang sengaja ada acara transit dulu karena uda ada 2 buntut ya (1 masih berumur 7 bulan dan satu lagi masih ada di dalam perut), jadi antisipasi biar ga capek, terutama buat aku dan si dedek bayi. Klo jamannya masih ngegleng bedua sih perjalanan 16 jam hajar aja. Cuma karena sekarang kondisinya uda beda, ya Pak Su yang harus ngalahi. Klo biasanya blio ngebut demi bisa cepet sampe rumah, ya kali ini simbah-simbahnya aja yang harus ngalah demi slametnya anak putu tercinta selama berada dalam perjalanan yang lumayan melelahkan. Memang, aku wanti-wanti banget soal ini biar ada acara ngasonya. Maklum, kan ngayah-ngayahi ibu hamil dan juga anak bayik yang belom ada setahun. Mana bisa dipukul rata kayak bawa aku yang pas belom ada buntut, hehehe. Jadi ya pilih mandeg-mandeg, apa aku emoh mudik sekalian karena kondisi sedang rempong-rempongnya. Alhamdulilah sih, Pak Su akhirnya mau kooperatif, blio menyanggupi permintaanku yang kali ini diniatkeun jalan saktekane aja, alias nyantai.

1532684638311

Continue reading Review Plaza Hotel Tegal

Advertisements

Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka

“10-Must Try Indonesian Street Food “

1. Bakso Tusuk

Aku suka banget sama bakso tusuk. Mungkin agak mirip sama pentol ya klo di Jawa Timur, dimana perpaduan antara tepung en daging ayam or sapinya mayan imbang. Jadi kerasa kayak nyemilin bakso urat tapi rasanya lebih ringan.

Pernah aku nemu bakso tusuk yang endeeeeus banget di Kawasan Pelataran sebelum masuk ke Candi Borobudur. Waktu itu aku belinya goceng aja, dapet seplastik undul-undul beberapa biji. Sausnya pake saos tomat biasa kasi kecap dikit. Ga kayak cilok di sini yang pakenya sambel kacang jadi bikin rasanya jadi super duper berat (menurutku). Nah, klo di sana kan saosnya saos tomat encer plus paling minta dibonusin kecap klo suka. Abis itu dimakan panyaaas-panyaaasss mak nyooosh huh hah sedep banget !!! Beeeugh, langsung perutku yang waktu itu keroncongan sangad bisa segera terobati!

1530263749249

Continue reading Jajanan Pinggir Jalan yang Aku Suka

Daftar Roti Isi Holland Bakery yang Aku Suka

Selain nastar jambu Holland Bakery yang pernah aku bahas di sini, aku juga suka roti isinya toko roti yang ada ikon khas kincir anginnya ini. Ya, memang klo dilihat dari segi harga jauh lebih mahal dari merek-merek roti lainnya, tapi karena kualitas rasa dan isiannya ga bisa boong ya aku tetep menjatuhkan hati pada si Holland Bakery ini. Isiannya itu loh terutama yang ga pelit. Soalnya kan kadang ada ya roti isi yang isiannya cuma segigitan aja. Nah, si Holland ini ga. Bahkan menurutku di beberapa item, isiannya nyampe full hampir memenuhi daleman roti. Kan bahagia banget ye booook hahhaha.

Nah, daftar roti isinya apa aja, ini dia top threenya :

1. Roti Isi Kacang Merah

Ini sih favorit banget. Dulu aku underestimate sama yang namanya kacang merah. Aku pikir rasanya kayak klo dibikin di sop gitu loh, sop kacang merah yang which is ga ada manis-manisnya. Ternyata setelah iseng nyobainpada suatu ketika, e kok ya bayanganku selama ini langsung pudar sudah #lagu rosa kali ah, pudar wkwkwk.

1531448370165
Continue reading Daftar Roti Isi Holland Bakery yang Aku Suka

Oseng Mercon Ibu Menik, Jatiuwung, Tangerang

Referensi kuliner Pak Suami jauh lebih kaya daripada aku. Makanya yang sering inisiatif ngajakin makan di luar ya blio ini. Maksudnya makan di luar dengan format tujuan yang lebih jelas. Ga kayak aku yang cuma ngomong “Hayuk makan di luar!”, tapi pas ditanya mau makan dimana bengongnya sejam sendiri karena saking ga ada gambaran makan dimana, hag hag hag.

1531212166558

Continue reading Oseng Mercon Ibu Menik, Jatiuwung, Tangerang

Resep Lenthis Pisang/ Kopyor Pisang

Klo dipikir-pikir ibuku itu mirip ibunya Atasinchi loh. Itu loh kartun di RCTI yang suka diputer jam 8 pagi waktu tahun 90an dan tayangnya sebelum Hamtaro. Bukan karena suka nyanyi yang liriknya begini : “Mawar merah…penuh gairah…” Tapi karena prinsipnya yang penuh dengan semangat anti mubazir. Ya gimana engga, semua yang uda numpuk di dalem kulkas hampir expired, langsung sesegera mungkin direcycle wkkwkw. Termasuknya kueh. Soalnya klo di kampung halaman, besekan kenduri jaman sekarang kan bentuknya bolu-bolu tuh. Ga kayak besekan kenduri jaman dulu yang isinya nasi, sayur mateng plus lauk-pauknya. Padahal klo kataku sih enakan yang model besekan jadoel gitu, menunya variatif ketimbang bolu-boluan kek jaman sekarang. Maklumlah, kami emang ga gitu terbiasa makan roti, jadi seringnya hampir turah-turah tuh klo dapet besekan roti.

1530961387176

Continue reading Resep Lenthis Pisang/ Kopyor Pisang

Sate Bebek Bu Tuti, Tambak

Siang itu, perjalanan mudik balik udah mencapai hampir seperempat jalan. Setelah ngaso di Rest Area Rowokele karena diriku mabok (sambil sekalian sholat dzuhur sih), kami pun melanjutkan perjalanan sampai ke titik point Tambak, Banyumas. Kebetulan suasana kala itu sedikit mendung, sehingga kami enjoy aja meski melenggang kangkung dengan membawa beby berusia 7 bulan yang dengan santaynya bubuk-bubuk manjaaaa di dalam carseat. Cuma karena sejak pagi kami baru sarapan yang ala kadarnya ditambah juga agak terburu-buru, maka siang itu–kira-kira setelah matahari berada di atas kepala–rasanya perut udah mulai nyanyi (lagi). Pak Suami sih yang ngidam pingin mandeg bentar ke sate bebek Tambak. Ngidamnya bener-bener yang pengen banget. Jadi uda diutarain jauh-jauh hari sebelom mudik. Katanya sih pengen nyobain sate yang lain dari biasanya. Penasaran sama¬† penampakan aslinya kayak apa. Jadi beliau bersikeras googling kira-kira sate bebek mana yang paling enak klo diliat dari review warganet.

1530664977766

Continue reading Sate Bebek Bu Tuti, Tambak

Sok Sinopsis (dari Kacamata Gustyanita)

Gustyanita Pratiwi's digital diary

Gembul Kecil Penuh Debu

Gustyanita Pratiwi's digital diary