Review Warung 33 Karawang, Spesialis Pepes

Nerusin cerita kemaren nih. Masih seputaran mudik juga. Jyaaaaa…basi amat baru ditulis sekarang Neng? Baru sempet ketemu moodnya soalnya #halesyaaaaan. Tapi biarin deh keburu uda gatel pengen majang futu-futu makanannya.

Jadi, setelah check out dari Plaza Hotel Tegal, kami langsung bablas Tol Cipali yang puanjaaaaaaaang itu. Nah, karena saking panjangnya dan kebetulan males mandeg di rest area, jadilah Pak Suami yang nyemlong aja tar begitu nyampe Karawang baru makan (soale aku uda ga nafsu duluan klo makan di rest area yang lagi puncak-puncaknya arus mudik, saking tumplek blegnya sama orang jadi ngeliat apa-apa serba penuh, tempat makan klo penuh kan ruwet ya, belum klo numpang toilet, uh wow rada skeri aku bayanginnya #sawryyy klo lebe haha).

Balik ke topik…

Kebetulan Pak Suami cerita klo dia ada pengalaman pernah makan di warung sederhana yang khusus pepes-pepesan pas ketemu klien di kawasan industri Karawang. Yaweslah, berhubung perut juga rasanya udah ngelih banget akhirnya aku oke. Yang penting tempatnya bisa buat selonjoran Dedek Asyiq karena kan sekarang klo mo makan di luar ada kerempongan tersendiri ya setelah ada beiby wkwkwk.

1532686398555
Continue reading

Advertisements

Review Plaza Hotel Tegal

Kali ini aku mau cerita tentang hotel yang kami inapi waktu mudik balik kemaren. Kebetulan, kami memang sengaja ada acara transit dulu karena uda ada 2 buntut ya (1 masih berumur 7 bulan dan satu lagi masih ada di dalam perut), jadi antisipasi biar ga capek, terutama buat aku dan si dedek bayi. Klo jamannya masih ngegleng bedua sih perjalanan 16 jam hajar aja. Cuma karena sekarang kondisinya uda beda, ya Pak Su yang harus ngalahi. Klo biasanya blio ngebut demi bisa cepet sampe rumah, ya kali ini simbah-simbahnya aja yang harus ngalah demi slametnya anak putu tercinta selama berada dalam perjalanan yang lumayan melelahkan. Memang, aku wanti-wanti banget soal ini biar ada acara ngasonya. Maklum, kan ngayah-ngayahi ibu hamil dan juga anak bayik yang belom ada setahun. Mana bisa dipukul rata kayak bawa aku yang pas belom ada buntut, hehehe. Jadi ya pilih mandeg-mandeg, apa aku emoh mudik sekalian karena kondisi sedang rempong-rempongnya. Alhamdulilah sih, Pak Su akhirnya mau kooperatif, blio menyanggupi permintaanku yang kali ini diniatkeun jalan saktekane aja, alias nyantai.

1532684638311

Continue reading

Nyobain Ayam Goreng Suharti Kutoarjo

Jaman aku kecil, perasaan seriiiiiing banget aku ngliwatin salah satu resto ayam yang cukup terkenal seantero nusantara, apalagi klo bukan Ayam Suharti.Yang aku maksud di sini adalah Ayam Suharti cabang Kutoarjo ya. Sayangnya waktu itu, klo liwat ya cuma sekedar gigit jari aja. Karena aku pikir restonya cukup ningrati ya, jadi ga sesuai lah ama dompet kami yang pas-pasan di era tahun 90-an akhir itu. Jadi istilahnya cuma bisa memandang dan tak bisa memiliki mencicipi, hadududududuuuuh…sawwry klo lebe. Tapi emang iya sih kenyataannya. Blom lagi keluarga kami yang emang saklek jarang jajan di luar karena untuk makan sehari-hari aja uda syukur alhamdulilah–ngepas budget. Pokoknya makan ya yang ada di rumah aja alias masakan ibu. Sesuai banget lah ama gambar ilustrasi di buku-buku gizi jaman sekulah yang mana semua berasal dari jerih payah ibu dalam hal mengoprek dapur. Masih inget banget tuh sama lauk yang sering tersaji di meja, klo ga tempe ya tahu. Ndina-ndina pesti tempe-tahu-tempe-tahu. Ayam mah boro-boro, telor dadar ama ceplok aja jarang. Paling juga beberapa minggu sekali dan itu pun uda mewah banger anjiiir. Jadi, klo aku boncengan motor sama bapak dan kebetulan liat plangnya Ayam Suharti yang lejen itu (dengan ciri khas foto Ibu Suharti yang berkebaya dan bersanggul klasik), aku pun cuma bisa membatin, kapaaaan ya aku bisa ngicipin ayam kampung goreng yang kata orang wuenaaaaak itu.

1530542990956

Continue reading

Review Noodle Kulture

Sabtu kemaren adalah kali ke-2 aku keluar dari persemayaman *diiih horror amat istilahnya yak* setelah lahiran. Deng engga deng. Ada beberapa kali ngemol tapi yang agak lamaan dikit itu ya kemaren. Yah, demi pemenuhan gizi busui bolehlah klo sekali-kali ngerefresh mata en kulineran setelah 4 bulan lamanya jarang hang out lagi wkwkkw… jadi selain karena ada keperluan beli sebuah barang elektronik yang dirahasiakan apa mereknya *sok misterius lo Mbul*, aku juga berhasil digiring Pak Su buat makan siang di satu tempat makan yang berada di lantai dasar Supermall Karawaci. Namanya Noodle Kulture. Sebenernya ke sini dalam rangka dadakan aja sih, karena perut udah saking lapernya. Makanya aku langsung menyanggupi untuk hayok aja begitu mentok dan ga ada ide lagi mau makan dimana setelah muter-muter sekian lamanya dan kaki lumayan gempor.

Klo diliat dari segi interior, tempatnya pewe juga sih soalnya areanya lumayan luas. Ada tipe korsi biasa ada juga yang tipe sofa. Lightingnya pas, krem semu-semi oranye jadi mengesankan suasana hangat. Uda gitu jarak antar korsinya juga lumayan jauhan jadi lebih privat aja klo mau futu-futu makanannya *so jaman enooow banget kan sebelom makan futu dulu hihi…Yes…it’s me.

1521708927734

Continue reading