Tag Archives: Kutoarjo

Sate Partorono, Pituruh

“Ciri khasnya, satenya itu tidak ditusuk-tusuk loh…”

Sate Pituruh adalah salah satu kuliner wajib yang akan diperkenalkan Pak Su waktu mudik kemarin. Konon katanya, satenya ini udah melegenda sejak beliau masih kecil sehingga memiliki nostalgia tersendiri yang kala itu, beliau sering ditraktir oleh Bapak Mertua. “Pokoknya kamu harus nyobain deh Mbul, itu tuh satenya enak banget. Dagingnya gede-gede. Puas aja makan di situ. Biasanya tuh ya, dulu Bapak sering mbungkusin buat dibawa pulang sehabis gajian,” ujar Pak Su suatu kali dengan nada persuasif. Dalam bayanganku sejenak, apa satenya itu model sate ayam yang kayak sate ambal dan berjajar-jajar di sepanjang emper pasar daerah Kutowinangun ya. Yang satenya pake pikulan. Ternyata tebakanku salah pemirsa. Setelah keesokan harinya membuktikan sendiri untuk datang ke TKP usai Senin pagi ribet ngurusin mutasi NPWP dari Purworejo ke Tangerang. Ya, kami baru bisa capcus ke sana sekitar jam-jam asyar, lebih tepatnya satu hari sebelum besokannya mudik balik ke arah Tangerang. Taste the water dulu lah. Bener ga nih Sate Pituruh rasanya wuinuuuk seperti yang digadang-gadang Pak Su sebagai sate yang rasanya ngangeni bin susah dilupakan itu. Mari kita lihat !

1561927327825 Continue reading Sate Partorono, Pituruh

Depot Bakso dan Mie Ayam Mesra, Pak Maman Jangkung, Lor Teteg Sepur, Kutoarjo

“Kuah Baksonya Benar-Benar Mbedani, Cah !”

Lebaran hari kedua kemaren, lebih tepatnya selepas ngiter dari tempat saudara Pak Su, ga sengaja kami menemukan satu depot bakso enak di daerah Kutoarjo. Namanya Depot Bakso dan Mie Ayam Mesra, Pak Maman Jangkung yang berlokasi di Lor Teteg Sepur Kutoarjo. Posisinya di dekat resto Lokatara (yang menurut informasi dari google maps sudah tutup) dan Depot Es Coan. Depotnya ini kelihatan dari jalan MT Haryono setelah Toko Sukses, karena dia pasang tenda kuning yang bertuliskan nama baksonya.

Sesuai dengan namanya, sang pemilik yaitu Pak Maman memang bertubuh jangkung dan gampang dikenali. Beliau sendiri yang dengan lihai meracik adonan bakso hingga menghidangkannya ke dalam mangkok. Skillnya beneran teruji. Buktinya, rasa baksonya benar-benar mantab !

1561878435674

Continue reading Depot Bakso dan Mie Ayam Mesra, Pak Maman Jangkung, Lor Teteg Sepur, Kutoarjo

Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo

Jaman aku kecil, perasaan seriiiiiing banget aku ngliwatin salah satu resto ayam yang cukup terkenal seantero nusantara, apalagi klo bukan Ayam Suharti.Yang aku maksud di sini adalah Ayam Suharti cabang Kutoarjo ya. Sayangnya waktu itu, klo liwat ya cuma sekedar gigit jari aja. Karena aku pikir restonya cukup ningrati ya, jadi ga sesuai lah ama dompet kami yang pas-pasan di era tahun 90-an akhir itu. Jadi istilahnya cuma bisa memandang dan tak bisa memiliki mencicipi, hadududududuuuuh…sawwry klo lebe. Tapi emang iya sih kenyataannya. Blom lagi keluarga kami yang emang saklek jarang jajan di luar karena untuk makan sehari-hari aja uda syukur alhamdulilah–ngepas budget. Pokoknya makan ya yang ada di rumah aja alias masakan ibu. Sesuai banget lah ama gambar ilustrasi di buku-buku gizi jaman sekulah yang mana semua berasal dari jerih payah ibu dalam hal mengoprek dapur. Masih inget banget tuh sama lauk yang sering tersaji di meja, klo ga tempe ya tahu. Ndina-ndina pesti tempe-tahu-tempe-tahu. Ayam mah boro-boro, telor dadar ama ceplok aja jarang. Paling juga beberapa minggu sekali dan itu pun uda mewah banger anjiiir. Jadi, klo aku boncengan motor sama bapak dan kebetulan liat plangnya Ayam Suharti yang lejen itu (dengan ciri khas foto Ibu Suharti yang berkebaya dan bersanggul klasik), aku pun cuma bisa membatin, kapaaaan ya aku bisa ngicipin ayam kampung goreng yang kata orang wuenaaaaak itu.

1530542990956

Continue reading Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo